Tentang Debt Collector

Dulu pernah ada seseorang dateng ke pabrik, mbawa brosur kartu kredit dari sebuah bank yang namanya sekarang lagi jadi pemberitaan di mana-mana, dan kebetulan dua-duanya bukan berita yang bagus, satunya tentang tante-tante sekseh yang disangka telah menggelapkan duit nasabah, satunya lagi tentang seorang debitur yang meninggal setelah melakukan negosiasi utangnya. Ndak perlu sampe saya sebut nama banknya tho?

Si orang ini nawarin kartu kredit ke saya, suatu hal yang membuat saya tersanjung dan hampir berkaca-kaca (ini lebay, saya tau!). Mengingat dulu sekali ada seorang senior saya yang cerita betapa susahnya mengajukan aplikasi kartu kredit, berkali-kali mengajukan, dan berkali-kali pula ditolak oleh pihak bank.

Tapi dengan status yang cuma buruh pabrik rendahan saya tolak tawaran tersebut, “Maap pak, ndak punya kartu kreditpun utang saya sudah banyak…”

Orang yang ngakunya dari bank tersebut masih blom nyerah, “Gampang kok mas, sampeyan kasih KTP saja, nanti saya potokopi, langsung beres.”

Tapi saya tetep ndak mau, kuatir kalo nanti dengan adanya kartu tersebut saya jadi mata kreditan, gampang pengenan karena merasa punya cadangan duit. Padahal tiap nggesek kartu kredit berarti saya telah berhutang, sesuatu yang sulit dilakukan dalam kondisi normal.

Ndak percaya?

Misalnya sampeyan pas kepepet ndak punya duit trus di mal lagi ada diskonan sepatu, kebetulan sampeyan lagi jalan sama temen sampeyan yang sugih, Gayus misalnya, saya yakin sampeyan berat untuk ngomong, “Mas Gayus, saya boleh minjem duitnya setengah juta ndak? Buat beli sepatu.”

Tapi karena tinggal nggesek, beban itu ndak ada, masalah mbayar gampang, wong saya sudah dipercaya oleh bank untuk megang kartu kredit, berarti bank percaya saya mampu mbayar. Pokoknya nanti beres setelah gajian, mosok ya saya ndak mampu mbayar?

Masalah baru timbul setelah sampeyan salah perhitungan, mungkin saking banyaknya diskon dan fasilitas yang dijanjikan, atau saking banyaknya kartu kredit yang sampeyan punya. Lebih parah lagi kalo kartu kredit itu sampeyan bagi-bagi, ada yang sampeyan pegang sendiri, ada yang dipegang istri, ada yang dipegang anak, ada lagi yang dipegang selingkuhan, ada yang dibawa istri muda, dibawa mertua, lha saking banyaknya.

Tagihan numpuk dan sampeyan ndak mampu bayar. Lalu mulailah telepon sering berdering, dan suara mbak-mbak yang serak-serak becek itu pun mendadak membuat sampeyan merasa ndak nyaman, “Maap pak, ada tagihan sekian juta rupiah, mungkin saya bisa dibantu, kapan bapak akan melunasi?”

Kok tau?

Ya tau, wong saya pernah ngalami.

Katanya ndak punya kartu kredit?

Memang ndak punya, tapi saya pernah punya kartu telepon pasca bayar. Dulu pernah waktu saya masih jauh-jauhan sama istri tagihan telpon saya mbengkak, beberapa ratus ribu, mungkin ndak banyak buat sampeyan, tapi untuk buruh pabrik rendahan macem saya itu sudah cukup membuat megap-megap. Dan saya masih inget tiap kali telpon bunyi saya langsung deg-degan, takut mbak-mbak itu lagi yang nelpon.

Setelah sampeyan mulai kebal dengan telpon dan surat tagihan, mulailah dilakukan penagihan aktif yang lebih membuat ndak nyaman. Kalo sampeyan rajin liat surat pembaca di koran-koran, niscaya sampeyan akan sering liat komplain tentang kelakuan debt collector alias penagih utang yang dianggap ndak ngerti tata krama. Dan citra yang terekam di benak sampeyan tentang debt collector adalah orang yang menyeramkan, ndak tau sopan santun, preman yang dipekerjakan, dan bentuk lain yang ndak jauh dari itu.

Menjadi penagih utang sebenernya bukan pekerjaan yang menyenangkan, karena yang ditagih pasti utang yang seret mbayarnya. Logis tho? Kalo mbayarnya lancar tentunya ndak perlu sampe dipanggilkan penagih utang.

“Tapi kok ada saja orang yang mau jadi penagih utang yo Le?” Tanya Kang Noyo sambil menghisap rokoknya, ndak perlu saya jelaskan rokok siapa yang diambil.

Jawabannya tentu saja karena butuh pekerjaan. Mereka melihat ada peluang karena ada permasalahan yang ndak bisa diselesaikan oleh bank dan debitur sehingga membutuhkan mediasi pihak ketiga. Konon untuk setiap penagihan mereka bisa berbagi hasil 50-50, atau bahkan 60% untuk debt collector, dengan ketentuan bank sudah terima bersih. Sedangkan yang biaya operasionalnya ditanggung bank, debt collector bisa memperoleh sekitar 30% dari tunggakan.

“Tapi ndak perlu kasar nagihnya tho?” Kejar Kang Noyo.

“Saya yakin debt collector juga berangkat kerja niatnya cuma nagih Kang, bukan untuk menyakiti orang. mereka juga pasti tau kalo memancing konfrontasi bakal menyusahkan diri sendiri. Tapi ya itu tadi, tunggakan yang dilempar ke debt collector adalah utang yang seret, kadang yang ditagih bisa lebih galak dari yang nagih, belom lagi kalo debitur punya backing. Sudah gitu kadang diperparah oleh ketidakberasan administrasi bank. Dan itu yang tiap hari dihadapi oleh debt collector. Kalo sampeyan tiap hari ketemu sama yang ruwet, pasti sampeyan juga kebawa ruwet tho Kang.” Jawab saya.

“Lha iya, tapi ndak perlu kasar tho??” Ujar Kang Noyo ndak puas.

Harusnya memang ndak boleh kasar, karena debt collector hanya berbekal surat kuasa untuk menagih dari bank, yang baik pemberi maupun penerima kuasa tetap terikat aturan hukum yang berlaku.

Obrolan terhenti, Kang Noyo terlihat menikmati kopinya sambil sesekali menghembuskan asap rokok.

“Sebenernya perlu ndak sih ada debt collector?” Tanya Kang Noyo lagi.

Saya mesem, “Lha itu masalahnya Kang, nagih kan selalu gampang, tapi pada prinsipnya selama ndak ada debitur mbeling tentu ndak perlu ada debt collector. Tapi opo yo mungkin semua debitur ndak ada yang mbeling?”

Kang Noyo masih ndak puas, “Tapi kalopun ada debitur mbeling kan tanggungjawabnya bank, wong itu usahanya bank, kenapa bank ndak mbikin divisi penagihan utang tersendiri?”

Mungkin prinsip efisiensi. Daripada mbayar sekian ratus orang tiap bulan dengan kemungkinan penagihan tetep gagal mending mbayar orang yang bisa dibayar hanya kalo tagihannya cair. Tentu saja ndak bisa sembarangan mbayar orang, ketentuan menyebutkan bahwa bank bisa bekerjasama dengan pihak ketiga, tapi harus ada badan hukumnya.

“Tapi kelakuannya kok mirip preman jalanan?” Tanya Kang Noyo lagi.

“Lha itu Kang, mungkin seharusnya memang dibikin aturan tersendiri mengenai hal ini. Misalnya tentang standard operating procedure debt collector, atau mungkin sejauh mana kuasa yang diberikan oleh bank, serta apa yang harus menjadi tanggung jawab masing-masing pihak yang tercantum dalam surat kuasa.” Jawab saya yang sudah mulai kehabisan bahan jawaban.

“Berarti kalo misalnya ada debitur yang sampe meninggal seperti kemaren itu, siapa yang salah?”

Ini adalah pertanyaan wajib bagi setiap warga negara, harus ada yang disalahkan.

Dari pihak bank sedikit banyak juga ikut bertanggung jawab. Menurut aturan, bank berkewajiban menjelaskan resiko yang timbul dari layanan bank kepada nasabah. Jadi kasarannya pada saat menerbitkan kartu kredit, selain proses penawaran dan seleksi yang ketat, pihak bank juga harus ngomong, “Ati-ati-ya pak, kalo sampe sampeyan nunggak nanti saya kirim debt collector!”

Untuk kejadian debitur yang meninggal gara-gara debt collector,  konon katanya hukum pidana meminta pertanggungjawaban orang-perorang, kecuali tindak pidana tertentu bisa dimintakan pertanggungjawaban pada badan hukumnya. Tapi kalo mau diruntut-runtut bisa juga secara administratif pihak bank dipersalahkan karena orang-orang yang bersalah ada dalam lingkup binaannya, dan Bank Indonesia pun bisa dianggap bertanggungjawab karena pihak bank berada dalam pengawasan BI.

Saya masih leyeh-leyeh waktu Kang Noyo meninggalkan warung. Ndak berapa lama Mbok Darmi mendekati saya, “Mas, si Kang Noyo itu sebenernya punya utang sama saya, sudah lama blom dibayar. Gimana kalo saya minta tolong sampeyan yang nagih? Nanti bagi hasil 50-50…”

Ealah, ini lho cuma kopi sama gorengan, mosok ya butuh debt collector?

Jiyan!

10 comments on “Tentang Debt Collector

  1. dobelden mengatakan:

    aku pengen dong jd debt collector, aku tuh termasuk orang yg suka ngutang dan ndak suka ditagih,😀

    #stein:
    tapi tetep mbayar tho?

  2. esdoger mengatakan:

    Katanya juga dasar hukum penagihan kartu kredit itu juga belum ada lho mbah, lha wong kita ngutang pake model kertu juga ga ada jaminannya n akad kreditnya kok …

    tapi khusus di Indonesia aja lho mbah, Bank suka bagi-bagi kerjaan nagih mungkin karena memang biaya nagih bisa lebih besar dari utangnya, ibaratnya kehilangan ayam bisa habis sapi gitu ya, coba bandingkan dengan biaya nagih di kantor sampeyan yang murah banget hehehe🙂

    lagian kan sampeyan juga pernah dimintai tolong administratur pabrik jadi tukang pukul tagih tho ?? ayo ngaku …

    #stein:
    saya jadi debt collector? mungkin nanti saya tulis juga sedikit ceritanya:mrgreen:

  3. rully mengatakan:

    wah, nek aku mlaku2 ndek mall bareng gayus, aku gak bakalan pinjem duitnya, aku langsung minta ajah hehehehe… sodara seperguruan je…

    #stein:
    hohoho😆

  4. chocoVanilla mengatakan:

    Ee tapi katanya yang meninggal itu di kantor banknya ya, Mas? Masa sih bisa ada kekerasan sampe berakibat kematian di kantor bonafid gitu? Kalo di jalanan ato di rumahnya sih bisa dimaklumi😦

    Mestinya gak usah pake debt collector, klo ada penunggak ya perkarakan aja di pengadilan, gak isa bayar ya sita aja barang2nya setelah diputuskan pengadilan😛 hehehe… ra mudeng ah….

    #stein:
    kalo saja prosesnya sesederhana itu mungkin kreditur juga milih lewat pengadilan mbak🙂

  5. arman mengatakan:

    segala hal itu pasti bisa jadi baik, bisa jadi jelek. kayak internet, bisa tempat menimba informasi, tapi juga bisa jadi tempat merusak nurani. dan begitu juga dengan kartu kredit, bisa jadi alat bantu karena praktis, tapi bisa juga jadi alat bantu bikin kantong sakit (kalo sampe nunggak tagihan dan kena bunga).

    semua itu sebenernya masalahnya ada di kita sendiri. di pikiran kita. mindset.
    kita kan punya akal budi, harus bisa mengontrol diri sendiri dong ya.
    kartu kredit itu jangan dianggap cadangan uang. cadangan uang ya uang yang ada direkening tabungan kita. jangan limit kartu kredit dianggep uang kita. itu mindset yang salah.

    kalo kita selalu menggunakan kartu kredit sebatas kemampuan finansial kita, percaya dah kalo kartu kredit itu sangat2 bermanfaat. praktis udah jelas. aman, karena kita gak perlu bawa2 uang tunai kemana2, kalo ilang tinggal diblokir. dan banyak diskon2 yang bisa didapat atau point reward yang bisa dipakai.

    yang penting, jangan sampe nunggak tagihan dan kena bunganya. itu aja.

    #stein:
    kontrol diri itu yang susah mas, mbok yakin sampe sekarang masih banyak yang mikir kalo kartu kredit itu duit cadangan😆

  6. ajengkol mengatakan:

    Kalau ngutang ditagih susah tentu saja debt collectornya juga pusing hehehe🙂

    #stein:
    sebenernya sama mumetnya😆

  7. yustha tt mengatakan:

    ihiy….udah berhasil tuh ‘yang ditulis’-nya…😉
    selamaaat… *OOT*

    #stein:
    saya liat di source codenya keliatan, makasih mbak

  8. arsavin666 mengatakan:

    pada inti’a debt collector hanya menjalankan tugas sebagai mana mesti’a,yang patut disalahkan adalah orang yang memiliki hutang itu,soal’a itu sudah menjadi kewajiban dr mereka sesuai draft hitam d atas putih dengan pihak bank

    #stein:
    semua ada andil kesalahan, tapi memang biasanya bermula dari kebandelan debitur

  9. agus mengatakan:

    sy jg seorng dept coll, skrg cb pikir qt kerja utk hidupin kluarga. klo knsmn ogah byr trus qt g target ujung2e qt n kluarga qt yg kena imbasnya. trus gmn nasib kluarga qt,.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s