Sensasi Selingkuh

Lama ndak nengok blog ini, lama juga ndak jalan-jalan ke tempat temen-temen semua, mohon maap. Kerjaan di pabrik lagi banyak dan juga saya lagi asik ndobos sama simbok-simbok di ngerumpi[dot]com. Ini adalah salah satu tulisan saya di sana, saya kopas ke sini, siapa tau mencerahkan. 😆

Suatu saat saya diajak ceting sama temen yang sudah jadi boss nun jauh di sana. Tumben pikir saya, ini pasti ada apa-apa, wong biasanya paling cuma imel-imelan saja.

“Cak, gimana perasaanmu kalo suatu saat melihat istrimu bergandeng tangan sama cowok lain?” jedug! Betul kan kata saya, pasti ada apa-apa. Saya langsung feeling sorry tho, kasian campur bingung, gimana cara menghibur temen yang lagi sakit hati ini. Soalnya temen saya ini agak keras orangnya, cenderung susah menerima masukan orang, saya kuatir kata-kata penghiburan saya malah mbikin dia makin emosi.

Saya bilang dengan hati-hati, “Yo pastinya saya curiga, tapi harus dikonfirmasi dulu tho, siapa tau yang terjadi ndak seperti yang terlihat.”

Temen saya ngomong lagi, “Nah dalam kasus ini, aku yang jadi cowok lain itu…”

Gubrag!

“Jadi sampeyan sekarang lagi gandengan sama istri orang?” tanya saya.

“Kurang lebih seperti itu”, kata temen saya.

Saya jadi ndak gitu prihatin lagi, “Lha trus masalahnya di mana? Selama sampeyan tau apa yang sampeyan lakukan dan sadar akan konsekwensinya ya ndak masalah.”

Temen saya kayaknya jadi rada emosi, “Maksudmu ndak papa aku selingkuh sama istri orang?”

Lhadalah! “Bukannya ndak papa boss, tapi sampeyan pasti tau tho kalo semua tujuan ada harganya. Kalo menurut sampeyan tujuan yang pengen sampeyan tuju dibandingkan dengan harga yang harus sampeyan bayar itu worth it, ya monggo saja.” Sahut saya rada panjang lebar. “Gini saja, coba sampeyan buka tulisan di blog saya, nanti kita ngobrol lagi”, sambil saya kasih link ke blog jelek saya.

Beberapa saat kemudian dia nongol lagi, “Standard banget tulisan blogmu, cuma ngasih pilihan tanpa ngasih saran. Mosok sama temen ngomongnya begitu?”

Saya bilang, “Lha itu kan tulisan buat semua orang boss, tiap orang berhak milih apa yang mau dia lakukan.”

“Trus kalo yang buat temen gimana?” tanya temen saya.

Mulailah saya ndobos panjang lebar.

“Sebelumnya saya tanya dulu, sampeyan selingkuh apa flirting? *sok tau banget saya, padahal sumpah saya ndak tau terjemahan flirting*

Pentingkah pertanyaan saya? Penting sodara-sodara, kalo sekedar flirting saya ndak perlu ngomong dalem-dalem, namanya kucing kalo tiap hari makan daging lama-lama bosen tho, ada kalanya dia juga pengen ngendus bau ikan asin. Ndak masalah cuma ngendus baunya, selama ndak makan yang bukan haknya.

Kata temen saya awalnya mereka cuma flirting, lama-lama keterusan jadi melibatkan perasaan walaupun tau masing-masing sudah terikat dengan orang lain. Belum ada omongan untuk melangkah ke arah yang lebih jauh, cerai misalnya, tapi sepertinya temen saya sudah dalam taraf bimbang.

Saya tanya, “Memang apa kelebihan dia dibanding istri sampeyan?”

Dan jawabannya khas temen saya, “aku ndak mau mbandingkan, karena pada saat membandingkan berarti secara ndak langsung aku sudah menentukan pilihan!” *temen saya ini pinter maenan pilosopi*

Akhirnya saya mengeluarkan ajian ndobos panjang, “Gini boss, sebenarnya sah-sah saja sampeyan jatuh cinta sama orang lain, pengen melangkah ke arah perubahan yang mungkin menurut sampeyan lebih baik. Tapi sebelumnya sampeyan harus yakin bahwa sampeyan sudah ndak nyaman dengan kehidupan yang sekarang, dan sampeyan juga harus yakin bahwa dengan menikah lagi semua ketidaknyamanan itu akan berubah menjadi nyaman. banyak yang harus sampeyan pertaruhkan untuk melakukan itu, anak, istri, keluarga besar, karir, kasarannya sampeyan mempertaruhkan seluruh hidup sampeyan yang sekarang. Sampeyan siap?”

Teman saya ndak nyahut.

“Kadang perasaan sama istri dan selingkuhan itu bukan masalah lebih cantik mana atau lebih pinter siapa. Saya kuatirnya ini cuma masalah sensasi. Sampeyan masih inget gimana dulu sensasi yang sampeyan rasakan waktu masih pedekate, pacaran, sampe nikah sama istri sampeyan yang sekarang? Coba bandingkan dengan sensasi yang sampeyan rasakan waktu nggandeng selingkuhan sampeyan. Mungkin rasanya sama, atau mungkin beda tapi levelnya sama.”

Masih terdiam juga dia.

“Sekarang siapa yang bisa menjamin kalo misalnya sampeyan cerai dan nikah lagi dengan yang baru, dua atau tiga tahun lagi sampeyan ndak bosen? Sensasinya berkurang dan akhirnya sampeyan akan mencari yang baru lagi. Lingkaran setan yang berulang hanya demi sensasi. Konon salah satu indahnya pernikahan adalah dia menjaga kita dan pasangan tetap terikat pada saat cinta berkurang atau pudar sampe akhirnya cinta itu datang lagi.” *namanya perasaan manusia naik turun wajar tho*

“Makasih cak, itu baru omongan teman, tak pikir-pikir dulu…” obrolan pun berakhir.

Setelah itu saya baru mikir, benarkan yang saya omongkan tadi? Lha wong saya ini juga masih ijo dalam masalah rumah tangga. Semoga omongan saya ndak menyesatkan.

 

Iklan

25 comments on “Sensasi Selingkuh

  1. kejujurancinta berkata:

    baru tau nih
    kalau selingkuh juga ada sensasinya

    tp nasehat mas stein
    ada benernya
    ya…tinggal temen sampeyan aja
    yang menentukan
    mau merasakan sensasi selingkuh
    atau kembali ke anak istri

  2. zefka berkata:

    wah mas kok merendah banget sih, gw rasa mas gak bisa dibilang terlalu ijo untuk masalah rumah tangga seperti ini. Ulasan, komentar dan jawaban ke teman mas sangatlah menunjukkan betapa matangnya pribadi seorang mastein.

    Gw sendiri gak tahu pasti alasan seseorang berselingkuh, bisa jadi alasan pengin sensasi baru merupakan alasan utama yg biasa mendasari perbuatan selingkuh, kucing tidak harus makan daging atau ikan asin kan, bisa jadi dia pengin makan bayam atau singkong (kucing gw di rumah doyan makan sayur bayam dan singkong rebus hehehe ).
    Rasa bosan dengan yg di rumah karena udah tiap hari ketemu, pengin sesuatu yg menegangkan karena harus sembunyi2 berselingkuh atau bahkan memang ketemu yg lebih HOT (pdhl lama kelamaan sesuatu yg panas kan berubah jadi dingin jg kan)akan bisa memicu orang (suami dan juga istri) untuk melakukan selingkuh.

    Bosan dan jenuh itu manusiawi, tetapi kalo sampe melanggar sumpah perkawinan, yg notabenenya merupakan janji kepada sang pencipta, bisa jadi memang tidak layak disebut manusia tetapi mungkin cocok disebut aym yg tiap hari bisa berganti pasangan.

  3. samsul arifin berkata:

    subhanallah, aku harus belajar banyak dari njenengan, mas. duh, semoga kelak aku ga akan kenal dengan yang namanya “selingkuh” atau flirting.
    besok kalau aku nikah tak kabari ya. datang ya syukur, nggak juga nggak apa2.

  4. Jafar Soddik berkata:

    Sensasi dan kenikmatan sesaat. Dua kata yang memiliki makna hampir sama ketika dikaitkan dengan perselingkuhan. Selalu akan ada bisikan sensasi dan kenikmatan ketika situasi sudah mendukung untuk berselingkuh.

    Kebaikan-kebaikan pasangan kita tertutupi dan tidak berarti dikalahkan oleh sensasi dan ‘rasa lain’ dari pasangan selingkuh kita. Saat godaan itu datang, bukalah mata hati dan pikiran serta ingatlah bahwa pasangan yang baik adalah mereka yang selama ini selalu berada di samping kita di saat duka dan suka atau di saat sakit dan sehat. Itulah pasangan yang terbaik yang harus kita jaga.

  5. Arman berkata:

    setuju padamu mas….

    well gimanapun selingkuh itu salah… dan sebaiknya jangan main api lah kalo gak mau kebakar ya…

    btw saya selalu ngebacain tulisan sampeyan lho di ngerumpi.com… cuma gak asik nya gak bisa dikomen ya kalo gak terdaftar jadi member…

  6. Ade berkata:

    saya juga udah daftar di ngerumpi mas, cuman belum pernah posting baru jadi pembaca setia aja :mrgreen:

  7. selingkuh = cari gara2 dan cari musuh plus cari peluang ngejelek2in nama baik

  8. Chic berkata:

    sampeyan ki yo rumpi tenan kok Mas 😆
    perasaan seringan sampeyan beredar di ngerumpi dari pada sayah.. ckckckckckck :mrgreen:

  9. adipati kademangan berkata:

    lingkaran setan ituh. Sudah cukup menjelaskan kenapa dulu masih pacaran rasanya mendebarkan kemudian setelah menikah kok gitu-gitu aja. Selingkuh / FlitingR juga mendebarkan, nah apakah nanti setelah hidup bersama juga tetap terasa mendebarkan seperti itu? saya rasa tidak, manusia tetap pada sifat alamiahnya, cepat merasa bosan.
    Saya punya ide, harusnya antara suami istri (kalo sudah menikah) tetap menjaga rasa penasaran itu meski sudah penganten lama. Jadi tiap hari selalu ada gregetnya, selalu ada yang diharapkan, selalu ada surprais dan sensasi yang baru. Bagaimana caranya? saya yakin setiap kepala pasti punya cara unik sendiri-sendiri.
    tapi lek gak kuwat, ikune dikareti ae mas, cek mampet. Gak mbingungi anak bojo karo wong liyo

  10. resti berkata:

    mas tolong minta pendapatnya …
    temen saya sudah menikah 4 thn dan punya seorg putri yg sangat cantik
    bbrp hr yll dia tlp aku ..”mb kok gak blg si kl em el itu ternyata enak”
    deg ..duch ada apa ini pikirku ..trus dia crt semua kl selama menikah dia belum pernah merasakan orgasme ….. akhirnya dia penasaran dan melkukan dgn org lain ..
    nah mas apa yg hrs saya katakan sama temen saya ini mas…binun gak jelas

  11. resti berkata:

    mas tolong minta pendapatnya …
    temen saya sudah menikah 4 thn dan punya seorg putri yg sangat cantik
    bbrp hr yll dia tlp aku ..”mb kok gak blg si kl em el itu ternyata enak”
    deg ..duch ada apa ini pikirku ..trus dia crt semua kl selama menikah dia belum pernah merasakan orgasme ….. akhirnya dia penasaran dan melkukan dgn org lain ..
    pertanyaan dia ke aku adalah apakah selamanya aku hrs nyari2 kepuasan sama org lain???????
    nah mas apa yg hrs saya katakan sama temen saya ini mas…binun gak jelas

  12. asri berkata:

    hadoh, ndak ikot ikot ahhh
    T.T

  13. sugiman berkata:

    saya ndak mau maen api…
    wes ono seng gelem ae wes bersyukur…

    eling wektu PDKT sampe saiki…direwangi nelpon entek atusan…sampe jadian pacaran, walau jarak jauh,…
    sampe jadi istri…mosok ape selingkuh..bukan begitu mastein…hihi

  14. yustha tt berkata:

    Utk ukuran ‘ijo’ njenengan top markotop mas! Dah terbukti ada yg konsultasi tu. Ya gk Resti,hehe..

  15. resti berkata:

    iyo dah konsul tp gak ada yg jawab2 hiks

  16. masibud berkata:

    SELINGKUH = Selingan Nikmat Keluarga Utuh. Tapi sangat tidak disarankan untuk dilakoni. Caranya sederhana saja. Apakah kita bisa terima kalau pasangan kita diselingkuhi orang lain.

  17. shanushy0809 berkata:

    mas itu obrolan atu pengalaman pribadi mas..
    ati-ati lho mas,
    tapi gimana caranya nycookan harga dengan tujuan mas..
    mas ada alat takar khusus

  18. cjdw berkata:

    selingkuh adalah penghianatan

  19. […] Berlanjut pada waktu dewasa dan menikah. Konon katanya banyak lho wanita yang ndak pernah merasakan apa itu orgasme. Sementara si lelaki ndak merasa ada yang salah dalam kehidupan seks mereka karena anaknya sudah dua atau tiga. Akhirnya karena sungkan mau ngomong sama suami tentang orgasme (tabu juga tho) ada istri yang memilih untuk belajar dengan orang lain. *ini komentar pengunjung blog jelek saya* […]

  20. uke poet berkata:

    Ijo dalam rumah tangga bukan brarti ijo dalam pemikiran kok mas.
    Mantap isinya mas.
    Memang sensasi yg ditimbulkan selingkuh sering bikin semangat naik (semangat kerja, semangat cari duit, de el el). Mknya byk orang jaman sekarang yg melampiaskan stres kerja dengan sekedar flirting dan bahkan selingkuh.

  21. […] Berlanjut pada waktu dewasa dan menikah. Konon katanya banyak lho wanita yang ndak pernah merasakan apa itu orgasme. Sementara si lelaki ndak merasa ada yang salah dalam kehidupan seks mereka karena anaknya sudah dua atau tiga. Akhirnya karena sungkan mau ngomong sama suami tentang orgasme (tabu juga tho) ada istri yang memilih untuk belajar dengan orang lain. *ini komentar pengunjung blog jelek saya* […]

  22. andyan berkata:

    bisa dipahami juga

  23. sagung berkata:

    waduh ndobby. *ndobos*
    tapi bener mas. *tau dr mana?? saya lho blm nikah*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s