Pajak Pensiunan?

Kemaren malem baru saja saya dapet seseruputan kopi abis pulang dari pabrik pintu rumah saya diketuk orang, saya buka ternyata Mbah Dirjo, pensiunan guru yang sering ndobos sama saya di pos kamling. “Monggo masuk Mbah, sampeyan ini tau saja di mana bisa dapet kopi gratis.” Seloroh saya sambil mempersilakan beliau masuk.

“Gundhulmu atos, aku ndak nyari kopi gratis!” Mbah Dirjo duduk, nyomot pisang goreng di meja, trus manggil istri saya, “Nduk, bikinkan teh anget saja ya.”

Jiyah!

“Ada apa tho Mbah, sampe ngganggu waktu kesendirian saya?” Tanya saya sok serius.

“Halah gayamu! Ini lho, denger-denger sekarang ada pajak pensiunan, bener gak sih?” Tanya Mbah Dirjo.

“Mosok sih Mbah? Saya kok ndak pernah denger ya.”

Mbah Dirjo nyeruput teh manisnya, “Serius ini, temen-temen pensiunan pada ndaptar NPWP ke kantor pajek, soale katanya kalo ndak punya NPWP bakal kena pajek lebih gede lagi!”

“Yo bagus tho Mbah, sebagai warga senior memberi contoh kepada yang muda dengan punya NPWP.” Jawab saya kalem.

“Ealah, bocah kenthir iki! Kami ini pensiunan sudah berjasa mengabdikan diri untuk negara, bayaran sudah pas-pasan mosok masih kena pajek juga.” Sungut Mbah Dirjo.

Berbekal ilmu kemeruh, saya sedikit ndobos sama beliau, “Pajak pensiunan itu ndak ada Mbah, yang ada Pajak Penghasilan, yaitu pajak yang dikenakan atas orang-orang yang punya penghasilan, termasuk diantaranya pensiunan. Sampeyan masih punya penghasilan tho Mbah?”

“Penghasilan ada, tapi ya cuma dari pensiunan itu, minim!” Kata Mbah Dirjo.

“Tentunya ndak semua orang kena pajak Mbah, ada nilai tertentu yang berdasarkan kesepakatan pemerintah sama wakil sampeyan di DPR dianggap hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan pokok. Nilai ini disebut Penghasilan Tidak Kena Pajak, kalo misalnya sampeyan bujangan nilainya 1.320.000 rupiah sebulan, kalo sampeyan kawin ditambah 110.000 rupiah, untuk tiap gundul anak sampeyan juga 110 ribu maksimal 3 orang.”

“Jadi kalo misalnya aku bujang trus bayaranku sebulan 1,5 juta brarti aku harus mbayar pajek?” Tanya Mbah Dirjo.

“Mbayar Mbah, tapi penghasilan sampeyan yang kena pajek cuma 280 ribu dengan tarif 5%, soale yang 1,5 juta itu tadi dikurangi dulu Penghasilan Tidak Kena Pajek sampeyan sebesar 1.320.000” Jawab saya.

“Trus hubungannya sama NPWP apa?” Tanya Mbah Dirjo lagi.

“NPWP itu sekarang penting kalo misalnya bayaran sampeyan lebih dari batas Penghasilan Tidak kena Pajak, soale kalo sampeyan ndak punya NPWP pajek yang dipotong dari bayaran sampeyan tarifnya 20% lebih tinggi.” Kata saya.

Mbah Dirjo masih protes lagi, “Kok batas Penghasilan Tidak Kena Pajaknya kecil banget? Opo cukup itu buat makan, mbayar anak sekolah?”

Saya cuma bisa meringis, “Lha piye Mbah, kalo sampeyan liat UMR malah lebih memprihatinkan lagi.”

Tiba-tiba Mbah Dirjo seperti tersadar, mengingat saya yang suka ngasal, “Eh, dobosanmu soal pajek tadi bisa dipertanggungjawabkan ndak?”

“Itu tadi yo cuma katanya Mbah, kalo ndak salah ya bener…”

“Wogh! Semprul!” Mbah Dirjo pulang misuh-misuh.

Iklan

14 comments on “Pajak Pensiunan?

  1. Mawi Wijna berkata:

    mas Stein! saya (lagi-lagiii) ngakak mbaca artikel ini. Padahal mas Stein cuma cerita obrolan khas desa aja lho. Tapi gaya berceritanya unik dan selalu ada makna yang selalu bisa dipetik.

    Eh, gimana kalau mas Stein bikin artikel-artikel untuk memasyarakatkan pajak lewat obrolan khas desa kayak ini. 😀

    #stein:
    nanti dipikirnya saya ini humas pajak, repot 😆

  2. wongiseng berkata:

    Simbah pripun teh angetnya lali belum diminum 😀

  3. adipati kademangan berkata:

    lhah sampeyan kan wis cuocok dadi humas pajak toh
    Ndak usah menghindar, lakoni saja 😛

  4. alfakurnia berkata:

    weits, bentar lagi waktunya laporan SPT…

  5. mang kumlod berkata:

    Walah dahsyat ada pajak pensiunan…! Kalau beneran ada, sungguh T.E.R.L.A.L.U.
    Mestinya pensiun juga dong bayar pajak, masya Allaah ini negeri aneh… (eh malah negeri ini jadi aneh kalau ga ada pajak pensiunan)

  6. Domba Garut! berkata:

    Memang kalau urusan pajek-memajek ini perlu sosisalisasi yang bagus.. kalau nggak sing ada malah makin banyak orang misuh-misuh 😀

    Salam hangat dari afrika barat, nampaknya pnghasilanku di negeri si bau kelek ini masih dibebaskan dari terkena pajak 😀

  7. mas adien berkata:

    dua hari yll mbah saya yg pensiunan guru nelpon…Le simbah disuruh bikin nomer pajek sama taspen (maksudnya mungkin NPWP)….piye carane ngurus Le? Akhire tak uruskan wong bikin NPWP bisa onlen kok….hidup NPWP…merdeka

  8. luvaholic9itz berkata:

    jiahhh..!!!!!!! iki again

    tersapu eh tersipu aq 😳

    ~mengucapkan semoga adek nya bara lancar kelahirannya, sehat wal afiat gitu juga ibunya~

  9. devieriana berkata:

    aku kesini nggak minta kopi atau teh anget mas .. Nganu, mau.. kelapa mudanya ada? pesen satu nggak usah ditambah gula..
    Makasih.. 🙂
    *dikemplang*

  10. elia|bintang berkata:

    kalo ngmgin pajak sih saya bingung mau komen apa.. haha. ga ngerti itung2annya :mrgreen:

  11. yuduto berkata:

    siipp….ngakak aku bro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s