Cerita Si Penagih Utang

Konon suatu hari ada seorang penagih utang dateng ke rumah seorang debitur yang sudah lama nunggak utangnya. Si penagih utang berusaha menjelaskan panjang lebar maksud kedatangannya, mulai dari sebab munculnya tagihan sampe segala macem usaha yang sudah dilakukan untuk menagih utang tersebut.

“Jadi Pak, maksud kedatangan saya kesini adalah untuk mengingatkan bahwa sampeyan masih punya kewajiban ngelunasi utang sebesar tiga juta rupiah. Silakan sampeyan datang ke kantor untuk menyelesaikan kewajiban tersebut. Kalo misalnya merasa keberatan melunasi sekaligus sampeyan bisa bicarakan dulu mekanismenya, mungkin nanti sampeyan bisa mencicil.” Kata si penagih utang.

Si tuan rumah yang sudah mumet mikir bayaran anak sekolah, utang ke tukang sayur, tunggakan arisan RT, mertua yang lagi sakit, dan puluhan beban dunia lainnya tersebut seakan ndak mendengar perkataan si penagih utang, bahkan mempersilakan duduk pun ndak. Dia masih tenang duduk anteng di pojokan teras rumah sambil meneruskan kegiatannya.

Dengan logat daerah yang cukup kental akhirnya sang tuan rumah berkata, “Saya lagi ngasah arit Dik, makin lama sampeyan di sini makin lama juga saya ngasah aritnya. Dan kalo sampeyan belom tau, arit ini makin lama diasah akan makin tajam!”

Cerita di atas adalah cerita yang sering dipake untuk nggojlok anak-anak baru yang kebetulan dapet tugas jadi tukang tagih di pabrik tempat saya mburuh. Entah benar atau ndak, yang jelas cerita itu cukup untuk menggambarkan bahwa kerja jadi penagih utang itu harus siap dengan bermacem resiko. Mulai dari resiko yang menyenangkan, misalnya debitur ternyata seorang janda muda kesepian yang sekseh semlohay, sampe resiko yang menyeramkan, misalnya di rumah sang debitur ternyata banyak dengan pohon mangga yang penuh ulat bulu.

Saya sendiri kebetulan pernah kedapuk jadi tukang tagih, untungnya ndak terlalu lama, cuma sekitar setahun. Jadi sedikit banyak saya tau suka dukanya jadi tukang tagih, percaya sama saya, walaupun citra debt collector di masyarakat jeleknya ngaudubilahiwongurip, tapi dalam keseharian lebih banyak melasnya. Pokoknyatm kalo ndak kuat mental bakal cepet tua, layu trus berguguran seperti bunga sakura di musim pancaroba.

Waktu saya masih jadi tukang tagih utang dulu yang saya niatkan di pagi hari sebelum berangkat mburuh adalah: saya niat jalan-jalan hari ini.

Kok gitu?

Pokoknyatm niat jalan-jalan, nanti kalo ketemu sama orang yang ditagih trus dia mbayar ya berarti lagi beruntung, kalo ketemu sama orangnya trus saya dimaki-maki ya musibah, tapi kalo ndak ketemu siapa-siapa ya ndak papa, kan niatnya jalan-jalan.

Memangnya ndak ada target?

Target jelas ada, wong namanya kerja ikut orang alias mburuh, pasti ada target. Tapi niatnya tiap hari tetep sama, jalan-jalan. Bedanya kalo target belum terpenuhi jalan-jalannya lebih banyak pelotot kanan pelotot kiri, sedangkan kalo target sudah lewat ndak perlu banyak melotot, jalan-jalan lebih nikmat.

Apa yang paling susah waktu nagih utang?

Nyari orangnya. Kadang alamatnya ndak ketemu, kadang alamat ketemu tapi ternyata cuma rumah kontrakan dan orangnya sudah pindah, kadang alamat ketemu tapi orangnya lagi pergi. Yang paling susah kalo alamat ketemu ternyata rumahnya reyot, anak dan istrinya kurus kering, trus belum sempat kita nagih orangnya sudah ngeluh panjang lebar soal beratnya menanggung beban dunia.

Pernah ketemu yang menyeramkan?

Bangsanya kuntilanak atau pocong gitu? Ndak pernah, kan kita nagih selalu siang-siang.

Maksudnya debitur yang galak!

Oalah, ngobrol dong . Debitur yang galak pasti ada, tapi ndak banyak. Sama halnya dengan penagih utang yang kasar dan serem macem jin iprit pasti ada, tapi juga ndak semua. Dari yang sekedar adu argumen sampe yang cuma bisa ngangguk-angguk diomeli sama seorang perwira batalyon tempur saya pernah.

Tapi untungnya ndak pernah sampe adu fisik, bukan apa-apa, kalo adu fisik eman-eman badan saya, sudah kurus kering begini kalo gebuk-gebukan mau jadi apa nanti.

Intinya jadi penagih utang itu modal omongan, persuasip kalo kata orang-orang pinter di pabrik. Mencari di mana letak benang kusut yang menyebabkan terjadinya tunggakan dan berusaha sebaik mungkin mengurainya. Saya seneng, pabrik seneng, yang nunggak juga seneng, itu tujuan akhirnya. Tapi kalo memang ndak semua pihak bisa disenangkan, minimal saya yang seneng.

“Halah! Jangan percaya omongannya!” Kang Noyo mendadak motong pembicaraan saya sama anak baru yang katanya sudah diplot jadi tukang tagih.

Kang Noyo nunjuk saya sambil ngomong sama si anak baru, “Kamu tau, dia ini waktu jadi tukang tagih andalannya cuma dua. Kemenyan sama kembang setaman!”

Saya bengong, si anak baru apalagi.

Jiyan!

Iklan

17 comments on “Cerita Si Penagih Utang

  1. AD2685AF berkata:

    Saya ikut merasakan apa yang saudara rasakan. Jadi enaknya gimana Pak? win-win solution. Maksudnya? Itu ada Honda Win buat Jaminan

    #stein:
    jiyan! 😈

  2. seto berkata:

    jadi, enak nya tu hampir tiap hari bisa jalan jalan ya mas ? 😆
    wkwk

    #stein:
    saya cuma berusaha mengambil sisi enaknya saja 😆

  3. hajarabis berkata:

    nice..
    sempatkan juga mengunjungi website kami http://www.hajarabis.com
    sukses selalu!

  4. mr. sectiocadaveris berkata:

    serba salah ya jadi tukang tagih… harus kejar setoran tapi resikonya kena arit… ha ha ha
    :mrgreen:

    #stein:
    intinya ndak usah terlalu maksa, kerja itu untuk dinikmati, bukan untuk kena arit 😆

  5. umiabie berkata:

    kasian ya..
    terima kasih..

    #stein:
    terima kasih sudah dikasihani *halah*

  6. rully berkata:

    wah, selama setahun jalan-jalan terus doonk…

    #stein:
    yup, tertarik?

  7. chocoVanilla berkata:

    Nek semua tukang tagih kayak sampeyan, pasti ndak akan ada korban jiwa kali ya, Mas?

    (Itu rokok yang diembat Kang Noyo bertaun-taun ikut ditagih gak?)

    #stein:
    nagih kok korban jiwa, memangnya kalo dimatikan trus utangnya dibayar gitu mbak? ndak tho

  8. webpages berkata:

    sebener’a mereka hanya mencari sesuap nasi,yang salah pada dasar adalah nasabah yang tidak mau membayar hutang sesuai dengan perjanjian so jadi kalau mau kagak berurusan dengan deep collector bayarlah hutang tepat waktu

    #stein:
    kurang lebih begitulah

  9. esdoger berkata:

    …. mesam mesem ….
    kalo saya niat hobi turing aja mas hehehe, jarang jarang bisa turing naek motor tanpa digandholi istri hehehe

    #stein:
    wew, curcol detected :mrgreen:

  10. irawan berkata:

    wah…sy seorang debitur mas..dan dan byk bgt tunggakan saya 2jt/bln dan kartu kredit 12jt tp aset saya cuma motor

    dulu usaha konter hp lancar trus ada mslh dgn yawan saya dan byk aset yg dibwa akhirnya kolaps..

    skr kondisi sy lg trpuruk..dan saya sudh siap2 ddatangi tukang tagih..tp sy berusaha akan membayr semampu saya

  11. teguhnur berkata:

    hmmmm…ak dah 3 th nih jd tukang tagih…terlalu lembut malah jd nglunjak debiturnya….

    tetep think positip…n tagih terussss!!!!

  12. Travel Haji berkata:

    dinamika kehidupan penagih hutang, nagih di ancam sma debitur ga berhasil di tegur sma kreditur

  13. ryan-ryana berkata:

    MIKUM MAS BROW..
    TOLONG BERBAGI PENGALAMANNYA KE SY..GMNA CRA NAGIH BIAR DAPET TAGIHAN..
    KEBANYAKAN ORG BLG..BIAR NASABAH LULUH HATINYA HARUS PAKE MAGIC..BNR GAK SECH..SEHARIAN KERJA DI LAPANGAN GA DAPET TAGIHAN,,BELUM DI KANTOR DAPAT DI MARAHIN SAMA ATASAN..JD SY MINTA SOLUSINYA..THANK.SLM RYAN

  14. manroe berkata:

    liat dl sikon si debitur..klo mang dah g mampu /g da uang..cari solusi lain..ke keluarganya,mertuanya..dll.Atau coba perhatikan harta benda di rumahnya..bisa kita ambil,dngan catatan minta surat penyerahan asset dengan sukarela..trus jual tuk bayar hutangnya..btw,byk hal yg bisa kita lakukan.trims.

  15. Bambang berkata:

    Bubarkan debt collector dan cari pekerjaan yg halal

  16. saya andy dari malaysia mengucapkan banyak terimakasih kepada eyang jinggo yang telah membantu sya memberikan angka jitu yang 4D sehingga sya bisa menang togel sebesar 115 ribu ringgit malaysia,atas bantuan eyang jiggo saya bisa melunasih semua hutang saya dan sekarang saya suda punya usaha sendir ya itu pabrik roti di sabah tawau itu semua atas bantuan eyang jiggo sekali lagi saya sekeluarga mengucapkan banyak terimakasih yang sebesar besarnya kepada eyang jinggo,,sekarang di bulan suci romadan ini sya mau berbagi kepada teman teman yang ingin mengubah nasipnya seperti saya atau anda mengalami masalah karna hutang hutang anda,sekarang anda jangan merasa berputus asah dan kebingungan silahkan hubungi eyang jingo dukun togel sakti mandraguna denganbantuan angka togel hasil ritual 2D 3D 4D hususnya putaran SGP/HKONG MALAYSIA Dan putaran togel lain nya,HUB eyang jinggo di _ 085_281_220_019 atau biar anda lebih puas anda bisa klik DISINI http://www.dukuntogel88.blogspot.com ini yata bukan rekayasah sudah terbukti kepada orang banyak termasuk dengan saya sekeluarga suda 3x berturut turut jika anda optimis atau yakin silahkan anda buktikan sendiri kesuksesan tanpa epek atau resiko apapun yang kita dapatkan mengenahi hasil bantuan eyang jinggo dukun togel sakti mandraguna,,!!

  17. sofwatul anam berkata:

    Wah begitu yah susahnya jadi Si Penagih Utang, hehehe, Terimakasih nih infonya abang, saya tak coba cari Jalan rizki lain biar ndak jadi Si Penagih Utang. Hemm maklum bang, saya kan bukan abang.. hehe
    salam by web http://www.tokoindofurniture.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s