Tidak Harus Membayar Pajak

Kemaren sore sepulang dari pabrik saya ditelpon sama Mbah Suto, beliau bilang lagi nongkrong di warungnya Mbok Darmi dan nyuruh saya untuk nemenin. Jiyan, kelasnya juragan kok ya ngajaknya cuma di Mbok Darmi, mbok ya sekali-kali saya ini diajak ke excelso atau icip-icip starbak.

“Kok tumben Mbah, sampeyan bisa punya waktu senggang? Biasanya rapat RT saja sampeyan ndak pernah dateng.” Sapa saya sambil mesen kopi. Mbok Darmi sudah apal kalo kopi kesukaan saya ukurannya satu sendok penuh kopi dan sepucuk sendok gula.

“Tutup tahun Le, pengen santai sebentar. Sudah lama ndak ngopi di sini, ngangeni.” Ujar Mbah Suto.

Hujan rintik-rintik, minum kopi sambil makan singkong goreng, damai, jadi inget suasana di kampung.

“Orang pajak itu kadang kebablasan.” Kata Mbah Suto memecah kesunyian.

“Eh, kebablasan apanya Mbah?” Saya jadi inget kejadian yang pernah dialami beliau sama pajak.

“Misalnya waktu ngasih NPWP buat buruh-buruh di pabrikku, mereka ndak ngomong kalo istri ndak perlu punya NPWP karena bisa ikut punya suaminya. Akhirnya satu keluarga punya NPWP dobel, nyusahin.” Kata Mbah Suto lagi.

“Sebenernya ndak masalah kok Mbah, di Undang-undang yang sekarang istri boleh punya NPWP kalo memang pengen ngurusi pajak sendiri. Ndak gitu merepotkan juga, wong laporan pajak karyawan cuma setahun sekali. Tapi kalo memang dirasa nyusahin ya buruh sampeyan yang berstatus istri suruh dateng ke kantor pajak saja mbah, suruh minta pencabutan NPWP dengan alasan suami sudah punya NPWP.” Ujar saya.

“Ke kantor pajaknya bagian apa kalo mau nyabut?” Tanya Mbah Suto.

“Kalo ndak salah ngurusnya ke seksi pelayanan, atau kalo memang bingung minta ketemu sama AR-nya saja. Sekarang gampang kok Mbah urusan di kantor pajak, tiap wilayah sudah ada penanggung jawabnya yang disebut Account Representative, jadi kalo sampeyan tersesat di kantor pajak tinggal sebutkan alamat sampeyan dan bilang mau ketemu sama AR wilayah tersebut.” Kata saya menjelaskan.

“Tapi kalo nanti ketemu AR-nya galak yo sama saja!” Cetus Mbah Suto. Saya hanya bisa meringis.

“Berarti buruhku yang sudah berhenti tak suruh minta pencabutan NPWP sekalian aja.” Kata Mbah Suto.

“Lho? Alasannya apa Mbah?” Tanya saya.

“Lha kok alasannya apa, mereka kan sudah ndak kerja, mosok masih disuruh mbayar pajak?” Sahut Mbah Suto.

Saya meringis, inilah salah satu kesalahan pemahaman yang paling umum terjadi di masyarakat, “Gini lho Mbah, pajak itu ndak identik dengan mbayar pajak. Kewajiban pajak itu ada dua macem, laporan dan mbayar. Kalo lapor itu semua wajib, tapi yang lapor belum tentu mbayar.”

“Halah mbulet wae, ngomong langsung saja tho!” Potong Mbah Suto.

“Sabar Mbah, saya tanya dulu, buruh sampeyan yang sudah berhenti itu masih punya penghasilan ndak?” Tanya saya.

“Yo masih tho, wong masih butuh makan, tapi kan bisa jadi setelah ndak mburuh penghasilannya ndak menentu, mosok masih kena pajak juga?” Ujar Mbah Suto.

“Ndak harus mbayar Mbah…,” Jiyan, susah ngomong sama simbah-simbah. “sekarang ini batasan penghasilan yang ndak kena pajak untuk bujangan 15.840.000 rupiah setahun, untuk yang punya tanggungan tambahan tiap gundulnya 1.320.000. NPWP itu ndak ada hubungannya sama jadi buruh atau ndak, yang penting liat penghasilannya berapa. Kalo di atas batasan ya mbayar, kalo ndak sampe ya cukup lapor thok.”

“Wis tho Mbah, nek sampeyan masih bingung telpon ke kantor pajak saja, bilang sampeyan alamatnya di mana trus minta disambungkan dengan AR wilayah sampeyan.” Kebanyakan ngomong, kopi saya sampe dingin…

5 comments on “Tidak Harus Membayar Pajak

  1. lina mengatakan:

    ternyata nggak semua pemilik NPWP wajib bayar ya. haha, ketauan ndak apdet banget saya ni.

  2. Jafar Soddik mengatakan:

    Dengan penjelasan santai dan ga njlimet ala Mas Stein, jadi agak ngerti deh soal pajak dikit-dikit.

    Tahun kemarin yang heboh sih, sampe detik terakhir baru ngelaporin SPT Tahunan 😀

  3. mawi wijna mengatakan:

    eh iya lupa melulu mau ngurus NPWP

  4. desty mengatakan:

    ooh..jd skrg sy tinggal ngelapor aja ya mas.. tengkyu penjelasannya..

  5. yup mengatakan:

    NPWP membuat orang semakin susah saja. Kini pemerintah menjdikan rakyat sebagai sumber penghasilan. Rakyat harus bayar lebih dari tiap tetes keringatnya.. Kasihan rakyat Indonesia.. Negara ini tidak cukup kaya untuk rakyat sehingga rakyat pun harus siap lebih diperas.. Pengusaha kecil banyak yang stress karena pajak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s