Ayah dan Anak

tiduranAkhir-akhir ini anak saya lengket banget sama saya, maklum sejak ibunya hamil lagi jadi jarang maen sama dia. Mau maen gimana, wong kalo pulang kantor si ibu sibuk berkonsentrasi menjaga makanan yang sudah masuk ke perut supaya ndak keluar lagi.

Yang parah hari senin kemaren, waktu saya baru sampe kantor si ibu nelpun, “yah, ini anaknya mau ngomong”

Barra     : ayah, aku boleh jemput ayah di pasuruan gak?
Saya       : lha, ayah kan lagi numpang internetan di kantor kerja, nanti sore ayah pulangnya
Barra     : aku mau jemput ayah di pasuruan
Saya       : gak usah, nanti sore ayah pulang kita maen lagi
Barra     : aku mau jemput ayah di pasuruaaan! Huaaaa….!

Ndak mau berhenti nangisnya. Rada siangan waktu pulang dari kelompok bermain dia ngomong ke satpam komplek yang biasa jemput, “kita ini kan mau jemput ayah di pasuruan”. Sore waktu njemput ibunya ke kantor dia bilang lagi, “aku mau jemput ayah ke pasuruan”.

Kemaren, hari selasa, dia gak mau lepas dari saya. Pagi-pagi waktu bangun tidur dia sudah teriak-teriak, “ayah, kamu dimana?”,  saya pegang kepalanya rada anget, mungkin mau pilek. Saya ditempel terus, “aku mau ikut ke pasuruan!” saya suruh ikut ibunya ndak mau.

Akhirnya saya berangkat siang, ndak tega liat anak merengek-rengek, niatnya nanti kalo dia tidur siang saya berangkat. Eh baru mau berangkat dia udah teriak lagi, “ayah, kamu dimanaaa??”

Terpaksa saya berangkat naik mercedes benz 55 seat, dengan botol susu, tupperware, pampers dua biji, mobil-mobilan, dan jagoan saya teriak-teriak di samping.

Pagi tadi saya sudah kuatir dia bakal nangis-nangis minta ikut lagi, ternyata tidak. Dia Cuma ngajak maen di luar sebentar, yang berakibat saya harus kebut-kebutan ke kantor karena berangkatnya telat. Sambil liat  matahari pagi dia melagukan pertanyaan

Barra     : siaaapa tauu ini tanggal berapa?
Saya       : ini kan tanggal tiga
Barra     : siaaapa tauu ini hari apa?
Saya       : ini hari rabu
Barra     : kamu salaah!, ini kan hari yang ceerah sekaliii…! :mrgreen:

Selamat hari rabu sodara-sodara, apakah di tempat sampeyan ini hari yang cerah?

Iklan

20 comments on “Ayah dan Anak

  1. natazya berkata:

    hehehheu rada lucu anaknya manggilnya kamu ke ayahnya 😀

    sneng dong pak… masih jadi figur penting buat anaknya… nanti kalo udah 8 tahun ke atas mulai musti saingan sama temen2nya tuh 😀

  2. adipati kademangan berkata:

    huaa … sekarang ada yang manggil ayah dengan jelas.
    Keluarga bahagia sekali

  3. deeedeee berkata:

    hahaha… bisa aja si Barra… hari ini memang hari yg cerah, mas 😆

  4. edy berkata:

    ya di sini juga cerah, om :mrgreen:

  5. Ade berkata:

    Barra lucu sekali yaa.. :mrgreen:

  6. Chic berkata:

    aiiiish.. Vio belum sampe begitu siiiih… 😆

  7. marshmallow berkata:

    ya ampun, barra cerdas banget!
    panggilannya ke ayah lucu deh, kamu.
    “ayah, kamu jangan numpang main internet mulu dong di kantoooorrr…”

  8. Yuyun berkata:

    wahaha.. ayah dan anak yg akrab.
    selamat hari rabu, disini cukup cerah (biasanya pagi2 dah ujan) 😉

  9. Gandi Wibowo berkata:

    Jadi pengin punya….
    Hari ini hari yang cerah.. begitu juga kemaren dan besok 😀

  10. samsul arifin berkata:

    yah, mastein ini “terinfeksi” oleh virusnya omiyan nih.
    jadi ikut2an cerita anaknya deh.
    duh, kapan yah aku bisa menceritakan hal yang sama? 😀
    tapi maaf mas, aku belum tertarik untuk menikah. hehehehe.

  11. dian berkata:

    di Jogja hari yang cerah Barra…
    have a nice day. jangan teriak-teriak lagi ya…
    kasian dedeknya, nanti kebrebegen… hihi

  12. mazcendhol berkata:

    knapa kita senasib ya om stein?
    tiap pagi anakku bilang :
    ibu boten bekerja..sing bekerja bapak mawon..
    (anak jakarta pake basa jawa bos..)

    btw..keknya bosen di pasuruan niy..perlu diakomodir?
    🙂

    #mas stein:
    ojo banter-banter boss, langsung wae :mrgreen:

  13. wijna berkata:

    Barra keren juga bisa ngomong kalau hari Rabu ini hari yang ceraaah banget, he3. Siapa dulu bapaknya ya? Mas, kenapa ndak pergi kantor naik mobilnya Barra aja? Suruh dia jadi sopir. he3

  14. nomercy berkata:

    anak-anak memang sangat hebat … penuh kepolosan dan bersih …
    begitulah anak-anak … kita juga sewaktu anak-anak sama seperti mereka … nakal, periang, marah, cemburu dengan adek dan kakak, menangis dan tertawa … melihat dunia ini penuh warna … dan setelah besar baru mengetahui kalau dunianya hanya ada warna abu-abu … penuh dengan gejolak dan harus mempersiapkan diri agar survive …

    /* kalau dapat maka janganlah menjadi dewasa … maka hati dan pikiran akan selalu tenang dan nyaman … dalam peraduan warna warni yang indah */

  15. agustiyan berkata:

    wkwkwkwk 😀

    nice story…be a good father ya sob

  16. hawe69 berkata:

    hm, nikmatilah saat-saat dimana anak gak mau lepas dari kita.. karena.. itu cuma sesaat..

    sekarang anak gw udah agak peduli kalo emaknya pulang malem..dia lebih dekat dengan nitendo wii-nya.. hiks hiks hiks.. 😦

  17. hawe69 berkata:

    hm, nikmatilah saat-saat dimana anak gak mau lepas dari kita.. karena.. itu cuma sesaat..

    sekarang anak gw udah agak TIDAK peduli kalo emaknya pulang malem..dia lebih dekat dengan nitendo wii-nya.. hiks hiks hiks.. 😦

  18. asri berkata:

    ^waduh, kecanduan nintendo wii anaknya *sama kek saya 😀

    *lost focus, malah komen komenan org lain 😀

  19. […] semua yang saya tulis, saya punya istri cerdas yang sekarang sedang mengandung anak kedua saya dan anak pertama yang menyejukkan mata. Diterbitkan […]

  20. zulfa berkata:

    salam buat barra dari d’ denting ya pakdhe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s