Bantu Mereka untuk Tetap Sekolah

Hari Kamis malem kemaren saya pulang kampung, mumpung ada liburan tiga hari. Sudah lama saya ndak nengok orang tua di kampung halaman yang walaupun terpencil dan panasnya minta ampun tapi tetep selalu ngangeni, terbayang waktu jaman kecil dulu main-main di sawah, nangkep kepiting sambil bikin suling dari batang padi, berangkat sekolah lewat pematang sawah, berenang di kali sambil nyari ikan. Kalo kata orang kulon kali sana, there’s no place like home.

Perjalanan dari Malang ke Blora memakan waktu sekitar 5-6 jam dalam kondisi normal, seharusnya bisa lebih cepat lagi kalo saja jalan dari Bojonegoro sampe Randublatung ndak bergelombang dan bolong-bolong yang membuat kita seperti sedang naik perahu, goyang sana goyang sini. Tapi apa mau dikata, walaupun di situ banyak ladang minyak tapi predikat daerah minus masih bertahan sampe sekarang, sehingga mungkin pemerintah merasa keberatan untuk mbikin jalan beton beraspal sebagai salah satu alternatif mengingat kondisi tanahnya yang labil.

Selain nengok orang tua dan kangen-kangenan sama orang-orang kampung, saya juga menyempatkan diri untuk ngobrol-ngobrol sama seorang ponakan yang selama ini saya biayai sekolahnya. Sebagai informasi buat sampeyan, di kampung saya ini 99% warganya hidup dari bertani, sayangnya ndak semua punya lahan yang cukup untuk biaya hidup. Ada yang bener-bener cuma jadi buruh tani, ada yang selain jadi buruh tani juga punya sawah sendiri tapi hasilnya ndak cukup, selain tentunya orang-orang yang punya predikat sebagai juragan sawah.

Sebagai akibatnya banyak anak yang putus sekolah, ada yang cuma sampe lulus SD, ada yang beruntung sampe SMP, dan beberapa bisa mengecap pendidikan sampe SMA. Ponakan saya ini kebetulan termasuk yang lumayan beruntung bisa mengecap pendidikan sampe SMA.

Sekitar beberapa bulan yang lalu waktu mudik lebaran saya ngobrol sama bapak saya, salah satunya tentang nasib sekolah ponakan saya. Saya liat rumahnya reot, orang tuanya sepupu saya yang sepertinya cuma mampu hidup pas-pasan. SPP tiap bulan di SMA Negeri sekitar 100ribu, belum biaya lain-lain macem beli buku Latihan Kerja Siswa alias LKS, jumlah yang sepertinya ndak seberapa tapi sangat bernilai kalo di kampung saya.

Dalam kondisi seperti itu saya sangat maklum kalo banyak anak yang akhirnya putus sekolah, wong untuk makan sehari-hari saja kadang susah, apalagi untuk mikir sekolah. Setelah melewati beberapa kali omongan, karena ponakan saya ini konon katanya ndak neko-neko, cukup punya niat untuk sekolah, akhirnya saya sepakat untuk membiayai SPP tiap bulan.

Saya nulis begini bukannya mau nyombong atau gimana, wong dengan status yang cuma buruh pabrik memang nyaris ndak ada yang bisa saya sombongkan. Saya hanya mengetuk pintu saja, siapa tau di sekitar sampeyan ada anak yang bisa dan layak sampeyan biayai sekolahnya. Misalnya di pabrik saya ada 80 buruh, trus tiap buruh membiayai sekolah satu anak, minimal ada 80 anak yang selamat dari ancaman putus sekolah. Kalo semua orang tergerak tentunya makin banyak anak yang mampu tersenyum tho?

Paling ndak selain sibuk misuhi pemerintah yang masih saja ndak mampu menyediakan pendidikan murah, kita juga sudah berpartisipasi untuk membangun negeri ini. kalo kata Bu Sri Mulyani, walaupun kadang susah tapi jangan pernah putus asa mencintai negeri ini.

Waktu ngobrol sama ponakan saya dan bapaknya kemaren saya sempet nanya, “Setelah lulus SMA rencananya mau kemana?”

Bapak dan anak cuma bisa berpandangan, maklum, kuliah adalah satu kata yang teramat tinggi untuk orang seperti mereka. Si bapaknya bilang sebenernya kalo bisa sih pengen ndaptar jadi tentara, tapi beberapa orang bilang katanya untuk masuk tentara masih pake duit.

Kadang pikiran ndak tau mau kemana setelah SMA inilah yang membuat anak-anak di kampung saya cenderung males-malesan sekolah. Lha buat apa belajar serius, toh setelah lulus SMA akan kembali macul di sawah.

Kuliah menurut saya penting, bukan sekedar selembar ijazah untuk bekal nantinya nglamar jadi buruh, yang lebih penting menurut saya adalah memperluas wawasan. Kalo di kampung kayak kampung saya, sekolah mulai SD sampe SMA semua penghuninya cenderung dari lingkungan yang sama, dengan dasar didikan keluarga yang ndak jauh beda, akibatnya cara berpikir juga segitu-gitu aja. Kalo bisa minimal icip-icip kuliah saya berharap ada semacam pencerahan yang didapat.

Saya bilang sama ponakan saya, karena yang namanya garis hidup itu ndak ada yang tau kemana arahnya, jangan sampe putus asa sebelum mencoba. Ponakan saya sekarang kelas dua yang lagi mau ujian kenaikan kelas. Mumpung masih ada waktu setahun sebelum SMA berakhir, saya suruh dia untuk sering-sering berlatih mengerjakan soal. Selain soal-soal ujian nasional juga soal-soal ujian STAN, siapa tau nantinya berjodoh. Saya ndak mau dia nanti kayak sodara saya yang di Jakarta, kelabakan nanya sana-sini dan mempersiapkan diri untuk menghadapi ujian STAN baru setelah lulus SMA.

Untuk orang-orang dengan kemampuan keuangan terbatas, perguruan tinggi kedinasan semacam STAN, STIS, STPDN, dan lain-lainnya bisa dijadikan alternatif tujuan. Saya bilang sama dia jangan sampe ndak tau tujuan dia tiap hari ngayuh sepeda pancal berkilo-kilometer tiap harinya, paling ndak kalo tau tujuannya dia tau apa yang harus dipersiapkan, setelah semua upaya dilakukan jangan sampe lupa sama Gusti Allah, karena berhasil atau tidaknya suatu usaha bukan lagi kewenangan manusia.

Saat mengucapkan kalimat terakhir itu mendadak saya berpikir, apakah saya sendiri sudah melaksanakan kata-kata yang saya ucapkan barusan?

Jiyan!

Iklan

13 comments on “Bantu Mereka untuk Tetap Sekolah

  1. mzjiwo berkata:

    Jiyan… Inspiratif!!!!

    #stein:
    nek kowe ki pantese mbayari sakkelas wo 😆

  2. […] This post was mentioned on Twitter by venus, mas stein. mas stein said: Bantu Mereka untuk Tetap Sekolah: http://wp.me/ppZ5c-t8 […]

  3. adipati kademangan berkata:

    keren postingane sampeyan iki. opomaneh kalimat penutup sing bener-bener nonjok.
    hahaha, aku yo gelem dibayari sekolah 😀

    #stein:
    ngece sampeyan iki om, pantese sampeyan kuwi sing mbayari 😆

  4. prasetyandaru berkata:

    Saya tak ngimpi bentar: Andai saja ya…andai saja para pejabat yg sukak mbikin kebijakan ngalor ngidul itu jugak punyak niat seperti sampeyan..brapa ya kira2 anak yang bisa sekolah? Jika sampeyan yang cumak buruh pabrik itu bisa nyekolahin 1 ponakan, dengan hasil korupsi EH MAAP…DENGAN GAJI MEREKA PER BULAN, ha malu kalok cumak punyak 1 anak asuh kan?…tapi ini saya cumak ngimpi lho

    #stein:
    jangan cuma ngimpi tho mbak, ayo jalan bareng 🙂

  5. bluethunderheart berkata:

    waw blue suka postingan ini
    salam hangat dari blue

    #stein:
    salam juga mas

  6. Vicky Laurentina berkata:

    Kalo suatu hari nanti saya ada rejeki berlebih, saya kepingin bikin beasiswa. Ilmu adalah sumber pahala yang nggak pernah abis.

    #stein:
    moga-moga cepet terkabul mbak, amien..

  7. Dewa Bantal berkata:

    Paling nggak kita bisa menjadi seperti “Godfather” walaupun dengan caraa yang sederhana hihihi. Sayang anak, sayang anak…

    Tuhan memberkatimu mas stein.

    #stein:
    gofather? halah, kedhuwuren mas 😆

  8. bowo berkata:

    rasane mak greng

    #stein:
    lah?

  9. Ceritaeka berkata:

    Menyentuh dan menginspirasi mas…

    Moga ponakannya nanti bisa kuliah sesuai dgn cita2 dan tujuan hidupnya..

    ah bicara soal kesulitan sekolah.. jd miris…

    #stein:
    sekolah dan pendidikan seperti dua hal yang terpisah di negeri ini

  10. chocoVanilla berkata:

    Nah ntu dia, nek bar nyekolahin SMA ya harus nguliahin jugak, Mas! :mrgreen:

    Salut sama Mastein, Gak usah jauh-jauh cari anak asuh, wong ternyata di sekitar kita, bahkan sodara kita masih banyak yang gak sekolah yaa 😦

    #stein:
    welhah! larang kuwi mbak, tapi mugo-mugo ono rejekine 🙂

  11. upaupa berkata:

    saya juga mau sma. tapi ga ada biaya. mau sekolah kerja part time. tapi ga ada yang mao nerima ijazah smp. pengen sekolah tinggi. saya mau cari beasiswa atau tunjangan yg bisa membiayai skolah saya. atau mau bebisnis dari skarang. tapi bisnis apaan? saya bingung.
    adakah yang mau menjadi ayah asuh saya? atau adakah yang mau memberikan beasiswa kepada saya?
    atau ada yang bsa mencarikan kerja part time khusus pelajar seperti saya.

    #stein:
    adakah?

  12. yohan wibisono berkata:

    “Selagi kita masih di kasih kelebihan ma Tuhan kita harus manfaatin ataupun kita share,bantu untuk orang lain mungkin saja berguna untuk ke depannya.

    #stein:
    sepakat

  13. […] Asa Karena Biaya Saya sering bilang ke junior-junior di kampung saya yang ndeso mblesek untuk ndak pernah putus asa dalam menuntut ilmu. Kekurangan biaya bukanlah alasan yang sama sekali ndak bisa disiasati walaupun memang sulit, […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s