Bersedekahlah Dengan Benar

Saya pernah membaca tulisan salah seorang narablog, orang Indonesia yang tinggal di Amerika. Dalam tulisan tersebut si mbak cerita kalo dia pernah kecele karena waktu dia mau mbeli es krim ternyata si penjual ndak nerima pembayaran dengan kartu, sedangkan si mbak ndak pernah mbawa duit cash. Sesuatu yang sulit dibayangkan bakal terjadi di kehidupan nyata seorang buruh pabrik macem saya, lha kartu kredit ndak punya, dan yang jelas di negeri kita membawa duit cash adalah suatu kewajiban. Paling ndak wajib mbawa duit receh.

“Mosok ya mbawa duit jadi kewajiban tho Le, memang ada aturannya? Lagian kok ada embel-embel duit receh, kan ndak semua orang punyanya recehan seperti kamu.” Ujar Kang Noyo.

Asem!

Sampeyan pernah naik bis? Kalo sampeyan naiknya bis ekonomi kayak saya pasti sering ketemu sama seniman jalanan, dari yang membawakan lagu dengan aransemen rapi sampe yang pitch control-nya ndak jelas dengan musik pengiring cuma tangan penyanyinya yang lagi keplok-keplok.

Di perempatan lampu merah malah lebih banyak lagi jenis orang yang siap menampung recehan kita, dari pengemis yang pura-pura cacat, sampe yang cacat beneran, dari yang tua renta sampe yang muda belia sambil nggendong anak tetangganya. Belum lagi anak-anak mulai dari yang lusuh, yang nge-punk, sampe yang make baju rapi. Dari yang beneran niat nyari duit buat mbantu orang tua sampe yang sekedar nyari duit buat internetan.

“Mosok ada anak jalanan nyari duit buat internetan?” Tanya Kang Noyo ndak percaya.

Saya mesem, memang sekilas agak ndak masuk akal, tapi ini beneran ada. Suatu saat ada segerombolan anak-anak ngamen di depan rumah saya, genjrang-genjreng ndak karuan. Kuping saya mendadak gatel karena gitarnya fals, saya suruh mereka berhenti, gitarnya saya setem, baru saya kasih duit. Dan kemaren waktu ke warnet saya liat si anak yang waktu itu megang gitar lagi cekikikan ngadep layar monitor, jam 12 malem!

“Tapi di jalan kan isinya ndak cuma peminta-minta Le, banyak juga yang nyari duit dengan kerja keras, pedagang asongan misalnya.” Kata Kang Noyo.

Lha itulah yang mbikin saya kadang ngenes. Waktu di lampu merah misalnya, orang yang genjrang-genjreng ndak jelas nyanyi lagu apa dan pengemis yang cuma modal menadahkan tangan lebih sering dapet duit daripada pedagang yang teriak-teriak menawarkan koran seribuan. Orang lebih merasa ringan mengeluarkan dua keping limaratusan untuk penjual belas kasihan daripada seribu untuk orang yang bener-bener niat jualan.

Mungkin untuk sampeyan itu hal yang wajar, tapi untuk saya itu luar biasa aneh.

Suatu saat saya pernah ke Surabaya bareng mandor di pabrik. Waktu di lampu merah ada anak minta-minta, mandor saya ngasih recehan sambil ngomong, “Besok jangan minta-minta lagi ya!”

Boss saya ini orang yang sudah banyak merasakan pahit manis kehidupan, berasal dari keluarga sederhana di kampung, sempat menjalani kerja serabutan sebelum mencapai posisi mandor di pabrik. Setelah lewat lampu merah Pak Mandor bilang, “Anak-anak tadi kalo kebiasaan minta-mintanya diteruskan paling gedenya jadi preman, lha wong sudah biasa dapet duit gampang.”

Monggo kalo mau menyalahkan logika sederhana mandor saya, tapi buat saya yang beliau katakan masuk akal.

“Trus maksudmu piye Le? Kita ndak boleh ngasih sama peminta-minta gitu? Lha kok pelit tenan jadi orang.” Sergah Kang Noyo.

“Saya ndak nganjurkan untuk jadi orang pelit Kang, saya cuma berpikir kalo memang mau mbantu kenapa kita ndak mbeli dagangan si asongan saja? Lebih masuk akal mbantu orang yang memang niat kerja tho?” Ujar saya.

Kalo memang mau ngasih duit gratisan jangan cuma seribu dua ribu, ndak akan mbawa perubahan apa-apa. Paling ndak kasihlah seratus dua ratus ribu biar bisa buat modal jualan. Kalo itu terasa berat mungkin alternatifnya adalah menjadi donatur lembaga sosial, lembaga zakat buat yang muslim misalnya. Di lembaga seperti itu sedikit sumbangan yang kita kasih setelah dikumpulkan bisa lebih berguna dibanding kalo kita ngasih recehan di jalan. Contoh manfaatnya bisa sampeyan baca di sini, juga di sini. Untuk contoh lembaga zakatnya bisa sampeyan lihat di sini dan di sini.

Sukur-sukur kalo sampeyan punya kemampuan finansial lebih, jadi bisa mbantu secara langsung, misalnya mbiayai anak asuh atau mungkin ngasih modal sekaligus mbimbing seorang dhuafa sampe bisa jalan sendiri. Mumpung sebentar lagi puasa, saya mau mengingatkan bahwa kewajiban zakat itu bukan cuma zakat fitrah, tapi juga zakat mal alias zakat harta.

“Eh, sudah malem Le, warungnya sudah mau tutup.” Kata Kang Noyo sambil nglirik Mbok Darmi yang mulai terkantuk-kantuk.

“Lha trus?” Saya ndak ngerti.

“Kamu tadi kan bilang kalo di negeri kita ini tiap orang wajib mbawa duit, minimal recehan. Berarti kamu pasti bawa duit tho? Tolong aku bayari dulu, kopi satu sama gorengan lima.”

Saya kok jadi kepikiran pengen mbawa recehan satu kresek, lumayan buat ngepruk orang.

Jiyan!

Iklan

13 comments on “Bersedekahlah Dengan Benar

  1. warm berkata:

    bagi saya mah, kalo mau ngasih dan pas ada yang dikasih ya kasih aja
    tanpa mikir terlalu jauh
    🙂

    #stein:
    soal ini memang kadang dilema di perasaan om

  2. […] This post was mentioned on Twitter by mangkum, mas stein. mas stein said: Bersedekahlah Dengan Benar: http://wp.me/ppZ5c-uo […]

  3. Mas Adien berkata:

    yang saya belom bisa mikir : habis nganter mandor sampeyan ke surabaya kok trus bliaunya nrima sk ke sana to Stein….

    #stein:
    itu wis garis nasib om

  4. yensye berkata:

    ya ampun.. tiap hari mendelengi pemandangan itu.. secara depan kantor tuh base camp kaum peminta minta.. klo ngeliwatin mereka bikin ada perasaan antara risih (karena tahu mereka sebenernya mampu sekali, liat aja aksesoris ato perhiasannya… tapi yaaaah…)dan kasihan.. Jalan keluarnya adalah mencari jalan yg ga usah melalui mereka.. 😀

    #stein:
    lha rak repot, muter-muter menghindari mereka 😆

  5. mercuryfalling berkata:

    Sama donk aku juga gak punya credit card, mas…:D Debit card doank.

    #stein:
    setiap kali ada sales kartu kredit yang nawari saya selalu bilang, “oalah mas, wong ndak punya kartu kredit saja utang saya sudah banyak” 😆

  6. bondandsuwarno berkata:

    mas ko aneh yaa dinegara se gemah ripah loh jinawi ini, tipu muslihat menjadi jurus jitu untuk mendapatkan sesuatu. saiki dino jemuah wektune sholat jum’at alias jemuahan. coba tebak aku nggowo duit piro?….tenan iki mas malah saya prediksi akan bertambah para pengemise… link terpasang TKP

    #stein:
    hehe, kadang ngliat pencari sumbangan pun sudah curiga, ini beneran apa gak 😆

  7. nDaru berkata:

    belon kadang itu anak2 ngamen-er sukak mintak paksa, saya dulu iba sama ibuk2 yang ndak berdaya yang akhirnya ngasih recehan ke si ngamener karena dipepet di bus..fyuh

    #stein:
    kadang itu juga alasan ngasih pengamen di jalanan, takut diapa-apain

  8. mawi wijna berkata:

    orang kere tapi terhormat kayaknya makin langka aja ya Kang?

    #stein:
    memang pada dasarnya susah jadi kere terhormat, konon katanya fakir itu deket dengan kafir

  9. deep berkata:

    inspiratip mas 😀

    saya suka bagian kenapa kita tidak memberi pada yang bener2 niat kerja keras 🙂

    #stein:
    makasih mas

  10. Irfan berkata:

    Mereka yang terpinggirkan perlu pemberdayaan.
    Salam Kenal Mas!

    irfan
    http://kapocong.wordpress.com

  11. ANDY SUBANDONO berkata:

    Akhlak, moral, budi pekerti dan tingkah laku adalah perhiasan yang melekat pada diri setiap manusia. Untuk itu Teruslah menulis dan berkarya teman… Semoga apa yang Anda suguhkan bisa bermanfaat untuk orang banyak.

  12. jabon berkata:

    ok dech …kalau sedekah harus ikhlas kalau tidak maka sia sia saja

  13. […] Zakat mal alias zakat harta seyogyanya digunakan untuk sesuatu yang produktif, sesuatu yang bisa membuat tangan yang semula di bawah menjadi tangan di atas. Saya pernah dititipi zakat mal, titipan itu kemudian saya wujudkan menjadi beberapa buah rombong untuk jualan, juga saya belikan becak. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s