Seruwet Software Bajakan

Kemaren saya ketemu Lik Sukro, juragan komputer dari Jogja yang lagi liburan di Malang. Beliau berkenan mampir di rumah saya yang ndempet pinggir kali itu.

Malem-malem beliau saya ajak nongkrong di warungnya Mbok Darmi, bukan karena warung kopi seribuan yang legendaris itu merupakan khas-nya Malang tapi karena sebagai tuan rumah saya merasa wajib untuk menjamu tamu sedangkan kemampuan finansial pas-pasan, apalagi tanggalnya sudah sangat tuwa.

Mumpung ngobrol sama seorang yang sudah banyak makan asam garam kehidupan, saya pengen menanyakan sesuatu yang rada ngganjel di kepala saya, “Lik, menurut sampeyan kapan korupsi di Indonesia bisa dihapuskan?”

Lik Sukro cengengesan, “Kamu itu kayak ndak ada obrolan lain saja. Ngomong korupsi itu bikin pegel hati, ndak bakal ada habisnya. Mendingan ngomong soal lain saja.”

“Tapi saya penasaran tenan lho Lik, cuma pengen tau pendapat sesepuh saja.” Kata saya.

Lik Sukro mesem, “Program-program yang kamu pasang di komputer jadulmu itu asli apa bajakan?”

Eh? Saya nanya apa beliau ngomongnya apa. “Apa hubungannya Lik?” Tanya saya penasaran.

“Mungkin ada hubungannya, mungkin juga tidak. Yang jelas ngomongin korupsi sama ruwetnya dengan ngomongin software bajakan. Korupsi sudah nyaris seperti budaya di negara kita, pemakaian software bajakan pun sama. Dari anak sekolahan, orang kantoran, instansi pemerintah, swasta, sampe komputernya aparat penegak hukum mbok yakin pasti ada software bajakannya.” Ujar Lik Sukro sambil ngisep rokok kreteknya.

“Piye yo Lik, masalahnya repot juga mau pake yang orisinil, harganya mahal, wong komputernya saja masih nyicil. Mau pake yang gratisan kayak Linux dan anak turunnya susah, kalo pun saya mau istri saya belum tentu mau belajar, anak saya apalagi, game-nya yang setumpuk itu nantinya kan ndak bisa dimainkan lagi. Belum kalo ada gawean dari pabrik yang dibikin make program tertentu, ndak bisa dibuka juga nantinya.” Kata saya berkilah.

Lik Sukro ngakak, “Lha tenan tho, buanyak bener alasanmu make program bajakan. Kamu pikir korupsi itu berjalan tanpa alasan ‘po? Korupsi juga sama, buanyak alasan untuk melakukan, gak sesederhana ngomong dosa dan neraka.”

Saya terdiam, nohok tenan omongan beliau.

“Wis tho, kalo nanti kamu sudah bisa meminggirkan semua alasanmu untuk make software bajakan mungkin saat itulah semua alasan yang menjadi penyebab adanya korupsi juga bisa disingkirkan.” Tandas Lik Sukro.

Saya termenung sambil megang cangkir kopi, jadi inget pernah ada pertanyaan dari seorang kawan, “Kalo misalnya saya bekerja make software bajakan, halalkah duit yang saya terima dari pekerjaan itu?”

Dalem pertanyaannya, sebenernya mau njawab haram tapi tiba-tiba teringat banyaknya software bajakan yang ngendon di komputer saya. Doh!

Iklan

10 comments on “Seruwet Software Bajakan

  1. wongiseng berkata:

    Kasian memang kalo pake Linux, anak saya gamenya terbatas, dan selalu ngiler kalo main ketempat temennya yang punya PC atau playstation 😛 Makin lama makin bersahabat kok mas 🙂

  2. Wempi berkata:

    dikompie wempi cuma os dan office nya saja yang orisinil itupun pemberian dari tempat kerja. 😆

  3. Mawi Wijna berkata:

    kosek mas! artikelmu ki cocok jadi renungan di akhir tahun. Bikin aku mikir buat nyalain komputer.

  4. 4laY berkata:

    wong gedhe korupsi…
    wong cilik mbajak…
    hahahaa

  5. desty berkata:

    adejiks!!!
    *betul2 kemplangan akhir tahun,mas* 😀

  6. samsul arifin berkata:

    apa memang para koruptor itu dihukum mati aja ya?
    kan lumayan tuh, buat mengurangi jumlah populasi di dunia ini.

  7. Sugeng berkata:

    Mas bedak no OS seng asli karo bajakan iku piye 😕 soale PC ku kapanane tak install ulang. Aku gak eroh seng dike’i karo tukang install e iku asli ori opo aspal ❓

  8. […] kalo semua rakyat sudah ndak pada make software bajakan karena yang ndak mampu beli software berbayar sudah beralih ke opensource dengan lisensi gratisan […]

  9. […] bener kata Lik Sukro dulu, masalah korupsi memang seruwet masalah software bajakan di negeri ini. Tapi mbok ya kalo bisa kita mbantu mbenahi, jangan malah ngrusuhi, paling ndak […]

  10. […] Lagu ini konon berasal dari album Dinding-dinding Kota yang dirilis pada tahun 1989, lumayan jadul. Dan setelah saya denger-denger lagi ternyata musiknya ndak segahar yang saya inget, tapi bagian interlude-nya lumayan enak didengar. Saya pun mengkopi lagu itu, tentu saja mp3 bajakan. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s