Nyenggol

“kalopun sampeyan tak ingin selamat,biarkanlah orang lain selamat dari perilaku berkendara sampeyan”

Secuplik kalimat di atas saya dapet dari blognya Lekdjie yang dulu berisi foto-foto candid dari jalanan tapi terakhir saya berkunjung sudah berganti jadi mbahas soal motor-motor. Kalimat tersebut pernah saya dapat dalam bentuk yang lain, “Berhati-hatilah kamu di jalan, karena kesalahan yang kamu lakukan di jalan mungkin bukan hanya kamu yang akan menanggung akibatnya, orang lain juga bisa kena getahnya.”

Kalo orang ngomong soal safety riding mungkin pikiran sampeyan akan langsung membayangkan soal kemungkinan tabrakan, serempetan, atau kejadian-kejadian yang berhubungan dengan adu fisik lainnya, padahal yang bisa terjadi gara-gara perilaku sembrono di jalan bukan cuma itu. Ini kejadian yang saya alami sendiri beberapa hari lalu, monggo disimak.

Disimak lho ya! Awas kalo ndak…

Beneran disimak lho!

Dan hadirin pun mulai bubar…

Mungkin di antara sampeyan sudah ada yang tau kalo setelah wira-wiri Pasuruan-Malang dengan motor selama kurang lebih 2,5 tahun akhirnya saya memutuskan untuk pensiun dari komunitas penyemplak motor. Salah satu alasannya adalah kecelakaan yang saya alami pada Ramadhan tahun kemaren. Bukan kecelakaan yang menjadi alasan utama, tapi kondisi motornya. Saya jadi kurang percaya sama si megapro lansiran tahun 2002 itu, mungkin memang sudah saatnya dia pensiun dari jalanan, capek dipaksa jalan 100km tiap hari.

Karena untuk beli motor yang baru masih belum mampu maka demi mengirit ongkos saya menawarkan diri jadi sopir pada salah satu mandor pabrik yang tiap hari wira-wiri Malang-Pasuruan pake mobil. Istilah kerennya nebeng berjamaah, urunan bensin dan tenaga, yang penting lebih irit dan lebih nyaman dibanding naik bis.

Biasanya saya kebagian jatah nyopir pagi, jadwal yang saya pilih sendiri dengan alasan yang sangat logis, saat pagi hari biasanya temen-temen pabrik ini masih ngantuk, di jalan pada tidur, sehingga mereka ndak perlu tau kalo cara nyopir saya masih sangat amatiran.

Kok malah ngelantur! Mana kejadian akibat perilaku sembrono di jalan??

Oiya, maap, saya memang punya kebiasaan melantur kemana-mana kalo ngomong, dan karena saya bisanya nulis sama seperti saat saya ngomong akibatnya tulisan saya pun suka melantur kemana-mana. Istilahnya lost focus, ndak jelas tujuan utamanya ke mana. Jadi walaupun ditulis dengan penuh penghayatan tapi yang sering terjadi adalah pembaca menutup halaman blog setelah dapet satu-dua paragrap, lha wong bingung mbaca arah tulisan saya.

Tenan tho, melantur lagi…

Jadi ceritanya sore itu setelah berhenti untuk maghrib di daerah Purwosari saya menawarkan diri nyetiri sampe Malang, hal yang ndak biasanya saya lakukan. Waktu di daerah Purwodadi saya liat di belakang saya ada mobil APV warna silver yang ngedam-ngedim sambil nglakson berkali-kali, keliatan terburu-buru, tapi karena jalanan padat ya dia ndak bisa nyalip, saya pun ndak mau bisa ngasih jalan.

Ndilalah setelah Pasar Singosari saya ketemu lagi si APV silver, masih di belakang saya dengan laju yang lebih terburu-buru lagi, dengan kecepatan lumayan tinggi nempel beberapa meter di belakang saya. Lama-lama saya ngeri juga, maklum sopir amatiran, takutnya ditubruk atau gimana, saya kasih dia jalan. Begitu dia nyalip jendela tengahnya dibuka, melambai ke arah saya. Karena ndak merasa kenal ya saya abaikan, tapi dia mengurangi kecepatan dan nutup jalan saya.

Saya disuruh minggir? Ada urusan apa?

“Sampeyan tadi nabrak saya dari belakang!” Kata seorang penumpang APV silver.

“Lha kok bisa? Dari tadi kan Sampeyan di belakang saya?” Kata saya, bingung.

“Itu bemper belakang saya pecah, karetnya juga pecah!” Kata si penumpang APV sambil clingak-clinguk mencari bekas tabrakan di mobil mandor saya.

Lah, makin bingung saya, wong mobil mandor saya itu juga APV yang bodynya klotak-klotak dari plastik, logikanya kalo bemper dia pecah, apalagi karet pelindung belakang yang membungkus besi itu juga pecah seharusnya bemper depan APV mandor saya juga pecah. Lagian saya ndak merasa nyenggol apa-apa, mosok ya nyenggol separah itu saya ndak ngerasa?

“Sampeyan tadi ada yang merasa terguncang karena nabrak?” Tanya saya pada empat penumpang APV Pak Mandor, dan semua kompak menggeleng.

Diliat di body APV silver juga ndak ada bekas cat APV mandor saya, sedikit banyak harusnya ada yang tertinggal waktu senggolan.

Ndak nemu kata sepakat karena masing-masing ngotot, saya ngotot ndak nabrak sedangkan keempat penumpang APV silver ngeyel kalo mobil mandor saya yang nyenggol. Ya sudah, urusan diteruskan ke pos polisi terdekat, dan berakhir dengan saya ngasih ganti rugi beberapa ratus ribu.

Kenapa mau ngasih ganti rugi kalo memang ndak merasa nyenggol?

Ada beberapa alasan :

  1. Saya ndak mau ruwet, daripada mobil ditahan polisi, sidang dan seterusnya, ndak worth it kata orang kulon kali sana.
  2. Pada dasarnya saya percaya manusia itu aslinya jujur. Saat keempat penumpang APV silver, dua diantaranya emak-emak, kompak menuduh, saya jadi berpikir jangan-jangan memang saya nyenggol tapi ndak kerasa.
  3. Yang namanya duit itu kan bukan milik hakiki manusia, kalo ternyata saya salah dan saya ndak mau ganti rugi pasti nanti akan ada kejadian yang membuat duit saya keluar, sedangkan kalo ternyata saya benar insya Allah duit yang saya keluarkan akan ada gantinya.

Besoknya waktu temen-temen saling cerita ternyata memang bukan saya yang nyenggol si APV silver, tapi sepeda motor.

Kok tahu?

“Lha iya, wong kejadiannya di Lawang persis di depan mobilku, motornya lho jatuh. Ada kok saksinya, tukang parkir yang nolong si motor.” Kata seorang temen pabrik.

Saya mesam-mesem sendiri, kejadian yang aneh. Ternyata kesalahan di jalan ndak selalu mengakibatkan kerugian fisik. Bisa saja secara fisik ndak ada kejadian apa-apa, tapi finansial terkuras.

“Halah, mbok yang jujur tho. Sebenernya alasan kamu mau ngganti rugi ndak cuma tiga yang kamu sebut itu tho?” Kang Noyo tiba-tiba menyela.

“Trus opo Kang?”

“Kemaren itu kan kamu cuma mbayar 50 ribu, sisanya ditanggung mandor sama temen-temenmu!”

Ealah, ternyata Kang Noyo tau…

Jiyan!

13 comments on “Nyenggol

  1. swe* mengatakan:

    Assalamualaikum…….!
    Saya suka baca tulisan2 Mas, tapi ndak pernah ijin. Sekarang saya ingin mengucapkan “kulonuwun”. Trimakasih

    #stein:
    matur nuwun😀

  2. big sugeng mengatakan:

    Wah kok bisa begitu ya…. prihatin
    maslahnya aku kan pakai apv silver
    tapi tenan mas aku ora ngono
    nek aku sing dituduh ngono, tak keluarin jengkolku hasil dari megamendung

    #stein:
    hahaha, sampeyan kan punya jimat dari megamendung, lha saya?

  3. Asop mengatakan:

    Wah, Mas, kalo saya, saya gak mau ngalah, gak mau ganti rugi. Lha mana mungkin tabrakan bisa gak kerasa?❓
    Itu dasar si mobil APV silver menjengkelkan…

    #stein:
    ya itu, ruwet pokoknya

  4. mikhael mengatakan:

    ibarat peribahasa… kita sebagai orang waras lah yang harus ngalah, mas😦

    #stein:
    akhirnya begitu kejadiannya😀

  5. seno adjie mengatakan:

    mudah2n dapat gantinya yang lebih banyak dan berkah…..ikhlasin ajah….., di jkt sering kjadian kyk gtu…mas,,…seng waras ngalah ae..

    #stein:
    amien…

  6. tiyokpras mengatakan:

    Jarang tenan lho mas, yang rela disalahkan, terus ngalah, ikhlas pula mbayari ganti seperti itu😀 Heheh… Salam kenal Mas🙂

  7. agussupria mengatakan:

    Iya selalu ada saja yang mencari kesempatan dalam kesempitan

    #stein:
    saya kemaren ndak sampe mikir ke situ

  8. Akbar PU mengatakan:

    Antem-ono wae mas …

    #stein:
    ediyan!:mrgreen:

  9. chocoVanilla mengatakan:

    Wakakakaka……
    Nek aku pasti ngotot, masa nabarka gak kroso kok suruh mbayar?

    Yang ada saya pernah disodok mobil mewah, bemper dan body samping dia pecah, sedangkan mobilku cuma kena tanduk belakang dan rada penyok. Lumayan dapet 200 rb hahahahaha……

    #stein:
    buat ngganti klaim asuransi palingan

  10. Ananda Puja Wandra mengatakan:

    Permisi, mau share info yaa:
    Mau hadiah Ipad 2 16GB , Galaxy tab 2 , Camera Canon DSLR EOS 1000D , Samsung galaxy mini , Domain dan hosting?
    ilahkan ikutan Lomba Nulis Blog bertema Mudik Lebaran di:
    http://temanhattarajasa.com/
    Paling lambat 25 September 2011
    Be inspiration for others!! Goodluck!!

  11. Emanuel Setio Dewo mengatakan:

    Asli, ini kejadiyan yg aneh. BTW, berkenaan dgn jalanan, dulu saya sering nemu stiker yg ditempel di banyak mobil:

    “Sopan di rumah, sopan di jalan”

    Sayangnya stiker ini sudah tidak populer lagi. Sekarang lebih populer stiker Transformers, hehehe…

    #stein:
    mungkin saya yang kurang beramal mas

  12. mungkin orang2 yang suka ugal2an di jalan merasa hebat dengan apa yang dia lakukan… hmmmm, pikiran yang “jongkok!

    #stein:
    siapa yang ugal-ugalan?

  13. wadems mengatakan:

    sayang di negeri kita ini masih banyak orang2 yang tidak bertanggung terhadap kepentingan umum…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s