Kunci Menuju Ketidaklulusan

Saya masih inget jaman Ebtanas SD dulu, guru saya berpesan agar dalam ujian itu saya dan teman-teman saling menolong, jangan terlalu pelit karena ini demi nama sekolah. Hasilnya pada saat evaluasi pra-ebta (ini semacam latihan sebelum ujian nasional yang sebenarnya, ndak tau sekarang masih ada atau ndak), ruangan saya mendapat predikat ruangan paling rusuh, karena tuker jawaban dilakukan secara vulgar. Tapi apapun kejadian saat itu, saya lulus. *tidak perlu saya beritahukan di sini kalo saya dapet nilai 10 untuk ebtanas mata pelajaran matematika* 😎

Waktu SMP saya juga masih melakukan praktek penyebaran jawaban demi nama sekolah, harap digarisbawahi, saya ngasih jawaban, bukan minta. *bukan sombong saya memang pinter* 😎

Ketika SMA roda nasib berputar, saya super duper bodoh dan tolol dibandingkan temen-temen seangkatan. Saya masih inget pengen nonjok temen yang waktu di kelas saya mintain jawaban ndak mau ngasih trus waktu keluar ruangan malah ngajak mbahas soal. *boss, ujian sudah lewat* 👿

Akhirnya saya mengerjakan soal ujian dengan modal kemampuan pas-pasan dan permainan tunjuk pilihan sambil merem. Hal itu saya lakukan dengan tingkat kepasrahan yang mengagumkan :mrgreen: karena saya sempat berpikir ebtanas itu ndak penting, yang penting UMPTN. Toh saya lulus juga.

Beban siswa dalam mengerjakan soal ebtanas atau sekarang disebut ujian nasional pada waktu itu memang ndak seberat sekarang. Jaman saya ndak ada istilah siswa ndak lulus, yang ada Cuma lulus dengan nilai membanggakan atau lulus dengan nilai memalukan kurang membanggakan.

Mungkin itulah sebabnya sekolah sekarang makin gila-gilaan melakukan kecurangan, kalo dalam istilah mahasiswa sekolah tinggi kaum dhuafa kedinasan tempat saya menuntut ilmu dulu ndak cukup minta kisi-kisi, tuker-tukeran jawaban, sekarang kunci jawaban pun diburu. Kecurangan yang berbuah tragis.

Saya baca berita tingkat ketidaklulusan di puluhan SMP dan SMA mencapai 100% gara-gara kunci jawaban palsu beredar. Bingung saya mau prihatin atau ketawa ngakak. Sebodoh-bodohnya saya dulu, Cuma jawaban yang saya bener-bener buntu yang saya pertaruhkan pada pihak ketiga. Kalo sampe kejadian gara-gara kunci jawaban palsu seorang siswa ndak lulus berarti ada tiga kemungkinan :

1. Siswa yang tunduk mendengarkan dan patuh pada guru sesat  yang ngasih kunci
2. Siswa yang sudah mengerjakan ujian dengan kemampuan sendiri, yang dia ndak tau baru liat kunci, ternyata memang kemampuannya pas-pasan ndak pinter-pinter banget tho, wong ndak lulus.
3. Siswa yang super duper dungu lugu karena 100% percaya pada kunci

Yang lebih konyol lagi ada pihak-pihak yang ngotot diadakan ujian ulang di sekolah-sekolah tersebut demi menyelamatkan kredibilitas ujian nasional. Saya bingung kredibilitas macam apa yang mau diselamatkan?

Kalaupun misalnya mau ujian ulang, kira-kira bersediakah pemerintah mencari semua kecurangan, termasuk meneliti kemungkinan ada yang dapet kunci jawaban benar, kemudian semua yang curang-curang itu disuruh ujian ulang.

Sebenarnya kasihan juga, yang konon katanya ndak lulus ini walaupun bisa disebut sebagai pelaku kebodohan kecurangan tapi juga bisa dianggap korban kunci palsu tho. Ujian sudah lewat, mbok ya sudah, inilah hidup, yang pinter dan jujur pun kadang kepleset, apalagi yang ndak pinter dan ndak jujur, kalo kata boss mbel shit can happen.

Selamat siang sodara-sodara, setujukah sampeyan dengan upaya penyelamatan korban kunci palsu?

Iklan

18 comments on “Kunci Menuju Ketidaklulusan

  1. Honesty is the best policy.
    Kecurangan meminta korbannya.
    Sudah jatuh korban pun sang korban masih teriak – teriak minta diselamatkan padahal ia sendiri yang tergoda oleh kecurangan itu…

  2. lambenesugiman berkata:

    keknya kita sama berprestasinya (ben ra sombong dhewe), sama juga nasibnya sekolah tinggi kaum dhuafa (wes kethok pekoke neng kene)

  3. adipati kademangan berkata:

    lek jare aku, arek sakmono keh e iku gebleg kabeh mas, mosok ganok sing nggarap soal siji2o babar blaz. Kudune arek SMA iku wes iso mikir, onok keanehan pola jawaban sing salah menurut pikirane dhewe, kudune tangap tho. Ketemon ngerpek kunci jawaban, salah kabeh pisan, njaluk ujian susulan. trus raine kate ditemplekno tembok pinggir endi ?

  4. suwung berkata:

    duh semakin sengkarut aja indonesiaku

  5. dhilacious berkata:

    tapi nyontek itu sensasinya luarrrrrrr biasa lho, Mas.
    hahahaha

  6. wijna berkata:

    Bangsa kita ini udah tercemar budaya Instan. Dikira lulus UAN bisa secepet masak mie instan apa? Maunya lulus tapi nggak mau sabar (belajar tekun) dan setiap hari menikmati kesenangan dunia terus. Weleh2…

  7. luxury watches berkata:

    seharusnya terus belajar dulu, cari ilmu sebanyak-banyak nya, yang jadi masalah besar adalah rasa malas. jadinya pada nyontek deh

  8. kucrit berkata:

    apapun caranya yang penting lulus….
    adalah cermin pendidikan bangsa kita…
    kapan mau maju, kalau terus begitu…?????

  9. quinie berkata:

    mas stein… makasih udah ikutan ya…
    jadi inget jaman dulu kalo posisi menentukan prestasi 🙂

  10. zefka berkata:

    penyelamatan korban kunci ujian palsu.. GAK SETUJU
    kenapa sih harus percaya ke selembar kertas yg gak tau datangnya dari mana, gak jelas asal usulnya. Gw juga pernah melakukan kecurangan waktu ujian, mulai dari nyontek, minta jawaban teman tapi gak pernah cari2 kunci jawaban lho 🙂

  11. lindaleenk berkata:

    sekarang mo masuk sekolah ato lulus udah makin susah +_+

  12. marshmallow berkata:

    potret suram dunia pendidikan kita, mastein.
    seperti komentar saya di tulisan trivia blog sahabat, siswa yang ikutan nyontek kunci palsu itu tidak bisa sepenuhnya disalahkan. wong manusia itu tidak pernah siap diuji, selalu terjadi krisis percaya diri saat di panggung. begitu ada contekan, ya dipercaya aja, ketimbang ketinggalan kereta (semisal ternyata contekannya bener). dilema toh?

    moral of the story: masukkan percaya diri 101 dalam kurikulum pendidikan kita. hehe…

  13. arman berkata:

    haha iya masa sih 1 sekolah pada geblek semua sampe gak ada yang lulus gara2 kunci ujian palsu?
    rasanya walaupun udah dapet kuncinya, tapi soalnya tetep dibaca dong. kalo gak pas jawabannya ya mosok tetep keukeuh ngikutin si kunci jawaban.. aneh sekali..

  14. Muzda berkata:

    Nanti kalo sudha lulus, masuk kuliahnya pake gila-gilaan duit biar bisa masuk fakultas favorit di Univ negeri .

    Pas lah sudah itu, Mas ..

  15. wah speechless deh melihat kebobrokan dunia pendidikan kita 😦
    BTW lulusan STAN to? wah orang kaya pasti sampeyan ini. *dipentung*

  16. deeedeee berkata:

    cie… yng pernah bagi2 jawaban soal… hihiihi

  17. samsul arifin berkata:

    aku dulu ga suka nyontek kang, beneran deh. 😀
    tapi alhamdulillah UAN lulus, trus bisa masuk kampus biru juga.
    semua itu udah cukup. alhamdulillah pokoknya.

  18. asri berkata:

    kelulusan skrg nile minimal brp sih?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s