Wira-wiri di Ulang Tahun Keempat Blogger-Ngalam

Entah angin apa yang membawa saya untuk mendaftar di sebuah komunitas bernama blogger-ngalam, komunitas yang keterangan di situsnya sedikit membingungkan. Bingung, karena pada header situsnya tertulis,

“Komunitasnya Arek-arek Blogger Kota Malang (Ngalam) Raya.”

Kenapa bingung?

Karena setau saya yang disebut Malang Raya itu meliputi Kota Malang, Kabupaten Malang, dan Kota Batu. Saya membacanya jadi seperti sedang membaca es teh panas, atau teh manis tanpa gula, agak membingungkan. Seharusnya dipilih, antara Blogger Kota Malang atau Blogger Malang Raya. *plak! Gak penting!*

Setelah proses mendaftar yang sangat mudah, karena tinggal subscribe ke milis blogger-ngalam dan memperkenalkan diri dengan format yang baku, maka terdaftarlah saya, buruh pabrik yang ndeso ini, ke dalam komunitas. Nyaris seperti anak ilang, lha wong memang ndak ada yang saya kenal di situ selain seleb blog yang sekarang berdomisili di nJakarta, Mbak Devieriana.

Memang ada beberapa nama yang pernah saya dengar sebelumnya, misalnya Kyai Slamet yang dulu sering wira-wiri di padepokan Imam Madzhab Bocor Alus, atau Neng Biker, tapi ya tetep saja, belum ada yang pernah saya ajak komunikasi sebelumnya, bahkan untuk sekedar berbalas komen. Untungnya para senior di sini cukup welkam, kalo kata mbah saya dulu semanak, walaupun saya sempat takut dengan ancaman bullying yang dilontarkan oleh ketua komunitas.

Dan saya sungguh beruntung, karena pada saat masuk milis ternyata mereka sedang menyiapkan gawe besar, ulang tahun keempat komunitas blogger-ngalam.

Beruntung?

Keberuntungan ini dimulai pada saat saya memantau lalu-lintas milis, ada yang menyebut daftar nama pengisi acara, Paman Tyo adalah salah satunya. Saya tau Paman Tyo, walaupun belum pernah ketemu muka, dan (paling ndak) saya tau nomer hapenya. Bukan sombong, dulu Paman Tyo yang mengirim email duluan, meminta nomer hape saya! *plak! kemaki!*
:mrgreen:

Iseng-iseng saya tawarkan ke panitia untuk menjemput si paman ke bandara, cuma coba-coba, karena saya hampir yakin tawaran saya bakal ditolak untuk alasan yang sangat masuk akal. Siapa berani mempertaruhkan kelancaran acara kepada seseorang yang belum dikenal?

Hari Jumat, tanggal 6 Januari 2012 saya dapet kabar dari salah seorang dedengkot blogger Jogja, Suryaden, yang ngasih tau kalo beliau sudah ada di Malang. Ndak mau melewatkan kesempatan ketemu sama seleb, malemnya saya main ke STIE Malangkucecwara a.k.a ABM. Sekitar jam 11 malem saya kesana, ketemu beberapa panitia, Om Sandy, Siska (huek!) , Mas Fajar Mesum, dan tentu saja sang blogger senior yang agak kental hawa mistisnya, Suryaden.

Sebenarnya saya berharap bakal melekan sama Mbak Briptu Devieriana, tapi mungkin karena kuatir bakal diapa-apain sama Mas Mesum beliaunya sudah pulang duluan. Ndak papa, saya ndobos ngalor ngidul sama Mas Suryaden sampe jam setengah satu pagi. Di situ saya memastikan kalo saya bisa dipercaya menjadi supir antar jemput para pengisi acara.

Sabtu pagi jam 10.30 saya sudah berada di bandara Abdurrahman Saleh bareng anak saya yang pertama, sekali menginjak gas dua tiga kecamatan terlampaui, menjemput pengisi acara, sekaligus mengajak anak saya tamasya liat pesawat, maklum buruh pabrik ndeso, rekreasinya yang murah-murah saja.

saya ndak ada di situ, soale lupa bikin tulisan

Di bandara ada empat orang yang saya jemput, Paman Tyo, Mbak Rara, juga Mas Sigit Widodo sama istrinya. Dan karena pesawat mendarat jam 12 lebih maka saya terpaksa mengabaikan kondisi Mbak Rara yang sudah kebelet dan meminta diantar ke hotel terlebih dahulu sebelum ke tempat acara.

“Ke ABM sebentar ya Mbak, baru sampeyan saya antar ke hotel.”

Kok tau Mbak Rara kebelet?

Tau, wong waktu turun di ABM beliau nanya, “toilet di sini bersih ndak?”

Sabtu itu saya kerjaannya wira-wiri thok, nyaris ndak ngikut acara. Dari rumah ke bandara, trus ke ABM, trus ke d’fresh nganter Mbak Rara, nunggu sebentar, nganter lagi ke ABM, trus nganter anak ke rumah, balik lagi ke ABM, nganter Mas Sigit ke Santika, balik lagi ke ABM. Saya sampe bilang ke mas-mas yang jaga parkir, “Wis mas, ndak usah pake karcis, soale saya seksi wira-wiri, daripada sampeyan capek nyatet plat nomer.”

Berbagi ilmu

Di acara ini saya ketemu dan sempet berfoto sama sesepuh dari Solo, Pakdhe Blontank Poer, beruntung banget tho?

Acara wira-wiri di ABM diakhiri dengan nganter Mbak Devi ke hotel Mandala Puri dan Paman Tyo ke hotel Aria Gajayana, diselingi dengan acara ngopi bertiga di Java Dancer. Jujur, saya agak “lost”, wong baru sekali nongkrong di situ. Nggaya tenan, saya yang biasanya cuma ngopi di warung Mbok Darmi mendadak ngopi di tempat yang dipenuhi bule dan mbak-mbak sekseh.

Paman dan Mbak Brip

Sorenya saya ke d’fresh lagi, njemput Mas Suryaden, bareng-bareng kita ke hotel Aria Gajayana, dijamu Paman di Panderman Coffee Shop yang mbak-mbak pelayannya pada make rok panjang dengan belahan sepantat. *keselek*

Dua sesepuh lagi serius mbahas rok...

Acara berlanjut ke barak militer dodik bela negara di sebelah Lapangan Rampal. Sedikit telat memang, sekitar jam 10 malem kita baru sampai ke sana, lha piye, saya ini kan cuma sopir, jadwalnya manut sama sesepuh-sesepuh yang saya antar. *aslinya karena pengen berlama-lama liat belahan rok di Panderman*

Terpaksa saya beberapa kali berbalas salam dengan provost, karena dari dodik saya ke d’fresh lagi, njemput anak-anak jogja, trus sekitar jam 1 pagi nganter Paman Tyo ke hotel, trus balik ke Rampal lagi njemput Mas Suryaden dengan geng Jogja-nya, sekalian saya ajak muter-muter jelajah kota. Alhasil saya sampe rumah jam 02.30 pagi dan disambut istri saya dengan pertanyaan, “Yah, kamu dugem ya?”

Saya cuma membayangkan, saya yang cuma sopir cabutan saja capeknya setengah mati, gimana yang panitia beneran?

Salut untuk sampeyan semua!

Happy Train

Lha trus itu apa?

Jadi ceritanya selama malem-malem saya keluar itu anak saya susah tidurnya, sampe jam sebelas malem masih nanya-nanya, “Ayah mana? Kenapa Ayah lama sekali perginya?”

Maklumlah, saya ini orang rumahan, dan weekend biasanya memang jatah waktu buat anak-anak saya. Jadi untuk menebus rasa bersalah saya belikan mainan favoritnya, kereta api mainan, ndak perlu mahal yang penting senang.

Selamat ulang tahun keempat untuk komunitas blogger-ngalam.

29 comments on “Wira-wiri di Ulang Tahun Keempat Blogger-Ngalam

  1. nengbiker mengatakan:

    haduuh terharu aku😦
    nda nyangka ternyata wira wirinya sampe segitu mas tokobagus ini huhuhuhu
    maapkan kami ya mas

    maapkan merepotkan mas sampe dicariin anaknya😦

    *merasa berdosa*

    #stein:
    wong belum tentu setahun sekali mbakyu

  2. fajarembun mengatakan:

    ya bayangkan 2 kalinya sampean pak de…hahhaa tambah legrek sikil e..

    #stein:
    manteb!

  3. sandynata mengatakan:

    ini jadi cerita kisah sang sopir, cerita #oblongmerahmuda nya gak ada

    HAYOH NUNGGING!!

    #stein:
    saya ini termasuk tipe yang ndak bisa nulis deskriptif, bisa nulis ini saja sudah sujud syukur

  4. suryaden mengatakan:

    mantep pol diajak dugem sampe dinihari sama mas Stein… dugem sampai Rampal🙂

    Suwun tenan mas Stein, wira-wiri ra karuan… masuk hotel lewat pintu keluar bisa juga ternyata…

    #stein:
    aku kok ra yakin wingi sampeyan langsung masuk hotel yo:mrgreen:

  5. blontankpoer mengatakan:

    ini postingan testimoni yang asik. sungguh beruntung teman-teman Globber Ngalam: dapat anggota baru, relawan murah hati pula…. senang sekali saya berjumpa beliau….. sayang saya tak sempat berbincang panjang lebar.

    saya pingin ke Malang lagi. siapa tahu Mas Stein ada waktu buat kongkow…

    #stein:
    monggo pakdhe, saya siap saja pokoknya

  6. @azizhaddi mengatakan:

    Terharu, keren kok acara bloggerngalam, apalagi seorang supir yang tanpa tanda jasa ini, ringkas menceritakan bagaimana seluk beluk menjadi seseorang yang suka menjemput seseorang😀

    #stein:
    bwahahaha!

  7. maulidi mengatakan:

    Wah, kalau Pakde Blontank ke Malang bakal disambut dengan tangan terbuka

  8. Jidat mengatakan:

    wahhh wira wiri dijelaskan gamblang semuanya.
    saya dulu juga pernah jadi tukang ojeknya demange suryaden om.haha

    acara kemarin sukses luar biasa!

    #stein:
    berarti saya generasi penerus sampeyan😆

  9. budiono mengatakan:

    bhuakakakkaa… mas tokobagus katanya, xixxixi…

  10. divardha mengatakan:

    Mas Tobagus, Panderman Coffee Shop itu di mana toh?

    #stein:
    di lantai 4 hotel aria gajayana, kalo ndak salah

  11. raden ikhwan mengatakan:

    wira-wiri…asyik tu kayaknya?

  12. Antyo Rentjoko mengatakan:

    Terima kasih, Stein.
    Kamu ke mana aja sih kok pulang pagi? Dugem ya?😀

    #stein:
    jiyan!😆

  13. rully mengatakan:

    nek aku DL neng Malang, dijemput yo😀

    #stein:
    selama saya free monggo hubungi saya🙂

  14. chocoVanilla mengatakan:

    Foto-foto diatas tetap tidak menunjukkan adanya dirimu, Mas. Pasti Bundanya Bara tetep bilang, “Kamu dugem ya, Yah? Kok mripatmu sayu, jalanmu ora jejeg gitu?”:mrgreen:

    #stein:
    memang ndak ada poto saya, karena saya kan pemalu…

  15. tank top mengatakan:

    salam kenal yaaa…makasih udah share ya

  16. lagi belajar aja mengatakan:

    wari wiri kemana aja tuh…

  17. fajarmcxoem mengatakan:

    Lepas dari itu semua kami bangga punya teman baru yang rela ter-panitia-kan

    sekian😀

    #stein:
    matur nuwun mas

  18. Furniture Minimalis mengatakan:

    thanks gan atas informasinya ….

  19. Kursi Makan mengatakan:

    thanks infonya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s