Pasien Harusnya Berhak Milih

Hari ini waktunya precil saya yang nomer dua imunisasi DPT sama polio. Jadwal dokternya jam 12 siang, jadi paginya masih sempet ke bengkel, ngganti seal sama oli shockbreaker depan yang bocornya sudah dalam taraf memprihatinkan setelah dua tahun saya pake wira-wiri ke pabrik, menyusuri 50km jalan yang ndak begitu mulus dari Malang ke Pasuruan.

Dalam perjalanan ke rumah sakit istri saya bilang, “Nanti kalo ditawarin vaksin yang dianjurkan ndak usah dulu ya.”

Saya agak bingung, “Maksudnya piye tho vaksin yang dianjurkan?”

Istri saya lalu menjelaskan kalo di negara Indonesia tercinta ini vaksinasi itu terbagi dalam dua macem, vaksin yang masuk Program Pengembangan Imunisasi alias diwajibkan, meliputi BCG, Hepatitis B, Polio, DPT, serta Campak. Dan imunisasi yang non-PPI, yang ini cuma dianjurkan, meliputi Hib, Pneumokokus (PVC), Influenza, MMR, Tifoid, Hepatitis A, dan Varisela.

“Imunisasi yang dianjurkan ini harganya muahal, jadi nanti saja vaksinasinya kalo kita lagi ada duit lebihan, jangan sekarang.” Kata istri saya.

Sebagai buruh pabrik dengan bayaran seadanya saya memang harus pinter-pinter mengatur pengeluaran. Untuk sekedar ongkos mbetulin shockbreaker saja saya terpaksa bohong sama Kang Noyo, ngeles dari mbayar utang. Ah, istri saya memang pengertian.

Soal biaya rumah sakit wabil khususon imunisasi ini saya inget ada komentar dari salah seorang pengunjung blog jelek saya, beliau bilang, “Memang begitulah mas, malah ada yang lebih extrem lagi. sebelum memberi vaksin imunisasi dokternya nanya, pake yang (ada efek) panas ato enggak? Yang panas sekian… yang enggak sekian….”

Melihat dari kata-katanya saya harus inget untuk nanti di rumah sakit ndak usah minta imunisasi yang ndak panas, kuatirnya mahal, soalnya ini masih tengah bulan, gajian masih jauh. Imunisasi Polio dan DPT yang “pake panas” masing-masing ndak sampe 20 ribu.

Tiba di rumah sakit saya ndak ikut masuk ruang dokter, harap maklum saya ini takut jarum suntik. Waktu terakhir kali sakit saja sampe tiga hari saya ngotot ndak mau periksa karena takut bakal disuntik. Baru nyerah setelah badan panas dingin seperti gejala demam berdarah, tes darah di lab, diambil darahnya setabung suntik, siyal!

Keluar dari ruang dokter istri saya ngomong, “jangan kaget ya Yah, tadi dikasih vaksin yang ndak panas, mungkin 200 ribuan.”

Lhadalah! Kok bisa??

Kata istri saya dokternya ndak ngomong apa-apa langsung nyuntik, pas mau pulang istri saya nanya, “Ini nanti panas ya dok?”

“Oh ndak, saya kasih yang ndak panas kok,” Jawab dokternya santai.

Waduh, saya yang mumet sekarang. Belum lagi setelah saya liat tagihannya ternyata tercantum imunisasi Hib juga! Konon ini disebut imunisasi kombo, Polio, DPT, sama Hib digabung jadi satu. Total jenderal buat imunisasinya thok 443 ribu! Oalah pak dokter, kok ndak nanya-nanya dulu tho yo? Kan ndak semua orang punya duit sebanyak itu.

Terpaksa saya SMS Kang Noyo, “Kang, penting ini, saya lagi di rumah sakit, duitnya ndak cukup, tolong sampeyan ke sini sebentar, pinjem duitnya!”

Dan saya pun terpaksa menikmati senyumnya yang berbau ngécé, “Makanya tho, ndak usah macak sugih.”

Jiyan!

Iklan

10 comments on “Pasien Harusnya Berhak Milih

  1. lovelyfla berkata:

    Walaaaah… Kok gitu to dokternya 😦
    Ganti dokter aja mas, dokter yg praktek rumahan jg sedia kok imunisasi. Malah bbrp bidan jg bisa, harganya biasanya jg lbh murah.

  2. oglek berkata:

    wah pemaksaan kehendak namanya itu, kasihan orang yang ndak mampu seperti sampean 😛

  3. venus berkata:

    emang mas, imunisasi tambahan itu muahaaaaal…..bikin ati mangkel…:D

  4. awiem berkata:

    melakukan tindakan tanpa mpemberitahuan, hal seperti ini kerap memang jadi sumber masalah mas… jengkel juga saya bacanya…

  5. vany berkata:

    dokter jaman sekarang memang komersil ya, mas… 😀

  6. lina berkata:

    wah, ndak pake permisi dulu. untung kang noyo mau ke sana. 🙂

  7. mercuryfalling berkata:

    Suntik aja tuh dokternya ! Atau kirim tagihannya kerumahnya !

    MMR ama varicella kalo di America, wajib euy. Gak bs daftar sekolah kalo gak disuntik itu.

  8. Tetanggajenderal berkata:

    macak sugih wae gak oleh?????

  9. Rini berkata:

    Walah…tu dokter..nganyelke tenan….akubacanya jadi ikut anyelll……

  10. Chic berkata:

    wooogh vio dulu dapet semuanya tuh Mas, soalnya tabel di rumah sakitnya menunjukan semua imunisasi itu, malah saya ngga baca ada yang diwajibkan dan dianjurkan, jadi saya pikir ya semua wajib. saya sih iya iya aja.. 😆

    kalo soal imunisasi ada yang bikin demam dan tidak, dokternya Vio sih pasti nanya mau yang mana. Saya sih pasti milih yang ngga bikin demam, lah harganya ndak beda jauh kok. Yang penting Vio tidurnya nyenyak, saya juga ikut tidur nyenyak juga :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s