Menghormati Kesepakatan

Kenikmatan saya ngelamun sambil minum kopi di warung Mbok Darmi kemaren sedikit terganggu dengan kedatangan Kang Noyo yang langsung duduk, mengambil sebatang rokok saya dan ngomel, “Asem! Yono itu memang kurang ajar!”

Jiyan! Dateng ndak diundang langsung misuh-misuh.

“Ono opo tho Kang? Sampeyan ini lagi ngomongin Yono yang mana?” Tanya saya.

“Yono yang mana lagi, ya Yono hansip semprul itu!” Jawab Kang Noyo ketus.

Lhadalah!

“Sampeyan ada masalah apa sama Pak Yono?” Tanya saya lagi.

Sambil menyalakan rokok, Kang Noyo cerita. Beberapa waktu yang lalu Kang Noyo berniat untuk mbeli meja makan dari kayu jati, kebetulan Pak Yono yang hansip itu dulunya tukang kayu juga, maka Kang Noyo berkonsultasi sama dia. Kesepakatan pun terjadi, Kang Noyo meminta Pak Yono untuk mencarikan meja tersebut.

“Itung-itung ngasih orderan buat dia, lumayan tho buat nambah-nambah, dia kan mau kawin,” Ujar Kang Noyo.

Pak Yono bilang ada temennya yang sanggup ngerjain order dimaksud dengan harga 4 juta, Kang Noyo menyanggupi. Untuk uang muka Pak Yono minta 1,5 juta.

“Lha belum sampe seminggu si Yono dateng lagi, minta tambah 1 juta lagi, katanya buat beli bahan. Aneh, wong baru kemaren minta DP kok sekarang sudah minta duit lagi,” Lanjut Kang Noyo.

Karena penasaran Kang Noyo lalu mendatangi tempat pembuatan mejanya, nanya-nanya sebenernya berapa harga meja tersebut.

“Ternyata cuma 3 juta Le! Jadi si Yono ngambil untungnya 1 juta sendiri, kurang ajar tho?? Ngambil untung ndak papa, tapi mbok ya jangan keterlaluan. Trus kurang ajarnya lagi, DP yang kemaren tak kasih itu cuma dikasih ke orangnya 500 ribu thok, yang satu juta langsung dikantongin sama dia!” Ujar Kang Noyo dengan nada gemes.

Saya ngangguk-ngangguk sambil berusaha mencerna jalan cerita kasusnya Kang Noyo yang untungnya ndak seruwet kasus Century ini.

“Lha trus pengennya Sampeyan gimana Kang?” Tanya saya.

“Duit satu juta yang dia ambil harus dibalikin!” Jawab Kang Noyo.

Saya meringis, repot ini. Repot karena duit segitu untuk ukuran buruh pabrik macem saya dan Kang Noyo termasuk gede, repotnya lagi karena saya pikir duit itu ndak bisa diminta karena sudah jadi haknya Pak Yono.

“Sik yo Kang, sekedar meluruskan saja. Akadnya kan Sampeyan sudah sepakat untuk membeli meja kayu seharga 4 juta lewat Pak Yono, bener tho?” Tanya saya.

Kang Noyo ngangguk.

“Kalo begitu menurut saya, Sampeyan bayar saja 4 juta itu, nanti kalo mejanya ndak jadi dengan harga segitu baru Sampeyan boleh komplen,” Ujar saya.

“Lha tapi harganya kan ndak segitu! Si Yono kebangetan ngambil untungnya!” Kang Noyo masih ngeyel.

“Itu lain soal Kang. Yang jelas kan sampeyan sudah terikat kesepakatan waktu akad jual beli sama Pak Yono,” Kata saya.

“Lho! Kamu itu mbelani aku apa si Hansip semprul itu??” Kang Noyo mendelik.

Ealah!

Saya bener tho? Kesepakatan sudah terjadi, ya laksanakan. Kang Noyo sendiri yang nyari masalah kok. Kalo dia ndak iseng-iseng nanya harga ke tempat pembuatan meja kan dia ndak akan anyel seperti sekarang, dan memang seharusnya hal itu ndak beliau lakukan, ndak etis karena sudah ada kesepakatan harga.

Ketidakhati-hatian pada saat ketemu ketidakjujuran sering berbuah penyesalan, tapi itu bukan alasan untuk tidak menghormati sebuah kesepakatan.

Saya buru-buru pamit. Repot kalo ketemu temen yang lagi sumpek begini. Bukan masalah saya ndak mau nampung keluhannya tapi ngerokoknya yang ndak berhenti-berhenti itu bisa membangkrutkan saya.

Jiyan!

Iklan

13 comments on “Menghormati Kesepakatan

  1. dunia1download berkata:

    kalo sepakat untuk tidak sepakat gmn..??

  2. dita.gigi berkata:

    duh kalo soal duit itu ribet yaaaa…. tatut.. :-S

  3. mzjiwo berkata:

    lha iku baru 1 juta cak….

    pantesan senayan pisuh-pisuhan duit rebutan 6.7 T jew..

    • yimz berkata:

      koyone koncoku iki anyel tenan karo sing neng senayan. ning untunge koyone ora ngentekne rokoke tonggone nek iki..:D

  4. mawi wijna berkata:

    jadi kang Noyo ndak mau ngasih komisi? lha ngapain nyuruh Pak Yono???

  5. omiyan berkata:

    kudu manut soalnya bisa ribut ntar hahaha

  6. isnuansa berkata:

    Pinter juga itu, belom dibayar seluruhnya, bathine wis diambil duluan 1 juta. Giliran tahu harga asline, runyam deh….

  7. antyo rentjoko berkata:

    Kayaknya di banyak nidang bisnis hal begituan bisa jadi jebakan ya? Dulu dua putra mahkota konglomret bermusuhan (jothakan) gara-gara aset si A yang dibeli si B melalui BBPN gak sesuai dokumen. Tapi anehnya, sebelumnya sudah jothakan ding. Tim akuisisi bule dari masing-masing pihak naik turun lift bawa dokumen karena kedua pangeran gak mau ketemu tatap muka. 😀

  8. aimuz berkata:

    duit lagi duit lagi
    duit bikin hidup ini ribet
    tapi gak ada duit juga susah

  9. Asop berkata:

    Wah, repot juga ya kalo gitu…. 😦
    Bisa serba salah. Tapi ya mau ga mau kesepakatan awal harus tetap berjalan.. meskipun dg berat hati tentunya….

  10. Dewa Bantal berkata:

    HAHAHAHA Rokok pembawa kebangkrutan memang.

    Ya bener lah, keputusan awal, 4 juta ya 4 juta, kecuali transaksi dibatalkan, walau mungkin uang DP nya gak mungkin diminta kembali. Sudah lah, relakan saja 🙂

  11. chocovanilla berkata:

    Wehehehehe, namanya jugak njuwalin ya harus pake komisi dong. Mangkanya biarpun temen, segala harus jelas. Temen ya temen, bisnis ya bisnis 😀

  12. Ferry ZK berkata:

    gak jadi masalah kalau duwit yang dipakai berasal dari kantong kang Noyo langsung, lha kalo kang noyo cuma diberi amanah dari warga sak RW dan pake duit warga coz itu meja mo ditaruh di kantor RW piye jal ?… pantes gak misuh – misuh ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s