Masaklah Sebelum Kamu Dimasakkan

Ini mungkin salah satu pertanyaan standard dari seorang ibu kepada anak cowoknya, “calon istrimu bisa masak ndak?”

Saya ndak tau apakah orang tua sekarang masih suka nanya hal ini, yang jelas dulu simbok saya di kampung pernah nanya hal itu, yang kemudian beliau sambung sendiri, “kalo ndak bisa masak ya ndak papa, wong warung banyak, bumbu jadi juga banyak”. Hahaha

Bagaimanapun menurut saya memang lebih baik kalo istri bisa masak. Sebentar, tolong jangan emosi dulu mbak-mbak dan mbok-mbok. Kalo buat saya masakan ibu adalah yang paling berasa buat anak, paling ndak buat saya, seaneh apapun masakan simbok tetep itulah makanan yang paling saya rindukan seumur hidup. *halah lebay*

Ada lagi alasan kenapa saya lebih suka orang yang pernah turun ke dapur, kali ini saya ndak liat apakah dia perempuan atau laki-laki, sudah menikah atau belum. Baca baik-baik kalimat saya ini, orang yang ndak pernah masak tidak akan bisa menghargai masakan sebaik orang yang pernah masak.

Sedikit cerita waktu saya masih kuliah di sekolah tinggi kaum dhuafa kedinasan. Pas saya tingkat III untuk menghemat pengeluaran saya masak sendiri. Dari situlah saya baru sadar kalo masak itu ternyata penuh perjuangan. Mungkin kalo buat yang ndak pernah, masak itu enteng, masuk dapur, iris-iris, ulek-ulek, nyalain kompor, klontang-klontang, klotek-klotek, masakan sudah siap di meja. Padahal kalo diruntut dari awal sampe akhir, masak itu bisa penuh darah (kalo gak sengaja teriris) dan air mata (waktu lagi ngupas bawang merah). Saya serius ini! Proses mulai dari nyari bahan, nyiapin alat, memasak, sampe membersihkan dan merapikan kembali alat-alat masak itu bukan sesuatu yang enteng.

Buat sampeyan yang ndak pernah masak, coba sekali-kali masak, nanti setelah semua proses selesai ternyata ada orang yang makan bilang, ‘ih, gak enak banget sih!” berani taruhan, orang yang mencela tadi bakal sampeyan makan.

Jadi untuk para suami, cobalah masak agar sampeyan bisa lebih menghargai perjuangan istri. Untuk anak, coba sampeyan masak agar bisa lebih menghargai jerih payah ibu. Untuk istri… masaklah… *bingung saya mau ngomong apa*

8 comments on “Masaklah Sebelum Kamu Dimasakkan

  1. […] Masaklah Sebelum Kamu Dimasakkan Ini mungkin salah satu pertanyaan standard dari seorang ibu kepada anak cowoknya, “calon istrimu bisa masak ndak?” Saya ndak tau apakah orang tua sekarang masih suka nanya hal ini, yang jelas dulu simbok saya di kampung pernah nanya hal itu, yang kemudian beliau sambung sendiri, “kalo ndak bisa masak ya ndak papa, wong warung banyak, bumbu […] […]

  2. mbelGedez™ mengatakan:

    .
    Sayah bisa memasak, terutama yang bakar dan goreng-goreng….
    Waktu pacaran sayah suka cari cewek yang pinter masak juga….
    Dengan alesan ngicipin masakannya, maka sayah selalu makan gratisan….

  3. mawi wijna mengatakan:

    Saya tambahi dulu opsi bisa bisa masak di kriteria pencarian calon istri saya mas. Lanjut ke artikel berikutnya. 🙂

  4. deeedeee mengatakan:

    hoooah! sayagak misa masak! hehehe.. tp nanti saya akan belajar masak, mana calon suami saya ibunya jago bener masaknya, beda ma ibu saya yg selalu mengandalkan koki luar rumah alias beli makan diluar kalo pembantu ga masak 😆

  5. adipati kademangan mengatakan:

    iya bener, saya sejak kecil sudah berusaha memasak sendiri belajar dari ibu. Sekarang langsung tahu jika ada masakan yang kurang, kurang garam, kurang merica, kurang ajar …

  6. mandor tempe mengatakan:

    @adipati kademangan
    kurang asem ?!! *misuh, karena gak enak*

  7. Ria mengatakan:

    Met Lebaran Mas…
    Maaf lahir batin ya… 🙂

  8. asri mengatakan:

    masak masak masak
    😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s