Keep It Simple, Stupid!

ini bener-bener ruwet...

ini bener-bener ruwet...

Sampeyan mungkin pernah mendengar cerita tentang proyek jutaan dollar NASA untuk membuat sebuah pulpen yang bisa dipake nulis dalam segala kondisi, gara-gara waktu mereka ke luar angkasa pulpennya macet karena kurangnya gravitasi. Sementara orang Rusia mengatasi masalah yang sama dengan memake pensil untuk menulis. Pemecahan sederhana tapi mengena.

Saya jadi teringat cerita itu setelah kemaren seharian mbulet mikir cara menyelesaikan kerjaan yang dikasih sama mandor pabrik.

Kebetulan juragan di pabrik saya melihat selama tahun 2007, 2008, dan 2009 ada beberapa item yang nilai jualannya turun. Juragan saya pengen tau siapa saja mereka, berapa turunnya, dan turunnya di produk apa saja. Turunlah perintah dari juragan ke mandor, dari mandor perintah turun ke saya sebagai buruh.

Begitu dapet perintah saya langsung nyari data jualan dalam format eksel selama tiga tahun yang dimaksud sama Pak Mandor. Sesudah dapet datanya saya mencoba untuk menyandingkan ketiga data tersebut.

Piye carane?

Lha itu yang saya bingung. Kalo sekedar membandingkan nilai jualan total gampang saja, tapi saya ndak tau caranya kalo harus dirinci sampe ke siapa saja dan apa saja itemnya, masih kurang ilmu. Tiga file dengan rincian jualan per tanggal itu saya pelototi thok, ndak ngerti harus diapakan.

Mandor nyuruh dari siang, sampe sore saya masih ndak nemu caranya. Saya berpikir mungkin ini harus dibuat database dalam bentuk mikrosop akses trus nanti diquery untuk memperoleh hasil yang saya inginkan. Itu cuma bayangan lho ya, saya ndak ngerti apa dan gimana cara kerja mikrosop akses.

Capek membayangkan akhirnya saya langsung praktek, mbuka mikrosop akses, impor data, ngeklak-ngeklik query wizard. Hasilnya? Rusak semua, ndak ada hasil yang saya inginkan.

Pulang dari pabrik, setelah nganter istri saya belanja barang dapur saya coba teruskan otak-atik mikrosop aksesnya. Sampe jam 12 malem masih ndak ada kemajuan, ruwet!

Malah kepikiran lagi apa harus dibikin database oracle biar nanti query-nya tinggal kopi paste dari skrip yang sudah ada? Makin ruwet, mbulet, mumet!

Tadi pagi baru ketemu pemecahannya dan ternyata cukup sederhana. Saya menggabung ketiga file jualan pabrik tersebut dalam satu sheet, tambahi satu kolom untuk menunjukkan tahun, trus dibikin pivot table. Beres, ndak sampe setengah jam!

Hikmah dari peristiwa ini, suatu saat kalo ketemu suatu masalah saya harus berpikir dari logika yang sederhana dulu, ndak usah mikir konsep ruwet dan mbulet yang memang kadang ketinggian levelnya untuk buruh pabrik macem saya. Sudah makan waktu, tenaga, tapi kadang masalahnya tetep ndak terselesaikan, sukur-sukur kalo ndak malah nambahi masalah.

Kata mbah-mbah dari kulon kali sana, konsep ini sering disebut KISS, Keep It Simple, Stupid!

gambar diambil dari http://intranetblog.blogware.com

Iklan

14 comments on “Keep It Simple, Stupid!

  1. sahrulpabiccang berkata:

    Assalamu alaekum wr.wb. Numpang baca bro.., liat liat ya n salam kenal..

  2. mawi wijna berkata:

    podo mas, kadang kalau intro ordernya terlalu berbelit-belit, udah bikin pikiran jadi rumit duluan, padahal intinya…

  3. Asop berkata:

    Wah, bener…. Kalo bisa simpel, ngapain harus diruwetin? ^_^

  4. pandaya berkata:

    nasehat belakangnya itu yg menohok sepertinya mas 😀

  5. Rindu berkata:

    Keep it simple, ujungnya STUPID 😀 duh kangmas

    • djoko widodo berkata:

      KISS itukan singkatan yang umum digunakan neng,rindu.. artinya ya memang gitu.. kayak kalo kita nulis dst artinya dan seterusnya..

  6. aimuz berkata:

    mulai dari yang kecil dulu berarti kan mas?

  7. wongiseng berkata:

    Solusi yang simple emang biasanya elegan, tapi kadang emang lebih susah nyarinya mas 🙂 Pas udah ketemu baru keliatan simple, tapi proses pencariannya itu yang berat, sampe nyaris keblusuk sql server :))

  8. bondan berkata:

    hoho. plus kadang kita gengsi dengan yang simple2. berasa ga intelek.

  9. chocovanilla berkata:

    Wehehehe, mungkin nek gak mbulet sik malah gak ketemu simplenya, mas! Itu namanya ngeceh-ceh pikiran 😀

  10. dobelden berkata:

    mantep… setelah berhari-hari 😀

  11. abe berkata:

    aaaah…..keren…cerdasss…saya juga sering dapet kaya gitu mastein…apalagi dari dosen…suruh mbayangin yang gampang…baru yang sulit

  12. Dewa Bantal berkata:

    Ini sama halnya dengan suatu ide dan kreatifitas kok. Ketika sudah jadi, orang bisa dengan gampangnya berkata “Hahaha, lucu ya, padahal cuma GITU TOK” —

    Mungkin jaman dulu orang yang terlalu ribet merancang dan menemukan remote TV, kakek dan moyang kita mungkin mengatasinya dengan pemikiran sederhana… menggunakan batang sapu, wakakaka.

  13. Alphard berkata:

    Terima kasih nasehatnya, sama seperti buat usaha, harus di mulai dari yang sederhana..salam kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s