Malam Perpisahan

Berapa tunggakan SPP yang membuat siswi SMA 12 Nanggalo Padang ini mencoba bunuh diri? 150 ribu sodara-sodara! Siswa SMA Negeri 3 Kuningan juga mencoba bunuh diri karena malu nunggak SPP 100 ribu.

Sampeyan tau berapa biaya dandan untuk prom nite salah seorang siswi SMA 81 Jakarta? 500-1 juta! Itu belum termasuk urunan untuk membuat acaranya.

Saya tertegun sewaktu membaca status salah satu temen saya di pesbuk, dia mengomentari besarnya dana yang harus dikeluarkan untuk pesta perpisahan sekolah yang sekarang sudah dibikin ala kebarat-baratan bernama prom nite. Temen saya ini bilang kenapa dana sebesar itu ndak dikasih untuk modal pedagang kecil saja, investasi amal yang ndak bakal rugi.

Penasaran, saya baca artikel yang dikomentari sama temen saya itu. Memang ediyan! Paling gak menurut saya. Maap kalo pendapat saya ini norak bin kampungan karena dasarnya saya memang orang ndeso. Panteskah anak SMA yang notabene masih nodong ortunya bikin pesta perpisahan di hotel berbintang dengan biaya ratusan juta rupiah?

Demi gengsi? Benarkah gengsi anak sekarang sudah setinggi itu harganya? Sebegitu bebalnya kah kepekaan sosial anak sekarang? Saya jadi teringat postingan boss mbel yang antara lain menulis tentang ABG yang dengan cueknya bilang, “gw paling make pulsa Cuma gopek, itu juga udah mentok”.

Ironis sekali kalo saya liat fakta masih ada siswa bunuh diri karena ndak mampu bayar sekolah. Nangis saya kalo mengingat banyak kepala keluarga yang harus banting tulang untuk mendapatkan jumlah yang sama dengan yang dihabiskan sama abegeh-abegeh itu untuk sekedar biaya kostum prom nite.

Saya akui jaman saya SMA dulu agak terasing dari peradaban, nyaris ndak ada acara gengsi-gengsian karena saya hidup di asrama yang lumayan ketat. Ndak ada acara gencet-gencetan antara golongan kaya dan kurang kaya, yang ada senior nggencet junior, ndak ada acara pamer kendaraan karena kita semua jalan kaki, ndak ada acara bikin gank. Sekolah ya sekolah, titik!

Mungkin saya berlebihan,  acara gencet-gencetan, pamer kendaraan, bikin gank itu ndak ada di dunia nyata, hanya kejadian di sinetron. *semoga inilah kenyataan* tapi istri saya yang alumni sma 78 jakarta bilang memang ada gap karena perbedaan ekonomi di sekolahnya

Saya teringat Ki Hajar Dewantara, ada tiga hal yang dilakukan dalam belajar, niteni, nirokke, nambahi. Sesungguhnya yang dilakukan anak-anak ini hanyalah hasil mengamati, menirukan, dan menyempurnakan. Siapakah yang diamati, ditirukan, dan disempurnakan kelakuannya sama abegeh-abeg ini?

Tapi mungkin saja saya ini yang rewel, apakah salah seseorang terlahir kaya?

Selamat hari kamis sodara-sodara, apakah di sekolah sampeyan dulu ada prom nite?

Iklan

28 comments on “Malam Perpisahan

  1. 1nd1r4 berkata:

    Nggak ada mas, bagi rapot terus pulang. Jaman dulu ada perpisahan tapi paling banter cuma kumpul2 di sekolah aja, foto2 bareng. 500 rb – 1 juta? oh tidakkkkkkk

  2. lambenesugiman berkata:

    ndak ada prom nite2 tan, opo kuwi..?

  3. Jafar Soddik berkata:

    Mas Stein aktif menulis nih sekarang. Hampir tiap hari rupanya ada tulisan baru.

    Prom Nite, pesta seperti itu awalnya saya kira hanya ada dalam sinetron atau film-film Indonesia saja karena dulu pun waktu masih SMA di Tangerang tidak kenal yang namanya begituan. Tapi entahlah kalau di SMA elit di daerah Ibukota.

    Mungkin akibat terlalu banyak menonton film-film remaja ala Hollywood yang akibatnya berpengaruh kepada remaja-remaja di tanah air padahal kalau di filmnya sendiri pesta seperti itu lebih banyak mempertontonkan keglamoran, kebebasan yang kebablasan, hedonisme dan materialisme. Lantas kenapa koq remaja kita meniru pengaruh yang buruk seperti itu ya?

    #mas stein:
    kebetulan idenya lagi lancar mas, tapi waktu ngeblog sebenarnya makin sedikit. ndak sempet mbales komen kayak dulu. kalo ada ide langsung bikin draft, nanti dipublished langsung ditinggal 😆

  4. deeedeee berkata:

    ditempat saya dulu mah ga da promnite, yg ada acara perpisahan doank,,, 😐

  5. samsul arifin berkata:

    Prom Nite apaan to? 😀
    Dulu aku ga ada kaya gituan kayaknya deh. Abis perpisahan, ya udah pulang.
    Abis itu fokum SPMB/UMPTN.
    Udah gitu doang.
    Aku juga heran sama abegeh2 jaman saiki kang. ga kasihan orang tua mereka po ya?

  6. zefka berkata:

    gw sih gak tutup mata utk pengaruh2 dari “barat”, bahkan bisa aja gw ikuti pengaruh itu asal ttp sebaris dengan apa yg gw yakini. hidup memang harus berubah, mskpun kdang2 perubahan itu menyedihkan.
    lhaaa Abg2 sekrang kayaknya telan mentah2 semua pengaruh tadi, ampun deh..
    Apaan tuh prom nite, gw aja baru dengar pas lihat film2 dari seberang. Dulu sih taunya cuma perpisahan aja, yg diisi dengan pentas seni, kita malah masih pake baju seragam krn diadain siang hari di aula sekolah. Acaranya makan2, sambutan sana sini, nge-band ato kadang ada baca puisi 🙂

  7. agustiyan berkata:

    wah sob…jaman gw lulus dulu siy gak pake acara2 gituan tuh. yah smoga aja anak2 kita ntar bisa mikir dua kali buat ikutan acara gituan, at least mereka sadar kalo ada hal yg lebih penting drpd skedar promnite yg gak guna hehehe

    cheers
    agustiyan (anto)

    *masih inget ma gw gak boss?? 😀

    #mas stein:
    jelas inget boss, sori kemaren sampeyan merit saya gak bisa dateng. gimana nyonya, sudah isi?

  8. hariez berkata:

    beuhhh..ga pernah ada…kalo pun ada mungkin baru tahun-tahun ini Mas

  9. kucrit berkata:

    Prom Nite kui panganan opo to kang, saya dulu gak pernah makan makanan itu loh?
    Gak mendingan sekolah di Barat aja, sekalian biar Prome nite beneran. Yang sugih sih gak majalah, la seng kere2 ngunu kui terus piye?
    Terus terang kang, saya baca tulisannya sampen itu sedih banget.
    Niat sekolah ya sekolah. Mendingan biaya yang dibuat gitu2an digunakan untuk biaya sekolah selanjutnya. Lawong duwek sek jalok wong tuwek ae wes aneh.. aneh..

  10. adipati kademangan berkata:

    Biyen pas SMA tau nunggak biaya daftar ulang kaor SPP 400ewu. ha kok curcol 😦 nang kene maklum wong ndeso, ncen uabot nunggak mbayar sekolah kuwi, isin karo konco, ditakoni kabeh guru, kate njaluk wong tuwo yo lagi pas gak duwe dhuwit.
    Pas lulusan SMA nggawe acara neng kartika prince (sampeyan mesthi ngerti kuwi gedung opo) iso gawe alasan, “ha wong SPP ae nunggak kok malah melu2 prom nite, dhuwite teko endi ??”

    #mas stein:
    arek saiki tambah mirip sinetron cak :mrgreen:

  11. hawe69 berkata:

    jadi inget UPH = Universitas Penguras Harta.. hehe

  12. Takodok! berkata:

    Gak adil ya? Membandingkan keduanya hasilnya cm satu: miris, mas.

    Bawa ke cth lain, bergaul dgn teman2 yg suka hedon kemudian ngumpul dgn teman yg hdpnya sederhana, jetlag rasanya.

    Mungkin harga 500-1jt bagi mereka wajar, dan itu hak mereka. Tp mungkin mereka lbh harus byk belajar ttg empati 😀

  13. marshmallow berkata:

    ya, ini fenomena baru. sekarang prom nite, nanti bakal marak pula halloween party dan homecoming segala macam yang selama ini hanya dikenal di dunia barat. apakah ini efek samping globalisasi? timbulnya perkampungan global dengan budaya yang juga global?

    saya jadi bertanya-tanya, kenapa budaya yang hedonis sangat cepat diadaptasi ketimbang nilai-nilai (dari barat juga namun) positif semisal disiplin dan tekun?

    gpp kok rajin-rajin nulis, mas. saya betah-betah aja bacanya.

  14. Err,kesenjangan sosial semakin mengerikan Mas…

  15. edylaw berkata:

    tuh acara perpisahan penjual cat pirox jadi kebanjiran pembeli wkwkwkwkwk

  16. Catra berkata:

    Astaga, ternyata SMP saya masuk koran dan di postingkan lagi oleh MasStein…
    Sedih membacanya. Seharusnya pemerintah memberikan keringanan terhadap anak kurang mampu.

  17. Cah Adoh berkata:

    boro2 prom nite mas.., mikir abis lulus sma kemana aja wis bingung. bukan bingung milih kampus, tapi bingung kl kuliah mo bayar nggo opo…

  18. masnoer® berkata:

    waduh perpisahan saja sudah cukup maklum wong ndeso . . .

  19. nomercy berkata:

    ini jaman edan …
    biarpun ada yang kaya dan mudah mendapatkan uang tetap saja harus ada empati dan solidaritas terhadap yang lain …
    pihak pengelola sekolah harusnya memberikan contoh yang baik …
    tidak mungkin anak sekolah mereka sendiri yang bikin acara gede2an begitu kalau tidak ada yang ngomporin …

    di saat ada yang masih mikir besok bisa makan atau tidak, di lain tempat malah banyak yang ajojing pesta-pesta mengahmburkan duit … dari institusi pendidikan pula …

    memang sudah jaman edan …

  20. arman berkata:

    antara yang 1 mau bunuh diri karena gak bisa bayar spp dan yang 1 lagi pesta prom night ratusan juta emang bukan 2 hal yang bisa saling diperbandingkan. karena emang kondisinya berbeda.

    kayak yang sampeyan bilang juga, gak salah kok terlahir jadi orang kaya. ya kalo fasilitas ada, dan gak maksain untuk melebihi kemampuan, ya gak salah kalo mereka bikin pesta ratusan juta (lha wong duitnya trilyunan… :P).

    sebaliknya, sebenernya si orang tua anak yang sampe mau bunuh diri itu dulu mikirnya gimana ya. apa gak diplanning dulu, tabungannya cukup atau gak, sebelum memutuskan untuk punya anak… 😀 well ya emang kondisi orang bisa berubah 180 derajat juga sih. namanya juga manusia ya, cuma bisa berencana, toh Tuhan juga yang menentukan… 🙂

    kalo saya sendiri sih dulu gak ada prom nite, cuma pergi ke puncak seminggu bareng temen2 sekelas. 😀

  21. Uke berkata:

    Jamanku sudah ada prom nite Mas. Emburrr! Mahal banget biayanya. Beli baju, urunan buat prom nite itu sendiri. Tahun 1995 kan duit Rp 100rb kan berharga banget. Akhirnya buat ngirit krn kasihan ortu, baju jahit di tukang jahit langganan.
    Abis kalau gak ikut urunan dibilang macam2. Yah resikolah sekolah di SMA kota metropolitan

  22. wijna berkata:

    dulu jaman saya SMA juga ada prom nite mas, tapi saya ndak ikutan jadi ndak tau berapa bayarnya, pokoknya ya mahal lah mas wong sekolah swasta.

    Mungkin di kota besar itu anak-anak sekolah nggak mengenal budaya toleransi, jadinya ndak paham klo masih banyak yg butuh uang ndak hanya dipakai buat prom nite aja.

    Apa mungkin juga anak-anak itu udah terpengaruh budaya barat yah?

  23. mercuryfalling berkata:

    aarrrggggggghhh sekarang ada prom nite ?? padahal di amerika sini aku dg bangganya bilang di kita gak ada prom karena gak penting ! siyal.

    ntar lama2x ada Halloween deh di Indo atau tamat sma diwisuda kayak di amerika. bah !

  24. itulah bedanya jakarta, dan luar jakarta mas..
    adik saya aja, beda banget sikap dan sifatnya dibanding sama saya dan kakak saya yang notabene dulu SMA-nya di luar jakarta..

    duh.. jadi susah sendiri kadang2

  25. frozzy berkata:

    mh…kayanya ga ada promnite jaman saya SMU, cuman ada perpisahan, itu juga saya ga dateng, mas. heheheh

  26. warm berkata:

    knapa gak skalian aja prom nite di amrik sonoh noh,
    wong di sini mnding nanggap wayang buat org sekampung,
    eh ujung2nya kok mirip ama ndorokakung ya ? 😀
    selamat hari jum’at kisanak :mrgreen:

  27. Ade berkata:

    Ga ngerasain prom night mas.. dulu adanya malam perpisahan, acaranya diisi ma anak kelas 1 dan 2 dan tiap kelas menampilkan kebolehannya masing2. Anak kelas 3-nya nonton adik kelasnya manggung.

  28. asri berkata:

    anak muda jaman skrg, d kota besar pula *geleng-geleng*
    lha wonk d sma sy, yg jaman sy lulus tiket masuk 10rb, temanya jawa2an gt, pk batik, eh taun d bwhnya dah pk gaun malam T_____T
    klo skrg ga tw deh TKPnya msh d aula sekolah atw dah pindah ke hotel 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s