Obrolan Level Warung Kopi

Pertama kali saya tau sumpah pocong dari pilemnya Rano Karno dan Yessy Gusman yang diputer di tipi. Jadi untuk membuat orang-orang percaya bahwa Rano Karno dan Yessy Gusman ndak berzina mereka didandani ala pocong kemudian disumpah. Konon sumpah macem ini ndak pernah diajarkan dalam agama tapi di beberapa daerah masih sering dipraktekkan, kadang saya baca di berita hal ini dilakukan di daerah tapal kuda untuk membuktikan bahwa seseorang bukan dukun santet.

Kebetulan sore kemaren Kang Noyo ngajak ngomong soal ini waktu ngopi bareng saya di warungnya Mbok Darmi. “Mungkin para pejabat itu perlu disumpah pocong yo Le, biar ndak macem-macem waktu kerja. Wong katanya sudah era reformasi, sudah ada KPK segala macem kok ya korupsi ndak abis-abis. Biar kapok kalo disumpah pocong, dikutuk tujuh turunan delapan tanjakan.” Kata Kang Noyo.

Welhadalah! Mosok ya ada embel-embel dikutuk tujuh turunan segala, brarti mulai anak, putu, buyut, canggah, wareng, udheg-udheg, gantung siwur, sampe tarangan bubrah bakal kena kutukan gara-gara perbuatan satu orang?

Jiyan!

Sepertinya Kang Noyo gemes tenan dengan kelakuan orang pajek macem Gayus, apalagi konon ada orang-orang pajek selain Gayus yang level korupsinya lebih tinggi lagi. “Pantes saja kalo DPR jengkel sama pajek yang ndak bisa naik-naik Le. Mestinya semua pegawai pajek itu disuruh sumpah pocong saja, biar orang-orang macem Gayus takut.” Ujar kang Noyo lagi.

“Inilah repotnya kalo nama tuhan sudah turun harga Kang, wong setau saya tiap pejabat waktu dilantik pasti sudah disumpah dengan nama tuhan kok. Perkara nanti mereka bakal lurus, berbuat macem-macem, atau berbuat satu macem tapi komplit itu sudah urusan masing-masing. Ndak ada hubungannya disumpah atau ndak.” Kata saya.

Saya meringis campur sedikit menangis dalam hati. Lha piye, wong kadang anggota DPR itu yo lucu. Wis lah, kalo memang mau buka-bukaan monggo dibuka laporan pajek para anggota DPR itu. Ndak usah banyak-banyak yang dibuka, cukup satu tahun sebelum terpilih dan setahun sesudahnya. Lihat berapa penghasilan yang dilaporkan, bandingkan dengan biaya kampanye yang dikeluarkan waktu pemilu. Setelah itu bandingkan lagi dengan laporan pajeknya setelah terpilih jadi wakil rakyat.

“Kok kamu jadi defensif ngono tho Le?” Tanya Kang Noyo.

“Bukan defensif Kang, cuma mau bersikap proporsional saja. Lha kalo wakil rakyat saja ndak mau jujur laporan pajeknya, gimana dengan Wajib Pajek yang masyarakat biasa. Trus kalo banyak yang ndak jujur gimana pajek bisa naik? Repot tho nanti kalo misalnya wong pajek ngejar-ngejar WP trus mereka ngeles dengan alasan anggota DPR saja masih ada yang belum punya NPWP.” Jawab saya.

“Kalo gitu mending wong pajeknya diganti saja Le, pake outsourcing! Lha percuma tho kalo digaji tinggi ndak bisa kerja?” Ujar Kang Noyo bersemangat.

Saya ngakak, bener-bener ide yang orisinil!

“Kata siapa wong pajek ndak bisa kerja Kang? Trus jaminan apa yang bisa sampeyan berikan kalo pake outsourcing bisa lebih baik?” Tanya saya.

Ngurus pajek itu bukan sekedar ngobok-obok perusahaan-perusahaan besar dengan kantor kinclong dan pegawai yang modis dan wangi. Ada jutaan wajib pajek di kampung-kampung yang untuk sekedar mbayar pajek bumi dan bangunan 10.000 atau 20.000 saja ngeluh, belum lagi wajib pajek pengusaha kecil-kecil yang sekedar bertahan hidup saja susah, atau yang model mafia dengan gaya premannya. Rasanya kok ndak kebayang memasrahkan nasib negara ke orang-orang yang baru belajar. Duit pajek itu kan darahnya negara.

“Lebih masuk akal kalo ngganti anggota DPR dengan orang-orang dari outsourcing Kang. Bisa nyari orang-orang yang lebih pinter, dan karena masuknya ndak pake modal duit gede kemungkinan nafsu nyari duit balikan juga lebih kecil.” Kata saya sambil cengengesan.

Di warung kopi semua ide bisa dikeluarkan, ndak perlu mikir panjang, waton muni (asal bunyi) pun ndak masalah, wong ndak sedang ngurus nasib banyak orang. Bagi orang kecil macem saya dan Kang Noyo, warung Mbok Darmi adalah tempat pelampiasan segala unek-unek, sekedar mbuang beban biar hidup ndak terasa berat. Dan saya percaya bahwa obrolan ndak mutu macem obrolan kami memang hanya bisa berlangsung di warung-warung kopi.

Tapi tiba-tiba tadi pagi Kang Noyo menghampiri saya, “Obrolan kita kemaren masuk koran!”

Jiyan!

Iklan

28 comments on “Obrolan Level Warung Kopi

  1. ulan berkata:

    weeeehhh canggih.. bisa masuk koran

    #stein:
    bukan saya yang masuk koran mbak, obrolannya saja

  2. Eko berkata:

    tak dukung kang…

    #stein:
    dukung opo tho cak…?

  3. venus berkata:

    mungkin udah waktunya merekrut para blogger riwil buat ngubek2 catetan pajek mereka. piye? :p

    #stein:
    itu katanya rahasia negara je mbok πŸ˜†

  4. lindaleenk berkata:

    ciyeh yang masuk koran :))
    *emang bisa?

    #stein:
    bisa tho, buka korannya, masuk, trus tutup lagi πŸ˜†

  5. Antyo Rentjoko berkata:

    Kita cari hakim, jaksa, polisi outsourcing juga, dari luar negeri. Lantas presidennya juga. Kalau perlu rakyatnya. Jian, negara kok semprul tenan! πŸ™‚

    #stein:
    padahal ditonton orang seluruh indonesia, kok ya ndak malu asal njeplak πŸ˜†

  6. plukz berkata:

    weh, kalo ada outsourcing buat jadi anggota dewan saya ndaftar mas, catet ya πŸ˜€

    #stein:
    lha memangnya saya panitia seleksi po?

  7. Desty berkata:

    Skrinsut korannya mana mas..?

    #stein:
    hampir semua media memberitakan kok mbak πŸ˜†

  8. walah.. sekalian aja polisi2 juga disuruh sumpah pocong supaya ga pungli, dll.. πŸ˜€

    #stein:
    halah! πŸ˜†

  9. lovelyfla berkata:

    Saya lebih setuju kalo anggota DPR yg disuruh sumpah pocong & di outsourcing mas πŸ˜€

    #stein:
    orang kadang memang suka njeplak, ndak mikir kalo pernyataan yang sama dibalik ke dirinya

  10. Chic berkata:

    wooogh keren euy, sampe masuk koran segala πŸ˜†

    #stein:
    obrolannya mbak, bukan saya!

  11. Eru berkata:

    Setuju anggota DPR/DPRD di outsourcing!!
    lebih murah πŸ˜› dan ga butuh bayak gaji2 bonus n jaminan

    #stein:
    tapi nanti jangan-jangan pada ngobjek juga πŸ˜†

  12. darnia berkata:

    koran opo, kang?
    mbok ya discan trus dipamerke ndek blog

    #stein:
    oalah, bukan saya yang masuk koran! πŸ˜†

  13. itikkecil berkata:

    wooo… masuk koran….
    tapi rasanya walaupun di outsourcing tetep banyak yang mau jadi anggota dpr/dprd….

    #stein:
    ya jelas tho, wong berkuasa πŸ˜†

  14. ajengkol berkata:

    Hebats oie ayo semangat

    #stein:
    apanya yang hebat…?

  15. blanthikayu berkata:

    mampir maos mas…
    miris tapi yo ngono kui nyatane πŸ˜€
    tapi njenengan tetep mbayar pajek tho mas?? πŸ˜€

    #stein:
    ketoke sih mbayar mbak πŸ˜†

  16. venus berkata:

    Horeee rameeee… Ada lg yg mau dipromosiin lewat twitter? πŸ˜€

    #stein:
    makasih mbok!

  17. cyraflame berkata:

    Hahahaha…
    Gubrak, ngakak dan ngakak mas mbaca tulisan sampeyan yang ini..
    Kalo gitu saya mau mendirikan outsourcingnya saja..
    Lumayan itu motong2 gaji orang.. πŸ˜€

    Betewe, sukuran lah mas wis masuk koran kuwi.. πŸ˜‰

    #stein:
    welhadalah! bukan saya yang masuk koran

  18. Asop berkata:

    ow, seperti biasa obrolan Mas Stein dan konco warung Mbok Darmi-nya sangaaaaaaaat menyentil. πŸ™‚
    Ide yg sangat orisinil itu, Mas…. πŸ˜€

    #stein:
    berterimakasih sama DPR mas, mereka yang idenya ngawur orisinil tenan πŸ˜†

  19. prasetyandaru berkata:

    Saya nantik kalok pangsiun jadi kuli pengolor kabel jugak mau mbikin warung kopi kek punyak mBok Darmi itu. Tapi tetep peribahasa lama saya pasang besar2 di pintu masuk “Hari ini bayar, Besok gratis” dan “maap, endak terima bon”

    #stein:
    nanti saya tak ngajak Kang Noyo mampir mbak πŸ™‚

  20. Dewa Bantal berkata:

    ada agen dari koran yang kebetulan nongkrong diwarung kopimu itu? atau gimana? O_O; atau kebetulan saja, topik sama oleh seseorang yang berbeda? huhuhhu,…

    Aku gak mudeng, outsourcing itu gimana wwkkw. Ternyata level ku dibawah level warung kopi @_@

    #stein:
    kebetulan di ujung sana ada wakil-wakil rakyat lagi nongkrong di senayan, trus ndobos hal yang sama πŸ˜†

  21. alid abdul berkata:

    coba deh klo pengadilan ada “sumpah pocong” heeh

    #stein:
    nakutin tho

  22. wongiseng berkata:

    Outsourcing anggota dewan itu menarik juga idenya, tinggal masalahnya sing nggaji sopo ? Nanti akhirnya manut karo sing nggaji ? πŸ˜€

    #stein:
    sing jelas punya kuasa memang cenderung korup, makanya gaji setinggi apapun selama pengawasan ndak bagus dan mental ndak dijaga yo tetep bahaya πŸ˜†

  23. sugiman berkata:

    Koran opo kuwi…

    #stein:
    koran macem-macem!

  24. firmatha berkata:

    asyik masuk koran πŸ˜†

    sumpah apa aja kayaknya buat mereka gag mempan

    #stein:
    kurang menjaga hati mungkin mas

  25. hitamputih berkata:

    sumpah bukti kebukti ampuh gak seh…??

    #stein:
    lha itu, mbuh πŸ˜†

  26. mawi wijna berkata:

    anak, putu, buyut, canggah, wareng, udheg-udheg, gantung siwur, sampe tarangan bubrah

    Hapal tenana toh mas Stein? hahahaha…

    #stein:
    lha wong saya ini jawa tenan πŸ˜†

  27. warm berkata:

    Rasanya kok ndak kebayang memasrahkan nasib negara ke orang-orang yang baru belajar

    lah kalo yg terpelajar saja, kelakuannya ada yg lebih parah dari pada yang ‘dianggap’ baru belajar, gimana bagusnya gitu, mas ?
    πŸ™‚

    #stein:
    saya bicara seluruh sistem om, bukan perbagian. analogi yang sederhana mungkin begini, di kampung sebelah saya ada beberapa pemudanya yang suka mabuk dan maling, dan memang kampung itu terkenal banyak malingnya. aneh, soale tiap saya liwat situ masjid dan musholanya juga penuh jamaah. dalam kondisi begitu saya pikir wacana untuk mentransmigrasikan mereka semua dan mengganti seisi kampung dengan pendatang baru adalah wacana level warung kopi yang cuma asyik kalo diobrolkan πŸ˜†

  28. Obrolan berkata:

    Gue suka blog ini!Selamat.You do a great job, keep it up and thank you for posting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s