Belajar Terus, Terus Muntah

Dulu saya sempet ngalami sekolah berasrama, waktu jaman SMA. Kegiatan dimulai jam 4 pagi, waktu penjaga-penjaga berwajah bengis dan nenteng pentungan satpam mulai mbangunin siswa. Biasanya mereka muter tiga kali, puteran pertama mbangunin dengan gedoran halus, puteran kedua gedoran keras, pada puteran ketiga ndak nggedor lagi, langsung nggebuk!

“Kok sadis tenan?” Tanya Kang Noyo.

Guyon Kang!

Kegiatan sekolah dimulai dengan apel pagi jam 06.20 dan ditutup apel sore jam 17.00, setelah itu ada kegiatan asrama sampe sekitar jam tujuh malem, selanjutnya kegiatan kenakalan remaja sampe secapeknya.

“Ndak capek tiap hari begitu?” Tanya Kang Noyo lagi.

Ya capek! Makanya kalo di kelas ada satu kegiatan favorit saya, tidur. Biasanya ini saya lakukan di jam istirahat, dan jam pelajaran yang dipegang sama guru cenderung santai.

“Ndak marah gurunya?” Tanya Kang Noyo.

Saya inget waktu itu ada beberapa guru yang rasan-rasan sama murid. Intinya beliau-beliau ini bilang bahwa jam yang dipake kegiatan belajar mengajar terlalu panjang, memforsir murid, dan cenderung ndak efektif. Sebagai wujud pengertiannya mereka ndak marah kalo ada murid ketiduran di kelas.

Ada satu ucapan dari salah satu guru yang saya inget, “Kalo murid mampu nampungnya cuma segelas, biar dituang air seteko juga percuma, sisanya akan tumpah.”

Ndilalah, saya punya anak kok ya pas jaman sudah berubah. Ndak kayak jaman kecil saya di kampung dulu yang sekolah pertamanya adalah Sekolah Dasar, sekarang di bawah Sekolah Dasar ada Taman Kanak-kanak, di bawahnya ada lagi Kelompok Bermain, bahkan konon di bawahnya ada lagi sekolah buat bayi.

Anak saya masuk Kelompok Bermain (KB) deket rumah waktu umur dua tahun sekian bulan, KB kelas kampung, tapi uang masuknya yo lumayan, lebih besar dari uang daptar ulang jaman saya kuliah di Sekolah Tinggi Kaum Dhuafa dulu. Waktu masuk saya disuruh ngisi formulir, diantaranya ada pertanyaan, “Apa tujuan memasukkan anak ke Kelompok Bermain?”

Sungguh pertanyaan yang aneh, yang namanya masuk Kelompok Bermain tentunya untuk bermain tho? Tapi biar ndak terlalu keliatan ndeso saya tulis, “Untuk latihan bersosialisasi.”

Setelah itu anak saya dapet buku-buku pelajaran dari sekolahnya. Lha kok saya baca tulisannya diperuntukkan anak berusia 5-6 tahun? Trus yang menurut saya lebih kacau lagi anak saya dikasih PR! Lhadalah! Perasaan saya dulu ndak pernah ngomong pengen anak saya diajari mbaca sama nulis, kok ada PR? Bu Guru, anak saya itu baru 2,5 tahun!

Akhirnya si precil saya pindah sekolahnya, lebih mahal bagus, berlabel sekolah alam. Saya lihat memang hasilnya lebih keliatan, dan yang jelas ndak ada yang namanya PR! Cuma mbayarnya lumayan memberatkan, uang pangkalnya saja saya terpaksa nyicil.

Saya bingung, apa kurikulumnya memang ndak ada standard dari Dinas Pendidikan? Trus kalo memang ada standard, mana yang mengikuti standard? Yang ngajari anak saya baca tulis atau yang ngajari bermain di kebun?

Ada lagi ibu satunya cerita kalo anaknya takut sekolah, dan saya bisa mengerti alasannya. Sampeyan bayangkan anak kelas satu SD, sekolah sampe jam dua siang, dan pulang sambil membawa buanyak PR. Sampe di rumah sudah capek, akhirnya kadang si ibu yang ngerjakan. Padahal seinget saya dulu waktu sekolah di kampung kelas 1 cuma sampe jam 10.

Apa memang untuk mendapatkan generasi yang pinter, tangguh dan handal harus dengan cara menekan mereka dari kecil sekeras itu?

Saya bukan pakar pendidikan, juga ndak ngerti ilmu psikologi, tapi menurut saya kok keterlaluan memaksa anak belajar “pelajaran formal” dari umur sedini itu. Saya ini dulu ndak ngalami playgroup, ndak masuk TK, toh waktu gede juga bisa saingan sama yang lain, bisa kerja juga walaupun cuma jadi buruh pabrik.

Saya jadi teringat kembali perkataan guru saya, “Kalo murid mampu nampungnya cuma segelas, biar dituang air seteko juga percuma, sisanya akan tumpah.” Iya kalo cuma tumpah ilmunya ndak masalah, lha kalo anak sampeyan muntah beneran gimana?

Lebih mumet lagi waktu saya dengar ujian masuk Sekolah Dasar adalah tes mbaca, nulis, dan ngitung. Belum lagi tes ngaji untuk sekolah-sekolah yang berbasis agama Islam. Pantesan kok ada ibu-ibu di komplek yang cerita dengan bangga kalo di TK anaknya tiap minggu ada target harus hapal doa ini atau ayat itu.

Lha kok berat sekali hidup anak-anak di jaman ini?

Jiyan!

Iklan

15 comments on “Belajar Terus, Terus Muntah

  1. ipied berkata:

    kurikulim di sekolah indonesia emang gitu kok mas, saya juga ngalamin kayaknya jaman saya SD kelas 5 dulu ndak ada tuh ngapalin nama2 tulang, eh jaman adek saya malah ada tuh. weleh… kelas 5 SD dah ada pelajaran biologi ya?

    #stein:
    biar tambah pinter mungkin, sedari kecil disadarkan betapa kompleksnya dunia 😆

  2. queeny_o berkata:

    d negri finlandia apa ya, yg kualitas yang pendidikannya no 1. jam belajarnya ternyata yang paling sedikit didunia ini. sehari cuma 3 jam apa ya,,

    #stein:
    lha itu baru nyaman :mrgreen: *asline males*

  3. wongiseng berkata:

    Lanjutin komentarnya queeny_o, katanya di Finland baru mulai pada sekolah umur 7 tahun, jadi sebelum itu bebas main sepuasnya.

    Dengan catatan di sana tidak ada model pembantu, jadi sampe 7 tahun benar-benar didampingi dan selalu main bareng orang tuanya.

    #stein:
    hahaha! ini yang susah diterapkan di sini, maunya cuma ngambil enaknya 😆

  4. Dewa Bantal berkata:

    Kupikir semakin hari seharusnya semakin modern, tahunya kok semakin kaku ya sistem kurikulum Indonesia. Kenapa harus menghapal yang aneh2 sewaktu SD? — teori yang lebih diutamakan ketimbang perkembangan otak.

    Tunggu saja pelajaran sex mulai di perkenalkan kelas 3SD… jyan!

    #stein:
    dunia pendidikan di Indonesia memang aneh, makin ruwet dan mbulet.

  5. budiono berkata:

    hahahaha… mesakne kang.. ben nang omah ae sosialisasi karo tonggo2 dewe.. jek cilik durung wayahe pr

    #stein:
    dilematis cak, mau diikuti saya kurang cocok, ndak diikuti kok ya semua caranya seperti itu, repot!

  6. novee berkata:

    kalo jaman anak saya di playgroup berbeda, kang…para orangtua berlomba2 supaya anak2 mereka bisa membaca & menulis di usia yang amat sangat muda. jadi mereka mendaftarkan anaknya ke kursus2 membaca bagi balita (yang nota bene bayarnya juga muahaaaalll..buat kantong sayah :))malah kadang disertai dengan kritikan2 ke guru & sekolahnya karena anak mereka tidak diajarkan membaca disana..

    padahal umur anak2 masih 2,5 sampai 3,5 tahun…

    gurunya sampe berbusa menjelaskan bahwa usia segitu msih usia bermain & bersosialisasi.

    tapi emang dasar ortu jaman sekarang. gak banyak yang mau mengerti…mungkin kebanggaan bagi mereka jika anak2nya mempunyai kemampuan lebih cepat dibandingkan anak2 sesusia mereka..

    kasihan anaknya..badan segede piyek, udah capek sekolah, pulangnya masih disuruh kursus..

    #stein:
    kasian anak yang dijadikan pelampiasan atas ketidakmampuan orang tuanya, dipaksa mewujudkan impian orang tua yang ndak sempat terwujud.

  7. kan sekarang banyak alternatif.. dan, kurikulum pemerintah masih belum baku sih.. berubah melulu..

    #stein:
    mungkin salah satu penyakit kita adalah ganti pejabat ganti kebijakan, rakyat yang mumet

  8. prasetyandaru berkata:

    Btul sekali paklek, jadi anak2 sekarang keknya berat bener, coba sekitar rumah paklek ada tanah lapang yang luwas buat maen bola apa ndak? jaman saya dulu di titipken di Opung saya di pedalaman Tapanuli sana mingsih banyak…itu masalah inprasetruktur, terus masalah hiburan, jaman sekarang apa ada lagu anak2? jaman saya SD dulu komplit..Chikita Meidi, Bondan Prakoso, Trio Kuwek Kuwek, Eno Lerian, Joshua..Sekarang?? Kontes nyanyi anak2 kok lagunya soal percintaan..Harusnya kalok saya Jadi jurinya itu..yang katanya mantan penyanyi cilik itu..isin saya..anak SD yg ingus aja masih diusapin kok treak2 “pernahkah kau merasa hatimu hampaaaaaaaaaa….” apa ya mereka bisa menjiwai lagu itu? Terus ada lagi Kids choice award di salahsatu tipi suwasta berinisial G ituh..lha kok pilihannya artis2 sinetron, apa Luna Maya pernah main sinetron/film anak2? apa cinta laura pernah nyanyi lagu anak2?..wagu kan?

    ato jangan2 saya yang katrok ya?

    #stein:
    saya juga kadang menanyakan hal yang sama, dunia yang edan apa saya yang ketinggalan jaman?

  9. ulan berkata:

    bener.. bener.. kok kayak nya anak anak jadi di tuntut banyak hal ya

    #stein:
    kasian mbak, tapi opo memang jamanya sudah berubah ya?

  10. Chic berkata:

    aiiih jadi inget draft postingan yang belum dirapikan itu… kapan-kapan deh saya posting 😆

    #stein:
    publish dulu mbak, rapikan kemudian 😆

  11. Asop berkata:

    Kita ini beda generasi lho, Mas Stein. Ya mungkin inilah salah satu konsekuensi perbedaan generasi ini. 😀
    Saya inget juga waktu SD tahun 1995-2001an, jam sekolah ga pernah sepanjang itu, dari pagi sampe jam 2. 😦 Kurikulum sudah semakin aneh ya….

    #stein:
    mungkin yang mbikin kurikulum mikir makin ditekan makin pejal. *balesan komen opo iki?*

  12. Vicky Laurentina berkata:

    Berat banget jadi anak Indonesia!

    Saya mufakat kalau Mas Stein masukin Bara ke playgroup supaya dia belajar bergaul. Tapi dikasih pe-er itu kebangetan.

    Kenapa nggak sekalian ada pelajaran show and tell aja?

    #stein:
    pelajaran opo kuwi mbak? *ndak ngerti, maklum ndeso*

  13. pipit berkata:

    walau belum punya anak jadi kepikiran nih.. ada ga ya sekolah model totto-chan, supaya gak beratin anakku kelak 😦

    btw mas stein.. aku link yahh 🙂

    #stein:
    saya link balik di google reader mbak, makasih

  14. Jauhari berkata:

    Saia agak telat sangat mbaca ini, tapi masih mw urun rembug.. Saia cuma ngguyoni kalo jaman dulu makannya pada tempe ya anak sekarang makannya dah pada enak-enak dan pastinya lebih bergizi..

    jadi wajar tantangannya beda

  15. […] Guru saya dulu pernah bilang, “Kalo murid mampu nampungnya cuma segelas, biar dituang air seteko juga percuma, sisanya akan tumpah.” […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s