Tips Membeli Rumah di Perumahan

rumahku

rumahku

Beberapa waktu yang lalu saya pindahan rumah, kontrakan sudah habis dan kebetulan saya baru saja mbeli rumah yang mahal, mungkin sebenernya sih murah buat sebagian dari sampeyan, tapi karena saya sampe mengkis-mengkis ngos-ngosan ngangsur uang muka dan cicilannya ya saya bilang mahal. Ada yang hebat lho di perumahan saya ini, kalo biasanya sampeyan susah nyari rumah nomor 13, di sini ndak ada rumah nomor 8! Pengembangnya lupa ndaftarin waktu ke dinas tata kota… :mrgreen:

Waktu saya masuk mulai ada masalah, tembok retak, atap bocor, dinding rembes, kamar berhantu. Semua saya komplen dan sukurlah komplen saya selalu ditanggapi dengan baik, ndak selalu dikerjakan dengan baik lho ya, tapi orang pengembang itu selalu senyam senyum saja kalo saya komplen, berarti baik tho tanggapannya…

Sampe sebulan saya tempati masih baik-baik saja, walaupun untuk sekedar listrik saja saya masih nyalur dari tetangga depan rumah, pengembang janjinya listrik masuk Desember 2008 tapi sampe sekarang belum terpasang juga meterannya. Yang mengagetkan minggu kemaren, waktu ngecek tagihan PDAM saya kena Rp 735.000 untuk tagihan bulan Maret 2009, uediyan! Dasar saya ceroboh ndak pernah merhatiin, ternyata ada pipa bocor, bulan itu saya habis sekitar 150 kubik air!

Gara-gara masalah yang bertubi-tubi itu saya jadi pengen nulis ini, tips untuk sampeyan yang belum punya rumah dan kebetulan punya rencana mau beli rumah di perumahan, agar nantinya ndak banyak kecewa. Tips ini saya kumpulin dari masukan beberapa teman sebelum dan sesudah saya membeli rumah, tips-tips itu diantaranya:

1. Siapkan mental sampeyan

karena sampeyan beli rumah di perumahan yang cara pengerjaannya adalah borongan, jangan terlalu berharap rumah yang dihasilkan akan sempurna. Kalo mau hasilnya bener-bener sesuai keinginan mendingan sampeyan kumpulin duit dulu trus mbangun sendiri.

2. Minta spesifikasi bangunan secara detil

Di brosur biasanya kan ada spesifikasi bangunan, jenis kayu, batu, tapi masih ndak dapet gambarannya tho. Sampeyan minta spesifikasi detilnya, misalnya ukuran anunya besinya, merek engselnya, komposisi adukan semennya, jenis kapurnya, kedalaman pondasinya, pokoknya detil. Lha dari situ sampeyan bisa konsultasikan ke orang yang ngerti bangunan untuk mbantu nilai bangunannya layak ndak.

3. Awasi pemasangan pipa air

Ini salah satu yang paling siyal vital, sampeyan harus pastiin kalo sampeyan ndak dapet pipa sisa, soale kadang pemborong nyari untung dengan make pipa sisa rumah sebelumnya untuk mbangun rumah yang belum jadi. Pastikan tukangnya ngelem dengan benar, masang dengan benar, pokoknya jangan sampe sampeyan nanti mbongkar keramik untuk nyari pipa bocor, repot!

4. Perhatikan tukangnya

Saya ndak nyuruh sampeyan ngeliatin tukangnya lho ya, nanti mereka risih, apalagi kalo yang ngliatin modelnya kayak si mbak ini, bisa-bisa mereka nafsu GeEr. Ini juga penting, soale mereka adalah yang mengerjakan langsung, yang bikin lantai miring ato lurus ya mereka ini. Cukupkah dengan sampeyan mbawain mereka makanan misalnya, ato nyediain minuman keras energi? Ndak cukup sodara-sodara, lha buktinya dulu waktu rumah saya dibangun saya kalo lagi ndak kerja selalu mbawain mereka sesuatu, minimal ganja rokok, makanan ringan, kadang makanan berat, tukang pijit sekseh, stripper, ya pokoknya macem-macem lah. Yang saya lupa lakukan adalah ngajak mereka ngobrol soal bangunan saya! Ada temen saya yang telaten ngobrol sama tukang-tukang ini, telaten ngasih tambahan buat mereka juga, hasilnya bagus, soale kalo misalnya si tukang merasa ada kualitas bangunan yang di bawah standard tukangnya ngomong, jadi temen saya bisa ngomong ke pengembang atau dia bisa nyari bahan sendiri.

5. Tawakkal

Sebagus-bagusnya sampeyan bikin rencana tetep Tuhan yang nentuin, jadi kalo semua yang sampeyan rasa perlu dilakukan sudah dilakukan tapi ternyata tetep ada yang ndak beres ya berarti itu garis nasib sampeyan..

Bagaimanapun saya bersyukur, sampe sekitar setaun kemaren saya masih blom punya bayangan bakal bisa punya rumah, ternyata sekarang saya sudah bisa ngelurusin kaki di rumah sendiri… πŸ˜†

Apa sampeyan mau ikut mbagi tips di sini…?

Iklan

47 comments on “Tips Membeli Rumah di Perumahan

  1. MzJiwo berkata:

    Salut Bozz…..

    Semoga jadi Baiti Jannati….

    Nikmat berjuang to…

    #mas stein:
    amien…
    sampeyan mau mbikin rumah di mana cak?

  2. frozzy berkata:

    mau….!!!!
    lha….apa sih…maen mau2 aja. waduh, mas, saya mampunya baru rumah2an kertas nih…. heheheheh πŸ˜€

    #mas stein:
    nanti kan kebeli juga mbak πŸ˜†

  3. sapimoto berkata:

    Saya paling suka dengan tips nomor 1… πŸ˜†
    Manteb!!!

    #mas stein:
    ngumpulin duit maksudnya cak? πŸ˜†

  4. Vicky Laurentina berkata:

    Kenapa kamar berhantunya dicoret? Apa itu termasuk yang diprotesin ke developer?

    #mas stein:
    ndak ada kamar berhantu mbak, cuma kata si satpam di samping rumah depan saya ada genderuwonya…

  5. DE berkata:

    aku malah dr dulu pengen njual rumah tapi blom ketemu pembeli cocok πŸ™‚

    foto rumahnya cakep πŸ™‚

    #mas stein:
    saya juga sebenernya pengen jual rumah mbak, kan lumayan tuh duitnya gede, sayangnya belum punya yang bsia dijual… πŸ˜†

  6. mercuryfalling berkata:

    hohoho yg no 4 kok jd malah aku yg geer ya wakkakakkakk

    curb appealnya ngejlimet yak. banyak makan semen tuh pasti whahahha soktau.com pantesa mahal hihihi

    step2xnya ngebantu tuh buat yg mau beli rumah. apalg pipa air doooh byk yg asal.

    #mas stein:
    rumah saya itu kurang semen mbak, bener-bener ngasal tukang yang dulu mbangun, pemborongnya ndak profesional…

  7. mercuryfalling berkata:

    ketinggalan. warna rumahnya adem banget ya. gemesin

    #mas stein:
    sebelahnya ada kali mbak, plus ada pohon-pohon bambu, jadi kalo malem nongkrong di depan rumah sambil ndenger gemericik air πŸ˜†

  8. Mas Adien berkata:

    aku pernah punya rumah di perumahan gt Stein–di Lombok–tepatnya.
    jd waktu dah pesen rumah, pas lg di bangun hampir tiap hari tak tengok..sekedar mantau sampe ngasih pengarahan sama tukang2nya…trutama mslh campuran…ya modal jg sih plg enggak rokok lah..mangkanya setelah rmh itu saya juwal…saya brusaha ndak tinggal di perumahan lg…

    #mas stein:
    dengan gaji sampeyan sekarang mosok ya di perumahan rakyat jelata cak? ndak pantes! :mrgreen:

  9. asri berkata:

    nice info mas
    ntar dipraktekin deh klo mw beli rumah πŸ˜‰

    #mas stein:
    monggo mbak…

  10. dhilacious berkata:

    yoi!
    nice info..
    mudah2an saya bisa beli rumah sendiri kelak..
    *cross finger*

    #mas stein:
    insya Allah bisa mbak, lha itu kan masuk tiga kebutuhan pokok, pangan, sandang, papan…

  11. Kus Andriadi berkata:

    waduh mas..saya masih kuliah,,jangankan beli rumah…hari ini bensin saya abis aja bingung mau ngisi gak punya duit..T___T,,

    #mas stein:
    semua ada waktunya mas, kata orang jawa titi kala mangsa… πŸ˜†

  12. itikkecil berkata:

    saya belum mampu beli rumah sih….
    tapi makasih tipsnya…

    #mas stein:
    mungkin karena sampeyan belum butuh mbak, nanti kalo sudah butuh pasti maksain mampu… πŸ˜†

  13. Lala berkata:

    150kubik air????
    terbuang?

    aduh…. seandainya itu ditampung, mungkin udah jadi kolam renang ya, Mas… hehe..
    Selamat pindahan…

    #mas stein:
    ini sama kayak komentar temen di pesbuk, dia bilang, “lu punya kolam renang kali..” asem! :mrgreen:

  14. ekaria27 berkata:

    omahe apik tenan !
    kapan aku punya koyo ngono yo ??
    (berdoa, Tuhan nikin saya menabg undian 1 Milyar) hahahha

    #mas stein:
    amien… nanti bagi-bagi ya mbak, buat ngrehab nambah kamar πŸ˜†

  15. mas stein berkata:

    maap sodara-sodara, dengan bingung saya minta maap belum bisa mbales komen-nya. ini kok tombol apdet komen ndak bisa diklik, kenapa??
    *dasar gaptek*

  16. egah berkata:

    tips yg nomer 4..bukan hanya dalam hal membeli rumah aja kayak gitu…
    suwun tipsnya om stein..gak dilaporin k YLKI aja??

    #mas stein:
    kalo mau ribut dilaporin ke kantor pajak saja sudah nangis-nangis pengembangnya, tapi kita kan orang jawa cak, tepo sliro lah… πŸ˜†

  17. podelz berkata:

    jangan lupa sedekah dan undang-undang πŸ˜€

    #mas stein:
    sik mas, nunggu agak “stabil” dulu… πŸ˜†

  18. bonskieh berkata:

    lucu mas rumahnya, daerah mana nih mas?

    #mas stein:
    ini di kampung kok mbak, di malang, jawa timur

  19. ernut berkata:

    slamat atas rumah barunya,syukurannya sudah ya? rumahnya apik tenan, di huk ya mas, jadi jembar latarnya! salam kenal!

    #mas stein:
    asline malah lebih lebar lagi, tanahnya ilang 20m dari yang ditawarkan, dasar pengembang ndak sopan!

  20. yessymuchtar berkata:

    wouw…

    Tapi mas…pernah dengan kan arti pepatah..bahwa rumah adalah dimana raga dan hati kita nyaman terlindungi.

    Jadi bukan masalah bentuk bangunannya dan lokasinya dimana πŸ™‚

    Selamat beres beres ya mas πŸ™‚

    #mas stein:
    bener sampeyan mbak, yang paling penting dari rumah adalah kita merasa nyaman di dalamnya… πŸ˜†

  21. deeedeee berkata:

    Selamat, Mas… punya rumah baru.. hebat tenan…
    Aku kapan yah? *mikirin tabungan yang sering ludes buat belanja hal yg ga penting2 amat*

    Nice House! (top)

    #mas stein:
    kalo sudah merit dan punya buntut macem saya pasti mikir gimana bisa punya rumah mbak, dulu jaman mbujang mah yang penting sampe akhir bulan cukup πŸ˜†

  22. iikjlo berkata:

    wuih.. itu mah bagus bgtz rumahnya..
    ternyata dalemnya banyak yang rusak ya?
    yah itulah developer (udah gak heran lagi).. hehehehe…
    supaya dia bisa jual murah, ada banyak spesifikasi yang dikurang-kurangin..

    #mas stein:
    saya sih maklum mbak, tiap orang kan nyari untung, yang penting buat saya rumahnya jangan retak jangan bocor aja

  23. Krishna berkata:

    waduh, padahal gambar luarnya bagus banget tuh!!! πŸ˜€

    #mas stein:
    dalemnya juga keren kok mas :lol

  24. Ade berkata:

    Pas baca judulnya kirain, mas Stein mau jual rumah je πŸ˜†

    #mas stein:
    setelah saya pikir-pikir memang judulnya gak pas mbak, tapi biar lah πŸ˜†

  25. sagung berkata:

    Wah, biyasa kalo rumah di perumahan pas awal2.

    Masalah air tuh, coba dicek meterannya dulu. Biasanya pak petugas yang salah liyat. Masa habis 700rban??

    So, rumahnya bagus lho. Tapi kok ga ada pagernya yak?? Gak takut maling??

    #mas stein:
    ini ndak salah liat kok mbak, itungan awal saya sekitar 600 ribu, setelah diitung sama petugasnya ternyata segitu, ya sudahlah, nasib…

    pengennya ngasih pager, bukan buat anti maling sih, biar klo nongkrong di teras ndak gitu terbuka, tapi blom ada dananya πŸ˜†

  26. BlogSigit berkata:

    Tips yang sangat membantu mas
    mungkin ya itu untung ruginya kalo beli rumah yg udah jadi

    salam kenal

    #mas stein:
    salam kenal juga

  27. novina berkata:

    wahhh..punya rumah baru..nehh..!!
    oiya..slam knal yaa…

    #mas stein:
    ya begitulah…

  28. dEEt berkata:

    selamat..
    selamat mas atas rmh baru-a..

    kpn ni open house??!
    ditunggu loh.. :mrgreen:

    #mas stein:
    monggo mbak, kalo mau mampir… πŸ˜†

  29. ichanx berkata:

    yang penting udah punya rumah kan? *baru mampu nyewa kamar kos* πŸ˜€

    #mas stein:
    ada waktunya sendiri-sendiri mas… πŸ˜†
    lagian level sampeyan mosok blom mampu beli rumah, ngapusi ah…

  30. suwung berkata:

    duh belum siap beli rumah sendiri nih diriku

    #mas stein:
    tapi emas batangannya sudah beberapa kilo tho om, ndak masalah! πŸ˜†

  31. hawe69 berkata:

    Mas,
    klo nambahin tips :
    6. perhatikan dan selidiki bakal calon tetangga2 anda

    gimana ?
    boleh gak ?
    πŸ™‚

    #mas stein:
    boleh saja mbak, tapi kadang kalo perumahan baru blom ada tetangga. kayak saya ini, baru berempat… πŸ˜†

  32. […] saya rada mikir, kalo mau nambah anak harus nunggu rehab rumah ato ndak, soale rumah saya kan kecil, Cuma ada dua kamar. Selain itu juga mikir, apa harus beli mobil dulu, soale saya liat di […]

  33. giyzt berkata:

    design rumahnya bagus mas..lg pingin mbangun rumah insya Allah..ma kasih tipsnya yagh..

    #mas stein:
    selamat membangun, semoga sukses! πŸ˜€

  34. […] sampe kapan??”. Waktu itu memang posisi keuangan lagi sulit, lagi heboh-hebohnya ngirit buat mbayar angsuran DP rumah, mungkin istri saya sebagai pemegang kekuasaan moneter rumah tangga sudah kehabisan akal mbagi […]

  35. arman berkata:

    paling setuju ama tips no. 5.
    pengalaman saya ngebangun rumah sendiri pake kontraktor (dan kontraktornya pun udah pilihan yang kenal dan dianggap bisa dipercaya, itu pun kita gak selalu percaya jadi papa saya sering2 ngecek dan ngeliatin tukang2nya – mau manggil mbak dian buat ngeliatin tukang kok mahal ongkosnya πŸ˜› -) sami mawon tuh mas….

    tetep aja ujung2nya ngeselin dan bikin bete! banyak banget dah masalah di ujung2nya. tembok retak ya sama, udah manggil dibenerin sampe berapa kali ya tetep aja, cat ngelupas, ubin meledak (iya lho! udah kayak abis kena gempa bumi aja), dll dkk dst.

    tadinya kirain karena kita budget terbatas jadi banyak masalah. ternyata ada temen yang ngebangun rumah dengan budget yang tak terbatas, ya sami mawon. banyak masalah!

    jadi kayaknya mau dari developer atau pake kontraktor sendiri tetep aja tuh… yang penting banyak berdoa ama Tuhan. hehehe.

    kalo mau aman kayaknya kudu bener2 ngebangun sendiri. jadi tukang sendiri, beli bahan sendiri, mandorin sendiri, jadi kontraktor sendiri, jadi arsitek sendiri. tapi mungkin rumahnya sampe 10 th gak jadi2 ya… πŸ˜›

    #mas stein:
    mosok ya digarap total sendirian, itu namanya mbunuh rejeki orang mas :mrgreen:

  36. samsul arifin berkata:

    wah, aku masih jauh mas.
    belum mikirin bikin rumah.
    but, nice inpo gan!!

  37. warm berkata:

    udah bagus, posisinya di hook lagi, beruntung skali sampyan mas πŸ™‚
    ntar mampir ahh

  38. andriani berkata:

    Hebat….
    Doakan daku ya mas…
    meski masih single, tapi nabung buat beli rumah boleh kan…Masih bingung mau milih lokasi yang kira-kira gampang ke kantor (Harmoni) kira-kira dimana ya mas… ada saran? trims.

  39. […] Rasa Pedulinya? Rumah yang saya tempati sekarang merupakan perumahan baru, masih ada beberapa rumah yang dalam proses pengerjaan dan rumah yang sudah jadi pun belum semuanya […]

  40. […] lucunya. Rumah saya merupakan perumahan baru yang cuma terdiri dari duapuluhan rumah. Letaknya tepat di perbatasan antara β€œkampung” yang […]

  41. Boneth berkata:

    rumahnya di hoek yaaa mas…
    keren euyyy…

    saya simpen deh tipsnya smpe saya pnya duit buat beli rumah.. πŸ˜€ πŸ˜€

  42. devieriana berkata:

    *ngeliat rumahnya.. mupeng* πŸ˜†

  43. uangsuper berkata:

    klo mau beli rumah itu ternyata pusing juga ya..
    harus memikirkan ini itu…

    tapi apapun itu,,,smoga dapat yg terbaik lah ya…
    amin

  44. elvira berkata:

    WAPIK TENAN TIPS NYA
    PERMISI MAU TAK COPY DI BLOGKU: http://kumpulantips-elvira.blogspot.com
    suwun….

  45. jabon berkata:

    memang semua itu perlu diperhitungkan buat yang mau membeli rumah di daerah perumahan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s