Harga Mobil Bakal Naik (Lagi)

ferrari

jenis mobil yang ndak kejangkau buruh pabrik

“Kamu ndak niat beli mobil tho Le?” Tanya Kang Noyo kemaren sore, waktu nongkrong di warung Mbok Darmi sambil ditemani segelas kopi seribuan yang legendaris aroma jagungnya itu.

Saya cuma mesem, ndak tau pertanyaan ini cuma ngece alias ngeledek atau beneran. Pengen sebenernya punya mobil, apalagi setelah bapak saya di kampung sana yang hampir pensiun jadi guru ternyata mampu mbeli walaupun bekas, tapi mbayare piye…?

“Kalo memang niat beli mobil mendingan bulan ini, soale bulan depan kabarnya harga mobil mau naik,” Ujar Kang Noyo.

Welhah! Tumben temen saya ini memperhatikan berita soal beginian, biasanya paling kalo ndak ngomong politik ya berita esek-esek. “Sampeyan tau dari mana Kang?” Tanya saya.

Berdasarkan gosip-gosip dari dunia gaib maya yang didengar Kang Noyo, ada beberapa hal yang ditengarai akan menyebabkan harga mobil naik.

Yang pertama sehubungan dengan berlakunya Undang-undang Nomor 42 tahun 2009 tentang Pajak Pertambahan Nilai mulai tanggal 1 April 2010. Pada pasal 8 Undang-undang PPN tersebut menyebutkan tarif Pajak Penjualan Barang Mewah ditetapkan paling rendah 10% dan paling tinggi 200%, lebih tinggi dari undang-undang sebelumnya yang mengatur PPnBM paling tinggi sebesar 75%.

Dengan memperhatikan definisi barang mewah menurut undang-undang tersebut yaitu :

  1. barang yang bukan merupakan barang kebutuhan pokok;
  2. barang yang dikonsumsi oleh masyarakat tertentu;
  3. barang yang pada umumnya dikonsumsi oleh masyarakat berpenghasilan tinggi; dan/atau
  4. barang yang dikonsumsi untuk menunjukkan status.

Maka ada kemungkinan mobil, utamanya yang bermesin di atas 1.500 cc bakal terkena imbasnya.

Gosip kedua berasal dari Sudirman Maman Rusdi, Vice Presiden Director PT Astra Daihatsu Motor, beliau mengatakan permintaan baja di industri otomotif meningkat sehubungan dengan kondisi pasar yang membaik. Celakanya, pabrikan baja di dunia belum bisa memenuhi pemintaan pasar, akibatnya harga pun merangkak naik. Kabarnya kenaikan itu akan terjadi mulai April hingga Juni 2010, dan diperkirakan akan mempengaruhi harga jual mobil baru sekitar bulan Juli 2010.

Faktor ketiga yang diperkirakan juga mempengaruhi kenaikan harga mobil adalah harga minyak dunia yang konon saat ini sudah menyentuh angka 82 dollar AS per barel.

“Sampeyan yakin ‘po Kang? Nanti jangan-jangan ini cuma isu yang disebar para sales mobil biar bisa nutup target jualan bulan ini,” Kata saya sambil nyeruput kopi.

“Yo mbuh beneran opo ndak, yang jelas harga mobil kan naik terus Le,” Ujar Kang Noyo.

“Lagian kok tumben tho Kang, Sampeyan ngomongin mobil. Mau beli mobil tho?” Tanya saya.

Kang Noyo terdiam sejenak, “Gimana kalo kita ngredit wae Le, mbayarnya urunan? Nanti kalo berangkat mburuh ndak kepanasan atau kehujanan lagi, juga nanti kita bisa PeDe ngecengi staf-staf perempuan yang sekseh-sekseh itu. Piye, manteb tho?”

Manteb ndhasmu kuwi!

Jiyan!

Iklan

11 comments on “Harga Mobil Bakal Naik (Lagi)

  1. Dewa Bantal berkata:

    Hahaha… ujung2 nya tetep demi esek2 toh xD

    Harga mobil naik terus yah… semuanya ikut naik sih. Gara2 resesi juga.

    Cuma bedanya, memang di Indo terasa sekali kalau mobil, apapun juga, dipandang sebagai barang mewah. Beli mobil walaupun bekas, pasti langsung dianggap orarng mampu, walaupun kreditnya terseok2…

    Anyway, cara menulismu kok lama kelamaan aku merasa seperti penulis kolom koran jawa pos yah? Lupa siapa namanya itu dulu yang menulis tentang resesi global gara2 USA waktu itu. Topik berat tapi dibikin ringan dan fun 🙂

    #stein:
    mosok sih mas? mungkin bedanya beliau nulis dengan isi yang dalem namun ringan, sedangkan saya nulis yang ringan tapi mbulet 😆

    • Dewa Bantal berkata:

      Ringan tapi mbulet WAKAKAKAKAKAKAKA. omonganmu ah. Enak kok mbaca2 ne hehe.

      #stein:
      memang kadang saya suka gitu kok mas, hal yang sebenernya ringan diputer-puter biar saya kliatan pinter :mrgreen:

  2. prasetyandaru berkata:

    Kalok harga mobil naek ya malahane paklek,.idep-idep sebagai seleksi alam buwat yang mau mbeli mobil, jadi nanti kan permintaan –seharusnya– jadi menurun to, lhaaaa kalok mobilnya berkurang kan motor sampeyan itu bisa nggeblas digas sampek 450 km/jam tanpa banyak saingan mobil2 kreditan yang menuhin jalan to?

    #stein:
    ediyan! khayalan tingkat tinggi! :mrgreen:

  3. itikkecil berkata:

    ya sudah….. saya beli otopet aja deh…

    #stein:
    sepeda motor mbak? pilihan bagus, nanti balapan sama saya 😆

  4. KangToshi berkata:

    kalo di ibukota udah banyak mobil … nek ditambahi juragan2 anyaran sing arep pada tuku mobil … bakalan tambah ga muat nih jalanan … berangkat n pulang buruh jadi tambah lama

    #stein:
    kalo jakarta ndak bisa komen mas, puadet! 😆

  5. Asop berkata:

    Bagus lah kalo harga mobil naik.
    Jumlah kendaraan bermotor di Indonesia ini udah kebanyakan saya rasa. Terutama motor. Mending dimahalin (dikasih pajak progresif, supaya makin banyak mobilnya makin mahal pajaknya) supaya orang enggan beli mobil…

    #stein:
    masalahnya angkutan umumnya masih blom bikin nyaman je mas, jadi saya pikir kalo untuk mengurangi jumlah kendaraan pribadi ndak cukup kalo cuma dengan pengenaan pajak tinggi

  6. prasetyandaru berkata:

    lagiyan mau di diskon mpe 50%+20% kek di mall mall itu ya teuteup ndak mampu mbeli paklek..buwat nginternetan njenguk blog ini aja ngutang di warnet je…=))

    #stein:
    ngomong-ngomong soal diskon ini, saya pernah iseng mbuka label harga yang terdapat di produk. di bawah label itu ada label harga aslinya, podho wae ternyata, dimark up dulu, baru diskon 😆

  7. deeedeee berkata:

    jiyaaaaaaah.. itu toh tujuan awalnya *tetep buat ngecengin cewek2* 😛

    #stein:
    itu namanya istiqomah mbak, konsisten :mrgreen:

  8. […] saya mburuh di pabrik itu benar-benar serius dengan ucapannya. Kebetulan beberapa waktu yang lalu beliau sempet nyinggung soal mbeli mobil, yang saya kira cuma guyon. Ternyata dengan pedenya sang buruh pabrik mengajukan kredit buat mbeli […]

  9. ade kurniawan berkata:

    Rencana kenaikan tarif dasar listrik (TDL) sebesar 15 persen per Juli 2010 bakal mendongkrak harga jual mobil dan motor nasional. Presiden Direktur PT Indomobil Gunadi Sindhuwinata memastikan, kenaikan tarif listrik akan langsung berimbas pada harga jual mobil.

    “Tarif listrik naik akan langsung berpengaruh pada biaya produksi kami dan pasti akan menyesuaikan ke harga jual,” kata Gunadi di sela-sela peluncuran Audi A6 di Audi Centre MT Haryono, Jakarta, Kamis, 11 Maret 2010.

    #stein:
    siap-siap beli mobil sebelum naik lagi :mrgreen:

  10. Blog Mobil berkata:

    wkwkwk mo kometarin mobilnya aja.. klo mobil kayak gitu bukan hanya tidak ramah lingkungan tapi nggag ramah juga buat kantong.. btw nice review mas… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s