Sabar Di Jalan

Lawang Google earthKonon katanya orang-orang paling sabar adalah yang tiap hari menghabiskan waktu di jalanan. Dan sepertinya memang benar, karena hanya orang-orang yang sabar yang mampu menjaga hati tetap dingin di tengah derasnya semburan asap knalpot, semburan makian, dan semburan adrenalin.

Sampeyan pengen menjadi orang sabar juga? Saya punya satu tips: selalu berbaik sangka di jalan.

Baca lebih lanjut

Bikers, Nyalakan Lampu!

Dulu saya pernah bersitegang sama salah seorang mandor di pabrik tempat saya mburuh waktu mau melaporkan pernikahan saya. Laporan ini penting untuk bisa dapet tunjangan istri yang walaupun untuk sebagian orang nilainya ndak seberapa tapi ini adalah hak, wajib saya tuntut. 😆

Masalahnya terjadi pada salah satu dokumen yang wajib dilampirkan, fotokopi surat nikah yang dilegalisir. Mandor saya minta fotokopi surat nikah itu dilegalisir oleh KUA yang menerbitkan, yang berarti saya harus wira-wiri ke Jakarta untuk minta legalisir di kantor yang letaknya pun saya ndak tau. Sementara saya minta mandor saya saja yang melegalisir, sesuai aturan yang berlaku di pabrik saya.

Karena bolak-balik laporan saya ndak diproses akhirnya suatu saat saya dateng ke mandor saya itu sambil mbawa buku aturan kepegawaian. Saya buka pasal yang mengatur soal laporan pernikahan, di situ jelas disebutkan bahwa fotokopi surat nikah harus dilegalisir sama pejabat, trus saya perlihatkan pasal yang menyebutkan bahwa definisi pejabat adalah atasan buruh yang bersangkutan.

Mandor saya tetep ngotot, “analoginya begini, siapa yang berhak melegalisir ijazah? Sekolah yang menerbitkan tho? Jadi ini harus dilegalisir KUA!” 👿

Baca lebih lanjut

Hujan di Selasa Pagi

Tadi pagi sampe kantor saya nanya sama senior saya, “Mas, sekarang bulan mei tho? Yakin ini bulan mei?”

Saya pikir sekarang masih bulan Januari atau Pebruari, soale tadi pagi saya kehujanan! Waktu berangkat memang sudah mendung, tapi saya yakin ndak ujan, eh lha kok sampe Purwodadi hujan deres sampe Pasuruan. Bener-bener ndak keren, seharusnya sampe kantor itu segar, klimis. Lha ini saya datang ke kantor dengan seragam tempur! 😯

biker

Baca lebih lanjut

Hati-hati Jalanan Licin!

di-luar-lagi-ujanKemaren waktu pulang kantor ujan turun rada deres, tumben, karena ndak bawa jas ujan terpaksa saya berhujan-hujan ria mulai Pasuruan sampe Lawang. Parahnya helm saya basah di mika bagian dalam gara-gara keujanan di parkiran dalam keadaan tutup mukanya terbuka, alhasil tiap berpapasan dengan kendaraan yang lampunya tinggi dari arah berlawanan saya jadi buta sesaat.

Menurut saya hujan bisa membuat naik motor ada seninya, menikmati rasanya bersatu dengan alam, lebih-lebih kalo ndak pake jas ujan, trus kalo misalnya sampeyan mau misuh-misuh ingatlah bahwa ada golongan yang bersyukur dengan datengnya hujan, petani misalnya. Rasanya ndak pantes saya ngedumel untuk sesuatu yang dianggap berkah untuk sebagian orang.

Baca lebih lanjut

Pecat Buntuhe

Tadi pagi seperti biasa saya berangkat dari rumah sekitar jam 06.35, perjalanan dari rumah ke kantor 49km biasa saya tempuh selama satu jam. Sampe kantor boss saya lagi absen, “ayo cepet mas, sudah mepet!” Saya liat waktu naroh jari jam di mesin absen fingerprint menunjukkan pukul 07.28.

Waktu saya jalan lagi ke tempat parkir motor ada suara krak! di blakang, saya ndak gitu merhatiin. Baru pas turun dari motor, alamak! 😯

pecatbuntuheDasar sparepart abal-abal!

*bukannya saya ndak mampu beli yang ori, susah nyarinya* 😎