Jembarnya Hati Orang Tua Saya

Cerita ini saya tujukan paling utama untuk diri saya sendiri, sebagai salah satu pelajaran bagaimana menjadi orang tua yang baik, klo nanti ternyata bermanfaat juga buat sampeyan ya Alhamdulillah. Cerita ini alurnya rada mbingungi, maju mundur ndak jelas, tapi semoga sampeyan ndak bingung.

Begini ceritanya…layar berganti adegan malem-malem di kuburan waktu ujan rintik-rintik, kabut tipis menutupi pandangan…

Waktu itu saya masih kelas 2 SMA, di sebuah sekolah berasrama yang terkungkung aturan ketat dan jadwal padat. Jadwal harian saya dimulai dari jam 4 pagi, saat para PSK dan waria yang ndak dapet pelanggan pulang dengan muka lesu penjaga asrama berkeliling dengan tongkat di tangan mbangunin siswa, subuhan bareng, belajar pagi, trus sekolah mulai jam 06.20 sampe jam 5 sore, trus malem ada acara belajar lagi, dan lain-lain kegiatan yang mengerikan membosankan sampe jam 22.30 waktu lampu asrama dimatikan.

Selesai…? Blom!

Habis itu kegiatan ndak resmi, efektif kita tidur sekitar jam 2 pagi. Setelah itu jam 4 pagi saat para PSK dan waria yang gak dapet pelanggan pulang dengan muka lesu penjaga asrama berkeliling dengan tongkat di tangan mbangunin siswa…

Oi oi, itu kan tadi sudah!

Oiya, maap, inilah cerita yang sebenarnya…

Siang itu ndak ada angin ndak ada ujan mak bedunduk orang tua saya dateng ke asrama, tumben, karena waktu itu bukan hari libur. Saya kebetulan lagi jadi panitia acara di sekolah, dengan seragam PDH (Pakean Dinas Harian, ini beneran, seragamnya yang kayak hangsip itu) plus emblem yang nunjukin klo saya lagi jadi panitia saya menemui beliau, sungkem, trus cerita-cerita sekedarnya. Ndak bisa lama-lama, setelah itu ortu langsung pulang, padahal dari kampung saya ke asrama makan waktu sekitar 6-7 jam. Bener-bener kunjungan yang aneh, tapi waktu itu saya ndak mikir apa-apa.

Cerita berlanjut setelah saya lulus SMA, waktu itu saya lagi ada acara keluarga di Jogja, pakdhe saya pindahan rumah dari Jepara ke Bantul. Keluarga besar ngumpul, termasuk orang tua saya tentunya. Di sela-sela acara saya ngobrol sama Simbok.

Tiba-tiba simbok nanya begini, “Kamu masih inget ndak, bapak sama simbok pernah dateng ke asrama siang-siang waktu kamu jadi panitia?”.

“Inget”, jawab saya.

“Tapi kamu ndak tau tho, kenapa waktu itu kita dateng?”.Tanya Simbok lagi.

Dengan rada bingung saya nanya, “Memang ada apa?”

Cerita mundur lagi waktu saya kelas 2 SMA, waktu itu lagi ndableg-ndablegnya, klo lagi bosen dengan rutinitas acara di asrama saya suka nangis meratap-ratap kabur. Kabur ke mana? Kadang ya cuma billyard nongkrong deket-deket asrama, tapi sering juga kabur ke Jogja, kebetulan waktu itu mbak saya lagi kuliah di Jogja, jadi ada tempat jujugan.

Lha suatu saat waktu saya lagi kabur di Jogja, budhe saya yang tinggal di depan bon bin Gembira Loka sakit. Sebagai ponakan yang lagi kabur baik ya saya njenguk. Pas di situ budhe nanya, “lho Le, katanya kamu tinggal di penjara dengan penjaga bengis dan kawat berduri dialiri listrik asrama, kok bisa ada di sini?” Berhubung saya ini polos dan jujur ya saya ceritakan apa adanya, tips n trik untuk kabur dari asrama dan sebagainya dan seterusnya.

Bagi saya cerita ini berhenti sampe di sini, tapi tidak untuk budhe saya. Setelah saya njenguk pakdhe saya yang tinggal di Jepara dateng njenguk juga, di situ budhe cerita, “masih inget si stein yang pinter, lucu, imut dulu pendiem itu? Sekarang ndablegnya setengah mati! Bla bla bla…”

Beberapa waktu setelah itu simbok dolan ke rumah pakdhe yang di Jepara. Di situ pakdhe ngomong sama simbok, “Dik, kamu yang tabah, jangan emosi…”

Bayangkan seseorang ngomong ke sampeyan dengan prolog seperti itu. Simbok saya shock, apalagi setelah mendengar bahwa bengisnya penjaga ketatnya aturan asrama ternyata malah membuat saya jadi ndableg ngaudubillahi wong urip. Simbok saya langsung KO, beneran KO, jatuh sakit 3 hari di rumah Pakdhe.

Setelah simbok berhasil sampe di rumah dengan selamat agenda pertamanya adalah menculik dengan kawalan sepeleton pasukan Cakrabhirawa memanggil mbakyu saya yang di Jogja, diomel-omelin itu mbak saya, sudah tau adiknya ndableg tapi ndak pernah cerita ke orang tua. Saya sungguh banyak berhutang budi sama mbakyu saya itu, tempat curhat dan tempat berlindung buat saya.

Agenda kedua adalah memanggil paksa saya dari asrama dengan kawalan Densus 88, tapi karena waktu itu Densus 88 belom ada bapak saya berinisiatif dateng ke asrama. Rencananya klo saya kelihatan sudah ndak betah mau dipulangin dan pindah sekolah, tapi klo saya keliatan biasa-biasa saja akan dibiarkan tetep sekolah di asrama.

Cerita berlanjut seperti di awal artikel ini, Siang itu ndak ada angin ndak ada ujan mak bedunduk orang tua saya dateng ke asrama, tumben, karena waktu itu bukan hari libur. Saya kebetulan lagi jadi panitia acara di sekolah, dengan seragam PDH (Pakean Dinas Harian, ini beneran, seragamnya yang kayak hangsip itu) plus emblem yang nunjukin klo saya lagi jadi panitia saya menemui beliau, sungkem, trus cerita-cerita sekedarnya.

Karena ndak ada tanda-tanda saya desperate, apalagi saya lagi jadi panitia, yang menurut mereka merupakan salah satu tanda bahwa saya orang beriman sebenarnya masih punya semangat sekolah, maka orang tua saya memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa, tidak memarahi, tidak mengungkit perbuatan saya yang sudah bikin simbok jatuh sakit 3 hari, tidak cerita soal mbakyu saya yang diomelin, blas ndak cerita apa-apa sampe 1,5 tahun kemudian waktu saya sudah lulus.

Saya terharu sama jembarnya hati bapak dan simbok saya, yang banyak membebaskan anak-anaknya untuk belajar, ndak cuma belajar dari buku, tapi juga belajar dari kehidupan.

18 comments on “Jembarnya Hati Orang Tua Saya

  1. budiOno mengatakan:

    cerita yang sangat luar biasa! terkadang kita tidak tahu apa yang dirasakan ortu. mereka sangat menyayangi kita!

    dan asrama ma’had ali sejuta kenangan itu, paling kalo kabur kamu ke jamil kan? hahahahaha…

  2. mastein mengatakan:

    tobat! ternyata opera mini ndak bisa dipake ngedit comment. cak bud, jamil itu apa…?
    *lugu*

  3. MzJiwo mengatakan:

    BOYONG!!!!

    Aq “nyaris” lho…..

    #mas stein:
    itu karena kamu lemah syahwat pendirian wo. hehe
    btw, ente tau “jamil”…?
    *tutup mata tutup kuping*

  4. MzJiwo mengatakan:

    bayar dhisik…
    Lagi tak kandani!!!!

    Lha ndhisik ki ngdi to yen “escape”??

    malah takon lokasi….

    #mas stein:
    aku biasane kan nongkrong nang nggon esek-esek, panti pijet, warung remang-remang, mesjid alun-alun.
    omaigost, masih ada satu saksi hidup, papi lagadoni!!
    *termenung*

  5. sapimoto mengatakan:

    Byuh, kuwi ngono sekolah opo tho kok sampek koyo ngono???
    Sekolah abot-abot, tibane mung arep ketemu Donat, dadine tetep ae rusak koyo donat bolong tengah-e… 😆

    #mas stein:
    hush! ojo banter-banter om…

  6. hawe69 mengatakan:

    wakakaaka…
    cara ceritanya lucu untuk kejadian yang tidak lucu sebenarnya..hehehhehe
    bener tuh asrama di kelilingi PSK segala ?
    ojoh dumeh toh..
    *bukan orang jawa, ora ngerti bahasa jawa*

    #mas stein:
    jembar=luas, saya cuma pengen yang mbaca bisa nangkep pesan yang ingin saya sampekan, tanpa harus menangis darah mbak 😆

  7. […] akui jaman saya SMA dulu agak terasing dari peradaban, nyaris ndak ada acara gengsi-gengsian karena saya hidup di asrama yang lumayan ketat. Ndak ada acara gencet-gencetan antara golongan kaya dan kurang kaya, yang ada senior nggencet […]

  8. yimz mengatakan:

    Beruntungnya dirimu Bro. Lha kok ya pas sidak pas dadi panitia, ora pas dijewer chetonk, atau pas ngadeg d depan pintu gerbang ngaji yasin. hehehe…
    Itu blm kalo bpk-ibumu tau, bahwasanya hanya du yg bisa bikin dirimu bisa maen gitar **loh, opo hubungane..:D

  9. […] 4 bulan itu hancurlah saya, masih tetep dalam batasan belajar tapi bukan pelajaran sekolah. Karena sekolah saya adalah sekolah berasrama maka yang pertama saya pelajari adalah teknik kabur dengan aman, setelah itu cara masuk asrama […]

  10. warmorning mengatakan:

    anak bandel nan pinter sampayen ini, mas hehe

  11. […] harus membuktikan diri lewat anak sudah lewat. Misalnya saya, dulu sering jadi rasan-rasan karena konon katanya saya ini ndableg, mokong, bandel waktu SMA. Bahkan di antara pakdhe dan budhe ada yang memvonis kalo masa depan saya sudah tamat. Tapi […]

  12. Aurel mengatakan:

    Paling ndak ngko yen barra “ndableg” ora kaget an….hehehehheee

  13. […] Mbok Santai Dulu… Walaupun sebagai anak saya ini termasuk ndableg tapi kadang saya memperhatikan juga jejak-jejak perjuangan orang tua. Jejak opo? Misalnya slip gaji […]

  14. alfakurnia mengatakan:

    Itu, kegiatan tidak resmi termasuk acara pukul-pukulan yunior ga mas ;p

    Orangtuanya bijaksana sekali ya, semoga saya kelak bisa seperti itu

  15. […] kalo dia tau ujung-ujungnya bakal dihakimi. Sampeyan mungkin bisa mempelajari sesuatu dari sikap diam orang tua saya, ndak semua kesalahan anak harus dibuka dan diadili. Mari bersikap fair, semua orang pernah berbuat […]

  16. mawi wijna mengatakan:

    Lha baru baca artikel ini Kang. Menurut saya, Pakde sampeyan terkena tren Gaya Komunikasi Menyimpang alias ngasih prolog yang ndak perlu 😀

    *lha ini saya kok malah menyalahkan? hehehe

  17. hasan mengatakan:

    Nama sekolahannya “yg mirip penjara” itu apa kang? 😀

  18. potrehkoneng mengatakan:

    hoooo, biyen kabure sampe nyugjoo, saya ndak asrama cuman tinggal di rumah sodara yang kudu bantu-bantu ngajarin ngaji anak tk sampe smp, terus juga ga boleh nonton tipi. itu aja sudah pingin bikin kabur, tapi setelah sekarang… kalau dulu ndak ngalami hal gituan, belum tentu bisa jadi yang kayak sekarang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s