Sesat Sesaat

Pernah suatu saat di masa kecil saya berantem sama adik saya, saya lupa persisnya yang jelas adik saya nangis kenceng, ibu saya dateng, dan belum sempat beliau bilang apa-apa saya sudah teriak dengan kekuatan sound system 10.000 watt, “it wasn’t me..!!!”. *aslinya, “dudu aku mbok..!!!”*

Ibu saya langsung balik kanan, masuk kamar, nangis. *sepurane yo mbok, waktu itu saya blom gitu ngerti*

Waktu SMA guru saya ada yang muter-muter waktu njawab pertanyaan saya, mirip gaya politisi, saya memotong omongan beliau dengan nada datar, “tolong dijawab pertanyaannya bu, jangan cuma muter-muter” *hasilnya kelas saya terpaksa minta maap secara berjamaah agar guru saya mau ngajar lagi*

Pernah suatu saat temen saya bilang gini, “ati-ati kamu sama pak Anu, tadi aku dengar dia mau ngusulin supaya kamu dikeluarkan dari sekolah, dia njelek-njelekin kamu di depan guru lain”. Langsung saya ke ruang guru, kebetulan guru yang dimaksud ada di sana bersama seorang guru yang lain. Saya nanya dengan nada emosi “bapak mau ngusulin supaya saya dikeluarkan??! Udahlah bapak ndak perlu alesan macem-macem, saya denger dari temen saya bapak njelek-njelekin saya tho, maap, saya lebih percaya temen saya daripada bapak!!” *hasilnya selama setahun beliau ndak mau salaman sama saya*

Saya orang yang pendek sumbu, kadang cenderung sinis, spontan dalam cara yang ndak gitu bagus. *duh bahasamu stein, bilang saja reaksimu jelek!*

Kalau mau diceritakan semua reaksi spontan saya yang negatif bisa-bisa nanti postingan ini isinya Cuma cerita saya lagi membakar sumbu orang.

Untungnya saya bukan tipe orang yang ndak sadar kalo reaksi spontan saya negatif. Saya selalu berusaha memperbaiki kerusakan yang telah saya timbulkan. 😎

Misalnya dua guru yang saya ceritakan di atas, saya sowan ke rumah beliau, minta maap dan mohon doa restu selayaknya murid yang berbakti. Hasilnya waktu ketemu lagi beberapa tahun kemudian beliau berkata kepada guru yang lain, “ini lho anakku yang paling nakal”, tapi sambil tersenyum. *contohlah saya*

Dulu hasil psikotes di sekolah memang bilang saya ini orang yang keras kepala, pemarah dan suka menentang. Saya dibilangi sama beberapa temen, “latihan sabar, kasian nanti keluargamu kalo sudah nikah”.

Seiring bertambahnya umur, nambah pengalaman, sumbu saya pun jadi agak panjang. Saya jadi terlatih untuk menyamarkan emosi, menutup mulut, berusaha baru bereaksi saat logika saya sudah mencerna situasi.

Cukupkah itu? Belum sodara-sodara, ternyata ada satu hal yang saya lupakan, pilihan kata. Kadang saya jadi menyesal karena pilihan kata yang saya pake ndak tepat, membuat harga saya jatuh.

Misalnya kemaren, waktu ada anak magang dari penerimaan pegawai sarjana pamitan ke saya, “mas, minggu depan saya ndak di sini lagi, pindah ke ruangan lain”. Setengah bercanda saya menjawab, “ya, terima kasih atas kehadirannya selama ini”

Ada yang salah dengan jawaban saya? Ndak salah tapi kurang pas, dengan bilang kehadiran seolah-olah saya ndak nganggap bantuannya selama ini, dia mungkin akan berpikir saya Cuma menganggap dia sekedar hadir. Rasanya akan lebih santun kalo saya bilang, “terima kasih atas kerjasamanya selama ini”. *sebenernya kalaupun dia Cuma hadir sudah sangat membantu, mbaknya manis* :mrgreen:

Jadi rupanya saya masih harus belajar lagi untuk bereaksi secara elegan, mengendalikan emosi, mengedepankan logika, dan berkomunikasi dengan pilihan kata yang lebih cermat.

Selamat hari selasa sodara-sodara, pernahkah sampeyan melakukan reaksi sesaat yang sesat ndak tepat?

32 comments on “Sesat Sesaat

  1. lambenesugiman mengatakan:

    Jangan berasa bersalah..nyat ngono kuwi klakuanmu ndhes…yhaahaha

    “ya, terima kasih atas kehadirannya selama ini”, ganti wae (liat dari atas sampai bawah ga usah ngomong opo2, trus noleh lagi balik di depan monitor sambil nglanjutin postingan blog yang belum selesai..hihi)

  2. nomercy mengatakan:

    wah persis temen saya mas …
    tetapi walau bagaimanapun diri kita atau lingkungan akan saling menyesuaikan dirinya masing-masing … proses alamiah …

  3. Ade mengatakan:

    hehehe.. ternyata mas stein ituh pendek sumbu yak.. baru tau saya mas 🙂

  4. Chic mengatakan:

    baru tau ternyata mas stein itu sejenis kompor… bersumbu soalnya… :mrgreen:

    #stein:
    mungkin lebih tepatnya mercon mbak 😎

  5. Generasi Patah Hati mengatakan:

    Wah keren yo sampeyan, wani koyo kuwi marang bapak lan ibu guru, hahaha 😆

  6. suwung mengatakan:

    tua umur belum tentu tua pengalaman bos

  7. zefka mengatakan:

    jadi takut ma Mastein nih.. 🙂
    Gw jg dulunya keras kepala mas, sering berkata dengan nada kasar dan tinggi, sering bikin orang sakit hati, dan perbuatan temperamental lainnya. sekarang berusaha untuk sedikit dikurangi mas.
    Tapi ada untungnya juga lho mas,kayaknya sekarang orang2 agak segan dgn saya, bukannya pengin dihormati sih. Membangun wibawa tentu bukan hal yg salah kan, salah satunya dengan tegas pendirian.

  8. adipati kademangan mengatakan:

    Membaca postingan ini serasa nonton Mario teguh dengan bintang tamu Mastein. Pemilihan kata sangat menentukan kepribadian seseorang.
    *kemaren Mario Teguh menghadirkan bintang tamu Tukul Arwana*

  9. kucrit mengatakan:

    kalo saya sumbunya sebenarnya pendek mas, tapi gak bisa nyumet dadi gak kobong2. Hehheh…

  10. KangBoed mengatakan:

    yayaya.. selamat menempuh hidup baru.. *OOT*.. eee.. bebenah diri yaa.
    Salam Sayang

  11. Basyarah mengatakan:

    Minum susu peninggi badan aja mas biar tinggi 😀

  12. wijna mengatakan:

    Ternyata bandel juga yah masa kecil santri bergitar ini? he3. Saya juga gituh mas, suka nggak sadar nyebut satu kata tapi maknanya dalem buat yang ndengerin; “useless…”

  13. deeedeee mengatakan:

    haduh, mas.. dalem benr itu kata-katanya… “kehadiran” berarti selama ini dy cuman hadir a.k.a absen dateng dan pulang tanpa membantu…

    tp tulisan di blognya oke kok.. pilihan kata2nya bikin saya senyam senyum tiap bacanya :mrgreen:

  14. egah mengatakan:

    wah saknoe arek magange mas tapi gpp latian mental…btw sampeyan kalo ngadepin wp suka pendek sumbu juga gak???mantan juru siksa kan biasanya galak2 hehe..

  15. dian mengatakan:

    weih!! menjawab pertanyaan anda. suering mas…
    tapi alhamdulillah belakangan ini, udah suka make kepala daripada lutut. hehehe…
    soalnya pernah kecenthok, dan rasanya memang sakit bukan main!!
    ayo mas… mari belajar memanjangkan sumbu…
    ben jembar segarane, kalo kata ibuku gitu istilahnya.

  16. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    waahaha… dulu juga saya pernah tuh, iseng sama guru.. dan, sebenernya itu reaksi spontan saya atas si guru yang ga pantes banget perilakunya.. karena dia ga berperilaku sebagai guru..

    dan, saya pun kena blacklist sama dia.. termasuk ga mau ketemu, salaman, dll..

    tapi untungnya, ga sampe dikeluarin.. 😉

  17. Eka Situmorang-Sir mengatakan:

    Terus berlatih mas !
    pasti jadi semakin aware untuk memilah milah kata
    ha blog ini bukti sampeyan pandai milih kosakata 😉

  18. pitho mengatakan:

    heheh satu jari menunjuk orang lain emapt jari kemana?? hehehehhe

  19. edylaw mengatakan:

    setiap orangkan pernah buat salah…. nah dari kesalahan itu kita belajar.
    Setelah tau salah br kta nyesal…
    Tapi kalau kita gak pernah ngelakuin kesalahan tersebut kita juga gak tau dampak buruknya

  20. arman mengatakan:

    hahaha kadang saya juga orangnya suka asal njeplak dan disesali kemudian. tapi gak sampe separah sampeyan sih… 😛

  21. Jafar Soddik mengatakan:

    Ada sebagian orang yang dikenal dengan ucapannya yang ‘ketus’. Bagi orang yang sudah terbiasa mengenal orang-orang seperti itu mungkin tak akan aneh lagi, tapi bagi yang belum mengenal maka ucapan ketus yang keluar itu seolah-olah dapat menyayat hati mereka yang mendengarnya.

    Kurangi kata-kata ketus dengan cara membiasakan diri untuk berpikir dan dicerna terlebih dahulu sebelum berucap. Hal ini dimaksudkan agar setiap kata yang terucap benar-benar kata yang tidak akan menyakiti orang yang mendengar.

  22. suryaden mengatakan:

    brarti kalo ketemu sampeyan siap-siap ae kupinge abang, wahaha… memang kadang kalo omong spontan ya gimana lagi, tapi tentunya diteruskan dengan perlakuan yang menunjukkan bukan begitu maksudnya kan beres juga…

  23. Muzda mengatakan:

    Wah ya, sering Mas ..
    Muzda itu kan, kadang ngomong dulu baru mikir, bertindak dulu baru mikir.
    Hhehee ..

    Contohnya kalo lagi mo berantem, nantang dulu baru mikir, “Badanku kecil, ya pasti kalah.”

    Jadi, ya sekarang saya terus belajar sadar diri, memendekkan sumbu, dan mengukur badan.
    😀

  24. samsul arifin mengatakan:

    tapi gapapa juga dhing mas, berkata sedikit kasar, dengan ekspresi yang spontan pula.
    karena memang terkadang kekerasan itu perlu untuk dilakukan. :mrgreen:
    apalagi kasus Indonesia – Malaysia ini, perlu sekali kita bertindak lebih tegas dan “keras” kan? 😀

  25. ichanx mengatakan:

    buset… masa sekolah lo mirip dengan gw ya…. berantem ama guru mulu… wakakakak

  26. zee mengatakan:

    Saya juga termasuk orang yang begitu, gampang terbakar emosi sehinggat suka mengeluarkan kata2 yg kurang tepat.

    Tapi lama-2 seiring waktu saya akhirnya belajar utk mengontrol diri, dimulai dengan berpikir tenang lalu berusaha mencari kata-2 yg tepat biar tidak terlalu menyinggung perasaan orang tsb. Jadi kalopun emosi, kata-kata dari mulut ini tidak kasar, tapi nyelekit, dan telak, jd orang itu tdk perlu sakit hati, tapi jd mikir dia salahnya dimana.

  27. Ely mengatakan:

    memangnya kompor mas pakai sumbu ? 😛
    aku kadang kadang begitu … gampang meledak, tapi manusiawi khan mas ? 🙂

  28. Rindu mengatakan:

    wah mas, beda banget sama saya yang jarang sekali berkata kata, sekalinya ngomong gak banyak juga … kapan2 belajar bicara deh sama mas stein 🙂

  29. Johan Firdaus mengatakan:

    thanks atas sharingnya, emang kadang2x tanpa alasan yang jelas kita bisa meledak2x, dan kdang juga karena kombinasi kata yang salah, kita bisa tanpa sadar melukai hati orang lain

    hehehe

  30. iderizal mengatakan:

    jadi sekarang sumbunya udah berapa meter mas?heheh
    kalau saya ga tau sumbunya terlalu panjang atau ga punya sumbu, kalau kesinggung malah diem ga mau ngomong kesemua orang seharian lagi….

  31. mercuryfalling mengatakan:

    makanya sampean dikursusi di john robert power 😛

    *ngakak*

  32. marshmallow mengatakan:

    *manggut-manggut*

    ternyata mastein sumbu pendek. saya pernah nggak ya kena petasan mastein? sek, tak ingat-ingat dulu…

    hm… mudah-mudahan mastein terus bisa menjaga panjang sumbunya. ibarat kata ibu saya: wajah yang nggak bisa diubah, tapi tabiat bisa!

    tentunya karena jadul operasi plastik masih belum ngetren seperti sekarang. atau ibu saya yang kurang gaul, ya? tapi gitu deh, ngerti kan maksud ibu saya? 😎

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s