Kurang Lebih Cukup

Lebaran kemaren waktu saya pulang kampung bapak saya ngomong, “mbok kamu itu beli mobil, kalopun kredit kan gajimu masih cukup buat nyicil”. Saya sedikit berargumen kalau cicilan rumah saya sudah gede, kalo misalnya harus nambah buat nyicil mobil rasanya kok agak maksa. Bapak bilang, “memang harus dipaksa, kalo ndak ya ndak punya apa-apa”. Ada benarnya ucapan bapak saya, tapi saya bilang mau nabung dulu buat DP, kalo misalnya beli mobil uang mukanya rada gede kan lumayan, nyicilnya ndak gitu berat.

Sekarang sudah hampir setengah tahun sejak percakapan itu, sudah berapa yang saya tabung? Nihil! Ada sih tabungan pendidikan yang rutin dipotong tiap bulan dari gaji istri saya, tapi itu kan tujuannya lain dan jumlahnya pun ndak seberapa. Memang saya bisa berkilah ini karena kemaren mertua saya masuk rumah sakit, saya abis beli banyak perabotan karena pindahan rumah, dan sebagainya, tapi tetep ini ndak menutup fakta, saya ndak punya tabungan! 😯

Saya rasa ada yang salah dengan pengelolaan keuangan keluarga, mosok tiap bulan nyaris ndak bersisa. Rekening hanya buat tempat parkir saja, sampe pernah waktu saya cetak mutasi di bank si mbak-nya ngomong ke saya, “wah, ATM-nya aktif sekali ya pak.” 😆

Hidup ini jangan dihitung dengan matematika, ini petuah bapak saya waktu dulu pernah say a berkeluh kesah soal duit. Bapak saya pantes ngomong kayak gitu, soale kalo diitung dengan matematika anak-anaknya ndak akan bisa kuliah. Bahkan dengan gaji yang “Cuma” 2,5 juta tiap bulan beliau bisa naik haji berdua sama ibu saya. Yang bikin saya kagum bukan sekedar ngumpulin duit 60 juta-nya, tapi karena waktu yang dibutuhkan dari niat sampe bisa berangkat hanya dua tahun, tanpa ada tabungan sebelumnya.

Celakanya kalo bapak saya menerapkan filosofi anti matematika bisa membuatnya meraih sesuatu yang menurut hitungan berada di luar jangkauan, saya menerapkan anti matematika dalam arti sebenarnya, ndak punya itungan blas.

Saya inget dulu waktu kuliah dikirimi tiap bulan 300 ribu, cukup. Waktu pertama kali kerja saya gajian tiap bulan 400 ribu, cukup. Selang beberapa bulan naik dua kali lipat jadi 800 ribu, cukup. Sampe sekarang sudah berlipat beberapa kali pun tetep aja, cukup! 😕

Lha trus kapan lebihnya?

Saya pernah mencoba menghitung pendapatan total saya dan membuat perkiraan pengeluaran, hasilnya penghasilan saya masih sisa lumayan. Seharusnya saya masih bisa nabung, tapi kok ndak bisa ya…? *bingung*

Akhirnya kemaren saya bilang sama istri saya, “coba pengeluaran bulan ini dicatet semua, ndak perlu mengubah pola atau membagi anggaran, dicatet aja, nanti di akhir bulan kita evaluasi sebenernya letak kesalahan kita di mana.”

Bapak saya pernah bilang, “duit itu seperti air, kalau krannya bocor air berapapun pasti abis.” Kalo saya bilang memang ada batas minimal penghasilan yang diperlukan untuk bisa hidup layak, tapi setelah kita melewati batas itu tergantung kita bisa mengelola atau ndak, kalau pinter ya bisa lebih, kalau ndak ya berapapun duit kita akan berhenti pada level cukup, masih syukur kalo ndak kurang. Sepertinya saya harus kembali melihat pelajaran lama.

Menurut sampeyan apakah pengelolaan keuangan sampeyan sudah baik?

Iklan

31 comments on “Kurang Lebih Cukup

  1. edy berkata:

    sepertinya saya juga harus bikin catatan nih
    tiap bulan itu gaji numpang lewat doang…
    targetnya sih 2 bulan lg (harus) bisa nabung
    setelah cicilan motor lunas
    padahal pengen ninja250

    #mas stein:
    wew! brapa tuh mas? 36? 40jt? mending beli mobil! :mrgreen:

  2. ekaria27 berkata:

    Untung suami saya Akuntan !
    Dia udh punya habit catet pengeluaran dari dulu.
    Bahkan gilanya lagi, dia masih punya catatan komplit berapa jumlah uang yang dia habiskan untuk bayarin nge.date sama saya !! Hahahhaha
    Awal2 mikirnya pelit, tapi kesini – sini itu bermanfaat banget !!
    Nanti di akhir bulan pasti Mas Stein dan istri bisa terkaget2 dgn uang yg dihabiskan untuk A, B, atau C.
    Selamat ya… semoga keuangannya bisa lebih teratur ! 🙂

    And salam hangat untuk yang terkasih Bapak Mas Stein, beliau arif sekali 🙂

    #mas stein:
    makanya, saya pikir memang ada yang salah di pola konsumsi neh

  3. masnur berkata:

    anti matematika

    tapi rajin parkir di bank . . . . . ha ha ha berati ini

    virus kali ya

  4. Vicky Laurentina berkata:

    Tergantung ya Mas. Gaji saya sih cukup buat nabung. Pertanyaannya, niat nabung untuk keperluan apa dan berapa lama? Kalo buat bayar sekolah anak-anak ynag belum saya bikin sih, jelas nggak cukup!

    Mungkin kita harus belajar sama agen asuransi atau para perencana finansial itu. Biar kitanya nggak boros..

    #mas stein:
    saya ikut milis SSR-Klub@yahoogroups.com yang konon katanya punyanya safir senduk, lumayan sih kadang dapet pencerahan juga.

  5. nie berkata:

    saya ndak petnah nyatet pengeluaran. keknya harus gitu ya lebih baik, biar terjaga pengeluaran. jd ga besar pasang drpd tiang. hahaha

    si bapak bijaksana 🙂

    #mas stein:
    saya sih nyatet tujuannya biar nantinya bisa bikin rencana pengeluaran yang realistis

  6. kalo saya punya aturan sendiri
    satu bulan saya hanya boleh ngambil ATM maximal 3 kali saja.
    terbukti efektif lho… untuk saya.
    Yang penting sih tahu kapan harus berhemat dan kapan harus bersenang-senang.

    #mas stein:
    mungkin bisa juga kali ya, tapi mungkin rada repot untuk yang sudah berkeluarga macem saya 🙂

  7. Muzda berkata:

    Pengelolaan keuangan saya Mas ..??
    Haiyah,, jauh dari baik.

    Kacau. Mana saya single, jadi merasa bebas-bebas aja mau pake uang buat apa.
    Parahnya ya itu, kok saya gak punya tabungan yaa …

    Hwahh,, memang harus punya catatan keuangan.

    #mas stein:
    jaman saya bujang dulu gak mikir tabungan, bulan ini abis ndak papa, kan masih ada gajian bulan depan 😆

  8. ga jauh beda.. saya juga kalo diitung2 tiap bulan ga pernah punya tabungan.

    karena gaji saya semuanya habis buat bayar ini-itu, dan juga buat biayain ini-itu..

    itu makanya, saya pengen jadi pengusaha.. biar ga selalu bertumpu pada gaji

    #mas stein:
    bukannya kalo jadi pengusaha malah harus lebih pinter ngirit ya mas…?

  9. hawe69 berkata:

    makin dihitung makin mumet Mas…

    selama ini sih gw pake sistem menabung di beberapa rekening, jadi ada rekening yang memang tidak boleh diutak-atik dan harus disiplin nabung tiap bulan.

    #mas stein:
    pengen tau saja, sebenernya bocornya di mana, baru nanti coba di atur

  10. Uke Poet berkata:

    saya pernah nyoba nyatet2 mas. hasilnya? pusing! haha.. lebih pasnya jadi males nyatet karena ketahuan bocornya dari mana. malu sama diri sendiri.
    tp lebih lucu lagi toh mas, saya yg gak py tabungan gini masih bisa pinjemin duit buat temen yang punya tabungan banyak.
    hebat atau bodoh kah saya ini?

    #mas stein:
    kalo dibalikin hebat, kalo ndak dibalikin bodoh :mrgreen:

  11. suwung berkata:

    penghasilan naik
    pengeluaran naik
    pengeluaran mengikuti pendapatan bos

    #mas stein:
    makane ndak sugih-sugih yo om 😆

  12. suwung berkata:

    harusnya kan pengeluaran seperti pas belom modern
    tapi kebutuhan ya tetep menyesuaikan tho?

    #mas stein:
    manusia memang pinter menyesuaikan diri om, termasuk untuk urusan yang bikin susah gini 😆

  13. suwung berkata:

    sekarang dimana bos?

    #mas stein:
    saya suka bingung sama om suwung ini, saya komen di blognya beliau, trus beliaunya njawab di sini. hehe. nek sampeyan tanya yang duo korlak tadi, satu di malang selatan, satunya lagi di kediri ato tulungagung gitu lah, lupa.

  14. suwung berkata:

    sampean yang dimana gitu

    #mas stein:
    saya di pasuruan om, donat sekarang di situbondo

  15. frozzy berkata:

    HM…pengelolaan keuangan ? i’m worst at it… ga tau bocornya kemana aja, soalnya ga kliatan hasilnya sama sekali. hikz……….*melototin rekening tabungan yang saldonya ga nambah2* hehehehe…. untung masih punya tabungan rencana yg ga bisa ditarik. *mulai napas lega* tapi masih tetep brasa rugi, kenapa ga dari dulu2 kaya gini yah ??? hehehe…pusing ah, mas kalo ngomongin keuangan mah…

    #mas stein:
    lumayan tho sampeyan sudah memulai, saya malah baru rencana…

  16. wijna berkata:

    Itu juga mas yang bikin saya bingung. Tapi setelah selidik-demi-selidik, akhirnya saya tau biang keroknya saya nggak bisa nabung itu karena ada pengeluaran mendadak. Kayak benerin rumah, benerin kendaraan, menjamu tamu, de-el-el yang bikin niat untuk menabung hilang tak bersisa…hiks!

    #mas stein:
    kalo hasilnya nyata sih ndak papa mas, yang repot duit abis tapi ndak ada wujudnya

  17. kelly amareta berkata:

    menabung musti dilakukan di awal bulan
    di niati dulu mo menabung berapa
    (yang pasti harus realistis)
    entar bulan depan pas terima gaji langsung nabung
    sisanya cukup engga cukup ya harus cukup!

    #mas stein:
    mmm… bisa gak ya…? *mikir*

  18. suryaden berkata:

    wahaha… sama mas, memang mesti dipaksa nih kita untuk ekstra keras usaha tambahan kali ya, atau karena kurang motivasi saja untuk menabung,… mending potong di depan untuk nabung kalo saya…

    #mas stein:
    katanya sih memang harus begitu

  19. riZda berkata:

    stress mas ngitung pengeluaran..apalagi klo masiy jiwa muda gini…tanggal belasan uda tanggal tua,,bisnya gag bisa nahan diri buat beli yg gag penting yg awal liat tuh barang langsung mikir “kayaknya ney barang penting”..heheheh

    #mas stein:
    mungkin cuma masalah membedakan mana kebutuhan dan mana keinginan saja mbak 🙂

  20. Masenchipz berkata:

    hmmm.. klo mo saving apa musti dipaksain ya?
    biar sisanya bsa ke saving dan gak ilang ntah kemana… 🙂

    #mas stein:
    teorinya begitu mas 🙂

  21. Catra berkata:

    Anak yang baik adalah anak yang rajin menabung!! lho? itu kata2 dari tetua2 dulu hihihi…

    Bdw, beli aja mas mobilnya! Kan bisa buat ngantor daripada ngojek mulu. :mrgreen:

    #mas stein:
    enakan ngojek, kalo kabur gampang 😆

  22. marshmallow berkata:

    saya nunggu tabungan mastein cukup aja deh buat numpang di mobil barunya. 😛

    dulu saya pikir kebiasaan merekapitulasi keuangan setiap bulan itu hanya karena dorongan sifat obsesif kompulsif saya saja. namun setelah bertahun-tahun melakukannya, saya merasakan betul manfaatnya. sesekali kebobolan itu wajar, tapi kalau setiap bulan begitu, musti ada anomali di mana deh. perlu dicari segera agar dapat diperbaiki.

    #mas stein:
    ada temen saya malah bilang, dikit-dikit nyatet, sama diri sendiri kok pelit. saya bilang bukan pelit, cuma berusaha ngatur…

  23. Ade berkata:

    bener mas.. saya dan suami juga pernah ngalamin.. kok kayaknya uangnya habis mulu, ga ada yang bisa ditabung.. akhirnya kita bikin rutin mencatat pengeluaran tiap bulan.. dan dari catatan itu kemudian bikin anggaran bulan. Uang yang harus ditabung per bulan juga bisa diprediksi. Uang tsb kemudian harus dipindahkan ke rek baru khusus untuk tabungan langsung setelah gajian..

    #mas stein:
    saya juga kepikiran untuk bikin dead account nih mbak, pusing duit abis mulu

  24. Ely berkata:

    suamiku pinter banget dalam hal ini mas, aku jadi banyak belajar dr dia 🙂

    #mas stein:
    kalo dalam masalah ini saya sama istri sama bodohnya 😦

  25. zefka berkata:

    memang gak perlu berlebih mas, yang penting “cukup” atau “pas2an” saja.
    Pas pengin beli mobil, pas duitnya cukup 🙂

    #mas stein:
    sepakat! :mrgreen:

  26. egah berkata:

    mulai bulan ngarep pengeluaranku tak catet pisan wes mas…ben iso duwe tabungan 😀

    #mas stein:
    bujangan nabung? mimpi kali yee :mrgreen:

  27. mercuryfalling berkata:

    gaji 300 ribu akan cukup, 300 juta pun cukup juga. makin gede, makin banyak keinginannya(bukan kebutuhan)

    mungkin hrs bikin rekening satu lagi yg gak bisa disentuh, khusus buat tabungan. jd pas terima gaji, setor ke tuh rekening misalnya 500 rb

  28. deeedeee berkata:

    gak jauh beda ma saya, Mas…
    gaji saya habis entah kemana, padahal bayar kuliah persemesternya selalu dpt suntikan dari orang tua saya…

    mungkin karena saya terlalu sering nabung di tempat lain, bukan di Bank, seperti di mall buat sekedar beli sandang atau gadget 😳

    #mas stein:
    masih gadis, wajar

  29. Adi waskito berkata:

    Wah oke juga mas blognya,pa lagi saya y6ang seorang teknisi freelance gaji ndak sebarapa bingung ngatur dhuwit

  30. […] apakah nabung buat masang pagar atau nabung buat beli mobil. Bukan bingung soal prioritasnya, tapi bingung kok tabungan ndak nambah-nambah. […]

  31. […] Mengatur Keuangan Pribadi Dulu ada satu pertanyaan yang tiap kali dateng selalu mbikin hati ndak enak, padahal pertanyaan itu bukan dari orang lain, tapi dari diri saya sendiri. Pertanyaan itu adalah, “Duit kok tau-tau habis, buat apa saja?“ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s