Hati-hati Jalanan Licin!

di-luar-lagi-ujanKemaren waktu pulang kantor ujan turun rada deres, tumben, karena ndak bawa jas ujan terpaksa saya berhujan-hujan ria mulai Pasuruan sampe Lawang. Parahnya helm saya basah di mika bagian dalam gara-gara keujanan di parkiran dalam keadaan tutup mukanya terbuka, alhasil tiap berpapasan dengan kendaraan yang lampunya tinggi dari arah berlawanan saya jadi buta sesaat.

Menurut saya hujan bisa membuat naik motor ada seninya, menikmati rasanya bersatu dengan alam, lebih-lebih kalo ndak pake jas ujan, trus kalo misalnya sampeyan mau misuh-misuh ingatlah bahwa ada golongan yang bersyukur dengan datengnya hujan, petani misalnya. Rasanya ndak pantes saya ngedumel untuk sesuatu yang dianggap berkah untuk sebagian orang.

Menghadapi hujan juga ada seninya, saya paling suka hujan yang deres, soale hujan jenis ini ndak meninggalkan noda di kaca helm, buka sedikit kaca helm agar ndak berembun, tangan kiri siap-siap ngelap.

Hujan yang rintik-rintik ndak usah dilap dulu, apalagi kalo sampeyan yakin sebentar lagi terang. Kalo dilap pake tangan biasanya malah meninggalkan noda, sampeyan akan merasa ndak nyaman sepanjang sisa perjalanan.

Hujan deras sudah berhenti, tinggal sisa genangan air campur lumpur di jalan. Ini neraka buat saya, ndak dilap kotor, dilap juga ndak kalah kotor. Untuk yang jenis seperti ini hindari berjalan di belakang kendaraan lain biar ndak kecipratan. Kalo kotornya sudah parah mending berhenti dulu, bersihkan dulu kaca helm make air.

Saran saya kalo sampeyan naik motor waktu hujan tekanan ban agak dikurangi, biar bagian ban yang nempel di aspal lebih banyak sehingga daya gerayang cengkeramnya juga lebih baik. Ada beberapa temen yang nyaranin ngoles kaca helm dengan tembakau untuk menghindari air hujan nyangkut di kaca helm, tapi saya ndak pernah pake tips ini, sayang kaca helmnya kalo baret.

Kalo sampeyan make jas ujan jangan make yang model ponco, memang kibarannya membuat sampeyan jadi kayak superman tapi biasanya itu mengganggu pandangan sampeyan, spion ndak bisa menangkap bayangan di belakang dengan sempurna. Belum lagi kalo kena pengendara lain, atau nyangkut di roda, bisa bikin celaka.

Jangan lupa pake sarung tangan untuk meminimalisir rasa dingin, repot kalo tiba-tiba tangan sampeyan kram. Pake juga sepatu anti air, sukur-sukur sepatu khusus turing yang ada pelindung mata kaki, ini juga bertujuan untuk mencegah kaki jadi keriput karena basah kedinginan.

Yang jelas kalo sampeyan naik motor dalam keadaan hujan harus lebih waspada, lebih hati-hati. Jaga keselamatan diri sendiri, ingat keselamatan sesama pengguna jalan. Walaupun mungkin sampeyan bakal ketemu cewe sekseh yang bajunya menerawang karena basah, jangan sampe hilang konsentrasi. :mrgreen:

Apakah sampeyan punya pengalaman menarik berkendara di waktu hujan?

19 comments on “Hati-hati Jalanan Licin!

  1. dhilacious mengatakan:

    Menarik?
    Haha
    Bukan kayaknya..
    Tapi Malah MENGIGIL.
    Dingin abis,maaaaas.

    #mas stein:
    memang ndak saya sarankan untuk yang belum menikah, soale di rumah ndak ada penawarnya πŸ™‚

  2. adipati kademangan mengatakan:

    kapan maneh iso udan-udan lek gak wayah kudanan numpak sepeda motor. Biyen sik cilik lek pas udan iso surak udan-udanan, lhah saiki wes gerang surak udan-udanan iso diarani wong gendeng mas.
    Nah numpak sepeda motor trus kudanan, menikmati masa kecil kurang bahagia biyen πŸ˜€ , senenge …

    #mas stein:
    memang om, dulu saya sama simbok dilarang ujan-ujanan. beda sama istri saya, saya malah kadang disuruh ngajak junior ujan-ujanan, biar kuat katanya πŸ˜†

  3. suwung mengatakan:

    kehujanan… macet cuman diem sambil hujan hujan naik motor

    #mas stein:
    lho naik motor jangan cuma diem om, kan bisa selap selip

  4. marshmallow mengatakan:

    tulisan ini keren, penuh tips bagus tapi teteup diulas dengan konyol.
    hmm… kalau semisal nggak naik motor, terus musti gimana dong, mas?

    #mas stein:
    kalo jalan kaki berteduh, kalo naik kendaraan umum tidur, kalo naik mobil pribadi ngliatin biker pada keujanan πŸ˜†

  5. HasruL mengatakan:

    apaya….
    yang banyak, mesti kedinginan ajah….
    tapi memang asyik hujan2…
    tapi habis itu kena Flu deh πŸ™‚

    #mas stein:
    asal kondisi badan lagi fit ndak masalah kok πŸ™‚

  6. mang kumlod mengatakan:

    Wuih dapet tips bermotor dikala hujan euy…
    Thx yo Bro…

    #mas stein:
    kata temen saya, biker kok takut ujan… πŸ˜†

  7. Ade mengatakan:

    Saya ga bisa naek motor mas.. hiks

    #mas stein:
    lha…

  8. wijna mengatakan:

    saya punya pengalaman, waktu itu dari Bandungan (Ambarawa) mau ke Temanggung, lewat jalan di jalur pegunungan. Kabutnya tebal banget dan hujannya deras. Saya nggak bisa apa-apa selain pasrah sama yang diatas, kecepatan 10 km/jam, dan nyampe Temanggung 2 jam kemudian…ga lagi deeh!

    #mas stein:
    walah saya ndak bisa ngomong kalo di pegunungan, kalo bisa brenti mending brenti, daripada maksa jalan tapi masuk jurang. *ngeri*

  9. Muzda mengatakan:

    Kalo udah pake perangkat tempur helm, jas ujan yang ribetnya minta ampun, apa lagi ditambah sama sarung tangan begitu ..
    Waduh, rasanya pengen langsung nyampe tujuan, gak mau kalo mampir-mampir ke mana lagi …
    ribet, repot.
    hahaa …

    #mas stein:
    betul itu mbak, kalo ada yang sudah berseragam tempur gitu masih bisa mampir panti pijet brarti sudah ndak waras :mrgreen:

  10. Silly mengatakan:

    udah dari pada ribet… naik angkot aja, lebih aman πŸ˜›

    asal jangan naik angkot pas lagi basah2an, hehehe… pasti disebelin semua orang πŸ˜›

    #mas stein:
    kalo saya mikir malah naik angkot itu ribet, soale ganti-ganti πŸ˜†

  11. hawe69 mengatakan:

    ini juga bertujuan untuk mencegah kaki jadi keriput karena basah kedinginan

    gw baru tau kalo kaki keriput bisa membahayakan dalam berkendaraan waktu hujan.. hohoho :p

    #mas stein:
    ini fakta kok mbak, coba sampeyan liat mbah-mbah yang sudah berkeriput itu, suruh naik motor waktu ujan, lebih rawan kecelakaan tho…
    *ampun mbah…*

  12. Ely mengatakan:

    dulu pernah mas, waktu msh di tanah air, hujan hujan nyetir lewat area persawahan, di depan liat berkali kali ular 2 kecil nyebrang jalan wuiii

    #mas stein:
    pada maen ujan-ujanan kali mbak πŸ˜†

  13. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    wah.. saya kalo jalanan licin, suka ati2 bin careful kalo lagi bawa motor. tapi ya bener juga, menghindari buat berada di belakang motor laennya. biar ga kena kotor. πŸ˜‰

    #mas stein;
    betul mas, kotor di motor sih ndak gitu ngaruh, kotor di kaca helm bahaya.

  14. egah mengatakan:

    “Walaupun mungkin sampeyan bakal ketemu cewe sekseh yang bajunya menerawang karena basah, jangan sampe hilang konsentrasi”

    karena hal ini saya seneng kalo di malang hujan terus om stein πŸ˜€

    #mas stein:
    dasar mesum! :mrgreen:
    *ehmm, sampeyan kan kameranya bagus tuh, kalo ada yang nerawang-nerawang potonya kirim ke saya ya…*

  15. esdoger mengatakan:

    menarik nih, komplit pake telor ulasannya
    tambahan sedikit ;

    1. Jarak pengereman
    Bagi saya pribadi, jika kondisi jalan kering maka jarak ideal dengan kendaraan di depan adalah sesuai dengan kecepatan pada speedometer. Bila jarum menunjukkan kecepatan 20 KM/jam, maka jarak aman dengan kendaraan di depan adalah 20 meter. Bila kondisi hujan, apalagi sampai aspal tergenang air, maka jarak tersebut juga bertambah.

    2. Pengereman
    Pada kondisi hujan, hindarilah gaya pengereman mendadak, mengingat mudah sekali terbentuk lapisan air antara aspal dan ban, sehingga mengakibatkan terjadi selip. Selip juga bisa terjadi akibat membelok dengan gaya patah ataupun turun ke bahu jalan dengan ketinggian aspal yang berbeda.

    thx

  16. elqoyyim mengatakan:

    postinganmu ki jhan marai pengen komen An.
    Jadi teringat waktu harus ambil kuda besi d jgj, untuk pertama kalinya motoran jogja-jepara, dewean. Krn ga mau melewatkan hari indah d jgj, ak k jpr-nya mepet. hari senin pagi, dini hari tepatnya. itungan sampe jpr iso langsung ngantor (edian..). jam 2 pagi berangkat dr viezona dkt batas kota, pilih rute lewat solo-purwodadi-demak-jpr dgn satu alasan resiko nyasarnya lebih kecil drpd via semarang. padahal blm pernah sekalipun lewat situ. masuk solo mulai hujan. nekad hujan2an (pake mantol sih). Disempurnakan dg kondisi jalan solo-purwodadi-demak yg tyt “uaapik” tenan. Tp prediksiku subuhan d sekitar solo, tyt tak terduga subuhan sudah d purwodadi (rodo telat sithik). Sepanjang perjalanan ming gelap, hutan, sepi, spt ga ada kehidupan. Jhan the amazing trip tenan. Ning nek kon mbaleni maneh trimo ora wae.. hehe..

    #mas stein:
    nek saiki wis ora pantes tho cak, malu sama mahasiswa sampeyan :mrgreen:

  17. mercuryfalling mengatakan:

    gak ada yg menarik, mas. pernah dua kali jatuh. sekali ban belakang lari saat gerimis πŸ˜€

  18. Ria mengatakan:

    Berhujan hujan ria??? kok pake nyebut2 nama ku Om? huhehehehe πŸ˜›

    disini jarang banget hujan, sampe2 asap bertengger di atas kota duri, cuaca bisa bersih nih nunggu hujan lebat.

    #mas stein;
    di sini sudah 2 bulanan ndak ujan mbak, baru akhir-akhir ini tiap hari hujan lagi

  19. deeedeee mengatakan:

    pengalamn saya waktu hujan?! PAKE PAYUNG :mrgreen:

    #mas stein:
    ujan-ujanan saja mbak, lebih sekseh! πŸ˜†

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s