Harga Diri dan Mbak Seksi

Sabtu kemaren saya menemani Kang Noyo yang mau mengganti karpet dasar mobil barunya. Kang Noyo bilang kalo karpet asli bawaan pabrik memang bagus, tapi bahannya yang mirip beludru itu susah untuk dibersihkan kecuali dengan vakum kliner. Teman saya ini bermaksud menggantinya dengan bahan semi kulit yang lebih mudah untuk dibersihkan.

“Lha mbok beli vakum kliner tho Kang, mosok bisa beli mobil ndak mampu beli vakum kliner?” Kata saya.

“Vakum kliner yang bagus itu mahal Le, tur listriknya gede. Nanti bisa njeglak njeglek listrik di rumah. Lagian ngganti karpet ini gratis, bonus dari salesnya, sayang kalo ndak dipake.” Ujar Kang Noyo.

Berangkatlah kami ke sebuah bengkel di tengah kota Malang yang ditunjuk sama sales mobilnya Kang Noyo. Walaupun masih jam 8 pagi tapi mobil yang ngantri di situ sudah banyak, sekilas pandang memang sepertinya ini bengkel yang profesional.

“Uediyan!” Batin saya melihat mbak-mbak yang jaga di kantor bengkelnya.

Saya jadi agak-agak minder, lha yang saya bayangkan namanya bengkel kan kotor, berurusannya sama mekanik dengan baju kumal penuh bekas oli dan segala macemnya. Ternyata di sini yang jaga di dalem mbak-mbak cantik dan sekseh nan wangi dengan bawahan rok mini, atasannya tanktop yang dirancang untuk pamer udel ditutup dengan baju putih tipis di luarnya. Sementara saya dengan pedenya brangkat walaupun belum mandi!

“Tau gini tadi saya dandan dulu Kang.” Bisik saya ke Kang Noyo.

“Rupamu! Kamu mandi pun ndak bakal laku di sini, mbak-mbak itu ndak mau kenalan sama orang kere.” Kang Noyo tergelak.

Asyem!

Di situ Kang Noyo menemui salah seorang mbak yang sekseh, bilang mau ganti karpet. Si mbak nulis semacam surat perintah kerja, Kang Noyo disuruh tanda tangan, trus suratnya dikasih ke mekanik yang dengan cekatan segera membongkar mobil Kang Noyo. Sungguh efisien kerjanya, ndak pake nanya apa-apa lagi.

“Bener-bener profesional.” Batin saya.

Ndak sampe satu jam kemudian pemasangan sudah selesai, saya dan Kang Noyo melihat hasilnya.

“Lho! Kok warna karpetnya jadi ndak nyambung gini mas??” Tanya Kang Noyo kaget ke mekanik yang ada di situ. Memang saya liat karpet yang dipasang warnanya ndak nyambung, sudah gitu masangnya ndak rapi blas, mobil Kang Noyo yang tadi rapi interiornya malah keliatan berantakan.

“Ndak tau Pak, sampeyan coba tanya ke mbak yang di dalem saja.” Jawab si mekanik.

Dengan langkah tergesa Kang Noyo masuk ke kantor bengkelnya, “Mbak, kok warna karpetnya ndak nyambung tho? Mbok ya tadi nanya-nanya dulu saya cocoknya warna apa, jangan main asal pasang saja.”

“Maap Pak, kalo karpet bonus memang adanya cuma warna itu.” Jawab si mbaknya singkat di sela-sela obrolan telponnya.

“Jadi saya ndak bisa milih?” Tanya Kang Noyo.

“Memang adanya cuma satu warna Pak.” Ujar si mbak masih acuh tak acuh.

Setelah itu si mbaknya mbikin kuitansi yang walaupun ndak usah dibayar tapi harus ditandatangani sama Kang Noyo, tiga ratus ribu rupiah.

“Bajigur! Cuma duit 300.000 ribu saja aku dihina-hina kayak gini. Le, abis ini temeni aku ke surya kalipso ya, aku mau pasang lagi yang bagus sekalian, mbayar mahal ndak papa!” Kang Noyo emosi.

Pulang dari bengkel si Kang Noyo nelpon sales mobilnya, sepertinya agak ngomel-ngomel soalnya ndak sampe 10 menit kemudian si sales datang dengan tergopoh-gopoh sambil minta maap.

“Tau gini tadi ndak saya ganti karpetnya Mas.” Ujar Kang Noyo kepada si sales mobil.

“Coba sampeyan liat sendiri hasil pemasangan karpetnya, sudah warnanya ndak nyambung, masangnya juga asal-asalan. Yang saya mangkel juga ndak ada omongan sebelumnya dari si mbak bengkel kalo warna yang ada cuma itu, warna yang mau dipasang juga ndak dikasih liat ke saya dulu untuk minta persetujuan. Kalo sebelumnya ngomong kan mungkin bisa lebih enak.” Lanjut Kang Noyo.

“Sudah gitu waktu saya komplen juga ndak ada sikap yang menunjukkan kalo si mbak itu memperhatikan apa yang saya keluhkan. Mbok ya diajak liat hasil masang karpetnya trus ditanya mana yang ndak pas, sekedar minta maap juga ndak. Apa mentang-mentang karena ini gratis? Rasanya seperti dikasih duit tiga ratus ribu trus saya dihina-hina. Tau gini mending saya ke surya kalipso saja. Ini bukan masalah duitnya, saya di situ merasa ndak diorangkan.” Omel Kang Noyo panjang lebar.

Untungnya si sales sabar mendengarkan dan merekomendasikan bengkel lain untuk ganti karpet lagi untuk Kang Noyo, gratis tentunya.

Saya cuma mbatin, dalam kondisi normal duit 300.000 sepertinya sangat material untuk Kang Noyo yang sekedar untuk rokok saja selalu minta, tapi dalam kasus ini harga dirinya yang terusik menyebabkan duit segitu ndak ada nilainya. Mungkin sama seperti kejadian Pak Anggito Abimanyu kemaren, dalam kondisi normal ndak mungkin seorang pejabat karir ndak ngincer jabatan, tapi saat harga diri terluka jabatan apapun ndak akan ada artinya.

Yang jelas gara-gara insiden itu Kang Noyo bilang ke saya, “Berarti kamu harus ati-ati Le, ternyata kualitas hasil kerja suatu bengkel itu berbanding terbalik dengan penampilan mbak-mbak pegawainya.”

“Mosok sih Kang?” Tanya saya.

“Lha iya tho Le, wong semakin seksi mbaknya kamu semakin ndak bisa komplen. Coba kamu disenyumi trus dibukain kancing dua sama mbaknya, bisa komplen ndak?”

Jiyan!

19 comments on “Harga Diri dan Mbak Seksi

  1. silly mengatakan:

    Hallo mas stein, wahh, tampilan blognya baru nihhhh

    #stein:
    baru? ndak mbak, sudah lama kayak gini πŸ™‚

  2. Vicky Laurentina mengatakan:

    Wew..saya baru ngeh kalau karpet gratisan tuh kayak gitu, Mas Stein. Makasih deh informasinya, lain kali saya akan hati-hati kalau deal sama mbak-mbak seksi di bengkel yang ngurusin karpet gratisan. Mungkin kalau saya pakai baju yang jauh lebih bagus, si mbak mau perhatiin komplain saya. πŸ˜€

    #stein:
    yang ada nanti komplen sampeyan ndak diperhatikan, iri soalnya :mrgreen:

  3. Chic mengatakan:

    jadi ini sebenernya mau ngomongin karpet mobil atau Mas Tito, eh Anggito Abimanyu? ya jelas dooooong πŸ˜† πŸ˜†

    #stein:
    seperti biasa, tulisan saya memang suka ndak jelas πŸ˜†

  4. Mas Adien mengatakan:

    sik sik…sakjane sing ganti krapet iku kang noyo opo sopo hehehe…….

    #stein:
    itu sudah jelas tho

  5. Asop mengatakan:

    …….saya setengah setuju dengan kalimat yang terakhir. πŸ˜†

    Harga diri ga bisa ditukar dengan apapun Kang… 😦

    #stein:
    lha kok cuma setengah?

  6. Dewa Bantal mengatakan:

    Hahahaha kali ini Mas Stein harus banyak belajar dengan mas Noyo, termasuk cara komplen πŸ˜†

    Ah keren tenan mas Noyo, dan bener, kalo 300rb bisa buka-bukaan sama si mbak seksi itu siapa sih yang nolak? πŸ˜†

    Akhirnya piye itu? Ambil yang gratisan di bengkel rekomendasi salesnya, atau tetap beli di kalipso, buat menunjukkan “Kalau mau saya juga bisa beliin rokok buat seluruh buruh pabrik tiap hari, ngga selalu minta sama si stein!” ? Ah kocak.

    #stein:
    Kang Noyo kok, ya jelas ngambil gratisan πŸ˜†

  7. warm mengatakan:

    lagi2 inget kalimat ono rego ono rupo
    eh iya
    saya ngebayangin si mbak berbusana sekseh itu yg pasang karpet, ternyata bukan ya, mas
    πŸ˜€

    #stein:
    saya pengennya juga begitu 😈

  8. chocoVanilla mengatakan:

    Nek saya gak mempan disenyumin dan dibukain kancing dua!

    #stein:
    hahaha! kebetulan jarang mbak-mbak bawa mobilnya sendiri ke bengkel

  9. fahmi! mengatakan:

    mas noyo keliru ngajak sampeyan ke bengkel. mestinya ngajak pacar/istri. nanti kalo aku ngalami situasi serupa, aku akan ngajak pacar/istri, supaya nggak mabuk, dan tetap bisa berfikir jernih dan fokus soal urusan karpet πŸ˜€

    #stein:
    yang dicari memang mabuknya itu je mas πŸ˜†

  10. mawi wijna mengatakan:

    surya kalipso kui opo tow kang?

    #stein:
    salah satu bengkel asesoris mobil yang jadi rujukan di Malang

  11. adipati kademangan mengatakan:

    wah eling surya kalipso wes disaut kang noyo.
    Lhah kan wes dijanjeni kok malah janjine mbleset, wah gak bener iki. Lebih baik mengundurkan diri, golek nggon sing omongane kenek dicekel lan ngajeni.

    #stein:
    itung-itungan politik memang rodo angel dinalar om πŸ˜†

  12. prasetyandaru mengatakan:

    karir sama pekerjaan itu beda ndak to?

    #stein:
    konon katanya beda mbak, pekerjaan itu hanya soal tujuan institusi, pembagian kerja, dan kompensasi, sedangkan karir meliputi Passion (hasrat), Purpose of Life (Tujuan Hidup), Value (Nilai) dan Happiness (Kebahagiaan). tapi itu ya cuma katanya…

  13. tonosaur mengatakan:

    hahahaaahhhaaaww..!!!

  14. Billy Koesoemadinata mengatakan:

    wahaha.. kalo yang gratisan seringkali cuman ready stock yang tersedia seadanya mas.. πŸ˜†

    #stein:
    ya begitu itu, termasuk pelayanan seadanya juga

  15. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Jiyan jugak..

    β€œLha iya tho Le, wong semakin seksi mbaknya kamu semakin ndak bisa komplen. Coba kamu disenyumi trus dibukain kancing dua sama mbaknya, bisa komplen ndak?”

    Mengena banget nih.

    #stein:
    mungkin ini salah satu teknik pemasaran juga πŸ˜†

  16. dwiprayogo mengatakan:

    Mentang-mentang gratis, terus bisa seenaknya…
    ckckck… grais yang mubadzir..

    #stein:
    mana ada sih barang gratis yang bener-bener gratis sekarang? πŸ˜†

  17. jutaajrullah mengatakan:

    Hampir sama neh pengalamannya sama Memes saya. Oktober tahun lalu, Memes baru aja beli mobil baru di Kawasan Jagung Suprapto. Katanya si Sales, pembelian mobil baru, dapet bonus karpet, kaca film+ Tape mobil. Klo tape mobil si saya anggep bukan bonus, tapi emang dah ada dari pabriknya kayak gt. BUktinya, semua mobil merek yang sama dengan mobil memes pake tape mobil yg mereknya juga sama. Eh, bonus yang lain malah gak karu-karuan.. Karpetnya yang bonusan itu gak cocok blas sama lantai mobil.. Karpetnya kekecilan.. jadi gak nyambung sama desain interior mobil. Apalagi kaca filmnya. Gak rapi sama sekali. Mobil baru yang harusnya indah menawan jadi gak seindah kelihatannya.. Harga memang menentukan kualitas..

    #stein:
    ono rego ono rupo πŸ˜†

    • Adi mengatakan:

      iya bener harga mah ga pernah bohong, oknum penjual yangsering bohong mah πŸ™‚

      #stein:
      hayah! itu sih sama saja πŸ˜†

  18. yohan wibisono mengatakan:

    “Enjoy aja”….wkwkwk..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s