Graha Mertua Indah

kanopi

Untuk sebagian orang mungkin menjadi menantunya (juga bagi anaknya) Paklik Suto adalah anugerah, minimal sampeyan dapet rumah beserta sebagian perabotannya. Maksud saya dapet rumah di sini bukan warisan atau hibah wasiat, tapi bener-bener sampeyan dikasih rumah. Nyaman tho? Nikah dan langsung mapan (baca: punya papan alias tempat tinggal).

Tapi bagaimana kalo saya tambahkan keterangan bahwa rumah yang dibangun ini berjejer dalam satu lahan? Mungkin bakal lain lagi tanggapannya.

Saya ndak tau apa yang mendasari pemikiran Paklik dan Bulik. Dulunya hanya ada satu rumah di situ, yang dihuni Paklik dan keluarganya. Seiring berjalannya waktu Paklik mbangun satu rumah lagi di samping rumah yang lama. Rumah yang akhirnya dihuni oleh anak pertama, setelah jenuh pindah dari satu kontrakan ke kontrakan lain demi memenuhi janji tidak akan merepotkan orang tua.

Kemaren waktu saya dolan ke sana, saya liat sudah nambah satu lagi rumah gedong magrong-magrong yang konon katanya bakal ditempati anak kedua yang baru saja menikah. Tiga rumah berjejer. Saya sempat guyonan sama Pakdhe Noyo yang kebetulan sedang dolan di situ juga, “Pakdhe, ini tinggal nambah pintu gerbang di depan situ trus dikasih tulisan, Perumahan Graha Suto Permai.” :mrgreen:

Yang namanya rumah berdekatan, apalagi sama-sama dikasih oleh orang tua, perbedaan tipis saja sudah berpotensi memancing kecemburuan. Dan bibit-bibit ke arah sana sudah ada. Paling ndak ada satu orang penghuni di situ yang sudah curhat betapa mencoloknya perbedaan yang ada, dengan embel-embel, “Tapi saya sih ndak masalah.” Satu kalimat yang bagi kaum gender tertentu berarti menunjukkan adanya masalah. Padahal belum tentu orang tua sengaja membedakan, wong mbangunnya berlainan waktu, tentu beda hasilnya.

Saya membayangkan nanti pagi-pagi yang satu manasi Honda CRV, yang satu manasi Honda CRX (baca: cupra-x), apa ndak bikin panas? Belum lagi kalo nanti punya anak, yang satu cerita makan pake daging, yang satu cerita makan pake tempe, apa ndak bikin nelongso?

Sebenarnya efek kerusakan bisa dikurangi misalnya dengan memisah lokasi, satu di Ujung Kulon dan satu di Banyuwangi, atau mungkin dengan memberi kesempatan si anak mempertahankan harga dirinya dengan pertanyaan, “Kamu punya duit berapa? Ayo bikin rumah bapak tambahi.”

Kalau sudah begini mungkin sampeyan akan berpikir seperti saya, “Untung bapak saya ndak cukup mampu untuk ngasih rumah.”

Atau mungkin sampeyan justru berpikir, “Ndak papa, daripada ndak punya rumah!” 😆

Iklan

26 comments on “Graha Mertua Indah

  1. arman berkata:

    wah kalo saya sih tetep mendingan dikasih rumah mas…
    tapi trus saya jual, trus saya beli rumah sendiri di tempat lain… asik toh? hahaha

  2. donat berkata:

    ekekeke……CRX…..cupra X….dadi eling om arip penkeb biyen

  3. mbelGedez™ berkata:

    .
    Maap kalo komen sayah sungguh-sungguh bener adanya, yaitu : Pak Lik situh SALAH dalem mendidik anak.

  4. Setuju ama mbelgedez,
    Ndak tau ya, tapi saya tidak melihat spirit berjuang drai anak2nya ya….
    Memang dikasih, namanya rejeki kan gak boleh ditolak. Tapi drpd bikin potensi perang Barathayudha ya mending dipisah wae tho…

  5. Chic berkata:

    saya dulu punya sahabat yang dari jaman kakek neneknya sekeluarga emang tinggal di satu kompleks. kayaknya tanah warisan keluarga dengan luas sampe hektar dan ya dibikinlah komplek keluarga – denngan nama keluarga pula seperti yang mas sebutkan di atas. Ngga hanya terdiri dari 3 rumah, di kompleks itu ada 8 rumah. Tapi rasanya kehidupan mereka baik-baik saja. Konflik jelas ada. Namanya kehidupan berkeluarga kok… Tapi ya ngga sekisruh yang mas bayangkan itu 😆

  6. Chic berkata:

    eh iya, baru baca komennya om mbel… betul juga sih, kayaknya mungkin paklik sampeyan salah didik anak 🙂 saya sih berkaca ke keluarga besar sahabat saya itu, yang sama sekali ga ada tuh perang baratayudha sampe sekarang meskipun tinggal satu komplek, yang emang dari awal diniatkan untuk kompleks keluarga 🙂

  7. Vicky berkata:

    Sebenarnya saya kepingin bikin kompleks keluarga. Jadi saya bisa terus ngawasin orang tua saya yang udah mulai lanjut usia. Kalo perlu saya juga pengen mbangun gedong di sebelah rumah saya buat mertua saya, jadi saya bisa ikutan njagain mertua saya.

    Tapi satu hal yang jelas adalah, mbuh mau bikin kompleks keluarga atau enggak, saya tetap kepingin rumah itu jadi milik saya atas biaya yang saya keluarkan sendiri, bukan hadiah dari orang tua atau mertua saya.

  8. Wempi berkata:

    ya gak semua keluarga begitu. di kontrakan wempi. ada 5 rumah berjejer satu keturunan, adem ayem aja tuh, malah saling bahu membahu. walaupun ada yang pegawai ada juga yang cuma jualan bakwan di persimpangan jalan.

  9. katakatalina berkata:

    setipe ini sama mbah kakung saya. konflik sih pernah ada. tapi ga sampe baratayuda segala. cuman, gara-gara sejak kecil sudah keseringan hidup dalam keluarga besar, begitu menikah saya malah pengen jauh-jauh dari mereka. khawatir urusan dalam negeri dicampuri sodara-sodara. persis seperti yang mas stein gambarkan itu.

  10. mawi wijna berkata:

    Yang saya khawatirkan juga nanti biaya pemeliharaan rumah macam itu bayar listrik, PAM, PBB, de-el-el juga dibayari oleh Paklik Suto. Manja tenan yen ngene ki carane.

    Saya punya paman yg dibayari terus oleh Eyang saya meskipun dah berkeluarga. Ketika Eyang saya seda, itu paman ketar-ketir ndak bisa apa-apa dan hanya mengandalkan harta warisan yang makin menipis.

    Tapi sekarang ini saya juga dikasih rumah, mgkn lebih tepat disuruh jaga rumah peninggalan Eyang saya. Daripada berdebu, rusak, dan jadi sarang Jin mending saya rawat.

  11. sig_8 berkata:

    bro..omahmu apik tenan…montormu iku lo..kalok dilihat dari log S di kaca belakang adalah superkidang ..tul gak tebakan ane?pantese lek ngono omahe ora orane montore toyota fortuner…pa lagi gaji di pabrik kan masih sisa tuh..(sok teu nie)..btw minta link bwt dreamtheater six degrees of inner turbulence dong…sesama penggemar mentalrock yang terkalahkan oleh superioritas penggemar baby tv harusnya kita berbagi…(nah selama ini apa?) piss

  12. eliabintang berkata:

    dikasi rumah, jual, sewa apartemen, beli mobil. itu baru asik.. huehe

    salam kenal yah! :mrgreen:

  13. detx berkata:

    trus apa koe pengen, le?

  14. holahoop berkata:

    hahaha ini hampir mirip kayak mertua saya, bedanya memang tidak satu komplek…yah namanya juga orang tua, apa coba yg tidak dilakukan bwt membahagiakan anak2nya, toh hartanya juga nantinya bwt anak2nya, skarang tinggal anak2nya yg dituntut untuk slalu berlaku bijak, mungkin ini memang jalan dari-Nya untuk si anak2 bwt punya rumah.

    Btw, saya juga punya cita2 untuk nantinya bisa membangun rumah untuk anak2 saya, tapi mungkin tidak dalam satu komplek, yah alasannya sama kayak ulasan mastein diatas, biar gak iri2an, sombong2an

    salam bwt keluarga mastein

  15. Rindu berkata:

    kalau jadi menantu Ayah saya akan selamanya tingga di komplek mertua indah, mengingat saya satu2nya anak Ayah 🙂 koq curhat yah si Ade !!

  16. Kalo orang betawi, dari nenek kakek anak cucu mantu semua tinggal disatu tempat.
    Tinggal milih ngambil petakkan yang mana.
    Semuanya di satu tempat bahkan satu RT saudara-an semua hehehe

  17. oglek berkata:

    daripada punya rumah gedong tapi makan ati, mending rumah gubuk tapi makan tempe *komenopoiki*

  18. SANTOSO berkata:

    Wah pemikiran Mas Stein ini jauuh banget ya..dari rumah pemberian sampai pada perilaku ank-anaknya kelak yg saling bermain dan bertanya kamu makan apa ? Cuman kalau saya ya dikasih rumah alhamdulillah,selebihnya kita harus baik-baiklah sama saudara dan tetangga,suka membantu dan kalu ada kue bagi2 biar pada rukun dan harmonis..Salam kenal,Santoso

  19. Weh… untung daku ndak tersindir.

    *kabur*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s