Stereotip

Suatu saat ada temen saya dari sebuah kampus di Serpong dateng ke kos, jaman saya masih menuntut ilmu di Sekolah Tinggi Kaum Dhuafa dulu. Temen saya ini cerita :

Ada temen gw orang Padang, dia ini kalo bawa rokok selalu dikantongin, gak pernah dikeluarin kecuali dia lagi sendiri atau pas kebetulan temen-temennya gak ada yang punya rokok. Kalo misalnya ada temennya yang punya rokok dia selalu minta.

Suatu saat ada temennya sesama orang Padang kehabisan rokok dan meminta rokok pada si perokok pelit, “Eh, gw minta rokoknya dong.”

Si perokok pelit sebenernya punya rokok di kantongnya tapi dia mungkin merasa sayang, “Sori gak ada.”

Kata si temennya, “Dasar Padang lu, gw juga Padang tapi gak Padang-padang amat!”

Kata temen-temen saya yang pinter hal ini disebut stereotip, konsepsi mengenai sifat suatu golongan berdasarkan prasangka yang subjektif dan tidak tepat. Konon katanya orang Padang memang terkenal pelit.

“Kamu salah Le.” Terdengar suara Kang Noyo menyela.

“Salah opo Kang?” Tanya saya.

“Stereotip bukan itu artinya, stereotip itu terdiri dari dua kata: stereo dan tip. Jadi sterereotip artinya tip yang stereo, kayak tip punya Mbah Suto yang mahal itu lho.” Ujar Kang Noyo.

Halah! Segera saya sodorkan sebatang rokok biar ngocehnya ndak berkelanjutan.

Sampeyan tau blangkon? Tutup kepala tradisional yang biasa dipake orang Jawa jaman dulu. Perbedaan blangkon yang dipake orang Jawa Tengah dan Jawa Timur adalah pada benjolannya, blangkon Jawa Tengah benjolnya di belakang sedangkan blangkon Jawa Timur benjolannya di depan.

Konon ini merupakan penggambaran stereotip kedua penghuni wilayah yang berbeda. Orang Jawa Tengah cenderung ngomong halus di depan walaupun sebenernya ndak suka pada seseorang dan ngedumel di belakang. Beda dengan orang Jawa Timur yang cenderung blak-blakan, ngomong apa adanya di depan.

Silakan protes kalo stereotip yang saya katakan ternyata ndak sesuai dengan sifat asli sampeyan sebagai suku atau penghuni wilayah tertentu, namanya juga konsepsi berdasarkan prasangka yang subjektif dan tidak tepat. Tapi ini anggapan yang memang ada di masyarakat, seperti misalnya temen saya waktu ngomentari pernikahan Nia Ramadani, “Si Nia keliatan banget sih matrenya, dia Sunda ya? Pantes…”

Dan ini bukan terbatas pada kesukuan saja, stereotip juga melekat pada hal lain, misalnya bidang pekerjaan. Konon sopir truk antar kota dan pelaut cenderung suka “jajan”, model dan sexy dancer bisa “dipake”, reserse suka jualan kasus, orang pajek tukang korupsi.

Kalo daftar ini diteruskan sepertinya semua yang mbaca bakal misuh-misuh sambil nglempari telur sama tomat busuk ke monitor. *untunglah bukan nglempari saya*

“Lha trus maksudmu dengan semua dobosan ndak jelas ini apa?” Tanya Kang Noyo sambil ngisep rokok dari saya yang sekarang tinggal separo.

“Ya sebagai pengingat saja Kang, kalo di dunia ini makhluk yang bernama stereotip.” Jawab saya.

Salah satu kebiasaan jelek yang ada di masyarakat kita adalah main gebyah uyah, menyamaratakan suatu golongan berdasarkan perilaku sebagian dari golongan itu. Misalnya ada yang menganggap anggota DPR itu bisanya cuma cari sensasi gara-gara ulah Pak Bambang Soes yang suka teriak-teriak, “Ingat Sodara-sodara, sampeyan pertama kali dengar berita ini dari saya!”

Meskipun kemudian terbukti info yang disampekan kurang akurat. Atau mungkin orang pajek yang kena awu anget gara-gara ulah Gayus Tambunan.

“Lho, insitusi mereka jelek namanya bukan cuma gara-gara itu Le, sebelum Gayus dan Bambang berulah memang nama pajek sama DPR itu sudah ndak karu-karuan.” Potong Kang Noyo.

“Itu Kang maksud saya, ternyata gebyah uyah itu ndak cuma karena kasus perkasus, tapi lebih karena stereotip yang telah tercipta sebelumnya, kasus yang mencuat cuma memperburuk saja.” Ujar saya.

Percuma melawan aksi gebyah uyah dengan bantahan-bantahan, lebih baik terima saja kalo stereotip ndak tercipta seketika, ada asap tentu ada apinya. Biar sampe berbusa-busa orang pajek menjelaskan tentang reformasi birokrasi misalnya, tapi kalo masyarakat ndak merasakan efeknya ya percuma, lebih baik unjuk kinerja saja. Kalo profesionalisme dan integritas ditegakkan, pelayanan ditingkatkan sehingga wajib pajek terpuaskan, mungkin gebyah uyahnya ndak lagi menyakitkan.

“Bener ngono tho Kang?” Kata saya sambil nglirik Kang Noyo.

“Mbuh, aku dari tadi ndak konsen karena rokoknya habis je, masih ada ndak?” Tanya Kang Noyo.

Jadi dari tadi saya ngomong berbusa-busa dan beliau cuma bengong nunggu rokok?

Jiyan!

Iklan

18 comments on “Stereotip

  1. edratna berkata:

    Kadang ini jadi bahan gurauan, tapi kalau ada yang sensitif berbahaya…lagipula tak mencirikan orang dari etnis tertentu kan?

    #stein:
    ini yang namanya labelisasi mbak, ndak selalu benar tapi memang terjadi πŸ™‚

  2. Dewa Bantal berkata:

    Aku nomaden, jadi nggak tau deh aku dominan sama sifat dari wilayah mana… xD paling adil bilang aja aku orang Jawa hahaha. Timur – Barat.

    Woh, jualan sate sukanya bacokin orang pake clurit… Oh orang Madura? Pantes… WAHAHAHAHA!

    Btw kamu nggedobos sampe berbusa? Muncrat gak? xD

    #stein:
    dikit :mrgreen:

  3. Chic berkata:

    apa bedanya stereotif dengan persepsi sosial? rasanya sih yang disebutkan mas stein di atas itu adalah persepsi sosial. Sebenarnya tanpa kita sadari, banyak hal berupa β€œmitos”, yang diterima dan dipercaya sebagai suatu kebenaran yang bersifat umum – dan mengikat, tentunya.

    inget tulisan jaman dulu di blog lama.. πŸ˜† kapan-kapan nulis lagi deh soal ini kalo inget πŸ™‚

    #stein:
    saya malah baru denger sekali ini istilah persepsi sosial, terima kasih untuk tambahan ilmunya mbak

  4. big sugeng berkata:

    Saya kira kadang ada benernya kadang ada tidak benernya

    Tapi orang baik bisa ada di mana-mana, bisa dari suku apapun dlll

    #stein:
    saya kok jadi bingung, stereotip ini asalnya dari gebyah uyah, atau gebyah uyah asalnya dari stereotip. *nulis dhewe bingung dhewe, jiyan!*

  5. kelly amareta berkata:

    wajar kalo ada stereotip, soalnya orang perlu praduga awal supaya gampang mengenali orang lain. stereotip memudahkan kita mengisi persepsi yang kosong. Hanya dengan mengetahui bahwa sampeyan orang jawa, orang langsung bisa menebak bahwa sampeyan pasti halus tutur kata dan baik budi bahasanya (meskipun entar bakalan ngedumel). Padahal informasi itu sebenarnya khan engga kelihatan, tapi bisa langsung otomatis terisi dalam kolom persepsi yang masih kosong.

    #stein:
    komentar yang sarat ilmu, saya harus menjura buat sampeyan. terima kasih untuk pencerahannya πŸ˜€

  6. cyraflame berkata:

    Errr stereotip itu ada bukan dari kesimpulan pengamatan orang pada kebanyakan orang toh mas? *doh, mbulet*
    Misalnya kayak primbon jawa gitu, kalo punya tahilalat di deket bibir artinya cerewet, dan kebanyakan orang yang punya tahilalat di bibir itu emang cerewet, bukan ramalannya yang bener, tapi pengamatan dari si pembuat primbon. Dan akhirnya menjadi mitos. Iya nggak sih?

    duh emboh ah aku bingung, ndak dong komen apa.. πŸ˜€

    tapi pokoknya yang jelas tetep si nila yang suka ngrusak susu itulah penyebabnya gebyah uyah terjadi.. πŸ˜€

    #stein:
    welhah, sampeyan ini lagi ngomong soal ilmu titen ya? beda tho

  7. oglek berkata:

    yak kita memang terbiasa men-stereotip-kan orang dari suku atau ras tertentu. Seperti yang sampeyan contohkan diatas, orang Padang identik dengan pelit. Padahal gak semua orang Padang pelit kan.

    Menurut saya ini kok semacam sifat dasar manusia ya.

    #stein:
    ya itu, namanya gebyah uyah yang cenderung negatip. saya dulu waktu dolan ke bandung diajak muter-muter sama teman yang orang padang, saya ndak mbayar blas πŸ˜†

  8. mawi wijna berkata:

    Ini Nila setitik rusak susu sebelangga. Kalau mau meniadakan makhluk streotip itu, perlu ada gebrakan yang sangat dahsyat yang membalikkan stereotip tersebut dari para tertuduh.

    Cara lain ya buat masyarakat bingung. Sebagai contoh, usahakan terjadi 2 stereotip yang saling bertolak-belakang. Nah lho!

    #stein:
    gebrakan sesaat saya pikir masih ndak cukup untuk melawan stereotip, lha wong proses terciptanya juga ndak cuma segebrak πŸ˜†

  9. Asop berkata:

    Wah, seperti biasa postingannya berbobot dan menyentil. πŸ˜€
    Wah, saya sbg orang jatim, kayaknya bener Mas. Blak-blakan. Kadang nrimo, dan ngedumel di belakang, itu kalo ada yang nahan biar ga nyembur di depan… πŸ˜†

    Yah beginilah masyarakat kita, menilai sesuatu berdasarkan sebagian dari sesuatu itu saja. Mungkin karena ngomong begitu gampang, ga usah menganalisis ini-itu… :mrgreen:

    #stein:
    kata orang hidup ini sudah susah, jangan tambah dibikin susah :mrgreen:

  10. frozzy berkata:

    orang makassar : maennya kasar2….*masa sih* hehehehe…*nyodorin dunhill light menthol* monggo mas….

    #stein:
    walah, rokok mahal! saya ndak mampu kalo ngrokok itu mbak πŸ˜†

  11. Semendo berkata:

    Stereotip itu karena udah banyak bukti, walau belum tentu bener… He..9x aneh khan.

  12. prasetyandaru berkata:

    Lha kalok seperti saya ini paklek…Bapak saya Jawa totok, di pelosok Cangkringan sana, tempat wedhus gembel bisa mbunuh orang, tapi simbok saya orang mBatak..Banyak orang bilang, bahkan ketika dulu saya ikutan test syaraf (=psikologi) sifat saya susah ditebak..Mungkin dikarenakan bibit saya berasal dari tanah yang berbeda. **Ini pertanyaan apa komentar ya?**

    #stein:
    saya baru denger kalo nama lain psikotes adalah tes syaraf πŸ˜†

  13. Harikuhariini berkata:

    Hehe, tapi ‘pada umum nya’ kan tidak sama dgn ‘selalu’.

    #stein:
    walah, ini komen yang berpotensi mengundang protes :mrgreen:

  14. ulan berkata:

    mas mbok aku di kenalin ama mas Noyo

    #stein:
    temen saya suka minder kalo kenalan sama cewek cakep mbak πŸ˜†

  15. Tetanggajenderal berkata:

    Biarlah orang menghujat orang pajek, jangan ditanggapi. Buktikan dengan tindakan….

    #stein:
    sepakat Kang!

  16. Kang Bondan berkata:

    I like your writing style ! Gaya yang saya pake tuk nulis http://pikiranpojok.wordpress.com/2009/09/29/nggedabyah-bab-beringin/

    #stein:
    nanti saya ke tekape mas

  17. EDO berkata:

    kasian orang jawa…., kalau di NTB, NTT…orang jawa sering dipanggil mas2 gitu aja…(atau mas jawa /yang kalau di analog kan sama dengan mas (perhiasan) betulan…. mas yang dari jawa ini dianggap masyarakat setempat adalah inferior dibanding mas yang asli daerah )…padahal dia sudah berumur 50 tahun lebih, sedangkan orang asli daerah biar berumur 17-tahun asal sudah berumahtangga di panggil pak, dan tahukah anda? panggilan mas di daerah tersebut biasanya diperuntukkan bagi anak ABG, atau anak kuliah (cenderung inferior)…jadi di sini sudah sering terjadi symbolic violence di tengah2 masyarakat menyangkut sikap ke orang jawa, padahal orang jawa di daerah tersebut tidak berbuat ulah yang ke arah negatif, dan cenderung selalu menerima apa adanya…tidak terlalu exsclusive…dengan membuat rumah2 dengan orang yang satu suku jawa saja….dan ada tambahan lagi nih…. kalau ada tanaman, atau buah yang kurang enak, kurang bagus pendek kata barang yg agak inferior begitu…, maka akan dilabeli dibelakangnya dengan kata JAWA…

  18. bejo berkata:

    contoh ancaman stereotipe di kantor / kerjaan opo mas?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s