Kartu RUIM Smart Anti EVDO

Beberapa waktu yang lalu Kang Noyo dateng ke saya, nanya-nanya soal modem. Selama ini beliau kalo mbuka internet selalu di pabrik, nyolong-nyolong ngintip berbagai macem situs di komputernya Pak Mandor. Mungkin lama-lama capek juga mau internetan saja harus sambil was-was takut ketauan, jadi Kang Noyo pengen beli modem sendiri, mungkin niatnya biar nanti kalo video Ariel dan Aura Kasih sudah dirilis beliau bisa mendonlot dengan tenang dari rumah.

Sekarang ini kan lagi banyak promosi dari beberapa operator di Malang, misalnya si AHA yang kemaren sempet mbikin orang-orang ndak bisa parkir di Mal Olympic Garden gara-gara lapangan parkirnya dipake buat promosi, juga orang-orang Speedy yang muter dari rumah ke rumah nawarin paketan, bahkan kalo ndak punya jaringan telpon rumah bisa sekalian dipasangin. Makin banyak yang ditawarkan makin mumet yang mau milih.

“Bingung mau beli yang mana. Enaknya pake apa Le?” Tanya Kang Noyo.

Saya sendiri juga ndak gitu ngerti masalah beginian, tapi konon katanya satu hal yang pasti adalah performa semua operator itu ndak seindah yang ditawarkan. Jadi daripada mumet sekalian saja saya ajak Kang Noyo muter-muter nyari modem. “Langsung tanya ke tukang jualannya saja Kang, saya juga ndak gitu ngerti soale.”

Tempat pertama yang dituju adalah galerinya Smart, di jalan Bunga Coklat. Pas nyampe situ ternyata sudah tutup, tapi di depan pintu ada meja kecil dengan tumpukan handphone dan modem Smart, ternyata walaupun kantornya tutup tapi yang jualan masih buka sampe jam 9 malem. Kang Noyo tertarik dengan modem bentuk USB yang katanya bisa mencapai kecepatan download 3,1 Mbps. Kebayang tho, kalo kecepatan segitu ndonlot pilemnya Ariel bakal cuma butuh waktu beberapa saat, mak wuuuzzz..!!

“Berapa ini mas?” Tanya Kang Noyo.

“Rp 976.000 Pak.” Jawab si mas yang pake baju merah.

“Lha kok beda sama labelnya? Itu kan tulisannya cuma Rp 888ribu.” Sergah saya sambil nunjuk tulisan di kotak modem .

“Itu belum sama PPN pak, kalo sama PPN jadi Rp 976.000. Ya udah dipasin saja jadi Rp 975ribu.” Kata si masnya.

Oalah, PPN! Pajek Pertambahan Nilai, 10% dari harga barang yang harus ditanggung konsumen.

Saya rundingan dulu sama Kang Noyo, rundingan yang ndak lama karena kaum lelaki memang konon males ruwet, ndak hobi muter-muter mbandingkan kesana kemari. Ketemu satu yang kelihatannya lumayan langsung diangkut.

“Sik Mas, tak ngambil duit dulu di ATM.” Kata Kang Noyo sama yang jualan.

Di sela waktu ngantri ATM saya mendadak terpikir kalo yang jualan modem mestinya bukan di galeri saja, di counter hape juga pasti ada. Nyoba telpon sana-sini akhirnya ada yang nawarin modem tipe sama dengan harga Rp 865ribu. Saya jawil Kang Noyo, ndak usah mbalik ke galeri, beli di counter biasa saja.

“Lumayan Kang, selisihnya seratus ribu kan bisa buat ngganti rokok saya.”

Singkat cerita modem itupun dicoba di rumah Kang Noyo, sudah ada rekapan daftar situs esek-esek yang mau dikunjungi segala, wis pokoknya mencolokkan modem dengan nafsu tinggi.

“Lha kok? Mana yang 3,1 Mbps??” Kang Noyo langsung mrengut, mungkin karena sudah kadung napsu tadi.

Saya juga bingung, sudah jelas-jelas ada tulisan evdo di aplikasi modemnya tapi sekedar mbuka gugel saja ndak bisa? Nyala indikator di modem juga saya liat warnanya ijo, yang berarti dapet sinyal evdo.

Besoknya saya ketemu Kang Noyo di pabrik, mukanya kusut. “Piye Kang? Sudah bisa modemnya?”

“Mbuh, sampe semaleman tak coba tetep ndak bisa. Aneh kok Le, kalo di jaringan cdma 1x dia mau jalan, tapi kalo make jaringan evdo blas ndak bisa.” Keluh Kang Noyo.

“Lha piye, tanya ke galeri wae po?” Tanya saya.

“Yo ndak enak Le, wong kemaren sudah janji mau beli tapi ndak jadi.” Ujar Kang Noyo.

Walah, blaen iki!

Akhirnya kami menunggu beberapa hari sebelum dateng ke Galeri Smart, dengan harapan mas-mas yang jualan waktu itu sudah lupa sama kami. Eh ternyata waktu kami dateng ndak ada si mas-mas, adanya dua mbak-mbak CSR yang cantik dan wangi, yang langsung membuat saya menyesal kenapa ndak dari kemaren-kemaren modemnya rusak dateng ke sini.

Ternyata kerusakan ada pada kartu RUIM-nya, begitu diganti dengan chip baru modemnya langsung bisa jalan di jaringan evdo. Pelayanannya cepet dan ramah. Mungkin selama proses kami terlalu fokus sama mbaknya jadi ndak bisa bener-bener menilai pelayanannya seperti apa, tapi sepertinya memang profesional kok. *halah!*

“Wis Le, kamu ndak usah ikut ke rumah, aku wis bisa sendiri sekarang.” Kata Kang Noyo setelah keluar dari galeri Smart.

“Lha kok?” Saya bingung.

“Iya, kamu nanti malah ngganggu. Jangan kuatir, yang penting kalo pilemnya sudah tak donlot kamu pasti tak kasih.” Ujar Kang Noyo sambil pamitan pulang.

Waktu Kang Noyo sudah ndak keliatan saya baru sadar, “Lha saya pulang bareng siapa??”

Jiyan!

12 comments on “Kartu RUIM Smart Anti EVDO

  1. […] This post was mentioned on Twitter by mangkum, mas stein. mas stein said: Kartu RUIM Smart Anti EVDO: http://wp.me/ppZ5c-uX […]

  2. Ceritaeka mengatakan:

    Oalaaaah maaaas tetep ya situs esek2 yg mo dibuka 😉
    Doh! Ampe ketinggalan pulak pulangnya :p
    *ngikik

    #stein:
    lha itu kan kebutuhan pokok mbak *eh*

  3. proactive mengatakan:

    Problemnya sama dengan saya, waktu pake Modem Heier CE-100 yang dual band. Modem dual band memang agak sensitif kalau SIM Cardnya sedikit cacat. Tapi waktu SIM Cardnya dipindah ke Modem ZTE yang bukan dual band ok-ok aja.

    Hati-hati juga kalau pake SMART, banyak yang terjebak dengan promo isi ulang 50 ribu dapat gratisan internet 15 hari. Banyak yang lupa mendaftarkan paket unlimit ketika masa gratisan habis. Sehingga pada hari ke 16 hitungan yang berlaku adalah VOLUME BASED yang mahalnya minta ampun. Pulsa 50 rb bisa habis hanya dalam satu jam, bahkan bisa kurang. Padahal kalau pake paket Unlimit, beli pulsa 50 ribu bisa untuk 45 hari (30 hr + bonus 15 hr)internetan sepuasnya.

    Maaf komennya kepanjangan, soalnya banyak teman saya yang misuh-misuh karena kelalaiannya sendiri. Atau jangan-jangan ini triknya operator untuk menjebak kelalaian konsumennya?

  4. mawi wijna mengatakan:

    (ntar, saya mau ngakak dulu habis baca artikel ini)

    Lha berarti sampeyan beli di konter hape tanpa PPN no? Piye Kang Pajak? 😀

    #stein:
    errr… nganu…. soale murah… *garuk-garuk sikil*

  5. nDaru mengatakan:

    t4 sayah sinyal evdo belon masuk je paklek..wong gambar presiden t4 tetangga saya itu malah masih Gus Dur je…jiyaan ndeso tenan jebul

    #stein:
    memange sebelah endi tho mbak? sapa tau saya bisa mampir

    • Salatiga, Jadi kalok dari semarang mau ke solo pasti lewat kota cuwilik ini. kalok di tengah kotanya EVDOnya kepegang, tapi kalok udah nyampek pinggir2 udah ilang.. Kontur kotanya berbukit2 gitu lho paklek, mungkin ini yang mbikin daerah2 tertentu kena blank spot. bukan cuman sinyal evdo, wong sinyal HP dan siaran tipi aja agak susah..tapi sebenernya memakai EVDO pun agak mubazir kalok di Indonesia ini, secara itung2an orang pinter kan si EVDO sebenernya mampu mentransfer data sekitar 4.9 Mbit/s ketika pengakses data bergerak dalam kecepatan tinggi. Misalnya sampeyan naek bullet train berkecepatan 260 km/jam dari Wonokromo sampek Klojen. Dengan kecepatan kereta yang segitu, sampeyan ato kang noyo masih bisa ndonlot videoklipnya aura kasih tanpa putus. Kalok disini kan pemakainya hanya statis saja, duduk dikamar, Jadi dapet sinyal 3G saja sepertinya sudah cukup. Lagian keknya di negeri kita tercinta ini belum ada ISP untuk personal use yang transfer rate-nya mencapai 4.9 Mbit/s..paling mentok hanya 3.1 Mbps, itupun yang tertera di promo, angka yang sebenernya apa ya dapet segitu? jadi seperti membuat jalan tol 6 lajur tapi yang lewat sepeda onthel 🙂

      #stein:
      hahaha! bener banget mbak, waktu saya di galeri smart saya nanya BTSnya di mana, si mbaknya bilang di belakang galeri. trus waktu dia nyoba pake modem saya nanya lagi, kecepatannya berapa? dia cuma mesem sambil ngomong, “ya, agak turun sih” 😆

      Salatiga itu kalo ndak salah kota dingin ya mbak, tempat londo-londo jaman dulu pada ngepos. jangan-jangan sampeyan ini turunan londo juga?

      • nDaru mengatakan:

        Dingin banget, kotanya di bawah gunung merbabu persis. Sayang bangunan2 londhonya banyak yang ndak terawat, beberapa malah dirubuhkan..Weee..saya disini pendatang je…saya disini baru 47 bulan..jadi ndak kena cipratan turunan londho

        #stein:
        atau jangan-jangan sampeyan ini londo asli, bukan cuma turunan 😆

  6. chocoVanilla mengatakan:

    Trus gimana, Mas? Bener2 mak wuuuzzz kah?

    #stein:
    kadang juga mak zzzzzz, tapi kalo lagi cepet buat streaming pideo bokep ndak putus lho *halah!*

  7. Asop mengatakan:

    …..Itulah dia…. susahnya di Indonesia… susah mencari jaringan internet dengan atau tanpa kabel yang murah…. 😦

  8. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Wah, boleh dong bagi2 URL esek2?

    *hihihi*

    #stein:
    haiyah! 😆

  9. hitamputih mengatakan:

    selamat bermaknyuz ria

    #stein:
    ndak terlalu mak nyus sebenernya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s