Pilih Ambulan atau Harley Davidson?

Malem minggu kemaren anak saya yang gede mendadak kumat kemakinya. Sekitar abis Isya ibunya nawarin beli martabak yang biasa mangkal di deket kelurahan, dia bilang ndak mau, kemaleman katanya. Tapi begitu ditawarin nyoba gerai Pizza Hut yang baru buka di deket pertigaan pom bensin Jalan Ciliwung tengah kota, dia langsung semangat, “Ayo kita berangkat!”

Anak sekarang, maunya martabak mahal.

Berhubung saya lagi ada urusan jadi ndak bisa nganter, maka berangkatlah istri dan anak saya naik angkot.

“Aslinya kamu ndak punya duit tho Le, biar ngirit jadi kamu ndak ikut, yang makan biar anakmu saja. Wong tinggal ngaku saja, ndak punya duit itu ndak dosa kok.” Kang Noyo, pelan ngomongnya, tapi dalem, dan nyelekit sangat.

Sekitar jam sembilan malem saya nyusul ke sana, njemput. Karena malem minggu jalanan terasa lebih padat dibanding biasanya, dan menjelang pertigaan yang pojokannya ada Pizza Hut itu saya ngantri karena kena lampu merah. Lalu tampaklah di spion saya lampu kelap-kelip diiringi raungan sirine.

Yang datang terburu-buru dari arah belakang saya bukanlah rombongan tentara yang kadang buru-burunya seperti mau perang beneran, atau voorijder yang sedang membuka jalan untuk rombongan pejabat kampung, yang datang adalah kendaraan yang menurut Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 memang berhak didahulukan di jalan, sebuah ambulan.

Saya minggir ke kiri, berusaha ngasih jalan ke ambulan tersebut. Apa daya, karena lampu masih merah ambulan itu terjebak di tengah antrian. Saya melihat dari sela kaca, ada infus terpasang, plat nomor kendaraannya N Pasuruan, jadi benar ada pasien di dalam ambulan tersebut, dirujuk dari Pasuruan ke Malang.

Coba sampeyan pikir sejenak, kenapa seseorang harus dipindahkan dalam kondisi sakit dari Pasuruan ke Malang yang jaraknya sekitar 50km?

Bisa ada dua kemungkinan :

  1. Pasien ingin jalan-jalan di Batu Night Spectacular, sebuah tempat wisata di Batu yang buka mulai sore sampe malem, tapi kemungkinan ini saya pikir sangat kecil. Lebih masuk akal pasiennya lagi pengen karaoke di Inulvizta Mal Olympic Garden; atau kemungkinan kedua
  2. Rumah sakit di Pasuruan sudah ndak mampu menangani karena kondisi pasien yang gawat, kurangnya kemampuan personel, atau minimnya peralatan medis.

Saya jadi teringat kejadian minggu sebelumnya, di puteran ndak jauh dari posisi saya sekarang. Menjelang puteran tersebut saya lihat ada ambulan datang dari arah belakang, saya pun minggir, jadi ada celah kosong antara ambulan dan puteran tersebut, lha kok mobil dari arah berlawanan langsung pada muter sehingga si ambulan terpaksa berhenti nunggu.

Setelah antrian mobil yang muter itu habis ternyata masih ada di urutan paling belakang, gerobak bakso.

Astagah!

Mbok yao pada sedikit punya empati, sampeyan bayangkan bagaimana rasanya kalo orang tua sampeyan atau saudara sampeyan yang sedang diangkut di dalam ambulan itu, dengan kondisi para pengguna jalan yang lain ndak mau ngalah.

Yang ada di dalam ambulan itu orang yang sedang bertaruh nyawa, mbok ya ngalah sedikit, berempatilah, ndak ada yang bisa njamin kalo besok bukan sampeyan yang sedang diangkut di dalamnya.

Kalo untuk konvoi tentara, rombongan pejabat, atau gerombolan motor gede saja sampeyan bersedia ngalah, tentunya ndak sulit mengorbankan waktu 3-4 menit dan membiarkan ambulan lewat terlebih dahulu.

Yang saya juga ndak habis pikir, di tiap persimpangan jalan itu kan ada pos polisi, dan ada polisi yang berjaga, kok ndak ada yang beranjak dari pos?

Saya berpikir sederhana saja, saat di lampu merah Karanglo itu kan kendaraan dari arah Surabaya yang masuk Malang bisa jalan terus walaupun merah, berarti laju ambulan masih aman. Mosok ndak bisa petugas yang di situ ngasih kabar ke poslantas yang di pertigaan Blimbing?

Setelah ambulan lewat Blimbing segeralah petugas di situ ngasih tau petugas yang ada di lampu merah pertigaan Ciliwung, lalu diteruskan ke petugas yang di lampu merah ex Mitra, lalu terakhir petugas di perempatan WR Supratman. Saya yakin si ambulan bisa lebih cepet sampe RSUD Syaiful Anwar atau Rumah Sakit Lavalette yang sering jadi tempat rujukan untuk pasien dari luar kota.

“Eh, ngomong-ngomong makan pizzanya gimana?” Tanya Kang Noyo membuyarkan keluh kesah saya.

Lha itu, saya sebenarnya sedikit kecewa. Yang saya dengar Pizza Hut itu mbak-mbaknya cakep, sekseh, seragamnya ketat, jadi makin keliatan piye ngono, trus makanannya juga mak nyus. Yang saya jumpai kemaren mbak-mbaknya bertampang agak ndeso, kurang menguasai kerjaan (mungkin karena masih baru), antriannya ediyan kayak di pasar, dan yang istimewa : pizzanya gosong.

Saya ndak ngapusi, pizzanya memang gosong.

“You’ll get what you deserve.” Ujar Kang Noyo pelan.

Opo kuwi?

“Orang macem kamu memang ndak pantes masuk situ. Bisa kamu lihat, walaupun tempatnya bagus tapi waktu mukamu yang ndeso itu masuk, yang nyambut ya tetep muka ndeso, menyesuaikan.” Lanjut Kang Noyo.

“Yang pantes itu kamu masuknya di sini, warungnya Mbok Darmi. Kalo kamu cuma layak dapet pisang goreng rada gosong, percayalah, di Pizza Hut pun kamu bakal dapet yang gosong.”

“Kalo wong sugih, begitu dapet gosong begitu langsung manajernya dipanggil, diomelin, minimal langsung pergi, ndak jadi makan. Kamu kemaren waktu dapet pizza gosong gimana?” Tanya Kang Noyo.

Saya ndak njawab, teringat kemaren makan pizza yang gosong itu, dan karena ndak abis pizzanya saya bungkus untuk dibawa pulang.

Jiyan!

10 comments on “Pilih Ambulan atau Harley Davidson?

  1. putrimeneng mengatakan:

    bhahaha doh mas marai ngekek wae isuk2

    etapi bener mas kapan itu ada ambulan dengan sirine meraung-raung ya tetep aja pada ngepot2 ga karuan ndak kasih jalan, sekalinya ambulannya udah jalan malah pada nginthil di belakangnya sajak entuk angin😐

    embuh kui karepe pie
    kapan-kapan jenengan ke solo mas, tak ajak ke pizza hut mbakne ayu2 tenan, jare bojoku tapi jenengan y traktir *lah😐

  2. budiono mengatakan:

    hwkwkwkwkwkwkwwkw… jian tenan kok kang noyo semprul iku! :d

  3. Mas Stein, menjiwai banget aku bacanya, wong ngerti tenan setting tempatnya..
    Sama-sama kera ngalam..😀

  4. 1nd1r4 mengatakan:

    itu dia, sya sering banget liat kondisi seperti yang mas tulis diatas. Ada konvoi pejabat semua minggir, ehhh ambulan lewat kagak ada yg mau ngalah…apa kata dunia???? soal pizza….mas mmg lg sial aja…wong aq loh dri SD mpe skarang ga pernah makan pizza hut gosong😀

  5. alfakurnia mengatakan:

    saya heran mas, kenapa ya pada ndak mau ngasih jalan sama ambulan atau PMK?

    di tempat saya tinggal sekarang, kalau ada ambulan, PMK, mobil polisi atau rombongan sultan lewat pasti minggir dan berhenti. kalo rombongan harley nggak pernah pakai vorijdeer, lha jalannya sudah mulus dan lebar-lebar tur sepi.

  6. chocoVanilla mengatakan:

    “Orang macem kamu memang ndak pantes masuk situ. Bisa kamu lihat, walaupun tempatnya bagus tapi waktu mukamu yang ndeso itu masuk, yang nyambut ya tetep muka ndeso, menyesuaikan.” Lanjut Kang Noyo.

    Aku ngguyu dewek ki, Mas😆

    Itu alasan ambulan diwalik Mas, nomer siji nyari RS rujukan, nomer loro baru mau karaokean😀
    Kadangkala ada ambulance kosong juga ngepot2 tapi tetap kuberi jalan. Karena dalam otakku yang selalu positif ini berpikir bahwa dia pasti mau jemput pasien gawat darurat. Iya to?

    Ahh, jadi pengen pizza yang kejunya ampek mletrek-mletrek ….., mbak’e ayu po elek ra ngaruh!

  7. trye mengatakan:

    Dari pizza nyambung ke ambulance mas😀

  8. Nona nDue mengatakan:

    ngakak aku mbah =))

    jiyan kang noyo ki ra nahan. =))

  9. Rico mengatakan:

    mas martabak e di frenchise kan wae, dadi pean buka depan rumah biar putranya tinggal pesen kalo lg kumat ……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s