Preman Kecil Taman Safari

Setelah hampir setaun, kemaren saya berkunjung lagi ke Taman Safari 2, Prigen, Pasuruan. Maksud saya biar anak saya tau bentuk binatang ndak cuma di buku. Terakhir kali saya ajak dia ke sini kayaknya masih belum gitu ngerti lingkungan sekitar.

Ndak ada yang terlalu istimewa kecuali anak saya yang sekarang excited banget ngasih makanan sama hewan-hewan pemakan tumbuhan. Eh, ada ding yang istimewa, waktu liat isuzu panther roda depannya dicengkeram sama singa. Petugas berusaha ngusir dengan nakut-nakutin singanya pake mobil. *syerem!*

Ada satu hal yang mbikin saya males dateng ke Taman Safari Prigen, anak-anak penjual stiker!

Dan benar juga, begitu saya keluar dari gerbang langsung disambut sekitar 20 anak kecil, mungkin berumur antara 7-12 tahun. Mereka merubung mobil saya dari kiri dan kanan, sambil nggedor kaca. Karena mobil mertua saya kacanya dalam posisi terbuka mereka megangin jendela mobil sambil meratap, “kasian om, buat makan, buat sekolah om…!”

Saya cuekin karena mereka benar-benar ndak sopan, maksa. *temen saya cerita stikernya langsung ditempel di mobil*

Waktu saya mulai nambah kecepatan mereka ndak melepaskan tangan dari jendela, sambil lari-lari mereka teriak-teriak, “buat makan om!”

Saya bilang, “lepas, nanti kamu jatuh!”

Mereka ngeyel, tetep lari sambil megangin jendela mobil saya, akhirnya saya kehilangan kesabaran, selain takut kalo mereka jatuh saya juga yang bakal kena masalah. Keluarlah logat jawa timur saya, “cuk! Culno tanganmu, tiba koen mengko!!” *cuk! lepaskan tanganmu, nanti kamu jatuh!!*

Barulah mereka agak mengkeret dan menyerah.

Selesai? Belom!! Di depan ada lagi yang menghadang, dan taktik mereka kali ini agak keterlaluan, anak kecil, mungkin umur sekitar 2-3 tahun didudukkin di tengah jalan, mau ndak mau saya harus jalan pelan buat menghindar. Dan sama seperti tadi , mereka mulai megangin jendela mobil sambil meratap, “kasian om, buat makan, buat sekolah…!”

Ketika saya ndak menghiraukan teriakannya berubah, “rokok saja om, satu…!”

Saya bukannya anti anak jalanan, saya yakin di antara sekian banyak anak jalanan ada yang bener-bener niat jualan entah itu untuk biaya sekolah atau untuk membantu orang tuanya. Masalahnya saya ndak yakin mereka anak jalanan, Taman Safari Prigen termasuk jauh dari peradaban untuk dihuni anak jalanan.

Saya pikir mereka anak-anak dari kampung sekitar, yang saya lihat kehidupannya juga biasa-biasa saja. Saya ndak melihat ada rumah-rumah reot dan muka-muka memprihatinkan yang mengesankan adanya ketimpangan sosial di sana.

Mungkin butuh waktu lama untuk bisa menggerakkan saya ke Taman Safari Prigen. lagi Pengalaman seperti itu selalu traumatis untuk saya, di satu sisi saya ndak mau berbuat kasar sama anak-anak, di sisi lain saya ndak mau merestui jalan mereka jadi preman.

Orang tua, apa yang sampeyan lakukan saat anak-anak sampeyan bertaruh nyawa di sana? Tahukan sampeyan apa yang mereka cari? Karena jujur, saya ndak tau.

Iklan

29 comments on “Preman Kecil Taman Safari

  1. adipati kademangan berkata:

    tibake sampeyan to iso misuh pisah tah cuk ?

  2. marshmallow berkata:

    wah, ternyata begitu.
    selalu ada hal-hal yang melemahkan semangat berwisata di tanah air, mas. selain retribusi yang terkadang sesukanya, fasilitas kurang memadai, isu kebersihan, tak kurang juga pungli dan preman. dan satu lagi, peminta-minta, terkadang dengan dalih berjualan tapi maksa. saya ignat, ada juga modus seperti ini setiap berwisata ke kintamani, mas, ibu-ibu yang berjualan dengan maksa. jangan sampe kita pegang atau nawar trus batal beli deh. beuh, bisa berabe. sedangkan dicuekin aja mereka ngeyel.

    tapi begitulah. sudah bagian dari pariwisata kita sepertinya. mungkin ini nilai lebih unik dibandingkan obyek wisata negara lain, ya? hehe… *positive thinking*

  3. Jafar Soddik berkata:

    Pemandangan seperti itu lazim kita temui di banyak obyek wisata terutama obyek wisata pemakaman/petilasan. Sekitar setahun lalu pun saya pernah mengalami hal yang sama, datang ke areal pemakaman Syekh Mashad di Solear hanya sekedar ingin tahu saja. Begitu sampai sana, di pintu masuk sudah datang beberapa anak yang menawarkan sebungkus kacang guna diberikan ke monyet-monyet yang ada di sana. Mereka sama sekali ga mau berhenti ngikuti, sampai ke kamar mandi untuk wudhu pun tetap ditunggui :).

    Itulah potret obyek wisata di Indonesia, dan teman malah sudah malas kalau diajak untuk berziarah lagi sejak kejadian itu.

  4. Memang sering begitu mas…

    abis seneng2 jadi berkurang deh kadar senengnya

    eh tapi waktu ke Selecta gak ada yg begitu lho…

    jadi inget postingan saya judulnya http://ceritaeka.wordpress.com/2009/07/19/legam-terbakar-mentari/

    entah kemana itu orang tuanya…

  5. mawi wijna berkata:

    Saya ndak tau mesti berkata apa, saya kalau tahu kejadian itu lebih menghindari untuk berkunjung kesana. Bukan karena saya risih dengan anak-anak itu, tapi nggak tega melihat mereka mencari uang dengan cara seperti itu.

    Hidup itu keras mas. Kalau dipikir, binatang di Taman Safari saja rutin dikasih makan, tapi anak-anak itu apa rutin bisa makan? Ironis ya?

  6. arman berkata:

    waduh sampe begitu amat ya… iya itu ortu2 nya pada kemana ya… kok anak2 nya dibiarin gitu.. apalagi kalo sampe naruh anak yang lebih kecil duduk di tengah jalan, kan bahaya banget… sedih dan prihatin ya ngeliat kondisi begitu…

  7. fauziah85 berkata:

    Wah, logat sampeyan sek salah, mas. Masok “mengko”?! Itu masih jawa tengahan. Harusnya kan, “engkok”. Hehehe :mrgreen:

    Iya, tu anak2 datang dari mana, ya?! sampe su’udzon, jangan2 emang sengaja di-drop di situ. Habisnya emang letaknya jauh dari rumah penduduk. Kalo rumah2 terdekat pun, yang nur ingat malah jejeran antena teve yang menjulur2 kaya tiang umbul2 😀

    Kalo ayah dulu pake jurus tutup jendela, mas… ^-^v

  8. sandi berkata:

    Nice inpo gan :), koq ada y anjal ditaman safari….., br tau saiya an.
    syukur tdk trjadi apa2 sm kmu.
    kl biyar asik lg u/menejemen tmn safari,krm aja surat pembaca lewat jawa pos, biar lbh tertib gan.

    wassalam 🙂

  9. sugiman berkata:

    dulu pernah ke situ belum ada…bulan kemarin kesana, ceritanya kok sama…,padahal waktu mau masukpun sudah ada anak2 yg jual stiker dan dah beli, eh…keluarnya masih ada lagi yo sama ngganduli spion, ra tega istriku ngasih 3000 tapi ndak beli stikere…
    bagaimana neh Dinas pariwisata?

  10. big sugeng berkata:

    Saya kira jadi pemimpin seperti bupati, gubernur, presiden yaa ikut memikul dosa dosa semacam ini. Tapi kenapa yaa kalau lagi pilihan banyak yang ndaftar?
    Wahai para pemimpin mana kepedulianmu?

  11. kucrit berkata:

    tambah serem kayaknya sampean kalo misuh.. hahahaha..

  12. Catra berkata:

    seandainya tempat wisata kita dikelola dengan baik tak terkecual “membersihkannya” dari hal2 yang membuat kita tak nyaman saya yakin bakal mendongkrak pertumbuhan pariwisata kita

  13. samsul arifin berkata:

    kalau kaya gitu, ga usah kasih uang aja om, aku juga gitu kalau di perempatan jalan, walaupun banyak pengemis jalanan, aku sama sekali ga mau kasih uang, karena sama sekali ga mendidik menurutku.

  14. Mas Adien berkata:

    pernah hammpir nabrak anak2 penjual setiker di Tmn. Sapari..ya gitu enak ae mereka ngadang mbl kita tanpa memperhitungkan keselamatan mrk sdr….setuju stein tertibkan ajah…..

    komeng ini diketik dg tangan sedang tertancap jarum inpus alias dari bilik RS Sudarsono Psrn…( keep on lebay..)

  15. Kalo ke Semarang beli oleh-oleh di Bandeng Juanda pemandangannnya juga hampir sama.

    setelah beli oleh-oeh dan menuju mobil, sekitar 10 ibu-ibu dan beberapa menggendong anak mengerubungi mobil saya.

    saya sudah bilang tidak tapi mereka masih saja seperti itu. Ironis juga ditempat jualan oleh-oleh banyak pengemis kelaparan. Saya ga tahu mereka kelaparan beneran atau pura-pura.

  16. uke poet berkata:

    Waduh, susah emang ngurusin masalah ginian Mas. Dulu di Pasar Rebo tuh banyak jg model beginian. Anak 2-3 tahun digendong anak 6 taonan buat ngamen, sementara ibunya ongkang2 kaki di tepi jalan, berperut gendut (tanda makmur?) dan berbalut perhiasan emas. Sementara anaknya? Lusuh, kusut, kucel, you name it…

  17. Ayam Cinta berkata:

    wah mana tuh petugasnya?
    ko dibiarin towh?
    Itu membahayakan bagi kita ma bagi anak2nya tuh…

  18. desty berkata:

    seharusnya petugas di Taman Safari menrtibkan penjualan sticker kayak gitu

  19. zefka berkata:

    susah mas kalo ngomongin anak2 yg ada di jalan saat ini, banyak masalah yg melatarbelakangi kenapa mereka menjadi seperti itu.
    Bisa jadi ortu mereka malah yg menggerakkan mereka untuk bisa menjadi preman seperti kejadian mas di atas.ataupun juga bisa jadi mereka dikoordinir oleh orang2 dewasa lain yg bukan ortu mereka, ini untuk kasus ortu yg udah meninggal dan anak2nya bekeliaran tanpa pengawasan orang2 dekatnya.

  20. hanif berkata:

    Kalau aku sedang baik biasanya aku akan memberi, kalau sedang ga mud biasanya ga memberi. He he he, Manusiawi banget ya, tetapi kata Rasul tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah kan

  21. sapimoto berkata:

    Untung, waktu itu saya lagi lbur, jadi gak ikutan malak Om Stein… 😆

  22. Rivanlee berkata:

    buat nyari duit , orang sana emang begitu om

  23. kelly amareta berkata:

    Jadi berasa banget kalo lagi berwisata di Indonesia …

  24. zee berkata:

    waduh anak-anak model begitu memang buat kesal ya.
    sebenarnya dalam hati tidak ingin marah pada mereka krn rasanya tidak pantas memarahi anak-anak, tp kelakuan dan sifat mereka yg nakal akibat pergaulan terkadang butuh sedikit “wejangan” dari kita yg dewasa ini.
    model2 seperti itu harus dibenahi sama pemerintah lokal, biar wistawan betah utk berkunjung kesanal.

  25. Ade berkata:

    duh antara kesian dan sebel klo berhadapan dengan anak2 ini ya mas 😦

  26. asri berkata:

    lha piye iki klo saya ke jatim ketemu preman begitu, gak bisa misuh2 saya 😀

    anak kecil di-eksploitasi (mungkin disuruh orangtuanya), kan gak pantes anak kecil cari duit dengan cara begitu

    maksa pula
    T.T

  27. shanushy berkata:

    waduh ada senjata baru nih
    misoh….
    cok….cok….
    ebad…. bisa dipraktekan

  28. kelincibiru berkata:

    setuju mas!!! jangan dimanja para calon preman ituh…karena ada satu pengalaman saya, sewaktu berjalan untuk makan siang di Kawasan Sarinah hari jum’at siang, pas setelah jam sholat jum’at. buanyaaakk sekali para peminta2 (ibu2 yang masih muda) membawa anak2 bayi & balita mereka sambil glosohan di pinggir jalanan lalu memangili setiap pejalan kaki untuk memberikan uang. lantas salah satunya ditanya sama seorang teman saya “kamu masih muda, dari pada jadi pengemis mendingan jadi pembantu dirumah saya aja. mau gak?” tapi mas tau jawabannya, sambil melengos dia bilang “ogah! jadi pembantu tuh capek..enakkan begini” OMG!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s