Rafting Yuuukk!!

Saya agak malu mengakui hal ini, selama 5 tahun saya mburuh di Probolinggo belum pernah sekali pun nyoba rafting. Padahal salah satu wisata Probolinggo yang terkenal selain Bromo ya rafting. Makanya waktu diajakin rafting sama temen-temen di Pasuruan saya langsung ayuk aja.

Kami berlima ngumpul di kantor, berangkat naik mobil. *soale kalo jalan kaki dijamin gempor, jauh boss!* 🙄

Sebelum masuk Probolinggo kami mampir dulu di Rawon Nguling, rumah makan di perbatasan Pasuruan-Probolinggo yang jadi tempat jujugan SBY kalo lagi berkunjung ke daerah tapal kuda.

Rafting di Songa punya dua jalur, kalo mau yang arusnya relatif tenang sampeyan bisa ambil jalur bawah, cocok untuk wisata keluarga. Jarak yang ditempuh sekitar 9,5km dengan waktu tempuh 2,5 jam. Kemaren saya liat ada anak kecil mungkin umur 5 atau 6 tahun ada yang ikut rafting di jalur bawah. Untuk mencapai base camp-nya sampeyan lewat jalur utara dari Probolinggo arah ke Banyuwangi, nanti sampe Pajarakan sampeyan belok kanan.

Untuk yang mau tantangan lebih bisa milih jalur atas, jarak yang ditempuh 12km dengan waktu tempuh kurang lebih sama 2,5 jam tapi jeramnya lebih ganas. Base camp-nya paling dekat dari jalur utara Probolinggo arah Banyuwangi, pas sampe Gending sampeyan belok kanan.

Untuk tiap jalur ada waktu istirahatnya, ngaso sambil dapet minum-minum dan makan cemilan.

Kami milih jalur bawah tapi untuk mencapai base camp-nya lewat Gending. *lho mas, katanya kalo jalur bawah lewat Pajarakan?*

Betul sodara-sodara, tapi kalo lewat Gending ada bonusnya, yaitu menyusuri Kali Bokong! Kalo perhitungan waktunya tepat sampeyan akan menjumpai banyak orang mandi di sepanjang sungai.

Setelah menempuh jalan yang berliku-liku sampelah kami di base camp jalur bawah.

Lengkap dengan perahu-perahunya.

Dari base camp kami diangkut make pick up ke tempat pemberangkatan, perjalanan itu makan waktu sekitar setengah jam. Ada acara jalan kaki sekitar setengah kilo melewati perkampungan. Setelah itu sampelah kami di pinggir sungai.

Siap berangkat?? Ternyata belom sodara-sodara, masih ada acara mompa perahu dulu. Dan karena kompresornya ketinggalan saya terpaksa menunggu para guide dan tim rescue bersusah payah mompa perahu pake pompa tangan! *masih untung ada pompa tangan, coba sampeyan bayangkan kalo perahunya ditiup pake mulut…*

Setelah semua siap di perahu guide memberi pengarahan dulu, dayung maju, dayung mundur, dayung stop, pindah kiri, pindah kanan, dan sebagainya. Didahului acara berdoa perahu mulai dijalankan, kami berlima dengan 1 orang guide di satu perahu didampingi 3 orang tim rescue di perahu lainnya. Sebagai informasi, di Songa standard keamanannya 40 peserta didampingi 6 orang tim rescue.

Baru jeram-jeram awal saya sudah membuat insiden memalukan. Waktu perahu nyangkut si guide memberi instruksi untuk pindah, maksudnya pindah ke sisi lain perahu, lha saya dengan cekatan malah pindah ke perahu tim rescue!

Waktu si guide iseng membalik perahu saya lagi-lagi mengalami kejadian memalukan, yang lain jatuh di samping perahu sedangkan saya terperangkap di dalam perahu!

Secara umum perjalanan berlangsung lancar, terlalu lancar malah. Jadinya saya juga males teriak-teriak, lha ngapain teriak wong suasananya datar-datar saja, ndak terlalu menegangkan. Apalagi sepanjang perjalanan saya diledekin gara-gara 2 kejadian memalukan tadi. Siyal!

Saran dari saya perhatikan dayung, jangan kayak senior yang duduk di belakang saya, kalo lagi masuk jeram dayungnya pletak pletok terus ke helm saya. *untung pake helm*

Selain itu perhatikan jam berangkat, kalo dari titik pemberangkatan jam dua atau jam tiga dijamin menjelang garis finish banyak penduduk kampung yang lagi mandi. *oalah mas mas, sampeyan ini niat arung jeram atau nonton orang mandi?!*

Setelah sampe garis finish ada acara makan berat, ada nasi jagung, ikan hasil dari kali. Mantab!

Sebenernya di sini lumayan asik, kumplit juga, ada penginapan, tempat jualan suvenir, mbayarnya bisa gesek. Yang ndak nahan dokumentasinya, sudah yang difoto cuma adegan menjelang garis finis, harganya mahal luwar biyasa, mosok satu file foto digital si mbak yang moto minta 25ribu! 😯

Mbak, kami ini bukan juragan beras, kami cuma buruh pabrik. Kalo harganya segitu ya mending saya nulis di blog tanpa poto!

Iklan

26 comments on “Rafting Yuuukk!!

  1. nomercy berkata:

    wealah mas … kok yo sampe keperangkap dalem perahunya toh … wakakakakkkk 😆

    sepertinya menarik sekali ya olah raga rafting ini … sayangnya kalau saya yang ditawarin pasti gak bisa ikutan neh … selain saya gak bisa ngendarain motor, saya juga ternyata gak bisa berenang … kan gawat tuh kalau sampai hanyut … apalagi kalau sampai kejebak dalam perahu yang tertelungkup di atas kita seperti sampean itu … weleh .. saya bisa modyar … 😀

  2. mawi wijna berkata:

    Ooow, jadi itu toh kenapa disebut Kali Bokong, he3. BTW, bukannya kalau rafting di musim kemarau gini, airnya dangkal, bahaya krn banyak batunya ya?

  3. deeedeee berkata:

    memalukan….! hahahaha… kalo saya ikutan pasti saya ledekin terum ampe pulang mas 😆

    adegan memalukan yg pertama : duasaar! cari selamat sendiri 😆

    adegan memalukan yg kedua : hihihi.. *guling-guling ampe ga bisa komentar*

  4. warm berkata:

    jadi pengen ke probolinggo,
    ntar saya ditraktir arung jeram ya mas *ngarep*

    skalian kali2 aja bisa ngeledekin sampeyan lagi hihihihih
    kejadian pertama itu bener2 sotoy *ngikik*

  5. Juliawan berkata:

    hehehe salam kenal ya brother

  6. Basyarah berkata:

    makanya mas, beli foto digital aja, bisa jepret-jepretan sebebasnya, upload ke blog sebebasnya. 😀

  7. egah berkata:

    hwahahaha…sampeyan pancen lincah mas rafting pake acara pindah perahu..teknik tinggi iku mas, guide-te durung tentu iso 😀 pissssss….

    sedikit tips om stein kalo laen kali rafting lagi beli fotonya mending borongan aja kalo kita beli per-file emang mahal..saya dulu sama temen2 protaxso dapet harga 600 ribu(urunan 12 orang) dapet ratusan foto..lumayan

    #stein:
    kemaren kita juga sudah nyoba ngomong gitu, udah borongan aja, berapa? si mbaknya ndak mau, untung saja manis orangnya. *opo hubungane???*

  8. lindaleenk berkata:

    :)) hiyahhhhhhhh itu gimana rasanya nyangkut diperahu???
    ga luka to???
    saya malah dari dulu pengen ikut rafting …tapi susah nemuin waktu…saya bisa,teman ga bisa…teman bisa,saya ga bisa..
    😐

  9. big sugeng berkata:

    Oalah…. juragan juragan……
    25 rb habis dapat gaji 13, tc 13 kok masih protes to mass,,….
    kasihan mbaknya sudah 2 minggu nggak ada yng mau difoto

  10. adipati kademangan berkata:

    Kerusakan yang ditimbulkan berapa mas, kok ndak di list

  11. suwung berkata:

    duitnya dari mana ya? hehehehehehehe

  12. mamas86 berkata:

    Weleh… saya juga belum pernah nyoba rafting..

  13. buJaNG berkata:

    Habis rafting langsung makan-makan… wuih… uenak tenan… 😀

  14. samsul arifin berkata:

    harusnya njenengan kan berani jujur mas dengan berkata, “Mba, saya ini buruh pabrik, mbok jangan diperas kaya gini!”
    gitu mass!

  15. AeArc berkata:

    whewhe.. jadi kepengen..

  16. wishper girl berkata:

    aduh jadi pingin mas 😦
    mas stein apa kalo jadi tukang copas itu
    negativ to pandanganya ?
    abiesnya itu tips keren jadi saya copas diblog
    tp say juga tulis sumbernya juga 🙂
    jadi bagaimana menurutmas..
    kalo keliatanya negatip saya hapus sj
    mhon dibales 🙂

    #stein:
    sebenarnya sah-sah aja kopas mbak, apalagi saya liat top blog di wordpress juga isinya cuma kopi paste.

    hanya saja menurut saya itu mematikan otak sampeyan, membuat sampeyan manja karena postingan bisa dibuat secara instant.

    saran saya kalo memang tertarik dengan suatu artikel silakan buat tulisan baru dengan dasar artikel tersebut. semacam tanggapan, review, atau mungkin bisa sampeyan tulis inspired by, kalo di film mungkin semacam based on true story, kalo diibaratkan memasak bahan dasarnya sama tapi resepnya berbeda.

    itu hanya saran mbak, wong saya juga cuma blogger anyaran 😆

  17. suryaden berkata:

    kangen rawon nguling,
    raftinge mbayar piro mas… asik ki udah lama nggak turun

    #stein:
    1 orang 189ribu mas, tapi tergantung paket yang dipilih

  18. arman berkata:

    wah saya pernah rafting sekali. dan gak mau lagi dah. hahahaha.

    btw kok foto orang mandi nya gak ada mas? 😛

  19. kucrit berkata:

    mas, kapan2 kalo rafting lagi saya dijak yo.. ben tahu apa yang dimaksud dengan rafting.. Hahaha .. jujur mas, aku gak weruh rupane rafting kui sperti apa..
    Oalah.. ndeso… cek nemene koen crit.. crit..

  20. mercuryfalling berkata:

    hwaaaaaa jadi pengen lagi.

    aku rafting di songa ama suami th 2006. seru ! and sama adegannya…perahu kami juga dibalekkin hehehe

    eh 1 file 25 ribu maksudnya 1 lembar photo ? atau satu CD ?

    #stein:
    kalo 1 cd murah banget tho mbak, ini 25rb 1 file, 1 biji poto! 😯

  21. ahahahah.. saya juga dulu hampir 10 tahun tinggal di tasik, tapi belum pernah sekalipun naek gunung galunggung sendiri.. apalagi jalan2 keliling ke tempat2 wisata alam yang laen.. 😛

  22. hawe69 berkata:

    wah, saya tertipu!
    kemarin dulu di Citarik, 1foto 50ribu!!!
    *untung ada bos yang bayarin* hihi

  23. esdoger berkata:

    lha, kalo ke rawon nguling sering pas macet masal dulu
    kalo rafting malah belum pernah nih …

    pembelaannya begini : “moso nyemplung kalen ae mbayar”

  24. Ade berkata:

    Wah jadi pengen ikutan rafting juga, secara seumur2 belum pernah.. pernah deng ikutan arung jeramnya dufan hahaha 😆

  25. blogs.jccc.edu berkata:

    I really really want to take note of this specific posting, “Rafting
    Yuuukk!! mas stein” on my very own page. Will
    you mind in case Ido? Thank you -Kiera

  26. Wah enak yaaa bisa rafting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s