Manusia Berseragam

seragam militerApa yang sampeyan rasakan pada waktu melihat seseorang dengan seragam militer? Kagum, segan, takut? Atau mungkin biasa saja?

Pernah suatu saat di pasar Singosari, hari senin pagi waktu saya berangkat ke kantor. Sebagai gambaran, kalo pagi hari di Pasar Singosari pasti padat, kita jalan merayap. Di depan saya ada bapak-bapak berseragam polisi naik motor, di sebelahnya ada mobil kijang. Entah karena si pengemudi kijang kurang hati-hati atau gimana spion kiri mobilnya nyenggol spion motor pak polisi, tipis. Pak polisi agak oleng tapi gak jatuh, wong memang semua jalan merayap.

Apa yang terjadi? Pak polisi memaki-maki pengemudi mobil sambil mengacungkan tinjunya, si pengemudi ketakutan sambil ngasih isyarat minta maaf. Saya berpikir apa yang mungkin terjadi bila pak polisi yang nyenggol? *Cuma senggolan tipis gitu lho pak*

Sampeyan pernah lihat tentara naik kereta ndak mbayar? *ah, kalo itu kan sampeyan juga pernah!*

Beda tho, kalo saya ndak mbayar sambil takut-takut, kalo tentara kan kondekturnya yang takut.

Kenapa kalo di depan komplek militer selalu ada tulisan

HATI-HATI KOMPLEK MILITER,

MAKSIMAL 40KM PER JAM

Walaupun letak komplek militer itu di pinggir jalan raya?

Anggota militer adalah orang pilihan, orang-orang istimewa yang dibanggakan. Kalo sampeyan ndak percaya coba liat rumah orang-orang yang ada anggota keluarganya jadi militer, pasti ada potonya dipajang lengkap dengan seragam kebanggaannya.

Mungkin selain dibanggakan anggota militer juga ditakuti, soale mereka kadang diistimewakan. Sampeyan pernah memperhatikan spidol yang dibawa kondektur bus antarkota? Ada yang merah, ada yang biru. Yang biru itu untuk penumpang biasa, yang merah untuk penumpang istimewa, diantaranya adalah anggota militer.

Saya pernah serempetan sepeda motor waktu dibonceng sama temen saya di Tangerang. Pada waktu saya mau berunding soal ganti rugi, bapak dari anak yang serempetan sama saya pulang dulu. Pulang mau ngapain? Ngambil topi loreng! Untuk sekedar menunjukkan bahwa dia anggota militer. *dan memang jalannya perundingan jadi berbeda*

Apa mungkin itu yang membuat beberapa pertempuran lokal? tembak-tembakan antara polisi dan tentara di madiun, binjai, pontianak, ambon. Sama-sama merasa istimewa, dibanggakan, dan ditakuti. Untuk sekedar ngetes siapa yang lebih istimewa, dibanggakan, dan ditakuti.

Tapi kalo insidennya sama rakyat sipil, apakah itu juga untuk menunjukkan keistimewaan dan kebanggaan? *ah, itu kan Cuma oknum*

Apakah sampeyan sudah merasa nyaman berhubungan dengan anggota militer?

*)poto diambil dari sini

Iklan

26 comments on “Manusia Berseragam

  1. 1nd1r4 berkata:

    ga pernah punya pengalaman khusus dengan para aparat berseragam ituh, jadi ga bisa komen lebih lanjut

    #mas stein:
    lha…

  2. elqoyyim berkata:

    jangankan yg udah jadi, yang masih sekolah di sekolah ketentaraan (baca: millitary atau semi militer) aja yo wis mulai kayak gt kok Boss.
    Btw, sekolah kt dulu semi militer gak ya?! hehe..

    #mas stein:
    waduh kalo semi militer jadinya ndak kayak saya boss 😆

  3. suwung berkata:

    kalo berhubungan badan belom pernah bos

    #mas stein:
    ediyan…! 😯

  4. masnoer® berkata:

    HATI-HATI KOMPLEK MILITER,

    MAKSIMAL 40KM PER JAM

    memang benar masdulu teman saya ditapok maring penjaga

    pintu gerbang karena jalannya 50/jam . ..dia cuma bisa

    nyengir saja he he

    #mas stein:
    wew! mosok sih? di depan kostrad saya biasa jalan 80km/jam biasa saja, asal pas ndak ada orang mau nyebrang aja. soale kalo sudah nyetop para polisi militer yang jaga di depan kostrad ini lebih sadis tegas dari polantas 😆

  5. kawanlama95 berkata:

    Ya memang kadang seperti itu mas. Tapi tentara sekarang berbeda kok dengan yang dulu tapi kalo polisi biasa paling sering nilang doang.
    Mas aku tingal di komplek militer banyak loh yang baik2
    kalo mau ya jalan aja mas

    #mas stein:
    memang, saya beberapa kali ketemu, ngobrol sama tentara, biasa saja. tapi ndak bisa dibantah dalam beberapa hal mereka tetap serem 🙂

  6. Lho mas, saya malah udah bikin postingan khusus mengenai ini. Coba aja klik disini

    🙂

    #mas stein:
    syap ndan!

  7. julie berkata:

    kalo yang kenal deket sih nyaman2 aja bro

    #mas stein:
    lha iya, dimana-mana gitu mbak

  8. hawe69 berkata:

    jadi inget..
    pas ABG dulu , baru bisa nyetir mobil, mau puter balik dan gak tau kalo area yang dipakai untuk masukin pantat mobil adalah markas angkatan laut.
    tiba2 3orang bersenjata keluar dengan posisi siap nembak!!!
    langsung tancap gas tapi teman2 di dalam mobil sempat teriak2 dan langsung nunduk, takut ditembak! :mrgreen:

    #mas stein:
    heh?! serius mbak?? 😯

  9. deeedeee berkata:

    Polisi, Tentara… oknum-oknum yang sebisa mungkin saya hindari, dalam arti kata berusah atuk tidak besinggunagn sama sekali,, soalnya bakal ribet urusannya 😀

    #mas stein:
    tuh kan, padahal yo sama-sama manusianya, kenapa kok mereka keliatan serem ya…

  10. wijna berkata:

    Setidaknya kalau ada TNI di dalam kereta, itu pencuri-maling kereta yang biasa beroperasi malam hari bakal mikir ulang klo ga mau ketauan dan ditodong laras panjang. 😀

    #mas stein:
    mana ada tentara naek kereta sambil bawa-bawa bedil mas 😆

  11. Seragam itu efeknya DAHSYAT lho Mas. Mas Stein sendiri sudah buktiin. Saya jg merasa waktu SMA lebih berani menghadapi manusia berseragam. Karena waktu SMA jg masih pake seragam hehehehe… (Sebenarnya sih karena kurang mikir).

    #mas stein:
    anak-anak sekolahan memang kadang otaknya di dengkul :mrgreen:

  12. mercuryfalling berkata:

    aparat apa bagusnya diganti jd keparat ya ? *siap2x dilempar topi combat* tapi cuma di negara kita aja banyakan.

    aku pernah didatangi polisi di kantor waktu di batam gara2x jual beli mobil. belagu banget tuh polisi. aku telpon pengacara, polisinya dimaki maki. enak aja mobil aku mau disita dia.

    #mas stein:
    merasa superior, ini yang harus dikurangi mbak

  13. Kinanta berkata:

    HATI-HATI KOMPLEK MILITER,

    MAKSIMAL 40KM PER JAM

    Kalau baca tulisan itu sy jd ingat waktu masih SMU, karena mengabaikan tulisan itu sy dan teman² harus berlari tanpa alas kaki di atas aspal pada saat matahari tepat diatas kepala sejauh 150M untuk membaca tulisan tersebut…Sampai telapak kaki jd melepuh….

    #mas stein:
    makanya yang patuh sama aparat mas 😆

  14. ceznez berkata:

    wah.. baru tau ada spidol buat penumpang istimewa nih, jarang naek bus kota sih.. 🙂

    #mas stein:
    saya tau soale waktu sekolah dulu kadang jadi penumpang istimewa juga 🙂

  15. Takodok! berkata:

    Keluarga saya ada beberapa yg TNI dan Polisi. Sebagian ya ada yg menyenangkan, yang lain ya… gitu deh *takut kualat* :mrgreen:

    #mas stein:
    tapi kalo ada keluarga anggota TNI kita jadi aman tho mbak 😆

  16. samsul arifin berkata:

    Duh, aku jadi semakin tidak suka kepada TNI dan Polisi.
    Kesannya mereka kok gila hormat gitu ya? 😀

    #mas stein:
    aslinya cuma oknum mas, cuma kali ini oknumnya banyak 🙂

  17. marshmallow berkata:

    balik lagi seperti tulisan saya soal baju kegombrangan itu, mas. beberapa komentar yang masuk mengisyaratkan kalau novices memang lebay dalam banyak hal dibandingkan yang advances, semisal lebih maruk, lebih gila hormat, lebih doyan pamer, dan lebih sensitif bila kesenggol. hehe…

    urusan dengan orang-orang arogan, apa dan siapa pun dia, memang sedapat mungkin dihindari saja.

    #mas stein:
    mbak, saya ini sekolah ndak lulus, mbok lain kali kalo komentar jangan pake istilah yang susah-susah 😆

  18. Jingga berkata:

    sy alergi sama TNI dan polisi…

    #mas stein:
    kalo deket jadi gatel-gatel gitu?

  19. preaxz berkata:

    Hanya seragam JURU SITA PAJAK yang nggak ditakuti, wong saya pas masih ikutan berseragam Juru Sita malah dikalungi Clurit .. huakakakakakaka

    #mas stein:
    wew! untung jaman saya dulu ndak sampe separah itu

  20. egah berkata:

    di kantor pajak depan polsek arjosari kata temen saya beberapa bulan yang lalu ada anggota militer yg marah2 gara2 diberi NPWP tapi saya gak tau kelanjutannya gimana..semoga saja gak diperlakukan sama kayak kalo naek bis 😀

    #mas stein:
    ah, kalo anggota militer kelas tamtama wajar marah, kalo perwira marah lha ini baru aneh

  21. zefka berkata:

    Gw udah terlanjur antipati ma TNI atau polisi. Sengaja gak gw sebut manusia bereragam lho, kan banyak jg yg berseragam tapi baik2 jalannya, Gw aja kalo kerja jg berseragam lho… 🙂
    Punya kenangan buruk (ditendang dgn sepatu lars, disuruh push up, dompet digeledah) dgn komplek Panglima Tinggi TNI yg dekat Balai Kartini di jln Gatsu Jakarta.

    #mas stein:
    sampeyan tawuran yo mas? 😆

  22. Muzda berkata:

    Setuju tu sama Elqoyyim,, jangankan udah jadi, masih taruna aja ampun gayanya ..
    Sok cakep sendiri, hehe .. (biasanya, ini sengaja ditambahkan ni untuk menghindari ada yang protes)

    Lha di Jogja sini kan banyak Mas .. temen saya malah punya panggilan sendiri buat mereka : Atu.
    Wogh, padahal saya pikir mungkin karena dia mangkel dulunya gak lulus, heee ..

    Btw, aku mohon ijin mengelink blogmu. Ketinggalan terus … gara-gara Mas rajin banget update, kenceng sampe gak terkejar 🙂

    #mas stein:
    salam nanti kalo ketemu elqoyyim, beliau itu temen saya yang kejebak di jogja, kuliah ndak selese-selese (lha nyambung terus), sampe akhirnya jadi dosen di UGM 🙂

  23. Mbelgedez™ berkata:

    .
    ho oh…

    Nyebelin banged. Khususnya tentara/ polisi bermodal ijazah SMA, yang masuk tentara/ polisi dengan cara nyogok 60 juta, yang pangkatnya nanggung, yang lagi seneng-senengnya pake baju seragam….

    .
    **any complaint…???**

    #mas stein:
    lha kan sampeyan yang komplain boss

  24. uky berkata:

    HATI2 KOMPLEK MILITER

    MAX-40KM PER JAM

    bener tuh mas…
    tmen saya kan krjanya sopir angkutan tuh,,eh pas di depan komplek militer dia ngebut..langsung dah di kejar sma yg jaga pintu gerbang,bgtu ketangkep langsung di tampol trus di suruh pus up 50x.apa enak tuh klo di gituin??

    • Tonggar berkata:

      Tapi saya setuju jika yang dipukul supir angkot ugal-ugalan. Karena supir angkotpun juga merasa superior jika sudah di jalan, ugal-ugalan, tak mau diperingatkan. Ia merasa kawan-kawanya bakal membela jika terjadi perkelahian di jalan dengan pengemudi lain ….memang hanya “hukum” cara itu yang bisa diterapkan pada supir angkot.

  25. kaze berkata:

    ah itu kan karena anda hanya bertemu dengan mereka yg jeleknya saja. awalnya juga mereka sipil sama seperti kita. coba seandainya kita yg di beri seragam dalam arti menjadi seperti mereka, apakah kita akan lebih baik daribmereka yg baik? ataukah kita akan sama seperti oknum yg anda ceritakan tadi??? mass… kalo kejadian di

    jalan tadi saya rasa bukan karena polisi lantas dia berani marahin sang pengemudi, aku pun kadang merasa kesal dengan pengaendara mobil yg tak mau mengalah dengan pengendara motor, padahal di situasi merayap seperti itu harusnya mobil berhati hati lantaran body dia kan lebar, dan percuma kalau mobil hatus mendahului motor di situasi yg merayap itu toh motor lebih punya ruang kan untuk mendahului mobil. yg salah disini adalah kenapa oknaum polisi itu tidak bisa menahan emosinya sedangkan dia sesabg berseragam. dan untuk militer wajar kalau mereka istimewa. lo tiadur dirumah dia perang belain lu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s