Buat Apa Sekolah?

Akhir pekan kemaren keponakan saya yang lagi kuliah di Semarang datang berkunjung. Sebagai paklik yang baik sebenernya saya pengen ngajak dia muter-muter Malang, tapi ternyata jadwal dia padat (jiyan! Saya dulu sekolah kok ndak kayak gitu!) sehingga cuma sempet ketemu sebentar, saya traktir sebelum dia balik ke Semarang.

Waktu ngobrol sambil makan itu ponakan saya nanya, “Paklik, sampeyan kerja make bahasa inggris ndak?”

“Yo banyak ndaknya, wong cuma buruh pabrik.” Jawab saya.

“Berarti percuma ya dulu Paklik belajar bahasa inggris yang ujiannya susah itu.” Ujar ponakan saya.

Jiyan! Ini ponakan kok ngomong seenaknya. Saya meringis, “Bukan percuma Le, kan tujuannya untuk ngetes kemampuan. Lagian kalo mau mbok liat ke belakang, ngapain kamu dulu belajar segala tetek bengek dari kesenian sampe bahasa daerah? Kira-kira berapa banyak yang bakal kepake di kerjaan?”

Saya ngerti yang dimaksud sama ponakan saya. Kadang saya juga bertanya-tanya, seberapa besar korelasi antara yang kita pelajari dengan yang nantinya kita butuhkan di pekerjaan? Trus kalo kita boleh milih-milih apakah benar kita cukup mempelajari apa yang mau kita pelajari? Ataukah semua pelajaran itu diberikan karena masih ndak jelas nantinya kita mau jadi apa?

“Kamu kan bilang kalo percuma belajar tapi ndak kepake. Sekarang Paklik nanya, berani ndak kamu praktek? Maksudnya kamu ndak usah mempelajari semua, cukup pelajari apa yang menurut kamu bakal dibutuhkan?” Tanya saya.

Gantian sekarang ponakan saya yang cuma bisa meringis.

Sekarang saatnya ngeluarin kalimat yang mak jleb! “Kalo Paklik berani, dan sudah pernah praktek!”

“Dulu Paklik mikir kalo tujuan SMA adalah lulus Ebtanas dan UMPTN. Ya sudah, sekolah yang tiga tahun itu Paklik ndak banyak mbuka buku. Baru semester terakhir menjelang kelulusan belajar, itupun langsung belajar contoh soal Ebtanas dan UMPTN. Ndak ngerti konsep, pokoknya ada soal langsung hajar, dan berhasil, Paklik lulus!” Kata saya.

“Tapi jangan ditiru, setelah kuliah Paklik baru tau kerugian waktu SMA ndak belajar. Di saat banyak temen bisa nyari duit tambahan dari ngasih les privat, Paklik ndak bisa, lha wong konsep pelajaran SMA ndak ngerti blas. Yang tadinya tak pikir ndak butuh ternyata bermanfaat.” Pungkas saya.

Besoknya waktu ketemu sama Kang Noyo saya cerita tentang dialog dengan ponakan saya. Kata Kang Noyo, “Walah, berarti kalo Ujian Nasional beneran ditiadakan kamu seneng yo? Sudah sekolah ndak pernah belajar, ndak perlu ada ujian akhir juga, surga tenan.”

Asem! Batin saya. “Yo ndak gitu Kang, kalo kondisinya begitu tujuan saya sekolah buat apa??”

7 comments on “Buat Apa Sekolah?

  1. GeLZa mengatakan:

    wakakaka…
    bener juga sih… matematika yang ribet itu buat apa ya?

  2. Vicky Laurentina mengatakan:

    Sebenarnya kalo dipikir-pikir, semua pelajaran itu, berguna.
    Pelajaran akuntansi, mengajari saya ngatur keuangan rumah tangga dengan rapi.
    Pelajaran bahasa Inggris, membantu saya memperluas pergaulan dengan teman-teman dari luar negeri.
    Pelajaran olahraga, membentuk saya jadi berkepribadian sportif.
    Bahkan pelajaran PPKN, ternyata membantu saya memahami sistem hukum negara kita yang morat-marit.

  3. rizda mengatakan:

    kl soal kebanyakan pelajaran yg dipelajari tp ndak dipake saya juga setuju,,kuduna penjurusan bidang dimulai sehaj dini,,cuma klo ga belajar semuanya,,masa ya yg ahli matematika cuma tau rumus integral, ga tw kenapa bumi itu bulat,,heheheh

  4. plukz mengatakan:

    bahasa asing gunanya buat nggombal

    matematika buat ngitung duit -utang-

    terus..ipa..

    biar paham soal reproduksi, soal kelebihan berat badan..

    yah, saya paham gunanya sih 😀

  5. lina mengatakan:

    mungkin memang perlu penjurusan sejak SMP…tapi belajar ilmu dasar itu tetap perlu ya.

  6. aubreyade mengatakan:

    Aku nunggu barra masuk jenjang sekolah, pingin tahu mas stein minta pendapat apa dari Kang Noyo 😉

    *aku sing duluan mumet mas, kalo ngomongin masalah sekolah ki*

  7. […] This post was mentioned on Twitter by mas stein, mangkum. mangkum said: Buat Apa Sekolah?: Akhir pekan kemaren keponakan saya yang lagi kuliah di Semarang datang berkunjung. Sebagai pakl… http://bit.ly/cL0Vxz […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s