Kalau Bersih Kenapa harus Risih

inspeksi-pajak-001Konon katanya pada waktu reformasi birokrasi di DeJePe belum dijalankan, pegawai pajek itu terbagi dalam tiga golongan :

1. Mujahidin

Pegawai yang termasuk golongan ini adalah pegawai yang bener-bener memegang teguh kode etik pegawai, ndak doyan pijet suap, ndak macem-macem, tipe birokrat ideal.

2. Cowboy

Ini tipe pegawai yang suka main tembak di tempat, berburu kesalahan Wajib Pajak untuk kepentingan pribadi, suka nabrak aturan tanpa basa-basi.

3. Separo Cowboy Separo Mujahiddin

Ini yang paling banyak, giliran para mujahiddin sholat ikut sholat, pengajian ikut ngaji, tapi giliran Cowboy lagi nembak ikut ngangkat pistol juga. Biasanya tipe pegawai ini ndak berani nabrak aturan secara terang-terangan, mereka biasa main di wilayah abu-abu, pasal karet yang bisa ditarik kesana kemari.

Dalam tulisan ini saya mau cerita soal temen saya, satu angkatan di sebuah sekolah tinggi kedinasan tapi beda jurusan. Nasib mempertemukan kami di Probolinggo, kota yang terkenal buah anggur dan angin gendingnya.

Semula saya pikir ndak ada yang istimewa dari temen saya ini, ya biasa ndobos bareng, nongkrong bareng. Walaupun temen saya ini saya liat rajin sholat di masjid, rajin ngaji, tapi saya ndak pernah liat dia bersikap sinis sama temen-temen yang masih doyan pijet, minuman keras, sholatnya bolong-bolong, biasa saja.

Saya pernah denger ada temen di daerah lain yang ndak mau minum dari air galon yang ada di kantor karena meragukan kehalalan duit yang dipake beli, tapi temen ini saya ini ndak begitu. Ada temen-temen saya yang ndak mau ikut acara makan bareng karena curiga ini duit hasil nembak, temen saya yang satu ini juga ndak begitu, bener-bener keliatan biasa. Kalo dalam istilah saya, dia ini bukan tipe orang yang membuat orang sungkan atau ndak nyaman berada di dekatnya.

Kedahsyatan temen saya ini baru saya ketahui pada waktu dia lulus seleksi untuk melanjutkan pendidikan kedinasan. Pada saat pamitan dia membuat surat untuk bossnya, kebetulan atasan saya juga karena kita berada dalam satu seksi. Isi suratnya antara lain ucapan terima kasih atas bantuan dan bimbingan yang telah diterima selama ini, dan (ini yang bikin heboh temen satu ruangan) dia menuliskan daftar semua duit selain gaji yang pernah dia terima sejak pertama kali dia kerja.

Jangan berpikir dia kerja di situ sebulan dua bulan, hampir empat tahun sodara-sodara! Tertulis rapi tanggal berapa, dari siapa, berapa jumlahnya, temen saya bilang dia ndak bisa make duit yang bukan haknya, jadi dia mau balikin semua duit itu ke kantor. Ediyan! 😯

Harap sampeyan pahami lingkungan kerja saya pada waktu itu, kita bekerja pada sistem yang korup, bukan Cuma masalah oknum, tapi sistem yang membuat kita sulit untuk berlaku bersih. Makanya dengan reformasi birokrasi sekarang saya bersyukur, selain pada dasarnya saya ini juga ndak mbakat jadi cowboy, juga sistem yang sekarang berlaku menakutkan menyulitkan para pegawai untuk main tembak di tempat.

Satu yang paling saya saluti dari temen saya ini, dia bisa berlaku bersih tanpa harus keliatan ekstrim. Kalo teman saya baca ini saya mau bilang, sampeyan merupakan salah satu orang yang saya kagumi, sampeyan inspirasi buat saya. Mengutip kata-kata yang sering dipake temen saya itu, Kalo bersih kenapa harus risih, kalo benar kenapa harus gentar?

Selamat berakhir pekan ki sanak…

*catatan: kata-kata cowboy dan mujahidin hanyalah istilah yang dipake oleh penulis untuk mempermudah penggambaran

Iklan

36 comments on “Kalau Bersih Kenapa harus Risih

  1. MzJiwo berkata:

    tak dukung pak!!!

    semoga nulari yang lain.

    Nular enak karo apik.

    #mas stein:
    semoga…

  2. hanny berkata:

    kalo bersih, semoga menjadi berkah πŸ˜€ *amiiin* (soalnya banyak juga konglomerat yang sakit2an dan tidak bisa menikmati hidup, bukan begitu?)

    #mas stein:
    sepakat mbak, paling enak itu kalo berkah πŸ™‚

  3. Chic berkata:

    temennya hebat bener mas.. semoga sekarang udah jadi orang sukses yaaa…

    #mas stein:
    sekarang dia di jakarta, posisinya lumayan strategis πŸ™‚

  4. adipati kademangan berkata:

    woohh gendeng wong iku, cek kuwat men …
    *saya mengatakan gendeng dengan logat malang, sebagaimana bisa kata sanjungan yang berarti hebat bisa saja dengan kata “gendeng” itu tadi πŸ˜€ *

    #mas stein:
    memang orang hebat om πŸ˜†

  5. hawe69 berkata:

    bener dibalikin semuahhh..???

    ternyata.. Indonesia masih punya harapan!

    *senangnya* πŸ˜€

    #mas stein:
    memang susah tapi masih bisa kok mbak, mari mulai berubah dari diri sendiri πŸ™‚

  6. suryaden berkata:

    benar-benar berhasil pendidikan dari orangtuanya kali, tapi memang inspiratif sekali….

    #mas stein:
    yup, inspiratif!

  7. wijna berkata:

    dia menuliskan daftar semua duit selain gaji yang pernah dia terima sejak pertama kali dia kerja…

    saya kagum bener temen mas Stein ini (ndorokakung yah?), selama empat tahun itu dia nggak tergoda buat menikmati duit “haram” itu. Tapi apa duit yang dikembalikan itu masuk kas DeJePe ato masuk kantong yang lain?

    Emang susah ya hidup di tengah samudra uang…

    #mas stein:
    bukan ndoro kakung mas, saya lagi niru gaya penutup tulisan si ndoro, jadi saya merasa wajib nulis linknya

  8. ekaria27 berkata:

    Baca judulnya… duuch sampeyan ini kebanyakan disogoki iklan layanan masyarakat ya mas πŸ˜‰

    tapi salut bgt buat temennya itu, sampeyan ngikutin jejaknya ndak ?

    #mas stein;
    kalo saya kayaknya termasuk yang dipaksa mengikuti jejaknya dengan reformasi birokrasi mbak πŸ˜†

  9. Agus Siswoyo berkata:

    salam kenal…!
    wah, ngomongin soal kebersihan hati, memang sudah sewajarnya gitu. Reformasi di jajaran birokrasi departemen apapun harus dilakukan. Kepemimpinan presiden SBY adalah contohnya.

    #mas stein:
    wah ada pendukungnya pak SBY πŸ˜† salam kenal juga pak

  10. Ade berkata:

    Salut buat temennya Mas!

    #mas stein:
    semoga yang bersangkutan baca salam mbak πŸ™‚

  11. dwiprayogo berkata:

    Wuih…. mantap

    Salud deh pak buat temennya, semoga oknum2 yang lain sadar dan malu berbuat gitu lagi….

    #mas stein:
    amien…

  12. ceznez berkata:

    pajak mas? ato kppn? hahahah… setiap langkah ada hitungannya… begitupun setiap perbuatan.. ada tanggung jawabnya πŸ™‚

    #mas stein:
    saya anak buahnya pak darmin om

  13. nie berkata:

    kalo bersih kenapa harus risih ya? bener..bener..
    salut ya. susah nemu org jujur jaman skr.

    #mas stein:
    gak susah mbak tapi sulit, eh sama aja yah? πŸ˜†

  14. deeedeee berkata:

    temen sampean eman weidan, Mas…!
    weidan dalam arti kata baik… tetep istiqomah di jalan yg dy pegang teguh, bersih jadi gak risih πŸ˜‰

    mosa mas stein ga jadi cowboy ya,,, ntar susah markir kudanya,, πŸ˜†

    #mas stein:
    blom pernah denger cowboy bermotor ya mbak? πŸ˜†

  15. sibaho way berkata:

    berarti sampeyan juga mirip-mirip dia. wong sampeyan berteman sama dia. seandainya semua birokrat negeri ini seperti sampeyan berdua πŸ™‚

    #mas stein:
    temen saya ini dasarnya pinter bergaul om, termasuk sama saya πŸ™‚

  16. Jafar Soddik berkata:

    Seorang teman juga pernah bercerita tentang tipe yang ketiga, yang katanya banyak ia temui sewaktu ia kerja di sebuah perusahaan BUMN yang bergerak di bidang konstruksi.

    Dia bingung koq bisa ya mereka seperti itu, janggut panjang, begitu azan berkumandang mereka bergegas mencari shaf terdepan, tapi giliran uang-uang haram dan syubhat mereka tak pernah permasalahkan alias dimakan juga.

    Mudah-mudahan memang dengan sistem yang semakin baik, akan semakin mendidik dan membiasakan para pegawai di negeri ini untuk bersikap jujur dan amanah dalam mengemban tugasnya. πŸ™‚

    #mas stein:
    amien…

  17. mercuryfalling berkata:

    aduh ngakak aku…shlat ikut shalat, ngoboy jalan terus wkekekek perusahaan tempat aku kerja di batam dulu pernah kenak sasaran cowboy.

    eh probolinggo tempat rafting juga khan !? sungai pekalen hehee jd kangen

    aduh pengen nangis baca msh ada ternyata di indonesia orang kayak gini hikhik..titip cium ya buat temannya itu hik

    #mas stein:
    mbok nitip cium itu buat cewek mbak, jadi saya menyampaikannya juga nikmat enak :mrgreen:

  18. masnoer berkata:

    oleh konco koyo ngono golek nek endi to mas

    #mas stein:
    saya gak golek kok mas, digoleki 😎

  19. Muzda berkata:

    Aku tak khawatir bila temen mas itu sekarang ada di posisi strategis,, bakat mujahidin gaul-nya baik buat menginspirasi orang-orang di sekitarnya .. termasuk Mas Stein ??
    Ahhahaa ..

    Iya, aku salut dia mengakui perbuatan n mengembalikan apa yang bukan haknya,, tapi aku lebih salut lagi bahwa ternyata dia mencatat semua, semuanya …… berarti surat itu tidak ditulis dengan kesadaran yang mendadak …

    #mas stein:
    mujahidin gaul? saya suka istilah ini πŸ™‚

  20. BLOGIE berkata:

    Ini baru panutan yang bener-bener patut dicontoh!

    Lanjutken! *lho* πŸ˜†

    #mas stein:
    sampeyan ini kayak pembina upacara

  21. mazcendhol berkata:

    Kalo yang ini aku no comment bos…
    hihihihihi
    πŸ™‚

    Smoga dimudahken semuanya dalam sgala hal…amiiin

    #mas stein:
    sodara-sodara, ini anu… ini…
    *dibekap sama orang pusat*

  22. Ria berkata:

    Hebat banget ya mas…masih ada orang yg seperti itu…ckckckckckc…gak nyangka banget…salut salut…kenalin dunk mas πŸ˜›

    #mas stein:
    lah ngapain sama dia, saya sama aja tho :mrgreen:

  23. Anung berkata:

    Wah saya kenal baik beliau pak.. emang jempolan… tidak ada kata lain… low profile n humble
    Moga2 tetap konsisten.

    #mas stein:
    wah ada si boss nengokin blog jelek ini πŸ˜†

  24. happy face berkata:

    hebat ya ni orang….tapi ada sdikit yang disayangkan. Coba bisa sedikit lebih tegas menolak…ato duitnya dimasukin ke kas negara.kalo duitnya didiemin baliknya ya ke kantongnya cowboys juga to?betul ga mastein?
    eh tapi btw…dia masih single ga?minimal sebelum janur kuning melambai…dia masih milik umum to?

    #mas stein:
    ehmm… niat poligami gak boss…?
    *sms si boss*

  25. egah berkata:

    beruntung om stein saya pernah tinggal satu mess sama beliau ini..sedikit2 pernah nyerap ilmunya memang sosok yang patut dicontoh beliau ini πŸ˜€

    #mas stein:
    wew, makin banyak yang kenal sama “beliau” ini mampir ke sini, apa saya sebutin nama, NIP, sama posisinya sekarang saja sekalian ya πŸ˜†

  26. asri berkata:

    keren πŸ˜€

  27. Dab Penyo berkata:

    Sipppp, tak ajungi jempol 2 neh! Slama 10 taonan di DJP sy ga pnah nemu org kaya dia. Tp kenapa ga skalian jadi gol “Mujahidin” murni ya?

    #mas stein:
    ini soal pilihan mas πŸ™‚

  28. marshmallow berkata:

    soal pajak, beberapa kolega mengalami nasib buruk. mungkin karena ribet dan kurang mengerti cara pengisian, terdapat kesalahan di sana-sini, padahal bermaksud jujur banget, segala pendapatan praktik pribadi juga disertakan. tapi rupanya entah kenapa terbayar pajak lebih tinggi daripada seharusnya, sehingga kena dendalah dia. dan dendanya bukan kepalang pula banyaknya. sedikitnya tujuh dijit.

    tapi saya bangga lho dengan perubahan di kantor pajak saat ini. sangat melayani dan ngemong. luar biasa deh. mudah-mudahan terus seperti ini, bahkan lebih baik lagi.

    #mas stein;
    ini dirjennya mau ganti, semoga spirit perubahannya tetep tinggi

  29. om_kembu berkata:

    Saya kebetulan juga membaca surat untuk boss-nya dan daftarnya tersebut…(speechless)

    Mastein dan temennya tsb membuat saya merasa adem, tenang, dewasa dan bersembangat dengan caranya masing2.

    matur nuwun mas-masku. (soale aku ora duwe mas)

  30. samsul arifin berkata:

    subhanallah.
    semoga teman njenengan di atas selalu diberi keselamatan dan kesuksesan mas, dunia maupun akhirat.
    amiin. πŸ˜€

  31. AR berkata:

    gak ada keterangan dia balikin duitnya, tapi cuma buat daftar rekap doang

  32. Masrule berkata:

    Macem-macem ya..

  33. […] yang ndak punya baju seragam, orang departemen keuangan suka jor-joran make bajunya, apalagi waktu masih jaman jahiliyah yang nyari duit gampang. Lha waktu Pak Boediono diangkat sebagai menteri keuangan beliau sukanya […]

  34. […] jadi teringat perkataan seorang senior saya dulu, “Pada dasarnya ada tiga macem pegawai, tipe mujahiddin yang memang integritasnya tinggi, tipe cowboy yang ndak punya integritas, dan tipe […]

  35. […] orang pajek tentang reformasi birokrasi. Bagaimana perjuangan mereka saat pajek masih mengalami jaman jahiliyah sampai akhirnya mencapai jaman modern. Kalo sampeyan pengen lihat bagaimana masyarakat menilai […]

  36. […] istilahnya Mas Stein, senior saya ini, (kalo tidak salah namanya Arif) digolongkan ke dalam tipe Mujahid, malah menurut saya diaΒ pantas disebut dengan mujahid sejati. Walau sesulit apapun keadaan baik […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s