Tersenyum Dengan Jahe

Saya percaya bahwa ndak ada perbuatan kita yang sia-sia. Ndak ada perbuatan baik sekecil apapun yang tidak berbalas, sama halnya ndak ada perbuatan buruk setipis apapun yang ndak akan dapat ganjaran. Hanya masalah tempo pembayaran, apakah dibayar seketika dan sekaligus, dicicil dengan DP kecil, dicicil dengan DP besar, atau menjadi piutang dengan tempo tertentu. Tapi satu hal yang boleh sampeyan pegang, ndak ada cerita piutang tak tertagih di sini.

Sampeyan yang pernah ngutangi seseorang dan sampai sekarang ndak dibayar, yang kalo nagih lebih galak yang ditagih, yang kalo ketemu pura-pura lupa, silakan protes dengan pernyataan saya. Tapi percayalah, seperti halnya hukum kekekalan cinta yang mengatakan bahwa cinta tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan, dia hanya berpindah ke lain hati, setiap perbuatan pun demikian.

*errrr… sepertinya ada yang salah dalam paragrap di atas*

Pokoknya[tm] energi yang tercipta dari tiap perbuatan sampeyan ndak akan ilang, saat sampeyan melakukan perbuatan baik dan belum terbayar berarti sampeyan sudah menabung energi positif. Sedangkan kalo sampeyan melakukan perbuatan tidak baik dan belum mendapat ganjaran berarti sampeyan sudah menabung energi negatif, sesederhana itu, tinggal nunggu kapan cairnya.

“Kenapa ndak semua perbuatan dibayar kontan saja?”

Ok, misalnya tiap orang yang ngintip langsung diganjar bintitan, sampeyan bayangkan ada berapa banyak suami yang harus bingung nyari alasan saat pulang dengan mata bintitan?

Atau tiap orang yang sedekah ke anak jalanan langsung kejatuhan duit dari langit sepuluh kali lipat, sudah pasti reality show minta tolong ndak akan laku. Lalu bagaimana nasib para kru dan pemainnya?

Sudah jelas?

Yang punya piutang tak tertagih tenanglah, rejeki sampeyan ndak akan tertukar. Yang ketemu peminta-minta di jalan sedekahlah, karena perbuatan baik sampeyan ndak akan terwakilkan. Yang waktu macet jalannya diserobot orang tersenyumlah, biar tabungan energi positip sampeyan selalu nambah. Ingat, ndak ada perbuatan sekecil apapun yang sia-sia.

Harusnya hati sampeyan ndak perlu lagi kemrungsung (*bahasa apa ini?*), mulut sampeyan ndak perlu lagi misuh-misuh, karena ndak ada satupun hak kita yang terenggut percuma. Bahkan kalo misalnya suatu saat sampeyan beli duren yang harganya ternyata dimahalin, dan waktu dibuka isinya busuk pun sampeyan ndak perlu misuh-misuh.

Tersenyumlah, karena senyum adalah obat hati, pengumpul energi positip.

Liat sisi baiknya, pertama sampeyan sudah menghindarkan orang lain dari penipuan, karena sampeyan sudah merelakan diri jadi korban , dan yang jelas sampeyan sudah membuat seseorang senang. Bukankah salah satu kebahagiaan tertinggi adalah saat kita bisa membahagiakan seseorang?

Ah, tapi saya masih tetep misuh-misuh!

Kalo itu yang terjadi pada sampeyan, seorang kawan punya resep jitu.

“Apa itu?”

Mengatur nafas, dan jahe.

“Wedang jahe?”

Coba perhatikan nafas sampeyan saat sampeyan emosi, pasti ndak teratur, terengah-engah, mendesah, cenderung ngos-ngosan. Jadi kalo misalnya saat di jalan ada motor yang ngawur dan nyaris menyerempet sampeyan obat pengadem atinya bisa dua macem, sampeyan nguber motornya, misuh-misuh sampe lega, atau ambil cara sederhana, sampeyan atur nafas sampai normal.

Dan kalo ini belum mampu membuat sampeyan tersenyum, masih ada jahe.

Ucapkanlah, “Jaaaaheeeee…!!!”

Nah, sampeyan jadi tersenyum kan?

Iklan

13 comments on “Tersenyum Dengan Jahe

  1. Akbar PU berkata:

    Ne’ tempat ku Jahe kw singkatan Janda Herang mas …. 😛

    #stein:
    dan artinya adalah…?

  2. suryaden berkata:

    wedang jahe… tetep seger 😀

    #stein:
    cocok!

  3. adiekeputran berkata:

    tipsnya keren mas…kalo lagi marah, terus langsung bilang jaheeeee,,,hahaha’

    ada2 aja..hehe

    oh ya salam kenal mas 🙂

    #stein:
    salam kenal juga

  4. nengbiker berkata:

    kejar. tendang.

    #stein:
    byuh!

  5. devieriana berkata:

    “Tersenyumlah, karena senyum adalah obat hati, pengumpul energi positip.”
    Ini memang tips sahih! Jangankan wajah, suara aja kalo intonasinya “smiling voice” pasti juga auranya positif. Orang yang tadinya nelepon pengen marah, denger kita suaranya ramah, mesti nggak jadi marah 😆

    #stein:
    eh, tapi saya sudah berusaha ramah di telpon tetep dimarahi jeh. mungkin harusnya saya mendesah saja :mrgreen:

  6. Haqqi berkata:

    Saya juga bikin postingan tentang senyum.. tapi kalo tak tulis link-nya di sini ntar dianggep spamming.. haha..

    senyum itu bisa meredakan emosi kok.. that’s it!!

    #stein:
    disertakan pun ndak papa mas, spam jarang mampir ke sini kok

  7. rully berkata:

    kampret :p

    #stein:
    jiyan! 😆

  8. Irfan Handi berkata:

    Kirain khasiat jahe beneran Om. Jadi senyum-senyum sendiri sambil ngucapin Jaheeeee. 🙂

    #stein:
    jaheeee…! 😀

  9. Ferry berkata:

    apik tenan tulisan sampeyan..
    like this!

    #stein:
    matur nuwun mase

  10. nur h. fauziah berkata:

    huhuhu…tulisannya lagi mengena banget buat saya

    akhir2 ini ada aja yg bikin anyel ati 😦

    yo wes tak mbengok: jaaaheeee!!! 😀

  11. Beta Uliansyah berkata:

    saya lebih suka telo!

  12. Annas D Human berkata:

    buncis juga bikin tersenyum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s