Ikhlas Juga Harus Ngerti

Beberapa hari yang lalu sodara saya nelpon, dengan nada panik, “stein, tulung pinjem duit 2 juta buat dp rumah sakit, si Waru kena demam berdarah!”

Ndak pake mikir panjang langsung saya transfer tho, wong saya ini sugih kebetulan saya memang lagi megang duit, walaupun sebenarnya itu duit saya eman-eman buat biaya persalinan nanti, sukur-sukur kalo lebih bisa buat ngredit pesawat terbang.

Setelah beberapa saat baru saya inget-inget, sodara saya yang ini tipenya reaktif, begitu ada aksi langsung berekreasi bereaksi, kadang reaksinya ndak pas. Karena itu istri saya berinisiatif nanya, sakitnya kapan, gejalanya gimana, pertanyaan standard saja, dan terungkaplah fakta kalo sakitnya sodara saya baru semalam, trus sudah ke dokter 2 kali, sudah tes darah segala, yang menunjukkan leukosit turun tapi trombosit normal. Trus dapet ide kena demam berdarah dari mana? *ini juga yang sebenarnya saya mau tanyakan!*

Dari situ saya rada anyel, jengkel. Jengkel kenapa? Soale saya tahu 90% duit saya yang saya pinjamkan ke sodara saya itu ndak bakal mbalik. Setidaknya kalo memang harus saya keluar duit 2 juta dan ndak mbalik mbok ya untuk hal yang memang pasti diperlukan. Buat saya duit segitu juga lumayan besar, tapi kalo memang diperlukan saya ikhlas, misalnya ternyata sakitnya sudah 3 hari, sudah tes darah dan ternyata trombosit turun, atau ada hal lain yang memang mewajibkan sodara saya opname. Ndak kayak yang kemaren terjadi, cuma karena orang tua panik langsung opname, tindakan yang mungkin sebenarnya ndak diperlukan.

Ini hanya satu contoh, kadang rasa ikhlas itu musuhnya rasa ndak mau ngerti.

Kadang saya mumet juga mikir yang seperti ini. Ada saja yang minjem dan ndak mbalik, dari yang kecil-kecil 200-300 ribu, sampe yang juta-juta, misalnya setengah juta, seperempat juta. *halah! itu juga ndak nyampe jutaan!*

Alesannya pun macem-macem, dari yang untuk sekedar untuk mbayar kos, berobat, sampe mbayar tagihan listrik dan PDAM. Cirinya hampir sama, janji dikembalikan dalam waktu dekat, dan terlupakan. Saya ndak bisa ngomong ndak punya duit wong kenyataannya punya, saya mau nolak juga ndak enak wong sodara sendiri, tapi kok ya pada tega ndak mbayar itu lho, bahkan sekedar ngomong maap blom bisa mbayar pun ndak keluar omongan.

Kadang saya mikir mungkin memang jalan rejeki saya dibuat seperti itu, maksud saya Yang Di Atas memberi saya rejeki lebih agar bisa jadi keran buat yang membutuhkan. Tapi kadang saya juga mikir, apa iya saya harus bertanggung jawab atas anggaran rumah tangga orang lain?

Iklan

25 comments on “Ikhlas Juga Harus Ngerti

  1. christin berkata:

    dan saya paling benci masalah perduitan ini kalo uda sama sodara. gak enak 😦

    kata bapak saya pas pertama saya cerita masalah ini, “paseduluran ki ra iso diregani, wis ikhlaske wae.” trus pas saya sebut nominalnya, bapak langsung bilang, “lagi neng endi bocahe, sesuk tak takonane.” πŸ˜†

    ya gitu ya mas. ikhlas juga harus ngerti.

  2. arman berkata:

    mas, tolong transferin ke account saya dong 2 juta dolar!

    huehehehe… πŸ˜›

    baik ama sodara itu emang mesti, nolongin sodara juga kudu, tapi ya kayak yang sampeyan bilang ikhlas juga harus ngerti, jadi sebelum nolongin harus cek cek ricek dulu apa bener yang minta tolong itu pantes untuk ditolongin… πŸ™‚

    #stein:
    ampun om, seumur-umur saya ini belom pernah megang dollar, jadi itungan saya selalu dalam rupiah πŸ˜†

  3. Bisnis Online berkata:

    hehehe kalo udah ngomong masalah gak enak emang bener2 gak enak deh

  4. mang kumlod berkata:

    Ya kita orang sana mas. Tipe orang yang ga enak nagih utang. Ga cucok jadi debt collector.

    Kalau saya ya tagih aja sekali dua kali mah. Kalau ga ngerespons (bilang iyah mau bayar tapi ga bayar-bayar) ya diikhlaskan. Tapi kalau gede, hm… ditagih terus… hahaha… ogi (ogah rugi).

  5. mas adien berkata:

    km ngingetin saya kpd seseorang stein..sodaraku yg minjem duwit 1 jt dah hampir 2 thn ga balik pdhl janjinya cm 2 bulan..pdhl wkt itu aku cm pegang duwit 1,5 kali lipat dr yg dia pinjem itu..mulai saat ini aku nyatakan bahwa aku mengiklaskannya…mudah2an uang tsb emang sangat dia perlukan dan bermanfaat buat dirinya dan kel-nya…tp kl suatu saat dia mau balikin dan emang dia udah longgar ya aku terima….

  6. kucrit berkata:

    memang kalo itungan sama dulur itu repot mas… saya juga sering seperti itu.. tapi gak sampek jutaan.. wekekekek..
    ihlaskan saja mas.. mungkin itu adalah ladang buat sampean, apalagi kalo mau minjemin saya terus di ihlaskan, pasti tambah banyak amalnya sampean.. hihihihi.. πŸ˜€

  7. mawi wijna berkata:

    Saya belum pernah mengalami hal kayak gitu mas. Tapi saya kalau mau minjemin duit selalu tanya rinci alasan minjemnya. Emang jadi terlihat ga ikhlas sih, tapi itu juga ngajarin ke orang yang minjem duit kalau minjem duit itu pakai “Tanggung-Jawab”.

  8. Mz Jiwo berkata:

    kang, kalo masalah seperti itu sering daku mengalami bukan dengan saudara, tapi dengan temen lama yang sudah tak anggap senasib-seperjuangan ( sampeyan itu juga termasuk ).
    Kalo susah nagih kadang ikhlas tapi kok masih ngganjel juga kadang-kadang…

    Atau emang “kadar” ke-ikhlasan kita itu belum “nyampe” tingkatan yang bener ya???

  9. sandi berkata:

    Sma mas stein saiya jg prnh ngalami, lha kl dipikir” wong paman saiya itu kan dah lbh senior dr sy, tp koq g lewat ortu sy dl (mbukan sok birokrasie), ya bgt lah….

    kl qt mgkn sdkt sm ya mas (pernah jd 2kang tagih)…. jd rasiox mgkn plg g ya ada jg u/ meminjam itu…

    btw, selamat ya u/ calon adekx bara (jgn merokok kl dirumah, sakno bayine+bara gan… :)), hehehe piss.

  10. Fajar berkata:

    Ya, begitulah Bos Stein..Kadang Orang itu cuma melihat luarnya saja (sawang sinawang).Mungkin Menurut sawangane Sodara sampean, sampean orang berduit..Lha gimana tidak,,,Suami istri bekerja di Pabrik penghasil duit..Huahahaa..Cuma Intine begini Kalo ada orang yang pinjam duit trus dengan janji segera, dalam waktu dekat, besok, dll yang intine mepet-mepet (kalo dia bekerja Swasta) wis bisa dipastikan akan mleset janjine.Ntah itu ndak uang ndak mbalik, molor atau apalah…Soalnya logikane begini, kalo dalam waktu dekat dia bisa punya duit, knapa pula dia mesti minjem duit???? Kan sebentar lagi dia udah pegang uang…

    Itu juga pengalamanku lho…hehhehee

  11. bayu200687 berkata:

    hueheheh, ngakak juga baca tulisan brader ini…
    biaya persalinan? dah brp bulan brader? yang hamil istrinya kn? ^_^

    lam kenal brader…
    ikhlas, tapi nyesel juga ya. emang kudu ati2. mesti peripikasi dlu.

    btw, ga diomelin tuh ma istri pasang2 potonya jupe?

  12. yustha tt berkata:

    sy juga lagi dalam masalah utang piutang
    gk banyak si, cuma 1 juta…
    tapi ternyata dia juga pinjem ke anak kost yang lain berupa BPKB motor dan menggadaikan laptop…damn!
    mulanya saya kasihan karna memang tau kondisi keuangannya & keluarga ruwet..tapi setelah tau dia pinjam yg lain2 dan ndak kunjung dikembalikan saya jadi anyel juga…
    padahal tadinya dah kuikhlaskan..mdh2an jadi berkah..
    tapi dengan BPKB & laptop yang belum balik, sy jadi harus ikut turun tangan…aaarrrgggghhh….

  13. sugiman berkata:

    baru bulan kemarin bos sodara minjem 10 juta (beneran ini),katanya seh buat sodara saya biar bisa jadi kepala sekolah, dan harus pake duit puluhan juta gitu.

    Katanya balikin abis lebaran, semoga balik ya Allah (karena buat persalinan juga..hehe)

    #stein:
    lhadalah! kepala sekolahnya saja begini, gimana gak tambah rusak dunia pendidikan kita 😦

  14. yuduto berkata:

    saudara-saudara intinya kasusnya mas stein alias mas aan ini kan ikhlas….ya emang begitu, ikhlas itu pasti diuji sama Allah…gak gampang untuk ikhlas, setan dan rajanya setan (iblis) pasti gak terima kalo ada manusia yang hatinya penuh dengan keikhlasan..setan dan iblis akan membisikkan perasaan kecewa, eman, dsb
    saya juga mengalami hal seperti yang dialami mas stein ini….bahkan sering.
    Ikhlaskan saja, rubahlah niat dari meminjami menjadi sedekah insya Allah barokah..dan Allah pasti mengembalikan dengan yang lebih besar, minimal dapat kebaikan di sisi Allah
    begitu…mas aan matur suwun

    #stein:
    saya pikir kalo ikhlas yang cenderung pasrah seperti itu malah ndak pas, bukan saja ndak pas buat kita tapi juga ndak pas buat yang minjem, karena ndak ada pembelajaran. orang yang selalu diumbar akan cenderung mengentengkan, padahal ndak semua masalah dan ndak semua orang bisa dientengkan πŸ™‚

  15. egah berkata:

    sampeyan ini memang loman mas…tinggal telepon langsung d transfer…

    saya pernah baca kata2 mutiara “having is giving”…salut tenan saya sama jiwa sosial sampeyan ini,asal jgn sampai d manfaatkan aja mas..sampeyan kan yo punya anak istri πŸ˜€

  16. dita.gigi berkata:

    lha untung saya berjiwa pelit dan melit… kalau mau keluar uang harus jelas buat kepentingan apa… kecuali buat kepentingan saya… πŸ˜†

  17. samsul arifin berkata:

    kapan2 aku minta ditransfer dua juta ah!

  18. Ade berkata:

    ya gitu mas.. sama kayak saya.. malah yang minjemin yang ga enak klo nagih πŸ˜†

    stein:
    dunia sudah kebalik-balik

  19. fauziah85 berkata:

    Wah, ternyata banyak juga yang ngalami hal seperti itu. Berhubung nur baru setahun lebih dikit bekerja, jadi agak shock waktu ngalami hal2 kaya gini. Ini belum apa-apa, gaji belum besar, udah “dimintai” uang. 😦

    Untungnya tiap ada kejadian kaya gitu, selalu pas habis konsinyering. Jadi gaji tetap utuh. Hehehe. Itung-itung zakat pendapatan deh… πŸ˜›

    Tapi baiklah mas, lain kali saya akan lebih hati-hati. ^-^

    stein:
    lha zakat kan sudah ada itungannya sendiri mbak πŸ˜†

  20. adipati kademangan berkata:

    mungkin itu salah astu jalan buat mastein untuk diberikan rejeki lebih banyak sama Allah. Lhah wong dhuwitnya sudah dikasih sama orang, duh Gusti paringono tambah biar bisa berguna lagi bagi orang lain.
    *nyari-nyari alasan buat menghibur diri*

    stein:
    hahaha, iso ae sampeyan iki πŸ˜†

  21. KangBoed berkata:

    hehehe.. ikhlas kadang memang berat yaa mas..
    Salam Sayang

    memang berat om, mungkin level saya yang masih kacangan


  22. asri berkata:

    mas, tolong transfer 2 juta ke rekening saya sekarang juga, saya sedang butuh uang mendesak nih

    *mendesak buat jalan-jalan* hahaha

    hmmm, memang klo membantu/memberi buat hal yg jelas, penting, dan benar2 dibutuhkan lebih mudah diikhlaskan, tapi klo hal yg kurang penting kok yaaaaaa ndak ikhlas-ikhlas…

    ckckck πŸ˜€

  23. Huang berkata:

    tai kuo fen na ge ren = keterlaluan orang itu πŸ˜€

  24. Uke Poet berkata:

    Emang kl sodara yg minta suka susah ditolak. Kdg kita hrs ngerti kondisi mereka, sementara rasanya mereka ndak ngerti kondisi kita (dan ndak mau tanya2 juga).
    Yah semoga rejeki sampeyan tetap dilancarkan sama Gusti Allah.

  25. hawe69 berkata:

    sukur-sukur kalo lebih bisa buat ngredit pesawat terbang

    udah Mas, tak usah kredit, kalo perlu, pakai pesawat jet saya ajahhhh..masih lebih tuh satu…hehhehe

    eh, kok ada Rate This di comment
    dan poling isi blog sih ? gimana tuh dapetnya ?
    hebat deh Mas Stein, makin EKSIS di blogshepere!
    πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s