Sekolah mbok Merakyat

anak SD

jangan diajari centil methakil dari dini

Dulu saya sekolah di kampung, dengan peralatan dan fasilitas seadanya. Jarak sekitar 5 kilometer yang tiap hari saya tempuh separuhnya adalah pematang sawah, jadi kalo musim hujan sepeda pancal saya titipkan di kampung sebelah. Saya dan kawan-kawan jalan kaki dulu sambil nenteng sepatu, nanti sampe di tempat nitip sepeda baru cuci kaki, pake sepatu dan berangkat naik sepeda.

Waktu itu seinget saya hanya ada seorang teman saya yang sepatunya lumayan bagus, lungsuran dari sepupunya di kota, merknya Kashogi. Warnanya hitam, dan memang awet, saat sepatu saya sudah mulai mbladhus dan jebol sana sini, sepatu temen saya itu tetap bagus.

Saya masih inget waktu pertama kali ada bis umum yang beroperasi di kecamatan, ukuran tanggung yang modelnya mirip Kopaja. Waktu itu rasanya bangga bukan main kalo bisa naik bis, iseng dari depan sekolah ke rumah teman, mbayar seratus rupiah.

Ndeso, mungkin itu istilah yang bisa menggambarkan kondisi saya saat itu, dan mungkin juga masih bertahan sampe sekarang. Tapi saya memilih untuk menggunakan istilah membumi. Adalah suatu kenyataan bahwa sampe saat ini masih banyak masyarakat kita yang kehidupannya jauh dari layak. Kalo misalnya suatu saat saya diberi kepercayaan untuk jadi wong sugih atau pejabat tinggi, paling ndak saya punya modal pernah merasakan susahnya jadi rakyat jelata. *ngimpi* :lol:

Setelah menikah, suatu saat istri saya cerita pengalaman waktu sekolah, ada seorang temennya yang deg-degan karena untuk pertama kalinya dia mau naik taksi.

“Sama ndesonya seperti saya,” Begitu yang pertama kali terpikir waktu denger cerita itu.

Ternyata salah! Dia baru pertama kali naik taksi karena seumur-umur belum pernah naik mobil berplat kuning, alias selama ini selalu diantar jemput dengan mobil pribadi. Oalah tobil anak kadal! Ternyata ada juga orang seperti itu.

Saya baru sadar, ternyata di saat temen-temen satu sekolah saya terkagum-kagum dengan sepatu lungsuran merk Kashogi, di tempat lain ada yang ndak mau keluar rumah kalo ndak make sepatu bermerk. Di saat saya terpesona dengan bis umum, ada yang ndak pernah bersentuhan dengan mobil plat kuning.

Sekarang sekolah-sekolah mahal mulai bermunculan, sekolah alam, sekolah plus, sekolah internasional. Ndak cuma swasta, sekolah-sekolah negeri yang seharusnya dikontrol oleh pemerintah pun berlomba-lomba mbikin kelas mahal.

Yang namanya sekolah mahal, atau kelas mahal, tentu muridnya cenderung homogen, ndak mungkin anak buruh pabrik macem saya mampu mbayar SPP dengan standard bayaran pegawai pertamina misalnya. Celakanya yang mahal-mahal ini sudah dimulai dari kuecil, bukan cuma kecil lho ya, tapi kuecil. Dari mulai sekolah bayi, playgroup, sudah banyak yang mahal.

Apa yang salah dengan sekolah mahal?

Sebenernya wajar kalo orang tua dengan niat memberikan pendidikan yang terbaik memilih sekolah mahal, sesuai dengan prinsip ono rego ono rupo. Masalahnya saya kuatir dengan lingkungan cenderung homogen yang dikenalkan kepada anak dari kecil akan menumpulkan kepekaan sosialnya. Lebih parah lagi kalo yang mahal ini ada di kelas-kelas tertentu sekolah negeri, menyusahkan orang tua yang anaknya pengen masuk kelas mahal tapi minim dana, selain tentunya menjatuhkan mental anak. Mbok sekolah itu yang merakyat, yang membumi, ajarkan kenyataan yang menjejak tanah.

Ndak bisakah pemerintah dengan gembar-gembor dana pendidikan yang mencapai 20% dari APBN menciptakan pendidikan dengan kualitas bagus tanpa unsur mahal dan eksklusif?

Saya cuma ndak pengen suatu saat nemu karangan anak SD seperti ini:

Pak Amat adalah seorang yang sangat miskin, saking miskinnya dua mobil yang dimiliki Pak Amat sangat jelek. Pakaian yang dikenakan oleh pembantu dan sopir Pak Amat juga sangat jelek. Villa yang digunakan Pak Amat untuk berakhir pekan juga jelek…

Jiyan!

*gambar ngambil tanpa ijin dari sini

About these ads

24 comments on “Sekolah mbok Merakyat

  1. Chic mengatakan:

    hahahahahaha.. teringat curhatan kapan tau di plurk dan draft postingan yang belum selesai soal ini :lol:

    aduh iya, kemaren iseng nyari-nyari sekolah buat Vio, ya allah mahalnyaaaaaa… padahal sekolah buat bayi aja gitu *doh*

    #stein:
    atau mungkin seperti susu bayi mbak, makin muda umurnya makin mahal :lol:

  2. big sugeng mengatakan:

    Mestinya sekolah itu yang nanggung yaa negara, karena idealisme atau petimbangan tertentu akhirnya justru membebani orang tua yang seharusnya ditanggung negara

    lha itu kalau punya anak yang mau sekolah, kalau nggak punya yaa akhirnya terpengaruhj dengan iklan sekolah gratis menjelang pemilu (padahal namnya iklan pasti ada syarat dan ketentuan berlaku)

    #stein:
    kira-kira kapan ya om sekolah bisa sepenuhnya ditanggung negara?

  3. mawi wijna mengatakan:

    saya dulu SD-nya di sekolah swasta yang penuh dengan orang2 ningrat. Pas jaman itu naik Bajaj ke Sekolah aja malunya bukan main. Mungkin krn masih kecil ya? Sekarang pas udah besar, pergi kerja malah pake sepeda, weleh2…

    #stein:
    lha kok keren mas, numpak bajaj? jaman saya dulu kalo ndak jalan kaki ya mancal sepeda

  4. Dewa Bantal mengatakan:

    Kasogi, bukan Kashogi.

    Haha, dipikir ndeso taunya konglomerat abis… kayak di komik2 aja.

    Bener juga ya, kalo dari kecil sudah dibiasakan yang mahal2, takutnya benar2 gak bisa menghargai hal2 yang kecil. Salah satu yang mengakibatkan anak2 generasi sekarang terlalu manja dengan segalanya, berujung take it for granted >.<

    Kasih orang tua yang begitu besar, tetapi sedikit kontroversial.

    #stein:
    makasih koreksinya mas, maklumlah saya ini memang ndak akrab sama merk :)

  5. deeedeee mengatakan:

    “Oalah tobil anak kadal!” maksudnya apa itu ya, mas?! *selalu menemukan istilah unik disini, hihihi*

    #stein:
    itu ungkapan saja mbak, anak kadal kalo dalam bahasa jawa namanya tobil. seperti kalo wong kulon sana kaget trus bilang, God damn it! :lol:

  6. Asop mengatakan:

    Ironis emang… sekolah2 tambah mahal… :( Muridnya pun gak merakyat… pas jadi mahasiswa, malah jadi hedon…. :(

    #stein:
    lha nanti pas udah lulus gimana mas?

  7. antyo rentjoko mengatakan:

    Ngelus dada — untung saya pria, sehingga lancar.
    Pertanyaan menohok itu. Sekolah mahal untuk siapa jelas, tapi untuk apa setelah alumninya berkarya? Jawaban mulia: untuk memacu pertumbuhan ekonomi bangsa.

    Saya menulis tentang sekolah yang masih menanamkan nilai-nilai. Nyontek dan melakukan plagiarisme langsung di-DO. Murid tidak bawa mobil karena akan merugikan masyarakat. Padahal itu sekolah swasta tersohor. Tapi di dekat markas saya ada sekolah favorit yang bikin macet karena muridnya banyak yang bawa mobil, malah ada yang bawa mobil sport.

    Sekolah yg msh menanamka nilai2 itu punya live-in pogram. Mengirim siswi (semua muridnya perempuan) ke pedesaan, hp dibawa pembina, gak boleh bawa laptop, dan hrs hidup sesuai kondisi induk semang. Maka ada yang pagi2 harus ke pasar jualan sayur, dan yg lbh penting hrs merasakan untuk mandi hrs nimba dari sumur :D

    Apakah pengalaman singkat bisa mengubah seorang anak metropolitan? Bukan jaminan, tapi setidaknya ada upaya untuk memberikan pengalaman yang berbeda.

    Maaf Mas komen saya beberapa kali panjang. *deg2an kalo di-band* :)

    #stein:
    komen sampeyan ini lebih panjang dari artikel sampeyan yang di blog lho paman :mrgreen:

  8. nengratna mengatakan:

    katanya teknologi sudah maju, halaman bisa diganti layar digital, kalau kesenjangan ekonomi enggak bisa diperkecil, huh!

    #stein:
    teknologi pun cuma dinikmati sebagian orang saja kok mbak :)

  9. Ndeso2 dlu tetep aja mengasyikan kan mas? Coba skrang? Permainan ala desa gtu ga ada lagii, smua anak2 migrasi ke warnett! Payahh *mabok*
    Salam knal maz..

    #stein:
    di kampung saya itu ndak ada warnet, tapi tetep aja permainan macem benthik, betengan, dll sudah ndak ada lagi. jiyan!

  10. lekdjie,dab.. mengatakan:

    kan dulu ada istilah SDSB mas:Sekolah Dasar Sekolah mBayar….sayangnya lg dari sekolah yg mbayarnya mahal ini kebanyakan yg nyangkut di otak adalah cara ber’gaul’(konsumtif,hedonis,liberal),pacaran yg aman(freeseks?),atau anarkisme ala kampus(tawuran atau demo anarkis)..hiks!bikin sakit hati bg yg benar2 niat sekolah tapi ndak punya duit…

    #stein:
    lha itu, pas banget paklik.

  11. ge te em drim mengatakan:

    saya dulu sd negeri. Rumah saya skarang deket dgn sd aya dulu.guru2 nya juga blom ganti. Tapi anak saya ndak takdaptarin ksitu.anak takdaptari skul di dpan gang rumah.skul swasta,sppnya khas swasta.tapi mo gimana lagi,nggak tega liat anak skul di sd negeri.. ;)
    Biar babahnya aja nyang ngrasain nggak enaknya di sekolah heterogan..banyak preman kecil, saya dulu termasuk preman kecilnya, jago berantem..lawan yg lebih kecil hahahaha…

    #stein:
    lha, memang ada apa dengan sekolah negeri?

  12. d.e.q mengatakan:

    wah, ceritanya sama dg cerita ortu ayas. mari berkunjung, kawan ^^

    #stein:
    welhah, tapi saya ndak setua itu lho :lol:

  13. Mas Adien mengatakan:

    sudahkah terpikirkan mengasuransikan pendidikan anak2 kita dr sekarang???? jer basuki mawa beya

    #stein:
    walah, malah ada sales asuransi segala :mrgreen:

  14. sugiman mengatakan:

    Kadang terlintas, anak2 saya tak suruh sekolah neng ndeso wae….

    #stein:
    gayamu kang! koyok duwe ndeso wae… :lol:

  15. eMo mengatakan:

    saya bangga sebagai orang ndeso… tenan.. sampe ngebayangin orang kota yang belom pernah ngerasain sekolah jalan kaki, main gubug²an di sawah, ato nyeser ikan di kali.. malah kasian, blom pernah ngerasain jadi si bolang hihi

    #stein:
    welhah! pernah nyeser ikan di kali juga tho mbak? mantab!

  16. prasetyandaru mengatakan:

    Pendidikan di Indon ini seperti sudah menjadi semacam komoditas bisnis paklek. Sekolah yang mampu mbeli fasilitas yahuud dan kemudian menempelkan embel2 sekolah alam, sekolah rintisan standard internasional, sekolah interkom dan kawan2, itu cumak sekedar ndak lebih dari “trik dagang” dan advertise biyar bisa menjaring murid sebanyak2nya. Sekarang cobak kita liyat lagi..sekolah berstandard internasional..standardnya kekmana? apa sekolah itu musti berbahasa linggis? apa sekolah itu gurunya bule? apa kalok ke sekolah itu musti pakek passport? ndak jelas to standardnya? Jadi boleh dunx kita menyimpulken bahwa embel2 diatas hanya iklan simelekete belaka.

    #stein:
    saya sudah mbaca tulisan terakhir sampeyan, memang memprihatinkan

  17. kosong mengatakan:

    harus dibuka ditengah masyarakat ya?

  18. koplak mengatakan:

    wah tulisanya berbobot oeyyy

  19. soewoeng mengatakan:

    wah hebat

    #stein:
    oalah om, blog sampeyan akeh tenan :lol:

  20. mercuryfalling mengatakan:

    Haha Kashogi…jd ingat jaman SMP

    Makin bermunculan sekolah mahal ya…Duh. Apa mental Asia gitu ya ?! Soale di kampusku yg banyak gaya juga pelajar dari Asia, terutama Hongkong. Yg Americans justru sederhana banget.

    #stein:
    hongkongnya asli kan mbak? maksudnya bukan TKI gitu. doh! :mrgreen:

  21. [...] alam. Saya lihat memang hasilnya lebih keliatan, dan yang jelas ndak ada yang namanya PR! Cuma mbayarnya lumayan memberatkan, uang pangkalnya saja saya terpaksa [...]

  22. Siu Elha mengatakan:

    ini problem angkatan kita Mas Stein…
    jaman memang sdh berubah… kl inget masa sekolah kita betapa sangat roomantisnya…. penuh dengan ajaran yang benar-benar memperkaya jiwa kita,berasa penuh perjuangan…*halah*

    anak-anak kita mmg hidup di jaman cyber Kang, jadi spt pesennya sahabat Nabi (saya lupa namanya, tp inget yg dikatakannya :D) “Didiklah anakmu sesuai jamannya karena mereka tidak hidup dijaman kita” begitu kurlebnya….

    ttg pendidikan sy jg pernah curhat di http://cahayabintang.wordpress.com/2008/01/15/tak-sekedar-tes-membaca-dan-menulis/ monggo kalo mau dirusuhi… :P

    #stein:
    sudah saya kunjungi balik mbak, makasih

  23. [...] View original post here: Sekolah mbok Merakyat « Mas Stein [...]

  24. Sepatu Eagle mengatakan:

    Dear Rekan Netter…

    Salam perkenalan, dengan kerendahan hati, kami mengucapkan terima kasih atas apresiasi yang telah diberikan masyarakat Indonesia kepada EAGLE sebagai salah satu Sepatu Olahraga Terbaik Indonesia , Kategory Sepatu Olahraga , pada TOP 250 Indonesia Original Brands 2010 versi majalah SWA ( Ref. No.09/XXVI/29 April – 11 Mei 2010 ) atau bisa klik link ini :

    http://swamediainc.com/award/2009top250originalbrand/index_13.html

    Lihat koleksi kami di : http://www.eagle.co.id

    Terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s