Duit Lanang

duitSaya inget beberapa bulan yang lalu mobil mertua jalannya berat sebelah, agak mbanting ke kiri, kalo nyetir capek soale harus nahan. Saya bilang sama istri saya, “kayaknya itu mobil waktunya spuring sama balansing, jalannya sudah miring-miring gitu, bahaya”. Kata istri saya, “kemaren sudah tune up, trus abis itu mbetulin AC, abis ini spuring, trus apa lagi? Mau ngurusin mobil sampe kapan??”. Waktu itu memang posisi keuangan lagi sulit, lagi heboh-hebohnya ngirit buat mbayar angsuran DP rumah, mungkin istri saya sebagai pemegang kekuasaan moneter rumah tangga sudah kehabisan akal mbagi anggaran. Perlu beberapa kali perdebatan seru sampe akhirnya usulan anggaran saya buat spooring dan balancing dapet persetujuan.

Saya jadi teringat pembicaraan bapak-bapak waktu di kantor lama, dalam suatu forum ndobos yang rutin diselenggarakan salah seorang boss saya pernah bilang, “Stein, duit itu jangan semuanya dikasih istri, soale kalo sudah masuk susah banget keluarnya”. Ada lagi seorang temen yang cerita kalo istrinya ndak tau di DeJePe itu ada Imbalan Prestasi Kerja yang keluar dua kali dalam setahun, buat kebutuhan rumah tangga ya gaji dan tunjangan yang rutin diterima tiap bulan. Trus yang disimpen sendiri itu buat apa? Ya tergantung yang nyimpen tho, yang jelas untuk anggaran yang sulit dapet persetujuan istri, mungkin nongkrong, pijet, atau mungkin untuk mbeli hadiah kejutan buat istri. 😆 *berprasangka baik itu ndak dilarang*

Lha kok ndilalah beberapa hari sesudah saya dapet ilmu dari forum ndobos itu bapak saya yang di kampung nelepon, dari ngobrol-ngobrol ndak jelas tau-tau bapak saya mengeluarkan kata-kata ajaibnya lagi, “le, bapak ndak tau apa sekarang ini masih ada, tapi dulu ada istilah duit lanang, duit yang dipegang suami tanpa sepengetahuan istri. Bapak pesen yo le, jangan sampe ada duit lanang dalam keuangan keluargamu. Berapa pun duit yang kamu dapet, dari manapun, berikanlah istrimu, atau kalo misalnya kamu yang megang duit istrimu harus tau”. Saya manggut-manggut ndenger petuah bapak saya, logis memang kalo anggaran rumah tangga disusun dan disetujui kedua belah pihak. Ketidaktahuan bisa mengundang kecurigaan tho, kecurigaan memancing perselisihan.

Saya ndak tau sebenarnya masalah duit lanang ini masih relevan atau ndak di jaman sekarang. Istilah duit lanang alias uang lelaki ini mungkin munculnya jaman dahulu kala pada waktu rumah tangga masih dijalankan dengan cara tradisional, suami nyari duit, istri di rumah mengelola rumah tangga. Sekarang ini kadang suami istri kerja, kadang penghasilan istri lebih tinggi dari suami, bahkan mungkin saja ada istri berkarir sementara suami jadi bapak rumah tangga walaupun kalau misalnya itu terjadi saya bilang rumah tangganya nggilani besar kemungkinan ndak beres.

Kalau kondisinya sudah seperti sekarang dan ibu-ibu juga punya pikiran seperti boss yang saya ceritakan di atas bisa jadi ada istilah duit wadon alias uang perempuan, ada duit yang disimpen istri tanpa sepengetahuan suaminya, yang penggunaannya juga untuk sesuatu yang sulit disetujui suami. Saya ndak tau menurut sampeyan gimana, tapi kalo saya kok rasanya ndak rela misalnya istri saya yang kebetulan juga mburuh kayak saya berbuat begitu.

Sebenernya banyak alasan orang nyimpen duit sendiri tanpa diketahui pasangan, misalnya ada temen saya yang takut istrinya ndak setuju dia mbantu biaya pengobatan saudaranya, ada yang takut suaminya ndak memperbolehkan dia mbantu keuangan orang tuanya, atau bahkan alasan yang sepele, males ditanya-tanya soal pengeluaran. Pernah tho sampeyan bingung, lho kok duit saya tau-tau abis, padahal sampeyan ndak merasa mbeli apa-apa, di saat kayak gitu suami atau istri sampeyan nanya, “duitnya kemana?” sebenernya ya Cuma nanya, tapi berhubung sampeyan bingung dan merasa bersalah ndak tau duitnya lari kemana, sampeyan jadi merasa kayak lagi diinterogasi. :mrgreen:

Kalo menurut sampeyan, perlukah nyimpen duit sendiri dengan nama anggaran duit lanang atau duit wadon?

Iklan

31 comments on “Duit Lanang

  1. preaxz berkata:

    Wedew … kalo duit lanang dalam artian negatif, jangan. Tapi kalo positif alias pembagian RAPBRT yang fair disepakatai oleh suami sebagai kepala negara dan istri sebagai BPK silakan. Digunakan untuk apa itu adalah prerogatif kita dan istri tidak bisa memveto kecuali melanggar AD/ART.

    Yang harus itu anggaran dibicarakan bersama, dan istri TIDAK BERHAK melarang kita memiliki uang sendiri. Alasannya seperti cerita mas stein, seandainya ada sesuatu yang perlu diperbaiki atau mendadak dibeli, tidak harus membuat defisit anggaran.

    Sebaliknya, istri juga tidak berkuasa untuk melarang kita memperbaiki mobil misalnya, karena toh jika mobil rusak, seluruh keluarga jadi susah kalo mau bepergian. Tul?

    Alasan lain, apakah putra putri akan selalu minta uang kepada ibunya untuk membeli mainan misalnya, apakah mereka tidak minta ayahnya. Umumnya, istri akan bilang “Minta ayah sana!” .. nah apa jadinya kalau ga ada “Duit Lanang”.

    Dan satu hal lagi, apabila istri berwenang total untuk mengeluarkan uang untuk permintaan Anak, maka anak secara tidak langsung diajarkan bahwa tidak ada keseimbangan wewenang di keluarga.

    Bagi anggaran untuk insidentil, pembangunan, pendidikan, kesehatan dan belanja rutin. Hanya bagia belanja rutin dipegang istri, pembangunan dan kesehatan disimpan, pendidikan dibayarkan dan insidentil dipegang suami. Bisa saja mata anggaran diperdetil lagi ..

    Tapi suami juga harus bertanggung jawab, jangan Duit Lanang dipake pijet … kecuali pijet dengan sepengetahuan istri

    Ok ..

    (Komentar borongan)

    #mas stein:
    akhirnya si boss dateng juga setelah saya bakar menyan tiga hari tiga malem, all hail to preaxz!

  2. Muzda berkata:

    Nek duit wadon kaya’nya aku pernah tau ada prakteknya …
    Ada temennya kakak temen, alesannya sih, biar nanti kalo ada apa-apa, suami selingkuh atau gimana, bisa buat penyelamat hidup ..
    Bener aja, suaminya emang selingkuh n mereka cerai, dan duit itu emang bisa buat jadi penyambung hidup sementara sidang ..
    Tapi kalo kasus di atas sih bisa juga saya bilang..”duit wadon itu sugestinya jelek”
    hehee 🙂
    Gak ngerti aku Mas, lha belom nikah’e …

    #mas stein:
    wew! contoh yang aneh! tapi ini membuka mata saya, ada wanita yang nikah sambil tetep nyimpen amunisi :mrgreen:

  3. MzJiwo berkata:

    “Bapak pesen yo le, jangan sampe ada duit lanang dalam keuangan keluargamu. Berapa pun duit yang kamu dapet, dari manapun, berikanlah istrimu, atau kalo misalnya kamu yang megang duit istrimu harus tau”

    Wah ngunu ya pak…(manggut-manggut)

    Resep biar harmonis Rumah tanggane.

    #mas stein:
    petuah wong tuwo iki kang 😆

  4. wijna berkata:

    Mungkin maksudnya sebagian dari uang rumah tangga dialokasikan untuk dipegang oleh suami. Saya sih mikirnya kalau tiba-tiba butuh uang dan istri nggak bisa bereaksi cepat mengeluarkan uang, nah uang lanang itu kan yang jadi andalan. Tapi walau bagaimanapun kalau semua uang dipegang istri, ditaruh di bank, dan suami masih punya kartu ATM kayaknya sama aja boong deh. he3

    CMIIW, saya kan belum menikah…he..

    #mas stein:
    mungkin intinya di penganggaran dan keterbukaan ya mas, patuh sama anggaran dan mau saling jujur

  5. Aden Kejawen berkata:

    Kalo duit lanang itu kita harus punya ach………tapi jangan buat madon yo kang………

    Duit lanang iku gawe sodakoh nang mesjid karo go sangu kerjo men ojo njaluk karo bojo

    Salam gawe Bapake Njenengan!

    #mas stein:
    lha nek iku jenenge dudu duit lanang om… 🙂

  6. Ingat2 pesan bapak!

    itu aja sich komentnya dari membaca cerita yang lumayan panjang ini

    #mas stein:
    ……

  7. ekaria27 berkata:

    Soal uang itu sensitif sekali. Dulu sebelum nikah, bapak pendeta bilang pada dasarnya cuma ada 3 penyebab keretakan rumah tangga: Komunikasi, Sex dan uang.

    Namanya udh jadi satu daging, semua berarti juga satu. Gak boleh tuch ada duit lanang, duit wadon… bareng2 atuuh 🙂

    #mas stein:
    uang memang sensitip mbak…
    *ngliat tanggalan*

  8. suwung berkata:

    ngomong ama yang masih magang
    12 jam itu dari manado…. ke manadonya dari jakarta berapa jam lagi wakakakaka
    biar tambah pucet…. bilang juga indonesia itu luas bagi yang masih magang wakakakakaka

    #mas stein:
    jangan lah om, cewe ini, lumayan manis pula… :mrgreen:

  9. suwung berkata:

    sekarang dengan modern jadi sedikit ya duit lanang nya wakakakaka

    #mas stein:
    bukan jadi sedikit om, nyaris ndak terasa… :mrgreen:

  10. dalam islam.. soir yg non islam.. uang yg didapat oleh istri misalnya kerja itu adalah uang istri sepenuhnya, suami tidak berhak mengganggu gugat uang tersebut, tapi istri berhak juga memberi kepada suami sebagai sodaqoh. tapi hukum istri bekerja itu mubah bukan wajib, jadi jgn sampe istri kerja trus ninggalin yang wajib, dirumah ga keurus, suami ga keurus, anak2 apalagi. trus masalah suami memang wajib memberikan nafkah kepada istri artinya memenuhi seluruh kebutuhan rumah tangga.. jadi asal sudah terpenuhi maka suami tidak perlu memberikan semua gaji atw uangnya kepada istrinya. klo belum terpenuhi maka istrinya harus bersabar dan tetep bisa me mange rumah tangga. karena istri adalah Ibu sekaligus manager rumah tangga. sedangkan suami adalah direkturnya.. ataw kapten

    #mas stein:
    ini jadi menimbulkan pertanyaan baru, yang dimaksud kebutuhan rumah tangga itu apa?

  11. adipati kademangan berkata:

    lek jenenge omah-omah iku sing mesti yo komunikasi tah, sing jujur ae. opo salahe wong lanang nyekel duwik trus bojone weruh, ganok sing ngelarang toh. Biasae … iki biasae lho mas, wong wedok luwih mikir anggaran sak wulan ngarep tuinimbang wong lanang. sakjane ngono sampeyan arep golek bojo maneh 😀 golek montor maneh, kate lao ae gak masalah asalkeun sampeyan iso meyakinkan lek sak wulan ngarep iso mangan kabeh

    #mas stein:
    jane istri saya itu juga ndak rewel kok om, ndak ngliat mendeliki kayak pemeriksa pajak pengeluaran saya. ndak perlu megang duit lanang lah, duit banci sudah cukup :mrgren:

  12. imoe berkata:

    kenapa ya…soal duit itu bisa jadi topik yang paling hottttt dan macam-macam turunannya hehehehe

    #mas stein:
    karenan konon katanya duit adalah salah satu sumber utama kejahatan mas 😆

  13. hawe69 berkata:

    kolega kantor semua punya duit lanang..
    buat traktir selingkuhan katanya..

    gw juga punya duit wadon..
    biar kalo mau jajan beli berlian, gak usah minta suami…hihihi

    #mas stein:
    nanti kalo sampeyan jajan lagi nitip berlian yang rasa coklat pisang yo mbak 😆

  14. genial berkata:

    terus buat yg berumur 16 taon kek saya…. haruskah saya tutup mata tutup telinga atau gmn nihhh?!?!!? hihihihihih…

    #mas stein:
    saya temeni sampeyan nyantai dulu di pojokan sambil minum es teh, biar mbah-mbah itu yang diskusi :mrgreen:

  15. madhysta berkata:

    kalau aku sih mbenerin ajah, kadang saya juga merasa ada satu kebutuhan yang dirasa mendadak, pas ga bareng atau ga bisa musyawarah ama istri. Naaah di situ kegunaannya. Namun pada akhirnya… kita juga musti berembug tentang hal itu dengan istri, setelah kebutuhan itu terjawab/terpenuhi…. (bukan untuk selingkuh loh yaaa… hehehehe)

    #mas stein:
    bukan untuk selingkuh ditulis sambil ketawa… mencurigakan…

  16. Ade berkata:

    uangmu, uangku
    uangku bukan uangmu

    hehehehehehe 😆

    klo kita sih pake manajemen satu pintu.. jadinya terkontrol gituu.. klo masing2 punya kebutuhan misal mau ngasih keluarga tinggal diomongin dan didiskusikan bareng2..

    #mas stein:
    idealny gitu mbak, lebih terkontrol

  17. Catra berkata:

    waduh, saya masih bujang nih pak, belum paham soal begituan, tapi idealnya emang tak usah aja pake duit lanang atau wadon itu, bisa jadi sumber masalah, ya kan pak? hehehe

    #mas stein:
    yang jelas godaannya besar 😆

  18. arkandas berkata:

    Tulisan dan Theme WPnya terlalu menyala om. hehehe.

    #mas stein:
    andai saja saya bisa ngedit sendiri om…
    *gaptek kronis*

  19. Rindu berkata:

    Forum ndobos itu apa sih mas? baru denger saya 🙂

    #mas stein:
    itu forumnya pegawai-pegawai yang sudah kehabisan semangat kerja tapi jam pulang kantor masih lama mbak 😆

  20. 1nd1r4 berkata:

    keuangan keluarga juga kudu transparant mas 🙂 . Semua bisa dibicarakan dan dipertimbangkan…asal jujur dan jelas penggunaannya

    #mas stein:
    betul sampeyan mbak, transparan!

  21. annosmile berkata:

    waaa..
    maknanya ambigu..

    #mas stein:
    yang mana…?

  22. deeedeee berkata:

    hehehe.. berhubung saya belum berumah tangga jadi bingung juga jawabnya, Mas… Tapi enaknya tauk sama tauk kali y.. biar bisa merencanakan sesuatu bersama, baik buat beli rumah lagi, mobil baru, atau pun kuliah ke luar negeri buat anak nanti *haha.. sok kaya betul!*

    #mas stein:
    asik juga tuh kayaknya…
    *ngayal*

  23. Raffaell berkata:

    Kalo aku masalah uang dulu dikasih ke istri, eh taunya baru seminggu abis, stress, akhirnya balik lagi aku yang atur, hehe

    #mas stein:
    telaten brarti sampeyan mas, saya males ruwetnya 😆

  24. yustha tt berkata:

    wakakakakak….
    jadi inget temenku…
    karna pengen beli hp dia nabung *duit lanang* di laci kantor…
    hihihi…tapi namanya suami yang baik, giliran istrinya butuh, dibongkar juga tu tabungan….
    HP??? hahaha…nabung lagi ntar…. 😛

    Salam kenal Bung…

    #mas stein:
    saya ini berusaha ngirit dari jatah mingguan buat beli guitar amp ndak kebeli-beli juga, lha kalo weekend misalnya ada sisa pasti saya pake buat macem-macem. 😆

    salam kenal juga mbak

  25. masnoe® berkata:

    wah ini yang belum ketahuan duit wandu gan (banci)

    ternyata NDILALAH bahasa Blogger juga tho kang ^_^

    #mas stein:
    duit wandu itu duit yang kita kuasai tapi memang sudah dianggarkan menjadi dana taktis kita *halah le bosomu…*

    ndilalah saya pengen nulis mas 😆

  26. arman berkata:

    ikutan komen ya..

    kalo menurut saya sih gak perlu tuh ada duit lanang/wadon. namanya juga rumah tangga, ya uangnya dikumpulin jadi satu dan dimaintain sama2 dong. gak perlu ada yang dirahasia2in.

    kalo mau beli kado kejutan? pake credit card dulu lah… ntar kalo kadonya udah dikasih dan tagihannya udah dateng ya istri tau harganya kan gak apa juga… 😀

    setuju ama kalimat yang bilang kalo ada duit lanang nanti malah menimbulkan kecurigaan. yah buat apa juga toh bikin2 kecurigaan… hidup udah susah, jangan ditambah2 jadi tambah susah. 😛

    salam kenal.

    #mas stein:
    saya ini ndak udah make kartu kredit saja sudah banyak utang mas…

  27. mercuryfalling berkata:

    aduh mas..buapakmu bijaksana sekali..

    cuma, ya kayak temanmu itu. biasanya bini suka masem mukanya kalo suami bantu keluarganya,tapi suami selalu ok kalo isteri bantu keluarganya wehheheh eh tapi aku isteri yg gak pernah masem lho

    kalo temanku sih dikasi uang sangu ama isterinya. dulu itu sehari 5 ribu wekekekkekk eh tp itu th 1999

    #mas stein:
    lha sama mbak, saya ini dijatah mingguan, sudah kayak anak sekolah aja 😆

  28. asri berkata:

    emmm, baru tau saya istilah duit lanang
    tp sih kyknya lebih baik klo saling terbuka, meski suami atw istri nyimpen duit masing2 selain uang ‘bersama’

    auk ah, blm pengalaman 😀

    #mas stein:
    justru yang blom pengalaman biasanya pendapatnya lebih jujur 😆

  29. samsul arifin berkata:

    wah, aku belajar banyak tentang anggaran rumah tangga di sini.
    aku belum menikah sih.
    terima kasih banyak ya mas.

  30. patung pahat berkata:

    ada duwet wodon gak gan,,,,,hwkwkwkwk

  31. furniture-jati berkata:

    duwet lanang setuju gan,,,
    mantap gan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s