Menolong pun Perlu Hati-hati

Simbah Putri dulu pernah bilang sama saya, “Menolong itu perbuatan mulia, tapi kadang menolong bisa jadi perbuatan konyol. Misalnya ada ular kejepit lalu kamu membantunya lepas dari jepitan, yang jelas ular ndak mungkin ngomong terima kasih, salah-salah kalo ndak ati-ati kamu bakal digigit.”

Sekarang setelah bertahun-tahun berlalu saya baru ngerti arti omongan Simbah. Di antara bermacam watak manusia kadang ada juga yang menyerupai ular, licin, ndak ngerti berterima kasih, dan tentu saja kadang menggigit.

Cerita seorang kawan di bawah ini sebagai pelajaran bagi saya, dan mungkin juga berguna untuk sampeyan untuk lebih berhati-hati sebelum mengundang orang luar untuk masuk ke lingkungan keluarga kita, juga mengajari saya untuk ndak sombong, karena sesungguhnya manusia ndak bisa menolong siapapun tanpa ijin Allah Yang Maha Kuasa.

“Tumben omonganmu serius tenan tho Le. Maksudmu piye ndak bisa nolong kalo ndak diijinkan sama Allah?” Tanya Kang Noyo sambil nyedot rokoknya (yang minta dari saya tentunya).

“Kadang kita merasa sombong karena sudah merasa membantu seseorang, padahal belum tentu bantuan kita benar-benar membantunya. Bisa jadi malah membuatnya makin terperosok, atau mungkin juga ndak berarti apa-apa.” Jawab saya.

“Tapi kan yang penting niatnya mbantu sudah bener, yang penting tulus tho?” Ujar Kang Noyo.

“Itulah Kang, kadang niat dan ketulusan saja ndak cukup.” Kata saya.

Jadi ceritanya sekitar setahun yang lalu ada seorang mandor di pabrik tempat saya mburuh pindah menempati rumah baru setelah bertahun-tahun jadi kontraktor alias penghuni rumah kontrakan. Waktu itu beliau cerita sama saya rumahnya ada di perumahan baru yang sebagian masih dalam tahap pembangunan, yang sudah dihuni baru ada empat rumah.

Di sinilah mandor saya kenalan sama seorang warga lokal yang menjadi satpam proyek perumahan, namanya Jarkoni. Mandor saya bilang sering ngajak Jarkoni ngopi-ngopi di rumah, kasian wong tiap hari kerjaannya cuma mondar-mandor ngawasi material proyek yang ndak bisa diajak ngobrol. Dari obrolan itu mandor saya tau kalo gajinya Jarkoni sebagai satpam proyek cuma 300ribu dari developer, mepet banget, padahal kerjanya tiap malam tanpa libur.

Mandor saya lalu berusaha nglobi-nglobi para penghuni perumahan yang baru 4 keluarga itu, diajak urunan buat nambahi bayarannya Jarkoni, lumayan dapet 200ribu tiap bulan. Itupun kalo ada warga yang lupa urunan mandor saya selalu nomboki. Waktu mandor saya dapet pinjeman mobil dari mertuanya dia nawari lagi si Jarkoni yang kebetulan bisa nyetir untuk jadi sopir antar jemput istri dan anaknya.

Waktu berlalu, sekarang perumahan yang ditempati mandor saya sudah hampir penuh penghuninya, si Jarkoni diangkat jadi satpam perumahan dengan bayaran 600ribu. Ditambah dengan bayaran untuk nganter dan njemput dari mandor saya 400ribu sebulan sebenernya sudah lumayan untuk seorang bujangan tanpa latar pendidikan yang jelas macem Jarkoni. Belum lagi dia kadang dapet tugas-tugas sampingan dari warga, lumayan buat nambah-nambah uang rokok.

Sayangnya Jarkoni mulai berulah, mulai dari mangkir jaga, mabuk minuman keras, main tipu-tipu kecil-kecilan sama warga perumahan. Kalo kata orang-orang tua dulu mematikan rejekinya sendiri. Akhirnya Jarkoni dipecat dari pekerjaan satpam. Urusan antar jemput pun jadi sering bermasalah, mulai dari ndak njemput tanpa alasan, nipu duit mandor saya, sampai nyetir agresif di bawah pengaruh minuman keras yang akhirnya bikin mobil baret dan penyok.

Waktu saya tanya kenapa ndak dipecat mandor saya bilang kasian, lha nanti dia makan apa? Wong sudah ndak dipercaya buat kerja dimana-mana. Mandor saya cuma kadang-kadang ngobrol sama Jarkoni, dengan harapan dia bisa berubah. Apalagi setelah si Jarkoni cerita dia mau nikah, mandor saya berharap dengan menikah si Jakrkoni akan tobat karena rasa tanggung jawab pada keluarga.

Harapan tinggal harapan, setelah nikah kelakuan Jarkoni makin parah. Usut punya usut ternyata dia ndak nikah beneran, dia malah mbawa lari istri orang yang kelakuannya juga ndak lebih baik dari Jarkoni.

“Lha piye, dulu cukup rokok sebungkus sekarang dua bungkus karena ceweknya juga ngrokok. Kalo Jarkoni minum ceweknya ikut minum juga. Gimana ndak tambah rusak.” Keluh mandor saya waktu itu.

Di saat mandor saya lagi mikir gimana cara memecat Jarkoni tanpa harus merusak hubungan kekeluargaan mendadak datang berita mengejutkan dari pihak kepolisian. Jarkoni terlibat perampokan, dan yang mbikin mandor saya mumet mobil yang dipakai waktu melakukan kejahatan itu adalah mobil kreditan mandor saya yang baru diangsur 2 bulan!

“Ternyata Kang, si Jarkoni ini aslinya memang tabiatnya ndak berubah dari dulu. Mandor saya baru tau dari sodaranya si Jarkoni kalo dari dulu dia ini muka kriminal yang sudah mbikin masalah di mana-mana.” Kata saya.

Saya jadi ingat cerita kawan saya si Tejo yang pernah bermasalah dengan pembantunya. Kadang memang niat dan ketulusan tanpa dibarengi kehati-hatian cuma akan berbuah kekonyolan.

“Tenang wae, kamu ndak perlu mikir masalah kehati-hatian seperti itu.” Ujar Kang Noyo.

“Kenapa Kang?” Tanya saya.

“Soale level buruh pabrik macem kamu ketinggian untuk mikir bakal punya sopir dan pembantu!” Kang Noyo tergelak.

Jiyan!

24 comments on “Menolong pun Perlu Hati-hati

  1. yensye mengatakan:

    karena katanya ketinggian mikirnya.. begitu saat dikasih berkah lebih bisa nggaji pembantu masopir… e. lha dalah malah … πŸ˜€

    #stein:
    yo wis dalane mbak πŸ™‚

  2. ulan mengatakan:

    wekkekekekkekeke kang noyo kok ya jujur ngunu ya πŸ˜› apik mas tulisan nya

    #stein:
    teman yang baik kan begitu mbak, nganyelke tapi jujur πŸ˜†

  3. christin mengatakan:

    kalo mastein cuma perlu waspada dipalakin rokok ples kopi sama kang noyo! πŸ˜†

    #stein:
    hehe πŸ˜†

  4. Nurudin mengatakan:

    Jarkoni = iso ngajar ora iso nglakoni
    Jarkoni = langsung ae dihajar ora usah di takoni
    hihihi…
    tapi betul Mas, menolong itu perlu lihat-lihat dulu, maksudnya dalam hal apa, kalau tolong menolong dalam hak kebaikan dan ketakwaan, itu kudu. tapi kalo tolong menolong untuk berbuat kejahatan dan kemungkaran, nanti dulu, sorry lah yaw!. hehehe

    #stein:
    begitulah om, menolong pun ternyata ndak bisa sukur asal nolong πŸ™‚

  5. mandor tempe mengatakan:

    sampeyan gak duwe sopir? kene aku sing nyopir ae, gae tambah tuku-tuku rokok.

    #stein:
    gak kuwalik ta om, kene wis taksopiri πŸ˜†

  6. big sugeng mengatakan:

    Ya memang perlu hati2 untuk hal2 seperti ini
    sekarang ibu2 di tempat saya juga istri saya kalau dipamiti sama pembantu yang mulai berulah juga njawab ya kalau mau pindah nggak apa2 (tidak diboti)
    urusan mencuci diserahkan ke loundry

    Kalau masalah satpam seperti di atas memang kadang perlu juga tarik ulur sebagaimana pembantu rt, biar nggak nglunjak

    #stein:
    memang kadang serba salah om, nyarinya susah, eh ternyata diaturnya juga susah. kalo pergi nanti nyarinya susah lagi, memang susah! πŸ˜†

  7. big sugeng mengatakan:

    Saya juga ngalami di perumahan tempat saya, ada perempatan di dalam kompleks yang gelap, saya sudah ususl ke pak rt kayaknya nggak ada realisasi
    saya usul ke pengembang (perorangan) alasannya nggak jelas. Akhirnya saya nyuruh orang untuk masng dan untuk selanjutnya diserahkan ke RT. Pas lampu mati 2 minggu nggak ada reaksi. Nah akhirnya saya nggak sabar lagi dan nyuruhlah orang untuk melihat rusaknya dan ngganti lampu yang mati. Karena waktu itu pas saya pergi akhirnya dibayar pakai uang kas ibu2 dasawisma. Saya pikir urusan sudah beres ternyata pas arisan dasawisma mereka dibebani untuk bersama2 ngganti uang tersebut (75 rb) per orang kena beban sekitar 4 ribu rupiah. Ada 2 ibu2 yang ngotot protes di forum itu dan merasa keberatan. Oaalah… lha waktu masang nggak ada yang nanya biayanya beraap, begitu suruh iuran ngganti lampu saja protes2
    tahu gitu kan yang 75 saya bayar daripada kebanyakan protes

    #stein:
    hahaha, no offense, kadang memang beginilah repotnya musuh ibu-ibu. itung-itungannya hampir sama kayak lagi nawar bawang merah di pasar :mrgreen:

  8. Princes_Tamina mengatakan:

    Jarkoni = Jare Konco Jebul Mateni

    #stein:
    megeli ancene cak

  9. zee mengatakan:

    Hmmm..
    Kadang kalau hati sudah ikhlas mau menolong susah juga ya mas. Pak Mandor itu mungkin mikir ya sudah biarlah aku bantu dia seikhlasku, karena yah daripada dia nanti merampok dan mgkn saja nekat membunuh.
    Mudah2an sih dia di-bui secepatnya, biar bisa makan gratis saja di penjara. Kan enak, jadi gak ngerugiin orang :).

    #stein:
    ini juga yang ada dalam pikiran saya, soale si jarkoni ini masih buron. jadi pelarian kan abis duit banyak, kenapa ndak ngekos gratis (katanya lho) saja di penjara?

  10. arman mengatakan:

    wah iya itu.. bener banget!
    nolong emang mesti hati2… jangan sampe jadi bumerang buat diri sendiri…

    niat boleh baik, tapi tetep harus waspada kan…

    #stein:
    itu juga pesen bang napi mas, waspadalah waspadalah!

  11. harikuhariini mengatakan:

    Uwow..ceritanya selalu asik.. Bahasanya pun apik..
    Jd pengen berguru ama mas stein nih.

    #stein:
    jangan gitu tho mbak, saya ini masih pemula πŸ™‚

  12. nDaru mengatakan:

    lalu jarkoninya itu mati?

    #stein:
    denger-denger sih masih buron mbak

    • nDaru mengatakan:

      waduh, tolong diposting ciri2 fisiknya paklek, kalok ada potonya sekaliyan..takutnya nantik masuk komplek saya je..ini komplek saya jugak mirip2 komplek mandor sampeyan itu, baru ada separuh penghuninya

      #stein:
      pengennya juga gitu mbak, tapi takutnya nanti saya dianggap nglangkahi pulisi πŸ˜†

  13. selly mengatakan:

    wah,,, harus lebih berhati2

  14. yohan wibisono mengatakan:

    “Sebaik2nya teman ataupun Orang pasti ada buruknya…yaitulah manusia.”

    #stein:
    sepakat, tinggal lebih berat mana timbangannya πŸ™‚

  15. chocoVanilla mengatakan:

    Trus mobile mandor itu gimana, Mas? Jadi barang bukti jugak gitu? Ck…ck… mesake tenan, wong niat baek kok malah ketiban masalah.

    #stein:
    yang jelas berurusan sama polisi bikin capek hati tho mbak, lebih-lebih untuk masalah yang sebenernya dia ngerti jluntrungannya

  16. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Lha ini yg bikin tambah geli:

    β€œSoale level buruh pabrik macem kamu ketinggian untuk mikir bakal punya sopir dan pembantu!” Kang Noyo tergelak.

    Jiyan tenan. Wakakaka…

    #stein:
    komentar jujur yang nylekit tenan πŸ˜†

  17. yimz mengatakan:

    jadi, mobilnya mandor sampeyan itu pinjeman mertua po kreditan baru diangsur 2 bulan?

    #stein:
    halah! 😈

  18. sugiman mengatakan:

    Trus nek disita ngunu, balike kapan? iso ditebus ga?, lha ra kopen lak’an.

    Mugo2 cepet beres ae kang…

    *Turut prihatin dengan pemilik mobilnya πŸ™‚

    Mengenai ditulung malah menthung, yah jadikan palajaran saja, semoga ga terulang dan lebih waspada.

    #stein:
    banyak hikmah dan pelajaran yang bisa diambil Kang πŸ™‚

  19. nur mengatakan:

    pantes lama ga posting..lg ada musibah trnyta..

    Smg cpt slsai paklik..

    (dejavu bngt dg crita di atas,kn nur pmbaca setia blog ini)

    *sok cenayang*

    #stein:
    hahaha, makasih πŸ™‚

  20. Asop mengatakan:

    Wah… kalo mengalami hal seperti mandor Mas Stein itu emang rasanya serba salah. Ada rasa kasihan, tapi ya kok masih tetep gitu juga kelakuannya… 😦
    Yah, semoga kebaikan hati Pak Mandor itu dibalas sama yang di atas. πŸ™‚

    #stein:
    amien…

  21. Reva Lee Pane mengatakan:

    ……

    Yah…, memang kita gak akan pernah tau kebaikan yg kita lakukan sekarang berbuah baik atau malah mengundang petaka. Hal seperti ini itung-itungannya bukan di kita, paling tidak ada hikmah yg bisa diambil dr kejadian itu…

    Walaupun nyesek 😦

    #stein:
    menguras energi dan emosi mbak πŸ˜†

  22. […] jadi inget cerita mandor saya yang mobilnya sempet ditahan polisi gara-gara dipake sebagai alat bukti kejahatan kemaren. […]

  23. Makanan Organic mengatakan:

    Sing penting
    “Alon2 tapi kelakon”
    “mangan ora mangan asal kumpul”
    Menolong dengan cerdas biar tidak kena batunya.
    oke kalau begitu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s