Sampeyan Kw Berapa?

Bagi buruh kecil macem saya ini istilah kw biasa saya dengar di toko bangunan dan bengkel. Misalnya waktu saya mau beli keramik untuk kamar mandi beberapa tahun yang lalu, mbak-mbak yang berjaga di bagian keramik dengan sabar menjelaskan kepada saya mana yang kw 1, kw 2, kw 3, lengkap dengan selisih harga dan kekurangan yang membedakannya. Waktu masuk bengkel saya dapet istilah baru lagi, di atas kw 1 ternyata masih ada yang lebih tinggi derajatnya, makhluk ini bernama ori.

Ori adalah sebutan untuk barang yang asli, original dari pabrik resminya. Kw 1 adalah tiruan dengan kualitas terbaik, tentu saja sebaik-baik kualitas tiruan tetep saja dia cuma tiruan, disusul level bawahnya ada kw 2 dan kw 3. Konon kw adalah singkatan dari kualitas (atau kwalitas?), monggo sampeyan cek di kamus besar bahasa Indonesia mana istilah yang lebih tepat.

Bagi saya istilah ori maupun kw sebenernya ndak terlalu berpengaruh, karena (lagi-lagi) posisi yang cuma buruh kecil membuat saya ndak terlalu peduli dengan brand. Ndak pantes kalo orang selevel saya adu gengsi dengan merk-merk tertentu. Lebih tepatnya saya ndak paham kenapa kalo saya pake merk tertentu saya akan menjadi lebih percaya diri, sama halnya saya ndak ngerti kenapa kalo saya pake barang tertentu saya harus merasa rendah diri.

Bagi saya suatu benda ndak perlu dinilai macem-macem, yang penting fungsinya!

Makanya saya cuma mengernyitkan dahi saat acara senam pagi di pabrik Kang Noyo bertanya dengan sedikit nada merendahkan, “Sepatumu bajakan yo Le?”

Pertama saya ndak tau apakah sepatu saya original atau bajakan, saya ndak tau bagaimana membedakannya. Yang kedua sepatu buat saya berfungsi untuk melindungi kaki, dan menurut saya sepatu ini cukup kuat, belum kelihatan mangap seperti orang kelaparan. Yang ketiga dilihat secara penampakan sepatu saya juga ndak kelihatan norak, walaupun mungkin secara fashion juga ndak keliatan nyetil. Dan yang terakhir sepatu ini saya beli dengan duit sendiri, hasil macul susah payah di pabrik, bukan hasil colongan, bukan juga pemberian.

Jadi apa yang salah dengan sepatu saya?

“Ajining raga dumunung ing busana Le, orang akan menilai kita berdasarkan apa yang kita pake.” Kata Kang Noyo.

“Betul Kang, tapi kan ndak harus merk-merkan tho? Yang penting kan rapi, pantes, sopan.” Elak saya.

Kang Noyo nyeruput kopinya, “Itu dulu! Jaman orang belum kenal merk. Sekarang sudah beda masanya.”

Apa ya benar begitu? Saya jadi inget sandal jepit kesayangan yang sudah wira-wiri kemana-mana, dari kondangan di Arjosari sampai ngopi di Pasific Place. Jadi mikir jangan-jangan waktu itu orang menilai saya seharga sendal yang saya pake.

“Ono rego ono rupo.” Kata Kang Noyo sambil dengan cepat menculik sebatang rokok saya dan membakarnya.

“Untung ndak semua orang berpikiran ndeso kayak kamu. Kalo cuma mikir fungsi ngapain orang beli tas hermes seharga 300 juta? Ini soal rasa, ini estetika Le, estetika…”

Duh! Kang Noyo ketinggian ngomongnya.

Mendadak Mbok Darmi keluar dari dapur kebesarannya, menenteng sebuah tas, label kecilnya bertuliskan hermes.

“Ini tas yang sesuatu banget lho mas.” Katanya.

Heh?

“Lho, sampeyan ndak tau tho? Ini sama seperti yang dipake sama Syahrini di inpotemen. Di pasar laris lho mas, untung saya masih kebagian.” Cerocos Mbok Darmi.

“Walaupun kw, yang penting mirip sama punyanya Syahrini, bisa buat pamer-pamer pas arisan RT.”

Ealah, ternyata untuk yang beginian juga ada istilah kw. Kalo benar yang tadi dikatakan Kang Noyo bahwa hermes ori harganya 300juta maka otak pas-pasan saya langsung menyimpulkan bahwa kw yang dimaksud Mbok Darmi tentunya kw ndlosor. Memangnya seberapa kemampuan ekonomis Mbok Darmi?

Ndilalah besoknya di pabrik saya ketemu sama salah seorang staf, mbak-mbak yang terkenal dengan gaya wah-nya, menenteng tas yang menurut saya sama persis dengan tas Mbok Darmi.

“Ternyata memang lagi ngetrend ya tas seperti punya sampeyan ini. Mbok-mbok warung kopi di tempat saya juga tasnya sama seperti punya sampeyan.” Kata saya mencoba berbasa-basi.

Tak disangka, si mbak melotot, membuat saya langsung keringetan dingin. Ada yang salah dengan kata-kata saya?

“Kamu jangan sembarangan! Mosok saya disamakan dengan mbok warung kopi. Tas ini mahal, ini kw super!” Saya langsung mak klakep ndak bisa ngomong lagi.

Dengan sedikit menunduk-nunduk tanda penyesalan saya buru-buru kabur sebelum mendapat lebih banyak omelan.

Di dekat tangga saya ketemu Kang Noyo yang langsung ketawa ndak berhenti-berhenti setelah saya ceritakan kejadian barusan. Yang masih terbayang dari omongan si mbah staf tadi adalah, ternyata di antara barang ori dan kw satu terselip satu jenis kw lagi, namanya kw super.

“Sebenernya si mbak itu ngapusi kok Le, tas dia itu bukan kw super tapi cuma semi super.”

heh? Kw opo maneh iki?

Jiyan!

16 comments on “Sampeyan Kw Berapa?

  1. mandor mengatakan:

    lha ya itu, KW setahu saya selama ini hanya dimiliki oleh bengkel dan sejenisnya. Lha kok ini malah nyasar ke Hermes segala. Lha yang namanya KW kok ya mendadak banyak sekali istilahnya … apa itu tadi, KW super, KW extraordinary … halah embuh

  2. nDaru mengatakan:

    nek saya sih mending mbeli mahalan dikit tapi bisa awet…untunglah saya ini orange ndak suka terlalu ngejar barang baru..dulu saya punya sony vaio p4 512mb 80g udah punyak predikat mahasiswa paling techie se regional DIY & Gunung Kidul…dan dengan leptop yang sama sekarang, saya suka dienyek…kemana2 kok mbawak2 telenan

    #stein:
    ono rego ono rupo, pastinya. tapi saat “gengsi” juga masuk harga pokok produksi saatnya saya minggir😆

  3. Chic mengatakan:

    ngga usah kan sampeyan, mas.. saya aja ngga ngerti soal kw-kw-an itu.

    Ngga pernah juga sih beli yang kw-kw gitu. Bajakan kan haram. *halah*:mrgreen: Tapi sejujurnya sih ga berusaha beli yang original juga. Ngga mampu. kalo punya duit segitu mending beli rumah, atau mobil.

    Solusinya ya beli merek lain. Yang saya mampu. Tapi tetep original. Dan merek-merek itu kan ngga harus Hermes, LV, Prada dan lain sebagainya itu kan..

    gitu aja sih.😛

    #stein:
    solusi bijak, solusi bijak taat pajak *halah*:mrgreen:

  4. bajumuslimbagus mengatakan:

    jgn yang murah klw beli suka gampang rusak,,yahh agak gocek dikit uang saku ga apa2 yang penting tahan lama

  5. Asop mengatakan:

    Saya jadi pengen sepatu buatan Cibaduyut Bandung nih…

    #stein:
    ya sana beli, sekalian belikan saya satu😆

  6. mawi wijna mengatakan:

    nek Hermes Ori diregani 300 juta, opo yo KW super regane gur 100 juta po yo Kang? :p

    #stein:
    mbuh, tapi temen ada yang beli kw-nya hermes, 3 juta. byuh! 3 juta kok dapet kw…😯

  7. Jaket Pria Terbaru mengatakan:

    nice artikel…😀

  8. agussupria mengatakan:

    betul sekali yang penting fungsinya…

  9. Outing mengatakan:

    yg penting bermanfaat🙂

  10. mikhael mengatakan:

    menarik juga postingan tentang kw-kw an ini mas
    saya kalo lagi nyari buku di pasar2 buku atau kulakan, pasti ditawarin nyang namanya kw 1, kw 2, atau ori. buku ori bisa dilihat dari cetakannya yang bagus dan ada hologram penerbit. sedangkan kw-kw an itu buku asli nyang dipotokopi, cetakannya miring2 plus warnanya item ireng. tapi harganya bisa kurang dari sepersepuluh harga orinya. dan… ilmunya sama bermanfaatnya dengan buku ori.
    hidup KW!!:mrgreen:

    #stein:
    hahaha, baru denger saya kalo buku pun ada kw. biasanya langsung nyebutnya bajakan:mrgreen:

  11. rully mengatakan:

    udah tas KW super, gratifikasi pulak hehehehe.. peace mase…

    btw mas, aku wes suwi ra krungu kata “nyetil” wkwkwkwkwkwk….
    sesuatu banget ya.😀

    #stein:
    alhamdulillah ya…

  12. chocoVanilla mengatakan:

    Kalo saya malu pake barang2 merk gitu, sekalipun yang asli 300 jt. Soale orang tetap akan bertanya, “Ini yang KW brapa, Jeng?”😳😡

    Ha mending pake tas Elisabeth ato sepatu Bata, regane semua sudah tau dan jelas saya masih mampu belinya:mrgreen:

    #stein:
    persis kata-kata istri saya, mending elisabeth, ndak njiplak merk lain😆

  13. hajarabis mengatakan:

    join to hajarabis

  14. mamaray mengatakan:

    tas-tas bandung yang etnik-etnik itu cantik2 juga lho Mas, produsennya memberdayakan perempuan2 kampung untuk menyulam tas-tas itu…. (saya pernah jualan tas ini, hihih)

    daripada Kw, mendingan yang sesuai kocek saja, gak mekso…

    cuman gaya hidup kita ini sudah diarahkan untuk jaga gengsi, byuuuuh… (ora Jiyaaan! loh)

  15. Nur Siyam mengatakan:

    ooowh.. ngunuw tow.. yen aq ro ra kw-kw an wes.. sing penting barang iku harga terjangkau tur awet wet.. duit lebih bisa untuk kepentingan anak2.. gak muluk-muluk wes..

  16. setuju, yang penting ori walopun merk lokal. daripada sepatu adid*s, nik* bajakan mending merk lokal yg ori🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s