Tiga Proses Dalam Belajar

dsc011711Saya baca di Jawa Pos hari ini pada rubrik konsultasi, proses yang dilakukan anak dalam belajar, maksud saya belajar di sini ndak sekedar belajar mbaca atau nulis, tapi belajar secara keseluruhan, belajar tentang hidup dan kehidupan mungkin istilah kerennya.

Setelah saya coba mbaca-mbaca lagi ternyata ndak Cuma anak kecil saja yang belajar dengan proses itu, tapi pada dasarnya itulah cara kita untuk belajar. Tiga hal yang konon diambil dari wejangan begawan pendidikan kita Ki Hajar Dewantoro itu adalah: Niteni, Nirokke, Nambahi

Niteni

Dalam bahasa Jawa arti niteni adalah memperhatikan, sampeyan tentu sudah paham semua beda melihat dengan memperhatikan tho. Proses belajar dimulai dari memperhatikan, murid memperhatikan guru, anak memperhatikan orang tua, saya memperhatikan mbak-mbak sekseh. Sampeyan harus waspada, anak-anak sampeyan selalu memperhatikan apa yang sampeyan lakukan, bangun siang, buang sampah sembarangan, nonton bokep malem-malem

Nirokke

Proses kedua adalah menirukan, murid meniru guru, anak-anak meniru orang tua, saya meniru mbak-mbak sekseh . murid adalah cerminan guru, anak adalah cerminan orang tua, ndak selalu begitu tapi biasanya begitu. Jadi kalo anak sampeyan mulai bertingkah aneh-aneh, ndak wajar, menyebalkan, sampeyan berkaca dulu, itu sampeyan dalam versi kecil atau bukan 😆

Nambahi

Proses terakhir dalam belajar adalah nambahi, apa ini ya bahasa Indonesia-nya? Intinya mengembangkan apa yang sudah dia lakukan dari hasil memperhatikan tadi. Kalo saya ndak salah ada ungkapan “Ilmu pengetahuan bersifat akumulatip”, ndak ada penemuan yang bener-bener mulai dari nol, semuanya merupakan pengambangan dari ilmu yang sudah ada sebelumnya. di sinilah sampeyan perlu waspada, kalo sampeyan baik, sholeh seperti saya, mungkin anak sampeyan bisa lebih baik dari sampeyan, tapi kalo sampeyan bejat, naudzubillahi min dzalik kata orang arab :mrgreen:

Niru ndoro kakung, sudahkah sampeyan berkaca hari ini ki sanak…?

11 comments on “Tiga Proses Dalam Belajar

  1. nie mengatakan:

    nirokke? lucu ya istilahnya. ada sepupu kecil aku yang sekarang lg demen2nya niru macem2. semua yg dia liat termasuk di tipi, ditirunya…welehh

    #mas stein:
    ati-ati lho mbak, sekarang di tipi lagi rame-ramenya pijet atas tekan bawah.. :mrgreen:

  2. Takodok! mengatakan:

    Udah, sampe eneg saya ngaca 😆

    Pendidikan anak memang tgjwb ortu. Tp kalo anaknya sudah dewasa, tidakkah itu jd tgjwb pribadinya utk bs belajar sendiri?

    #mas stein:
    ada benarnya mbak, kata orang mendidik anak itu seperti melepas anak panah, walaupun kita berusaha mengarahkan ke sasaran tapi ada kemungkinan dia bakal melenceng. tapi menurut saya pendidikan di awal kehidupannya itu akan jadi pondasi hidupnya kelak, namanya bangunan biasanya ndak akan melenceng jauh dari bentuk pondasinya, itu menurut saya lho mbak 😆

  3. risdania mengatakan:

    emang anak kecil tuw copycat banged..diajarin bentar langsung bisa..makanya kudu ati-ati..hihih

    #mas stein:
    bener banget mbak, titen banget mereka itu, saya kadang sampe terheran-heran. makanya saya ndak bolehin anak saya ditakut-takutin ato diboongin, walaupun tujuannya mungkin baik 😆

  4. mercuryfalling mengatakan:

    sudah donk..tiap bangun tidur khan aku berkaca heheh

    itu seragam sekolahnya cute banget ?!

    #mas stein:
    itu bukan seragam mbak, waktu acara maulud nabi kemaren di sekolah anakku disuruh make baju muslim, jadilah itu 😆

  5. bujaNG mengatakan:

    kayak ilmu saya dalam belajar ngeblog: Niteni, Nirokke lan nambahi… :mrgreen:

    #mas stein:
    saya pikir cuma saya aja 😆

  6. kellyamareta mengatakan:

    pelajaran ki hajar emang to abis
    memang begitulah kita belajar dari orang lain 🙂

    #mas stein:
    namanya pelopor pendidikan nasional mbak, bukan gelar sembarangan lho 😆

  7. hawe69 mengatakan:

    b’tul..
    gw sadar kok darimana anak gw nirokke: susah bangun pagi, sering begadang, banyak pacar di sekolah.. hehehehe

    #mas stein:
    kalimat terakhir adalah hoax! :mrgreen:

  8. mas adien mengatakan:

    kalo bapake hobi sepeda montoran..bisa2 ntar anake jadi biker juga…

    #mas stein:
    ndak papa jadi biker om, asal bertanggung jawab, trus ngerti mesin! ndak kayak saya, kalo mogok bingung

  9. […] teringat Ki Hajar Dewantara, ada tiga hal yang dilakukan dalam belajar, niteni, nirokke, nambahi. Sesungguhnya yang dilakukan anak-anak ini hanyalah hasil mengamati, […]

  10. […] begawan pendidikan kita Ki Hajar Dewantoro ada tiga proses dalam belajar, satu diantaranya adalah menirukan. Siapa yang pertama kali ditiru anak? Dalam kondisi […]

  11. […] mandiri, serta mampu memberi dorongan pada anak didik. Seorang pendidik juga harus sadar bahwa ada tiga proses yang dilakukan dalam belajar, mengamati, menirukan, dan […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s