Dibuntuti oleh Joe Satriani

Peringatan : postingan yang ini bener-bener ndak mutu, nyaris ndak ada apa-apanya, dan cenderung narsis. Harap sediakan kantong muntah, bila dalam tiga hari muntah ndak berhenti silakan hubungi dukun terdekat.

Saya sebenernya terhitung telat kenalan sama gitar, baru waktu kelas dua SMA saya belajar nggenjrang-nggenjreng ala pengamen jalanan. Dengan modal lagu-lagu yang bisa dimainkan cukup dengan satu kord macem Permataku – Java Jive, yang penting gaya, bisa ndak bisa itu soal belakangan. Kalo jam istirahat mojok sendiri megang gitar, nyanyi sambil merem-merem biar dikira menghayati. *padahal aslinya nahan sakit di ujung jari*

Sampai suatu saat saya ketemu seorang kawan yang lumayan tau teori-teori gitar. Metode belajar gitar saya pun berubah, ndak boleh lagi ngapalin lagu sama kordnya, tiap ketemu cuma disuruh latihan stretching, fingering, belajar scale, pattern, mode, lick, pokoknya istilah-istilah yang ketinggian untuk wong ndeso macem saya.

“Trus jadi jago?”

Yo ndak, mosok belajar gitar trus jadi ayam. Saya tetep manusia.

“Maksudnya jago main gitar!?” *keplak!*

Ndak juga, main gitar masih sekedarnya. Tapi memang lumayan, paling ndak kalo ada permainan gitar solo balapan walaupun ndak bisa niru minimal saya bisa ngira-ngira dia main dengan scale apa atau teknik yang bagaimana.

Suatu saat di malam yang sepi sambil berdua menatap bintang temen saya mbawa walkman, disetel, trus earphone-nya dikasih ke saya. Kata temen saya, “Ini coba dengerin.”

Welhah! Saya terkagum-kagum, ndak pernah mbayangin ada orang yang bisa main gitar sehebat itu, cuepet banget! Kalo kata Mas Richie Sambora gitarisnya Bon Jovi, suara gitarnya itu bila ditirukan dengan mulut akan berbunyi, “blublublublub…” *silakan dilafadzkan sambil lidah sampeyan melet-melet*

Kata temen saya yang main di kaset itu bekas gitarisnya Alcatraz, bukan berarti dia pernah dipenjara di pulau yang mirip Nusakambangan, tapi gitaris band yang bernama Alcatraz. Walaupun konon menurut beberapa orang dia dikenal sombong tapi menurut saya sombongnya masih sumbut kalo kata orang Jawa, masih pantes. Konon dia keluar dari Alcatraz karena anggota band yang lain ndak mau nerima kenyataan kalo dia lebih terkenal daripada Alcatraz itu sendiri, gitaris ini bernama Yngwie Malmsteen.

Karena gitaris hebat yang pertama kali saya denger adalah Yngwie Malmsteen dengan kecepatan supernya, maka terpatri dalam otak saya bahwa gitaris hebat adalah gitaris yang main dengan kecepatan gila-gilaan. Masih kata temen saya, selain Yngwie ada juga gitaris-gitaris yang bisa dikatakan legenda hidup, misalnya Steve Vai dan Joe Satriani. Tapi saya ndak pernah denger permainan gitar mereka, maklum di radio kota saya ndak pernah diputer, mau beli kasetnya juga ndak mampu.

Setelah beberapa tahun berlalu saya masih tetep dengan gaya ndeso yang sok metal, di buku tulis suka saya tulis Yngwie Malemsenin Malmsteen. Hingga suatu saat ada temen kuliah saya, cewek, liat tulisan di buku saya, trus dia nanya, “Kamu suka Yngwie Malmsteen?”

“Iya, memang sampeyan tau dia?” Heran saja, tumben ada cewek pernah denger nama itu.

“Cuma pernah denger lagunya sekilas, aku juga punya kaset gitaris, tapi bukan Yngwie. Aku punyanya Joe Satriani, mau pinjem?”

Welhah! Jelas ndak saya sia-siakan kesempatan ini tho, jarang-jarang ada cewek mau minjemin saya yang punya kaset Joe Satriani. Begitu dipinjemin langsung saya siap-siap ndengerin dengan khusyuk di kamar kost. Lampu dimatikan, cuma nyala lilin dengan asap kemenyan dan aroma bunga setaman. *halah!*

Dan ternyata mengecewakan.

“Lho kok bisa?”

Lha iya, bayangan saya gitaris hebat kan yang permainan gitarnya berbunyi blublulub dengan pelafadzan lidah melet-melet, lha kok si Mas Joe ini mainnya suantai! Ndak metal blas. Sampe habis dua side kaset album The Extremist saya dengerin ndak ada satupun yang bisa saya nikmati. Bahkan saya heran sama salah satu lagunya yang dimainkan dengan cara akustik berjudul Tears In The Rain, klentingan kayak gini saja kok dijual??

Baru lama setelah itu saya tau, Joe Satriani memang gitaris hebat, bahkan Steve Vai yang pernah bergabung dalam White Snake dan bersama-sama Billy Sheehan di David Lee Roth Band, juga Kirk Hammet yang gitarisnya Metallica adalah muridnya. Mas Joe ini juga pernah jadi gitarisnya Deep Purple waktu konser di Tokyo, dan gosip yang saya dengar mengatakan dia ndak pernah latihan bareng Deep Purple. Joe Satriani cuma liat video konsernya Deep Purple, ketemuan di tokyo, langsung manggung. Ediyan tho?

Dan kemaren waktu saya lagi mbuka kotak surat elektronik, ada pemberitahuan dari Paklik Gugel bahwa Joe Satriani jadi follower saya di twitter. Oke, besar kemungkinan dia salah follow karena ndak mungkin dia ngerti bahasa Jawa yang sering saya pake, juga karena di twitter saya bukan siapa-siapa, tapi tetep saja saya ndak bisa nahan diri untuk ndak bikin pengumuman. Difollow sama Joe Satriani gitu lho, dalam mimpi pun saya ndak pernah mbayangkan.

Monggo, silakan muntah sekarang.

21 comments on “Dibuntuti oleh Joe Satriani

  1. warm mengatakan:

    gitaris paporit saya tetetup Slash
    ama Pay πŸ˜€

    #stein:
    dulu saya sempet bercita-cita manjangin rambut trus bergaya ala slash, apa daya nasib berkata lain πŸ˜†

  2. arman mengatakan:

    wah mungkin si joe satriani pengen belajar gitar ama sampeyan mas… πŸ˜€

    #stein:
    hahaha, ndak mungkin tho mas

  3. christin mengatakan:

    Gitaris favorit saya masih Lee Ritenour.. beda genre sih sama sampeyan πŸ˜†

    #stein:
    musik yang masih ndak saya pahami sampe sekarang, jazz πŸ˜†

    • ridhoe mengatakan:

      boleh gabung kagak ni.
      gw mau belajar jezz

      #stein:
      ya belajar sana, saya ini ndak mudheng jazz πŸ˜†

  4. […] This post was mentioned on Twitter by mangkum, mas stein. mas stein said: Dibuntuti oleh Joe Satriani: http://wp.me/ppZ5c-us […]

  5. Mas Adien mengatakan:

    tenang Stein aku ndak bakalan muntah cuma glegeken dikit…mbaca diatas kok langsung teringat jaman aku msh SMP ya … wkt itu sampe gumun2 liat Ygwie Malmsteen nggitar pake lidah jd melet2 gt di stadion Sriwedari Solo…..sumpah nggitare sepid tenan (speed mksde )..wis giliranmu sing muntah Stein…

    #stein:
    sayangnya Yngwie ndak enak diliat, ndak kayak aura kasih *halah!*

  6. Asop mengatakan:

    Lah, setelah aku lihat di link twitter itu, beneran Joe Satriani ya Mas??

    *malah takjub bukan muntah*

    #stein:
    hehehe

  7. chocoVanilla mengatakan:

    Walah, wong mau ngabari di follow Joe Satriani kok ndadak mbulet sik to, Mas?

    Dulu pertama kali belajar gitar aku mainkan lagu “Burung Kakak Tuwa”. Dan sampe sekarang ya cuman lagu itu yang aku kuasai :mrgreen:

    #stein:
    kuncine opo wae mbak? πŸ˜†

  8. djiesaka mengatakan:

    joe,vai dan inywie emang tiga dewa gitar legenda hidup πŸ™‚
    kl yg tercepat sekarang ada lagi yaitu Tiago della vega dia bikin rekor dunia untuk gitaris tercepat dg 320 Bpm

    mampir yah : http://djiesaka.wordpress.com/siapa-gitaris-tercepat-di-dunia/

    #stein:
    makasih sudah mampir boss

  9. dz mengatakan:

    hahaha….
    untung gw ngak di quote….
    gitaris favorite : dewa bujana…
    dah bleketek sama malemsenen.. opo meneh malem jumah kliwon..
    kapan iki nge jim (alias nyangkut) meneh?

    #stein:
    lha ini dia guru gitar saya πŸ˜†

  10. desty mengatakan:

    Pasti sampeyam mbuntuti kang joe duluan ya mas? *nuduhdulubarumuntah*

    #stein:
    maap saja, sebelum difollow bahkan saya ndak tau kalo mas Joe punya twitter πŸ˜†

  11. Duwi mengatakan:

    wkwkwkwk… mantep banget nie… bahasanya nyeletuk ngocol abies.,, nikmatin bener… saya masih suka ama nyang namanya om slash aja dah hehehe

    #stein:
    slash memang khas, gayanya masih ndak ada yang ngalahin

  12. Adi mengatakan:

    Wakaka, mgkn dy pgen adu maen gItar dgn mas,

    #stein:
    kalo adu main kecrekan saya layani πŸ˜†

  13. nDaru mengatakan:

    Oh ini to asal usul nama blog “mastein”…kira2 si Yngwie ato Joe Satriani ini kalok maen kencrung bisa ndak ya? Logikanya harusnya bisa, wong kencrung kan gitar mini.

    #stein:
    bukan mbak, asal-usul nama mastein ada di postingan Kenapa Bukan Mustain?

  14. mawi wijna mengatakan:

    Joe Satriani itu jangan2 Parjoko Satriani? Tetangga saya yg suka baca2 blognya sampeyan πŸ˜€

    #stein:
    hahaha, tapi saya memang curiga dia ini ada darah Jawa πŸ˜†

  15. Chic mengatakan:

    padahal yang mbuntuti itu robot alias BOT-nya… hihihihihi :mrgreen:

    #stein:
    ndak papa mbak, paling ndak si robot sudah milih saya *keukeuh* πŸ˜†

  16. sig_8 mengatakan:

    saya dulu suka mas edi van halen stein…trus ketemu ente dan mulai blajar2 seneng sama john petrucci…tapi favorit saya tetep mas portnoy…

    #stein:
    portnoy memang tiada duanya πŸ˜†

  17. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Wah gitaris yg disebut di atas itu gitaris idolaku semuwa. Joe Satriani juga maen kenceng, cuman memang ndak di semuwa lagunya.

    #stein:
    Joe menurut saya cenderung easy listening, tapi explorasi nadanya manteb!

  18. harry christian mengatakan:

    salam kenal mastein,,

    aku lebih suka maen gitar klasik..kaya john williams. abis terlalu berisik mas kalo musik rok..:D

    #stein:
    saya ndak bisa main, cuma denger thok πŸ˜†

  19. Tan mengatakan:

    joe itu guru yang patut ditiru,, ia bisa mengeluarkan potensi-potensi murid2nya. salut lahh… jika aku liat, cara ia memainkan gitar easy listening.. makanya cepat menyerap ke para pendengarnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s