Diskon Tarif 50% untuk TNI/Polri

Kadang kalo abis begadang nonton kuis esek-esek macem kuis galaxy di TPI atau kuis bisik-bisik di ANTV yang tayangnya barengan sama jadwal PSK pulang kerja itu saya berangkat ke pabrik ndak naik motor, ngantuk. Biasanya saya pilih naik bis, ndak papa berangkatnya lebih pagi yang penting bisa tidur. Nanti bangun di Pasuruan badan sudah lumayan seger, walaupun pernah juga waktu bangun malah panik gedandapan, lha wong kebablasan.

Ada satu hal yang menggelitik buat saya tiap kali naik bis, yakni tulisan besar yang tertempel di kaca,

“TNI/POLRI, PELAJAR BERSERAGAM BAYAR 50%”

Kalo untuk anak sekolah saya masih maklum, wong dalam agama saja seorang ibnu sabil alias pelajar yang sedang merantau dan kebetulan kekurangan termasuk salah satu golongan yang berhak dapet zakat. Yang jelas pada umumnya anak sekolah masih blom bisa nyari duit sendiri, ibaratnya mereka sedang berjuang dalam meraih cita-cita dengan uang saku yang kadang pas-pasan. Lha kalo tentara atau polisi?

Saya kadang berandai-andai, misalnya saja suatu saat bis berangkat dengan penumpang ternyata isinya tentara atau polisi semua, kira-kira ongkos yang mereka bayarkan bisa nutup duit solar plus sedikit untung buat dibagi-bagi antara juragan bis sama krunya ndak?

Kalo misalnya bisa mbok ya tarifnya dipukul rata saja, samakan tarif untuk umum dengan tarif diskon TNI/Polri, daripada mbikin iri penumpang lain. Tapi kalo ternyata memang ndak cukup buat ngganti biaya solar, saya jadi bertanya-tanya untuk alasan apa aparat bersenjata ini dikasih potongan harga?

“Memangnya itu kebijakan resmi Le?” Tanya Kang Noyo kemaren sore waktu ketemu di warung Mbok Darmi.

“Kayaknya resmi Kang, wong di bawah tulisan yang nempel di kaca itu ada tulisan gede, ORGANDA JATIM.” Ujar saya.

Seperti mungkin sampeyan sudah tau, ORGANDA alias Organisasi Angkutan Darat merupakan organisasi tunggal dalam bidang angkutan bermotor di jalan raya yang telah berdiri sejak 30 Juni 1962.

“Kalo menurutmu, apa alasannya?” Tanya Kang Noyo lagi.

Mungkin alasannya karena peran TNI/Polri yang sangat vital dalam kelangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara, alasan yang pasti benar dan masuk akal kalo saja kita masih hidup di jaman penataran P4. Masalahnya kita hidup di era reformasi, era di mana semua orang mengklaim paling berguna bagi negara. Dan nyatanya memang semua orang punya peran untuk kelangsungan hidup negara sesuai dengan porsinya.

Bisa juga alasannya karena gaji TNI/Polri mepet, apalagi untuk level tamtama dan bintara yang sehari-hari mungkin cuma cukup buat naik bis kelas ekonomi, kelas yang menerapkan diskon tarif 50% ini. Tapi kalo alasan ini yang dipake sepertinya kurang memenuhi rasa keadilan juga. Tiap hari yang naik bis dalam rangka mburuh itu kan ndak cuma TNI/Polri, banyak buruh pabrik juga, macem saya misalnya. Di antara mereka saya yakin ada juga yang cuma dapet bayaran setara UMR, atau malah mungkin kurang. Apa bukan mereka yang lebih berhak dapet diskon?

Alasan terakhir, mungkin karena ORGANDA sungkan sama TNI POLRI.

“Takut maksudnya?” Tanya Kang Noyo.

Halah! Ini orang kok ndak bisa diajak ngomong dengan bahasa sedikit tersamar tho yo?

Konon katanya di jaman dahulu kala tentara sebagai pembela negara memang punya akses khusus ke fasilitas-fasilitas tertentu. Kebiasaan dapet fasilitas itu ada yang masih terbawa sampe sekarang. Misalnya ada seorang anggota TNI/Polri naik bis trus kondekturnya nagih dan si oknum cuma mendelik, saya yakin ndak semua kondektur berani nagih atau nyuruh turun. Lha untuk mengantisipasi hal itu dikasihlah diskon 50%, lebih baik dapet separo daripada ndak mbayar blas.

Dan ternyata ndak cuma di bis ada fasilitas diskon untuk tentara, PT Kereta Api pun memberikan diskon 50% untuk kereta api kelas ekonomi dan bisnis jarak jauh bagi anggota TNI/Polri. Kebijakan itu diambil dengan tujuan mendorong anggota TNI/Polri untuk bersedia mbeli tiket. Karena sebelumnya memang banyak kejadian oknum TNI/Polri naik kereta tanpa tiket, sedangkan untuk mendenda atau menyuruh turun mereka butuh nyali tersendiri.

“Sik tho Le, dari tadi kamu nggedabrus soal diskon buat tentara. Memangnya buruh pabrik kayak kita ndak dapet diskon kalo naik bis?” Tanya Kang Noyo memotong kalimat saya.

“Yo dapet Kang, kalo keliatan make seragam pabrik biasanya 8 ribu cuma disuruh mbayar 7 ribu, diskon 12,5%.” Jawab saya.

“Trus kamu ndak nanya alesan kondekturnya ngasih diskon?” Tanya Kang Noyo lagi.

“Ndak Kang, mungkin diskon karena dianggep langganan.” Kata saya.

“Lha! Kamu dikasih diskon saja ndak protes, waktu yang lain dapet kok kamu rewel?? Namanya diskon itu ya suka-suka yang ngasih, wong kamu ndak ikut punya bis saja kok ngurusi!”

Waduh! Nyinyirnya mulai keluar, mungkin sekarang waktunya saya pulang.

Jiyan!

12 comments on “Diskon Tarif 50% untuk TNI/Polri

  1. […] This post was mentioned on Twitter by mangkum. mangkum said: Diskon Tarif 50% untuk TNI/Polri: Kadang kalo abis begadang nonton kuis esek-esek macem kuis galaxy di TPI atau ku… http://bit.ly/duv2m3 […]

  2. Nurudin mengatakan:

    barangkali kebijakan pemberian diskon 50 % untuk TNI/Polri, selain sebagai bentuk penghargaan juga sebuah pengharapan agar keamanan para penumpang lainnya dapat lebih terjamin selama ada TNI/Polri dalam bis / kereta. Tapi diskon 50 % masih mending, ketimbang yang membayar pakai ‘mendelik’.

    #stein:
    hahaha! ๐Ÿ˜†

  3. devieriana mengatakan:

    “aku kok nggak pernah dapet diskon ya?”
    “kamu TNI/Polri?
    “bukan”
    “yo wis lho.. kok protes?”
    ๐Ÿ˜†

    #stein:
    lha itu anu… *bingung*

  4. warm mengatakan:

    mestinya diganti dengan
    TNI/POLRI/PNS

    gitu lebih baik
    ๐Ÿ˜€

    #stein:
    asem ik! ๐Ÿ˜†

  5. trisulo_bj mengatakan:

    Emang, pd mau mbayar!?

    Wong tarif penuh aja banyak yang ndak mbayar kok! Apalagi setengahnya!???

    Lha wong mereka itu kan (TNI/Polri), punya kesatuan yang namanya pembekalan dan angkutan (bekang), ya mbok disediakan mobil angkutan to, buat seluruh kesatuan yang ada. 1 kesatuan 1 mobil (truk HINO). Kan aman!

    Mereka kan sudah disediakan dana yang sangat besar oleh negara! Kenapa harus menggunakan/nyerobot masyarakat awam!?? Kalau mau naik bis atau kereta ya…., mbayarnya jangan pake mata mendelik to. Pake duit sesuai harga tiket.

    Kenapa harus dikasih potongan lagi!!????

    #stein:
    tanya kenapa ๐Ÿ˜†

  6. clingakclinguk mengatakan:

    seperti yang pernah dibilang oleh salah seorang teman, ya seragam TNI/Polri itu merupakan kompensasi dari minimnya penghasilan yang mereka terima, jadi dengan menggunakan seragam, otomatis pengeluaran buat transportasi jadi berkurang ๐Ÿ˜€

    #stein:
    aneh, yang kurang mbayar pemerintah kok yang disuruh nanggung rakyat ๐Ÿ˜†

  7. muslimshare mengatakan:

    nice posting.. ๐Ÿ™‚

    tuker link ya?
    muslimshare
    http://muslimshare.wordpress.com

    kalo uda dipasang, jangan lupa mampir tar dilink balik

  8. Princes_Tamina mengatakan:

    KORPRI naik kreta diskon 10%

    #stein:
    wis tau njajal po kang?

  9. nDaru mengatakan:

    Kalok bus2 Semarang – Solo itu tulisannya “hari ini bayar, besok gratis” kalok saya nanyak sama kondekturnya “pak gratisnya kapan?” dia pasti njawab “besok”, keesokan harinya kalok saya nanyak lagi dia pasti njawab “besok”

    Kalok ndak pakek sragam samasekali malah bisa gratis lho..cuman pakek celdam gituh..pasti dikira gila

    #stein:
    ediyan! :mrgreen:

  10. arieprawira mengatakan:

    memang begitu mas, dan biasanya warna sepidolnya juga beda, atau langganan aja pasti dapet diskon deh hehehe.
    http://arieprawira.wordpress.com/

    #stein:
    sesama buser (penumpang bus) kayaknya ini ๐Ÿ˜†

  11. Asop mengatakan:

    Wadah, nyuruh TNI/polisi buat turun dari kereta karena ilegal emang serem…. ๐Ÿ˜†

    #stein:
    oknum berseragam memang nakutin ๐Ÿ˜†

  12. edo mengatakan:

    kalau di jalan ada preman kan tni/polri bisa mabantu.ya keamanan lah.walaupun tni/polri tp kalau tdk pakai seragam ya bayar pnuh.kalau aa penjahat apa looo…lo..yg tukang omong doang mau beraksi ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s