Surti-Tejo

Ini cerita seorang temen saya, sebut saja Tejo, yang mendapat pembantu baru, sebut saja Surti. Pembantu ini didatangkan dari kampungnya yang nun jauh di pelosok sana, yang nyari dan nganter bapaknya si Tejo. Umurnya masih belasan, baru lulus SD, tapi perawakannya bongsor, jadi kalo misale ada razia pekerja di bawah umur petugas rasanya juga bakal percaya kalo si Surti dibilang umurnya 18 taun.

“Kasian bener anak ini”, batin Tejo, gimana ndak kasian, sudah item, kusut, dateng cuma bawa baju 3 biji yang dibungkus kardus. Sudah gitu dibumbui dengan cerita kalo Surti ini dari kecil ditinggal ibunya yang kawin lagi karena konon katanya ndak tahan sama bapaknya Surti yang ndak mentas-mentas dari kemiskinan sampe presidennya sudah ganti berkali-kali.

Sama si Tejo diajaklah pembantu baru ini ke Matahari, yang bagi Surti keliatan seperti Pasar Pahing, bedanya di sini ndak ada yang jualan terasi, tempatnya adem, dan ndak ada yang teriak-teriak jualan obat, yang ada hanya pengumuman dari mbak-mbak yang suaranya agak dibuat mendesah.

Seperti pembantu terdahulu, Surti juga diberi perlengkapan awal berupa seperangkat peralatan mandi, baju+sandal, sama kosmetik. Ini lamaran tho? Bukan sodara-sodara, hanya saja istrinya Tejo merasa gaji pembantu sangat minim, kalo bisa jangan sampe duit yang sedikit itu dipake buat beli kebutuhan sehari-hari, biarlah ditabung saja. Walaupun Tejo awalnya merasa janggal tapi akhirnya bisa menerima penjelasan istrinya bahwa kosmetik buat wanita adalah kebutuhan pokok!

Dua minggu berlalu.

Tejo merasa ada yang aneh pada henponnya yang ditinggal di rumah, biasanya pulsanya awet kok ini cepet banget habisnya. Waktu liat daftar recent call-nya kok banyak nomer ndak dikenal. Wah blaen iki!

Dipanggillah Surti, “Kamu make hape ini Sur?”. Dengan muka melasnya si Surti njawab, “Ndak Pak, saya ndak pernah make”. Tejo menunjukkan daftar recent call-nya, “Lha ini nomernya siapa?”. Dan dengan lugunya si Surti njawab, “Nomer mbakyu saya…”

Oalah! Baru dua minggu kok sudah ngapusi. Tapi dengan sok bijak Tejo bilang, “Aku ngerti kamu itu jauh dari keluarga, pasti butuh komunikasi, dan aku juga sudah berencana nanti tiap minggu kamu tak kasih waktu buat nelpun bapakmu pake hapeku, tapi caranya jangan kayak gini. Ngomong dulu kalo mau pake barang punya orang lain”

“Kasian tho, pembantu sudah gaji kecil mosok dimarahi, lagian masih anak kecil, memang masih harus dibimbing”, begitu batin Tejo.

Tiga bulan berlalu

Istri Tejo ngomong, “Pakne, kok tagihan telpun rumah kita tiga bulan ini melonjak ya.” Tejo nyahut, “Biasanya berapa?” Kata istrinya, “Biasanya paling ndak nyampe 150ribu,  lha tiga bulan ini hampir 300 ribu terus”.

Kembali Surti dipanggil, “Kamu make telpun rumah Sur?”. Dan kembali dengan wajah melas dia njawab, “Saya ndak pernah make telpun rumah kok Pak”. Kali ini Tejo rada emosi, “Kalo nanti sampe tak cetak tagihannya ada nomer yang kamu telpun tak pulangin kamu lho!”

Berbulan-bulan berlalu

Surti sekarang sudah punya hape dua, sudah pinter SMS-an, kupingnya sudah tahan telpun-telpunan sampe 2 jam. Sudah bisa make ring back tone, sesuatu yang oleh juragannya dianggap sebagai pemborosan. *siapa tho yang nelpon dengan niat pengen dengar lagu?*

Sayangnya ya cuma itu kemajuan yang didapet Surti.

Tejo ini menganut prinsip rumah haruslah tempat di mana dia merasa aman dan nyaman. Dengan prinsip ini maka Tejo dan istrinya ndak merasa harus nyembunyikan dompet di lemari berkunci ganda. Mosok di rumah sendiri harus merasa was-was?

Dan tragedi terakhir pun di mulai.

Walaupun selama ini Surti sudah sering ngapusi tapi Tejo ndak sekalipun berpikir Surti bakal panjang tangan alias nyolong.

Dimulai pada waktu istrinya Tejo mengaku kehilangan duit 100 ribu. “Kamu yakin mbokne?” tanya Tejo, “Yakin pakne! Lha ini itungannya!” jawab istrinya sambil nunjukin kertas oret-oretan.

Tejo masih ndak gitu yakin, mungkin istrinya salah inget atau gimana.

Besoknya istrinya ngomong lagi, “Duitnya ilang lagi pakne, 20 ribu!”

“Dulu-dulu duitnya pernah ilang ndak?” tanya Tejo sama istrinya. “Ndak tau pakne, selama ini kan kita naruh dompet ato duit ya geletak geletek saja, baru pas kemaren ilang 100 ribu aku mulai ngitung ada yang ilang ato ndak”, jawab istrinya.

Beberapa hari kemudian lalulintas duit dipantau, dan memang tiap hari selalu ilang dalam jumlah yang bervariasi, antara 5 ribu sampe 25 ribu.

Dipanggil lagi si Surti, “Kamu ngambil duit buat apa tho Sur?” dan seperti sudah diduga, dengan wajah memelas kembali Surti mbantah, “Duit yang mana Pak? Saya ndak ngambil duit.”

Kali ini Tejo kembali ngomong dengan sok bijak, “Sudah tho Sur, aku tau duitku tiap hari ilang. Aku ndak marah, aku kasian sama kamu. Masa depanmu masih panjang, kalo kelakuan seperti ini kamu teruskan nanti setelah besar kamu mau jadi apa? Kalo misalnya kamu merasa butuh apa atau kurang apa, ngomong, jangan trus kamu bikin itung-itungan sendiri kayak begini. Mbok kamu kurangi telpun-telpunannya, luruskan niatmu, dulu dari kampung niatmu ke sini mau apa. Ingat, jangan diulangi perbuatanmu, bukan karena aku sayang sama duitku, tapi karena aku sayang sama masa depanmu.”

Puas karena merasa bisa ngomong dengan bijak, Tejo ngopi sambil gayeng menyebul-nyebul asap rokok.

Dan ternyata sorenya istri Tejo ngamuk lagi, “Duitnya ilang 50 ribu!!”

Dengan terpaksa Tejo menginspeksi dompet si Surti. Rupanya tanpa setau Surti, Tejo sudah ngitung jumlah duit yang ada di dompet pembantunya itu. Sebelum dinasihati jumlah duitnya 300 ribu, selang beberapa jam kemudian setelah dinasihati duit di dompet Surti nambah 50 ribu. *mungkin kemampuan ndobosnya Tejo perlu dipertanyakan lagi*

Pagi ini Surti berkemas, dipulangin. Iseng-iseng Tejo liat isi tas yang dia belikan semalem buat pembantunya, lho kok ada baju sama kemeja istrinya, ada sprei, mukena dari mushola pabrik yang kemaren dibawa pulang untuk dicuci, sampe bra istrinya yang baru seminggu dibeli. *Blaen tenan iki, untung baru semalem dikasih tau disuruh pulang, lha kalo dikasih tau seminggu yang lalu apa saja yang bakal diangkut??*😯

Moral of the story :            ternyata jadi pemimpin itu susah, mbimbing satu pembantu saja ndak bisa, semoga si Tejo ndak berniat untuk mencalonkan diri jadi Presiden.

36 comments on “Surti-Tejo

  1. hanif mengatakan:

    Ceritanya lucu pada awalnya, mengesankan pada akhirnya…ternyata tak mudah merubah watak seseorang, tapi semoga saja itu tak membuat kebaikan dan prasangka baik kita terkurangi kepada orang lain.

  2. Eka Situmorang-Sir mengatakan:

    Kirain ini soal Surti – Tejo seperti lagu (agak2) metal itu, eeeh ternyata…

    aiiih mas, jgn salahin si Tejo yg gak bisa mendidik Surti, itu mah memang si Surtinya ndablek ajah.
    Moral of the stoty.nya kecil gitu kenapa mas? Takut menyindir kah? hihihi

    Surtiiiiiiiii walah…

  3. samsul arifin mengatakan:

    mas, njenengan cerita apa to?
    terus terang aku ga mudheng.
    apa yang bisa aku ambil dari cerita ini?

  4. big sugeng mengatakan:

    Alhamdulillah di tempat saya aman
    Cerita di atas adalah kasus, jadi tidak bisa di samaratakan.
    Kasus lain juga ada, saya dulu pernah mengalami pas tugas di Purwokerto tapi akhirnya kita stop sebelum berlanjut

    #stein:
    betul om, itu cuma kasus. tapi kadang saya ya agak nyesel, wong gitu saja kok ya ndak bisa ndidik.

  5. big sugeng mengatakan:

    Saya pernah dengar cerita, teman saya menjelang kelahiran anak, pembantunya minta pulang. kan bingung padahal mendekati hari h kelahiran. Pengalaman itu kemudian saya pakai, kalau mau lahiran kita bikin “kontrak baru”. Eeee tetangga saya suami istri dari stan, juga ngalami. Ditinggal pembantu pas lagi sibuk mempersiapkan kelahiran

  6. Acha mengatakan:

    moralnya dpet, jd pemimpin itu sulit, ta gampang, musti punya ilmunya…
    _salam anget_

  7. warm mengatakan:

    in cerita nyata sampeyan kan mas ?
    perlu dikasih pelajaran kalo si SUrti ngelunjak macam itu mah,
    wajib hukumnya🙂
    *untung gak sampe ngangkut majikannya ya:mrgreen: *

    #stein:
    repot ini om, masalahnya menurut saya hidup itu pilihan dan saya merasa ndak berhak ngekang pilihan orang. jadi paling ya dicoba luruskan, kalo ternyata ndak bisa ya brarti dia milih ndak kerja sama saya🙂

  8. kucrit mengatakan:

    wakakkakaak… lucu.. lucu..
    paling seumpama genep 1 tahun rumahnya akan diangkut juga sama surti mas.. hihihiihi..
    memang jadi orang bijak itu repot.. banyak godaannya..

  9. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    <Babunya ndak dipake tho, mas…???,

    .
    ***ngupil…***

    #stein:
    sori ya mbah, level saya kan ndak kayak sampeyan:mrgreen:

  10. agustiyan mengatakan:

    cerita yg unik, lumayan buat ngisi waktu
    moral of the story : hati2 sama orang belum kita kenal, dont judge the book by its cover

  11. ireng_ajah mengatakan:

    Untung sek di curi mung koyo ngono yo mas..Coba nek sek dicuri hatine tejo, piye yo kelanjutan ceritone?? Opo si Tejo bakalan menyusul si Surti ke kampung halaman??

    Kita tunggu ajah kelanjutan ceritane..

    (bersambung urak mas ceritane??)

    hehehehehhee…

  12. fajar mengatakan:

    Pengalaman pribadi to an?? AKU juga pernah ngalami tuch,…dapat pembantu yang kayak gitu…Ternyata Kejujuran sangat langka di Dunia ini

  13. adipati kademangan mengatakan:

    Kudu dibedakno kekerasan karo ketegasan. Pemimpin iso teges masio nggawe coro-coro alus.
    Contoh : saya ndak marah kok anda belum mbayar, namun kalau bulan depan belum mbayar juga, pak pulisi nyiduk sampeyan.

    #stein:
    sebenarnya saya berharap bisa menyadarkan dengan hikmah, ternyata susah😦

  14. kejujurancinta mengatakan:

    kebangetan banget si surti
    kok mesti nunggu lama sih mas baru dipulangi
    seharusnya lebih cepat lebih baik🙂

  15. mawi wijna mengatakan:

    Udah mas, Surti itu wanita, klo katanya orang di dunia ini masih banyak wanita lain. Dibuat pengalaman ajalah si Tejo ini. Apa besuk-besuk nama Tejo diganti jadi Tego aja? Biar jadi tegas gituh.

  16. wakakakaka….
    si surti kreatif banget tangannya…

    sampe2 penuh tuh tas sama pernik2 yg empunya :D…
    niatnya biar buat oeh2 n kenang2 kali😀

    salam kenal😀

  17. deeedeee mengatakan:

    pembantu rumah “aman kan”, Mas?! hehehehehehe
    *commnet ga mutu*

  18. nomercy mengatakan:

    hidup ini adalah kesempatan … setiap sisinya dapat memberikan banya peluang … baik yang bersifat negatif maupun positif …
    mengenai si Surti itu, tidak salah kalau memang ada kesempatan untuk berlaku negatif … tetapi apakah si Tejo atau istrinya sudah memberikan kesempatan untuk bersikap positif? … mengarahkan melalui ucapan sama saja meminum air teh yang dicampur gula … kalau gulanya sudah ngendap ke bawah yang di atasnya terasa pahit … tetapi tetap menyehatkan …
    bukankah lebih baik mengarahkannya dengan memberikan kegiatan-kegiatan yang dapat memperdalam keimanan dan sesuatu yang menghasilkan pemikiran positif?
    terkadang kita hanya berlaku sebagai tuan tanah, tanpa pernah memberikan pupuk dan pemahaman untuk mengelola tanah kepada pekerjanya …

  19. arman mengatakan:

    hahaha… emang sekarang mah gak bisa percaya ama orang. apalagi pembantu yang kita gak kenal gitu. jadi yah kalo emang ada pembantu ya harus hati2 kalo naruh barang berharga. paling gampang kalo mau geletakan ya di kamar, dan kamar selalu dikunci biar pembantu gak bisa masuk!

    dan inspeksi barang pembantu itu harus tuh! dulu kita juga suka inspeksi kok. hehehe. untungnya belum pernah dapet pembantu yang nyolong…😀

  20. asri mengatakan:

    haaa, pengalaman mastein toh
    susah yaaa cari ‘asisten’…
    mknya ortu sy biasanya nyari yg ada hubungan sodara, atw sodaranya ttangga gt, yaa biar ada sungkannya jd meminimalisir hal-hal kek gini🙂

  21. Ade mengatakan:

    Aku ga baca jeh moral of the storynya.. bablas.. ga keliatan..
    setelah baca komennya Eka, baru balik lagi liat postingannya..
    Kecil bener sih mas tulisannya:mrgreen:

  22. zefka mengatakan:

    sifat dasar seseorang memang susah ngerubahnya apalagi kalo yg pribadinya sendiri gak mau berubah.

    Gajinya mungkin kurang mas, makanya si surti ngelakuin hal2 kayak gitu… mskpun dinaikin gajinya ta[i kalo emang hobynya kayak gitu ya .. tetap jalan terus

  23. grubik mengatakan:

    perlu ketegasan untuk mendidik seseorang…

    tur ya suwe-suwe akn tekor, wahahaha…

  24. egah mengatakan:

    saya lebih tertarik sama tulisan kecil yg dibawah sendiri om stein…kenapa harus ditulis dengan huruf yang sangat kecil nyaris tak terbaca..padahal itu bagus menurut saya buat instrospeksi..😀

  25. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    ahahaha.. kasian amat nih temenmu itu mas stein, koq sampe bisa dapet pembantu ya susah dibilangin begitu..

    udah dikasih enak, masih aja ngeyel..

  26. mercuryfalling mengatakan:

    Makanya kita jangan suka mencela pemimpin ya😀

    Banyak kayaknya tuh Surti di Indonesia.

  27. Muzda mengatakan:

    Kalo dua minggu sebelumnya dikasih tau ??

    TV, handphone, kompor, mobil sa’garasine.. hehee
    Moga Mas Tejo dan istrinya yang baik hati itu dapat pembantu yang baik juga.
    Susah’e nyari pembantu jaman sekarang.
    Temen Kakak saya malah dapet pembantu genit (kalo yang ini sih biasa ya, ngegodain majikan)

    #stein:
    saya sebenernya nyari yang model begini mbak, kalo ada telpun-telpun saya ya:mrgreen:

  28. lambenesugiman mengatakan:

    acuh-acuh butuh

  29. Vicky Laurentina mengatakan:

    Mas, Tejo udah baik. Tapi kesiyan aja kalo dia dapet staf macam Surti.

    Supaya ini tidak terjadi kepada Tejo-Tejo yang lain, jangan terlalu percaya kepada orang lain. Rumah sendiri memang nggak mau bikin waswas, tapi poin penting dari memiliki seorang Surti adalah kita sudah memasukkan orang asing ke dalam rumah kita.

    Kepada yang baca blog ini dan berminat untuk jadi Surti, waspadalah. Ingat kalo Anda macem-macem, Tejo bisa mencemarkan nama baik Anda dengan nyebarin perbuatan buruk Anda di milis, surat pembaca, atau bahkan di blog.

  30. Jafar Soddik mengatakan:

    Surti biar bagaimana pun juga adalah tetap orang ‘asing’ yang datang ke dalam lingkungan keluarga Tejo. Seyogyanya memang ada batasan dan aturan yang akan menimbulkan kenyamanan dan ketegasan di kedua belah pihak.

    Buatlah batasan dan aturan yang lebih jelas, seperti selalu mengunci pintu kamar tidur, tidak sembarangan menggeletakkan barang-barang dan beritahukan dari awal apa-apa saja yang menjadi hak dan kewajiban Surti di rumah itu.

    Meskipun niat meluruskan seseorang dengan hikmah adalah tindakan yang mulia tapi tempatkanlah hikmah itu dalam kadar yang tepat. Aturan serta batasan yang ada dibuat agar kedua belah pihak menjadi nyaman dan tidak menimbulkan fitnah di lain hari.

  31. marshmallow mengatakan:

    ini mah kejadian di rumah mastein ini. yakin saya.
    miris banget ya, mas? biar kata saya ngakak bacanya, tapi tetap aja miris. entah karena godaan kehidupan urban atau perilaku ini memang sudah mendarah daging, si surti menggigit tangan yang ngasih dia makan. oalah…

  32. […] jadi ingat cerita kawan saya si Tejo yang pernah bermasalah dengan pembantunya. Kadang memang niat dan ketulusan tanpa dibarengi kehati-hatian cuma akan berbuah […]

  33. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Jiyan lucu tenang. Tragedi yg lucu. Wakakkaa…

    *numpang ngakak*

    #stein:
    ini salah satu contoh kalo manusia memang ndak bisa memberi “hidayah”😆

  34. chocoVanilla mengatakan:

    Surti itu, nampaknya polos ternyata kotak-kotak, huh!

  35. […] biaya pulsa lebih terasa mencekik dibanding biaya pembelian handset. Sampai pernah saya ketemu seorang pembantu yang terpaksa nyolong duit majikan demi […]

  36. asnik mengatakan:

    seperti cerita pembantu saya yang ke-2. Bedanya ini masih anak2 ya. Pembantu saya yang panjang tangan itu janda beranak satu dan bahenol dengan lipstik tebal🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s