Mbak Seksi Penjual Asuransi

Hari Jumat kemaren ada dua orang mbak-mbak yang cakep nan sekseh dateng ke pabrik, di tengah-tengah kesibukan kami para buruh rendahan menatap jam dinding sambil berharap jam 5 sore hari ini bisa dateng lebih cepat, salah seorang mbaknya ngomong, “Permisi Mas, kami cuma mau bagi-bagi brosur.”

Saya menoleh sekilas, dengan potongan seperti mereka mungkin mau nawarin utang, atau mungkin kartu kredit, yang selalu saya tolak dengan alasan tanpa kartu kredit pun utang saya sudah banyak. Pokoknya mbaknya ini ayu tenan lah, kulit putih, rambut lurus panjang, bodi semlohay, lengkap dengan baju agak ketat plus rok mini.

Halah! Ini sebenernya mau mbahas apanya tho ya??

ini jelas bukan mbak yang kemaren jualan ke pabrik

Brosur dibagikan, selembar poster kecil berwarna yang terbagi dalam dua kolom. Kolom sebelah kiri berisi ilustrasi hasil yang bisa kita peroleh dari ngumpulin duit dengan cara menabung, sekaligus resiko yang bisa terjadi kalo misalnya suatu saat terjadi suatu hal sehingga kita tidak bisa lagi memperoleh penghasilan, misalnya sakit atau kecelakaan. Di kolom sebelah kanan berisi tabungan yang sekaligus juga memiliki fasilitas perawatan kesehatan, plus bonus hasil investasi sekian ratus juta di akhir periode.

brosur unitlink AIA

ini brosur yang dibagikan sama si mbak sekseh

Oalah! Si mbak sekseh ini ternyata mau jualan unit link.

“Permisi Mas, bisa saya jelaskan sebentar?” Kata si mbaknya ke saya.

“Sik yo Mbak, ini saya mau selesaikan satu laporan dulu.” Kata saya sambil pura-pura meneruskan kerjaan, padahal aslinya saya sudah siap-siap ngobrol sambil ngopi sama Kang Noyo, nyolong-nyolong waktu sebelum sholat Jumat.

“Monggo Mbak, tapi sebentar saja ya.” Saya mempersilakan si mbaknya duduk di kursi tamu, tetep pura-pura sibuk.

“Jadi gini Mas, sampeyan kerja nyari duit ini pasti punya tujuan, misalnya untuk beli rumah, punya mobil, naik haji, nyekolahin anak, macem-macem lah. Lha, untuk mencapai tujuan ini sampeyan bisa dengan cara menabung, seperti yang digambarkan di brosur sebelah kiri.” Kata si mbaknya memulai penjelasan.

“Menabung ini punya resiko Mas, kalo misalnya sampeyan selaku pencari nafkah mengalami kejadian, kecelakaan misalnya, lagi musim tho sekarang kecelakaan? Atau mungkin sakit jantung, kan lagi ngetrend juga itu, maka sampeyan ndak akan bisa ngumpulin duit lagi.”

Ealah, iso ae sampeyan ini mbak, musim kok kecelakaan, trend sakit jantung.

Saya sudah mudheng ke mana arah pembicaraan ini, maka saya bantu si mbaknya, “Intinya kita butuh proteksi tho Mbak?”

“Sampeyan sudah tau ternyata. Sekarang kita liat kolom sebelah kanan, di sini nilai tabungan yang sampeyan setorkan sama dengan kolom sebelah kiri, bedanya di sini kalo misalnya terjadi sesuatu hal, sakit misalnya, sampeyan dapat biaya perawatan, atau kalo misalnya sampeyan meninggal, sampeyan juga dapet santunan. Bahkan di akhir periode sampeyan ndak cuma dapet total jumlah tabungan, tapi juga hasil investasi.” Kata si mbaknya dengan penuh semangat.

“Sampeyan bisa liat sendiri, dengan setoran cuma 300ribu sebulan berapa ratus juta yang bisa sampeyan dapat di akhir periode. Kalo misalnya sampeyan meninggal ahli waris sampeyan juga dapet santunan 150juta. Cuma dengan 10ribu sehari Mas, uang kecil, dan hasilnya jauuuh lebih maksimal daripada sampeyan nabung!”

Wah, saya terkagum-kagum sama si mbaknya, ayu tenan. *plak!*

“Nuwun sewu Mbak, saya sih ndak berharap saya celaka, tapi kalo beneran saya meninggal, dengan 150 juta itu bisa sampe kemana keluarga saya?” Tanya saya sedikit menyela.

“Ngomong-ngomong sampeyan tadi kan bilang investasi, duitnya itu dikelola perusahaan sampeyan sendiri atau dititipkan ke manajer investasi lain? Kalo misalnya dititipkan manajer investasi lain yo lucu tho Mbak, kalo bisa nitip langsung duit ke manajer investasi pilihan sendiri kenapa saya harus nitip duit untuk sampeyan titipkan lagi ke orang lain?”

“Sampeyan bilang 300ribu sebulan itu duit kecil, mungkin. Tapi kalo misalnya saya cuma mampu ngumpulin duit 300ribu sebulan berarti itu bukan duit kecil, dan saya harus yakin bahwa duit itu bisa berkembang secara maksimal. Sekedar perbandingan, dengan duit sekitar tujuh juta, alias 300ribu kali dua tahun, saya sudah bisa nyewa lahan, plus nanam kayu, dan hasilnya bisa lebih besar dari yang sampeyan jelaskan tadi.”.

“Ya ndak bisa dibandingkan Mas, itu kan berarti sampeyan bisnis.” Kata si mbak.

“Bukan bisnis Mbak, ini cuma nanam kayu, dan ini cuma misalnya. Saya ini orang desa, terbiasa mikir sederhana.”

Saya termasuk orang yang percaya bahwa unit link bukanlah cara terbaik untuk mencapai tujuan keuangan, baik dari sisi asuransi alias perlindungan, maupun dari sisi investasi. Tapi sungguh saya akan termasuk orang yang durjana kalo sampe tega membuat mbak-mbak yang ayu ini mati kata, cukuplah dengan beberapa isyarat bahwa saya tau apa yang sampeyan tawarkan, saya cukup paham kalo yang ditawarkan ndak semanis yang menawarkan, dan saya ndak tertarik kecuali sama sampeyan.

Saya ndak bilang unitlink itu buruk, tapi rasanya ndak cocok untuk buruh rendahan macem saya, kalo ndak percaya monggo dibaca tulisan berseri yang membahas unit link di blognya Aidil Akbar.

“Ngomong-ngomong kalo dengan 300ribu perbulan untuk asuransi murni, term life, saya dapetnya berapa Mbak? Buat perbandingan saja.”

Dan mbaknya langsung kehilangan minat.

Jiyan!

27 comments on “Mbak Seksi Penjual Asuransi

  1. devieriana mengatakan:

    Saya juga sering ditawarin sama mbak-mbak dari asuransi/unitlink gitu dan sampai sekarang masih keukeuh nggak berminat. Btw, kenapa penjelasan di awal sebelum kata proteksi itu keluar semuanya sama ya, persis😆

    #stein:
    berarti didikannya sama mbakyu😀

    atau mungkin masyarakat kita yang memang belum banyak tau soal pentingnya asuransi sehingga harus dijelaskan dari awal

  2. mikhael mengatakan:

    sama , mas. saya juga sering ditawarin asuransi, kadang melalui tilpon atau ke tempat kerja.. tapi selalu ditolak. alesannya: nyang namanya kecelakaan itu bisa dihindari, sakit jantung bisa dicegah sejak dini. mending duwitnya dipakai buat investasi yang kayak mas bilang, beli lahan ditanemin kayu (atau beli emas dll)
    halah😆

    #stein:
    bagaimanapun asuransi tetep perlu mas, yang ndak perlu adalah asuransi digabung dengan investasi, terlalu banyak hal yang bisa mbikin investasi kita jadi ndak maksimal.

  3. Asop mengatakan:

    Astaga Mas, kaget juga saya, mungkinkah mbak-mbak yang ke pabrik sana seseksi di gambar itu??😆

    #stein:
    ndak sama, tapi cuma beda tipis lah:mrgreen:

  4. Outing mengatakan:

    Ikut menyimak🙂

  5. Annas D Human mengatakan:

    kalo mbaknya cantik saya kok ga dikasih tau

    #stein:
    lha ini saya kasih tau😆

  6. koncomburi mengatakan:

    unitlink bukanlah cara investasi yang terbaik diantara sekian banyak cara berinvestasi. Cara yang ditawarkan jelas bukan untuk orang yang berjiwa bakulan seperti mas stein, tapi lebih kepada yang punya uang nganggur tapi gak bisa atau gak berani bakulan.

    Iseng-iseng lumayanlah daripada nabung yang bunganya dikit dapat proteksi pula.

    Dan benefit yang terbaik adalah dapat nomor nya si mbak dan berlanjut ke hubungan ya..ya..ya… terserah anda… xixixixi

    akusudahdapetlho….. mau ta??? gak usah nunggu taneman kayu

    #stein:
    sepakat kalo unitlink ini cocoknya buat yang punya duit nganggur alias turah-turah😆

    kalo dipahami secara sederhana unitlink itu asuransi digabung sama investasi mas, artinya sampeyan mbayar dobel, porsi yang sampeyan bayar untuk asuransi akan tetep hangus kalo ndak ada klaim, sedangkan porsi investasi akan diinvestasikan setelah dipotong biaya-biaya yang kadang sama si sales ndak pernah diberitahukan ke kita waktu penawaran.

    menurut saya akan lebih maksimal hasilnya kalo sampeyan beli asuransi murni, dengan premi lebih kecil tapi uang pertanggungan lebih besar, toh kalo ndak ada klaim sama-sama hangus. dan menaruh porsi investasi ke dalam investasi murni, mungkin emas, reksadana, atau yang lain, tanpa dipotong biaya macem-macem.

    kalo soal benefit yang lain, ampun juragaaan… saya nunggu FR dari tekape saja:mrgreen:

    • koncomburi mengatakan:

      yang namanya asuransi pada dasarnya akan hangus apabila ndak ada klaim. Tapi sejogjanya jangan itu yang dijadikan alasan untuk gak pake asuransi karena pemahaman seperti itu pasti gak akan cucok. asuransi akan sangat terasa berguna kalo udah kejadian🙂

      setahusaya sih yang unitlink ini memang preminya kecil karena kita hanya bayar premi untuk kalo gak salah setahun apa dua tahun gitu yang seluruhnya akan buat premi asuransi, sedangkan tahun-tahun berikutnya dialokasikan untuk diinvestasikan ke perusahaan antah berantah yang sampeyan bilang itu. Jadi kalo uang pertanggungannya kecil yo wes lumrah, Mbayar sithik kok njaluk gede..

      Kalo menurut saya unitlink sebenarnya lebih condong ke investasi, justru asuransi adalah bonusnya (mangkane sithik)

      dan yang mau sampaikan adalah prinsip yaitu apapun investasi / usaha yang anda pilih untuk dijalankan keuntungannya akan berbanding lurus dengan resiko yang sekiranya anda tanggung

      #stein:
      dapet poinnya mas, apapun pilihan kita memang tergantung minimal pada dua hal, tujuan keuangan dan profil resiko kita. makanya ada yang pernah bilang, jangan beli unit link kecuali sampeyan tau betul gimana uang sampeyan dikelola

  7. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    saya punya, dan masih jalan. dulu juga dapetnya karena ditawarin temen sekolah.

    mulanya bingung, tapi kemudian dijalanin dikit2 dan baru keliatan hasilnya.

    dan, saya bukan tipikal orang yang ngerti asuransi, jadi walaupun banyak yang bilang unitlink itu ga nguntungin dll, mungkin karena pernah kecewa dan atau tau perbandingan yang lebih baik.

    tapi buat saya sendiri, yang sulit buat ngebanding2in soal asuransi, investasi, dll.. unitlink sejauh ini belom ngecewain, dan jangan sampe juga ngecewain.

    oiya, saya bukan sales unitlink, dan komentar ini ga berbayar. murni pendapat pribadi sebagai salah satu pengguna/pemilik unitlink.

    #stein:
    betul sekali komentar sampeyan ini mas, kita akan tau mana yang lebih baik kalo ada perbandingan. ndak ada salahnya kita sedikit belajar soal ini mas, karena kita pasti pengen setiap rupiah yang kita keluarkan memberikan hasil yang maksimal tho🙂

  8. Aidil Akbar Madjid mengatakan:

    Bravoooo mas,
    Thank you sharingnya, semoga teman-teman lain bisa belajar juga dari tulisan ini. Tak twit ya.

    Aidil Akbar Madjid

    #stein:
    saya bener-bener tersanjung IFP selevel sampeyan mau ikut komentar di blog saya😀

  9. agussupria mengatakan:

    Asuransi bisa disebut penting gak penting tapi yang penting cara menyikapinya harus bijaksana.

    #stein:
    asuransi itu penting mas, untuk menjamin tujuan keuangan kita ndak terhalang kalo misalnya kemungkinan terburuk yang terjadi

  10. JIH mengatakan:

    ngomong2 lahan nanem pohonx dmn om…?

    #stein:
    saya nanem di wonogiri cak, memanfaatkan lahan mertua😆

  11. chocoVanilla mengatakan:

    Sik…sik…tak OOT dulu…

    Walah, wong puasa belon lewat satu bulan kok ya sudah masang foto bidadari dari kayangan to, Mas? Insap…insap….

    (ngomong-ngomong, punya Si Mbak itu diasuransikan gak ya?

    #stein:
    apanya…?:mrgreen:

  12. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Saya juga sering ditawarin. Tapi belum ketemu mbak-mbak yg sekseh, semlohay, dan cantik kayak gitu. (*bletak*)

    #stein:
    bersyukurlah, karena susah sekali ngomong “ndak” sama yang sekseh semlohay😆

  13. jualannya produk asuransi, tapi pamerannya pa** sekseh… mhhh

    #stein:
    itu kan sekedar penarik perhatian saja mas

  14. […] : Klik disini Tagged with: bAsuransib, Penjual, Seksi, stein Posted in […]

  15. eh bangaip muncul mengatakan:

    OOT: Mas Mbel kok belum muncul nih? Tumben, bisa-bisanya nggak mampir walaupun ada penampilan gadis semlohay di tulisan kali ini. Hihi

    Soal asuransi, menurut saya agak ajaib ketika pemerintah tidak mewajibkan asuransi. Menurut pendapat saya (arguable) bahwa dana asuransi sebaiknya dikelola secara terpusat dan digunakan untuk kesehatan warga. Contoh yang paling dekat dengan konsep ini, yaa UK. Tapi jelas layak diperdebatkan, belum lagi kalau sudah ditambahi parameter input lain seperti; “laah, kalo dikasi pemerintah bukannya nanti dikorupsi?” Hahaha…

    Asuransi plus? Ahh saya makin nggak percaya… Hehehe.

    Dulu saya pernah pakai asuransi tertentu di ketika di masih tinggal di DPS. Waktu jual polis simbak nya berbusa-busa menerangkan kecanggihan produk mereka. Saya tanya hal yang sangat sederhana, “Jika minggu depan setelah beli asuransi trus saya ketabrak di Rabat, Maroko sana. Gimana asuransi Anda bisa menyelamatkan saya?”

    Mbaknya nggak bisa jawab. Yaa lebih ajaib lagi, beliau malahan bertanya, “Maroko itu apa, Mas?”

    Sambil sedih saya jawab, “Maroko itu sodaraan ama MaUdud”

    #stein:
    lha iya mas, sejak kapan asuransi bisa menyelamatkan manusia?😆

  16. asmarantaka mengatakan:

    wah..untung gak sampai pakai cara maut tuh si mbaknya ngerayu sampaian…kalo udah..bakalan ngk pulang2..xixiixix😀
    *salam kenal mas😀

    #stein:
    yang ada dia saya bawa pulang, masalahnya pulang kemana?:mrgreen:

  17. ipanase mengatakan:

    josssssssssssssssssss, cuit2

  18. ya gitulah sekarang, wanita “dijual” tuk membuat laris produk..
    tapi yaaa, jangan sampai difoto gitulah mas…😀

    #stein:
    tapi sampeyan seneng kan?:mrgreen:

  19. hajarabis mengatakan:

    jjjjjiiiiaaaahhhh. ..klo liat cewek bohai matanya langsung mlotot mlongo .
    hhhhaaahhhaaa
    salam dari kami http://www.hajarabis.com

  20. marcellio mengatakan:

    jadi apakah semua unitlink yang ditawarkan oleh berbagai macam perusahaan asuransi di Indonesia itu tidak benar? maksudnya tidak cocok buat kita-kita?

    #stein:
    monggo sampeyan baca-baca blognya aidil akbar di link yang ada, atau baca bukunya shocking unit link. biar lebih jelas

  21. tya abdullah mengatakan:

    salam kenal,mas..
    saya juga penjual asuransi lho..(sejak kpn asuransi itu jd barang yg dijual belikan??hehe..)
    semua yg dikatakan sanak sedulur di atas itu bener..
    asuransi ada yg term life ada juga yg unitlink.memang kalo dari segi investasi,unitlink itu hasilnya ngga setinggi kalo dibandingin sama yg bener2 pure investasi.kenapa? karena ya itu tadi,masih harus dibagi 2 yaitu utk asuransi itu sendiri dan utk investasi nya. belum lagi ada biaya2 yg hrs dibayar,seperti administrasi,dll..
    meskipun demikian, pada dasarnya asuransi itu penting sebagai jaminan atas resiko ekonomi yg mungkin terjadi.
    tapi insyaAllah saya bisa jelaskan kpd calon nasabah soal itu semua.
    jadi tinggal kebijaksanaan calon nasabah pengen pilih yg mana?

    monggo buat yg mau jadi nasabah asuransi,bisa hubungi saya..hahaha..*malah iklan*
    tapi sy cuma nawarin asuransi doank lho,ngga kaya’ mbak2 yg di foto itu,qiqiqiqiqiq…

    #stein:
    saya salut kalo ada agen asuransi yang nanya dulu ke calon nasabah, apa kebutuhannya? dan menawarkan solusinya. bukan asal dapet klien baru

  22. aris mengatakan:

    sering brow.yg kya kituan ama aris diminta no hpnya tu cwek.and jdian brow skrg dah pya anak satu nih ane

  23. AA mengatakan:

    Hihi mas aidil bilang seperti itu karena mau jualan buku aja. Kebetulan topiknya tentang unit link. Ya namanya orang jualan tau sendiri lah. Kecap saya nomor satu. Wajar aja kalau mas aidil membuat analoginya sendiri tentang kelemahan unit link. Ntr klo dy mau jualan buku yg topiknya lain, pasti jg nyari kelemahan suatu produk yang dia bahas. Padahal dy sama sekali g menciptakan produk. Bisanya cuma komentar. Komentar aja bisa dapet duit, ya makanya nagih beliaunya. Namanya aja orang usaha jualan buku. hihihi..

  24. sofwatul anam mengatakan:

    Kalo Mbak Seksi Penjual Asuransi nya kayak di foto itu,, yaaa wadduuhh pasti laris deh,, hehe
    salam dari kito wong Jepara bang, my web http://www.tokoindofurniture.com/

  25. kasamago mengatakan:

    Profesiny sy sempet kyak si mbak2, tp entah knpa mkin ditekuni mlh mkin ndak mood..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s