Jangan Musuhan Sama Tiga Golongan

dsc01128Saya tiba-tiba teringat bulan puasa beberapa taun yang lalu, waktu saya maih berdinas di Probolinggo. Waktu itu saya lagi nemenin boss buka puasa, susah banget nyari cewe buat dibuka minumannya, dari rumah makan yang ada di ujung timur deket samsat sampe kafe tengah kota yang deket kantor polisi baru nemu yang dicari. Mungkin sampeyan bingung, mosok iya nyari minuman buat buka puasa sesusah itu? tergantung minumannya om, lha boss saya ini nyari bir, sementara di Probolinggo kalo puasa orang agak takut-takut jualan minuman beralkohol. Saya sampe ketawa denger dialog boss saya itu sama manager rumah makannya, “waduh, ini bulan puasa pak, kita nggak jual bir, takut ada razia” kata si manager, jawab boss saya, “lho, saya tadi siang juga puasa!” :mrgreen:

Akhirnya kita nemu juga tempat yang jualan bir, deket kantor polisi di tengah kota. Saya ndak ikut nge-bir tentunya, saya kan anak baik-baik. Pas lagi makan minum sambil ngobrol ngalor ngidul, dateng seorang bapak setengah baya make sarung, baju koko, lengkap dengan kopyah. Setelah lempar-lemparan botol salam bapak itu duduk sama kita, ternyata dia pemilik kafe itu.

Obrolan didominasi sama si bapak pemilik kafe ini, maklum sudah tua, bawaannya pengen ndobos ngomong terus, dan pengalamannya juga lebih banyak tentunya.

Ada yang menarik waktu dia cerita soal pendirian kafenya, saya mencoba untuk menulis dari sudut pandang bapak itu sebagai orang pertama:

Dulu waktu saya ndirikan kafe ini banyak masalah dengan pihak pemkot pak. Saya ini kan niru taktiknya Cina, bikin tempat parkir kecil dan mepet jalan, tujuannya biar kafe ini keliatan penuh walaupun sebenernya yang parkir sedikit. Ternyata itu diprotes sama orang pemkot, katanya ngganggu jalan. Berkali-kali saya ditegor, sampe pernah tempat saya mau disegel, ndak boleh buka. Saya datengin itu orang pemkot, saya bilang, “pak, sebenarnya saya dipeseni sama orang tua saya, hindari musuhan sama tiga golongan, jangan musuhan sama orang kaya, jangan musuhan sama pejabat, jangan musuhan sama wong gendeng.” Saya bilang sama orang pemkot itu, “kalo sekarang ternyata saya berani nantang sampeyan sebagai pejabat, itu karena saya sudah jadi wong gendheng!”

Ndak perlu lah saya ungkap di sini gimana akhir percekcokan si bapak sama orang pemkot. Saya tertarik sama petuah yang dia bagi ke kami (saya dan boss saya):

1. Jangan musuhan sama orang kaya

2. Jangan musuhan sama pejabat

3. Jangan musuhan sama wong gendheng (orang gila)

Saya berpikir petuah ini sudah dijungkirbalikkan waktu jaman reformasi ’98 dulu, masih relevan sama kondisi sekarang ndak? Menurut sampeyan gimana?

Iklan

15 comments on “Jangan Musuhan Sama Tiga Golongan

  1. egah berkata:

    kalo menurut saya yang nomer satu sama nomer dua sudah ndak relevan lagi om stein…sudah ndak jamannya takut sama orang kaya/pejabat (padahal saya masih takut 😀 )
    yang bahaya musuhan sama wong gendheng(baca:gila)…gendheng hormat,gendheng harta,gendheng wanita dan gendheng2 yg lain….soalnya mereka ini bisa melakukan apa saja untuk memenuhi kegedhengannya ini…namanya saja wes wong gendheng…:D

    #mas stein:
    lha itu lho cak, sampeyan juga masih takut sama pejabat tho, walaupun kalo orang kaya mungkin malah takut sama sampeyan, takut dipajeki :mrgreen:

    mungkin yang paling nakutin adalah pejabat gendheng 😆

  2. sagung berkata:

    Semuanya punya korelasi.

    Orang yang gendeng jabatan
    Orang yang gendeng kekayaan

    Pejabat, pas dulu belum menjabat, pasti gila jabatan. Kalo udah menjabat, tiba-tiba pasti kaya. Pas udah kaya dan menjabat pasti gilanya semakin menggila.

    #mas stein:
    weh, belom tentu lho mbak, tanyak PNS yang menjabat itu, banyak yang tau-tau diangkat jadi pejabat (karna memang sudah waktunya) padahal ndak pengen. dan ndak semua pejabat kaya… 😆

    tapi kalo ada orang yang sampeyan deskripsikan itu, mengerikan, namanya gila menjadi-jadi!

  3. omiyan berkata:

    sekarang mah udah jaman mari berantas korupsi….

    ya gimana kondisi dan temoat kali mas tiga hal diatas

  4. hawe69 berkata:

    maksudnya:
    1. bertemanlah dengan orang kaya
    (gw setujuh)
    2. bertemanlah dengan pejabat
    (boleh, kalo ada ‘proyek’ menguntungkan, seperti buka pabrik extacy hihi)
    3. bertemanlah dengan orang gila
    (wuhh..emoh.. bisa ikutan gila atuh)

  5. hawe69 berkata:

    ..maap kalo ditambah
    1. jangan musuhan ama tukang pajak
    gimana ?

    *ditimpuk sandal*

  6. mas stein berkata:

    @omiyan
    saya ngomong pejabat lho om, sampeyan nyambungnya korupsi, jan repot tenan. kesannya semua pejabat kita korupsi 😆

    @hawe69
    nyopot ap boot, timpuk!

  7. Aku gak takut ama orang kaya dan pejabat

    Aku takut kalo ada orang nekat bunuh diri didepanku, takut dijadiin saksi……

    gak nyambung ya…

    salam kenal ja dech……

    Meluncur ke tempat lain………Clink

    #mas stein:
    woo kutu loncat! 😆
    salam kenal juga mas

  8. Takodok! berkata:

    Dari 3 itu, yg mana yg paling mengerikan? Kalo ketiganya diadu, yg mana yg menang? *malah balik nanya * 😛

    #mas stein:
    mungkin wong gendheng mbak, soale mereka sudah masuk kasta tertinggi dalam tirakat, ndak pengenan, ndak takutan 😆

  9. christin berkata:

    Saya bingung, je. Kalo saya sih sebisa mungkin jadi orang baik-baik aja, ndak usah musuhan ama sapa-sapa 😀

    #mas stein:
    lha siapa yang nyuruh musuhan mbak, saya kan cuma nanya petuah ini masih relevan ato ndak di jaman sekarang 😆

  10. mercuryfalling berkata:

    pejabat, selain kaya, khan banyak yg gendheng wahahahahha

    #mas stein:
    mungkin khusus untuk sampeyan pertanyaannya saya ubah mbak, kalo seseorang mengalami jadi kaya, jadi pejabat, dan jadi gendheng, mana yang duluan dialami? 😆

  11. esdoger berkata:

    hmm

    nek OPERATOR KONSOLU a.k.a OC

    iki masuk yang mana ??
    🙂

    #mas stein:
    itu pejabat juga kayaknya mas, tapi awas kalo kelamaan di situ bisa gendheng! :mrgreen:

  12. deeedeee berkata:

    Hm… petuah dari sang bapak kayaknya lebih mengarah ke nomer 3. kalo berhadapan dengan wong gendheng, yg kaya n yg pejabat mending ngalah aja dah 😆

    #mas stein:
    saya bilang kan wong gendheng itu sudah mencapai derajat tertinggi dalam ilmu tirakat 😆

  13. Yohanes han's berkata:

    lah… justru khusus untuk dinegara kita tercinta Indonesia ini, ketiga hal itu sedang kuat-kuatnya berlaku. kalo ada orang bilang sudah ndak relevan lagi, berarti dia udah ga tinggal di Indonesia lagi.

    siapapun yg pernah berurusan dg birokrasi di Ind, pasti tau kalo pejabat kita ini *walau ndak semua* kayak “preman”, cuma dia preman terdidik.

    siapapun juga yg sering memperhatikan gejala sosial di Ind, pasti tau kalo orang kaya dinegara kita ini *walau ndak semua* suka semena-mena.

    dan siapapun yang hidup ditengah-tengah masyarakat kebanyakan, akan tau kalo yg namanya orang nekat itu kalo dilawan malah bisa merugikan semua orang. karena mereka suka pake taktik “bumi hangus”

    lha yak ngono tho 😀 😀 😀

  14. […] Lurah adalah petinggi, salah satu dari tiga golongan yang ndak boleh dilawan. Kata simbah saya ada tiga golongan yang ndak boleh dilawan : pejabat, orang kaya, dan orang […]

  15. […] ada tiga golongan yang ndak boleh dilawan, pejabat, orang kaya, dan orang gila. Kalo sampeyan mau melawan orang kaya atau pejabat, sampeyan […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s