Terpasung Ketakutan Sendiri

hantu419Jaman saya kecil dulu sekolah adalah kegiatan yang penuh tantangan, sekolah saya letaknya di kota kecamatan yang jaraknya sekitar lima kilometer dari rumah. Ndak gitu jauh sebenernya, tapi dari jarak segitu yang beraspal mungkin Cuma sekitar satu kilometer, selebihnya jalan makadam dan lebih dari separonya adalah pematang sawah.

Kalo musim ujan saya biasa nitip sepeda pancal saya di kampung sebelah, kalo ujannya deres terpaksa saya jalan empat kilometer sambil nenteng sepatu, nanti sampe di rumah tempat nitip sepeda yang deket jalan aspal sepatunya dipake. Baru kira-kira setelah saya SMP kampung saya punya jalan yang bisa dilewati sepeda waktu ujan, tapi muter jadi sekitar tujuh kilometer, kalo pas musim kemarau saya lebih milih lewat pematang sawah.

Bukan, saya bukan mau cerita perjuangan saya untuk sekolah, kebetulan saja yang mau saya ceritakan ini terjadinya waktu saya masih sekolah di kampung, sekitar kelas satu atau dua SMP. Waktu itu saya pulang sekitar maghrib dari sekolah, ceritanya abis ikut kegiatan ekstra kurikuler. *saya ngerti kok, ndak usah muji, saya memang siswa yang aktif* :mrgreen:

Waktu sampe di jalan yang pematang sawah itu hari sudah gelap, dan sebagai anak ndeso yang biasa diceritain wewe gombel, pocong, genderuwo, sundel bolong, dan kawan-kawannya itu saya agak-agak merasa takut. Untungnya jarak sekitar 50 meter di depan samar-samar saya liat orang bawa jerami make sepeda, kliatan samar-samar warna golkar kuning jalan pelan-pelan.

Dengan penuh semangat karena ternyata ada barengan saya kayuh sepeda pancal saya secepat mungkin, tapi kok… saya merasa ada yang aneh, semakin saya melaju warna kuning yang semula saya pikir jerami itu bukannya semakin dekat malah semakin jauh. Setelah beberapa saat akhirnya saya berhenti, capek, lha si jerami itu berhenti juga! 😕

Ehmm… saya mulai merinding, apalagi di deket situ ada kuburan yang jauh dari perkampungan, konon katanya di situ khusus buat kuburan bayi. 😯

Saya bulatkan tekad harus ngejar sampe dapet, kayuh sepeda lagi, lho… si jerami itu makin cepat larinya, dan ndak Cuma semakin jauh, dia juga semakin besar! Saya berhenti lagi, bulu kuduk sudah berdiri semua. Saya teringat cerita tetangga saya kalo kita merem sebentar makhluk halusnya akan ilang. Saya merem sambil tetep ngayuh sepeda, sedetik dua detik saya melek, aarrgghhh!! Jerami setan itu bukan Cuma makin besar, sekarang posisinya melayang, dan bersinar!!

Kalo kata orang jawa saya sudah ndak punya ati lagi waktu itu, sepeda saya kebut, pandangan mata menunduk ke bawah. Waktu sudah mendekati kampung saya beranikan melirik ke atas, sosok yang tadi saya pikir jerami sudah berbentuk wajah kakek tua berjenggot lebat berwarna kuning menggantung di langit dan wajah itu lagi meringis sama saya! 😯

Sambil membaca semua ayat yang saya apal akhirnya saya masuk kampung dengan selamat.

Beberapa hari kemudian waktu berangkat ngaji saya berhenti di pojokan kuburan kampung saya. *tentu saja saya ndak sendirian*

Saya liatin ada pohon tinggi dan besar di situ, trus saya liat pohon itu terkena sinar berwarna kekuningan dari lampu yang dayanya 500 watt. Saya coba inget-inget lagi posisi “hantu jerami” yang saya liat kemaren. oalah… rupanya inilah sosok hantu yang saya liat! 😛

Dalam kehidupan sehari-hari hal seperti ini kadang kita alami. Pikiran kita dipenuhi ketakutan akan sesuatu yang mungkin ada di luar sana. Waktu kita melangkah akhirnya kita beneran ketemu sama hal yang kita takutkan, kadang bukan sesuatu yang bener-bener nyata sebenarnya, kita ketakutan pada sosok yang kita ciptakan sendiri.

Pernahkah sampeyan melihat hantu beneran?

gambar diambil dari sini

Iklan

35 comments on “Terpasung Ketakutan Sendiri

  1. Uke Poet berkata:

    hehe… aku mau ketawa dulu mas!
    aku tuh gak pernah liat hantu, plg cuma bau dan suara.
    sejak kejadian ngeliat “rambut jalan” aku bertekad gak mau dihantui ketakutan sendiri.

    #mas stein:
    *nyoba mbayangin hantu rambut jalan*

  2. ekaria27 berkata:

    Betul sekali, seringkali kita terpasung oleh ketakutan kita sendiri. Bukankah ketakutan itu berawal dari pikiran yang terus menerus direnungkan hingga akhirnya menarik ketakutan itu untuk terjadi?

    Sebenernya sampeyan lagi takut opo tho mas??

    Btw saya ndak pernah liat hantu (Semoga jangan) tapi sering merasakan kehadiran mereka juga energi yang mereka hasilkan. Duuuch saya bisa capek bgt kalo itu terjadi…

    #mas stein:
    hantu juga punya kode etik kok mbak, sesama hantu dilarang saling mengganggu :mrgreen:

  3. Chic berkata:

    errrrr.. ga usah Mas.. bener ga usah..
    *pengalaman pribadi*

    #mas stein:
    yang sampeyan liat hantu spesies apa mbak…?

  4. adams berkata:

    ooo jadi pohon to? kok bisa ya? hmmm

  5. basyarah berkata:

    kalo masalah ini, aku takut..

    #mas stein:
    takut apa mas?

  6. Uke Poet berkata:

    mas aku blogroll yo! 😀

    #mas stein:
    monggo… 🙂

  7. julie berkata:

    fotonya seremmm

    aku pernah liat hantu tapi pas itu aku ga ngeh
    sukurlahhh

    lam kenal bro

    #mas stein:
    salam kenal balik

  8. MzJiwo berkata:

    Dhemit ora ndulit…

    Setan ora doyan..

    Sluman Slumun slamet…

    #mas stein:
    halah!

  9. hawe69 berkata:

    di rumah gw ada kok..
    hantu cina cewek, baju merah, tapi gak jahat..
    mau kenalan gak ? katanya masih perawan, lho… 😀

    #mas stein:
    ampun mbak…

  10. egah berkata:

    the law of attraction yo mas…kalo kita mikir hal2 buruk maka hal itu akan bener2 terjadi begitu pula sebaliknya 😀

    nek hantu…aku gak pernah berharap buat ketemu…aku wedian soale hehehehe…

    #mas stein:
    it’s all in ur head, gitu katanya 😆

  11. Muzda berkata:

    Bwahh,, hhaa …
    ayo kita pertemukan cewek berdaster di foto itu dengan Suster Ngesot yang di tempatku,, hihii 🙂

    Kok kemaren itu aku gak post foto ya,, kaya’nya aku terlalu takut deh
    😀

    Mas, kaya’nya aku cuma absen sehari, kok udah ketinggalan 3 posting yaa ..
    hmmm .. kenceng bener nulisnya

    #mas stein;
    bukan kenceng nulisnya mbak, lagi males kerjanya :mrgreen:

  12. suwung berkata:

    katanya setan takut soewoeng jadi aman aja… padahal itu kan cuman sugesti

    #mas stein:
    sampeyan menyeramkan brarti ya om 😆

  13. wijna berkata:

    DUH! Kaget aku mas liat foto di awal artikelmu ini!!!

    Lihat hantu sih belum pernah, tapi klo ketemu Doppelgänger sih sering. Tapi itu dulu pas masih kecil, klo sekarang sih Alhamdulillah nggak pernah. Wong katanya orang-orang candi yang saya masukin angker, tapi saya cuek2 aja kok. he3

    #mas stein:
    Doppelgänger itu hantu juga mas?

  14. Infinite Justice berkata:

    howanjrit! udah malem gini, pas iseng main2 di mari malah liat poto syerem yang dipajang diatas…

    ehm, saya pernah ngalamin yang seperti ini koq. pulang malem bawa barang… lantaran mikir-mikir yang serem akhirnya jadi ketakutan sendiri. mana gelap, sepi ndak ada orang lagi. akhirnya saya pun ngacir, dan barang bawaan jatuh. mau balik, sempet ragu. dan pas balik lagi, saya cari-cari barang bawaan saya ndak ketemu 😦 skizofrenia lah saya itu…

    #mas stein:
    hehe, dibakarin menyan aja mas, siapa tau barangnya mbalik 😆

  15. Infinite Justice berkata:

    oh, hiya lupa. pas nyari-nyari barang bawaan sejenis paku yang jatoh itu ndak ketemu, saya malah jadi bingung, dan rasa takut bikinan sendiri itu menguap entah kemana. akhirnya pulang sambil gerundel sendiri :mrgreen:

  16. quinie berkata:

    mampir & salam kenal pak. xixixi… sayah mah ga kepikiran bisa ngeliat apalagi ketemu & jumpa fans ama mahluk2 kaya gitu… syeerreeem

    #mas stein:
    salam kenal juga mbak

  17. mercuryfalling berkata:

    haaaaaaaaaaaa penonton kecewa 😛 kirain. mana baru separuh baca udah nyeritain ke suami wakkakakkka

    eh tp hebat juga ya, dalam keadaan ketakutan gitu, msh hapal baca2x. aku mah mana ingat lg.

    aku gak pernah ketemu setan, mas. seumur idup, sekalipun. pdhl dalam hari yg sama, teman2xku ngeliat, kecuali aku. pengen sih kalo rame2x hehehe

    #mas stein:
    lha saya kan ndak mau cerita hantu di sini mbak 🙂

  18. licious berkata:

    weh itu kan poto yang ada di lift kanpus??

    betewe itu beneran ga siy potona??

    oh ya salam kenal mas

    #mas stein:
    lho sampeyan tau ya mbak? 😆
    btw url sampeyan mana?

  19. ely berkata:

    aku ndak percaya sama hantu mas krn kalau aku percaya nanti ditemui … berabe donk 😀

    #mas stein:
    hahaha

  20. deeedeee berkata:

    huakakakak.. saya kira sampean ngeliat hantu yg sama persis ma gambar di atas, disempet2in ngambil potonya dulu baru ngayuh sepeda lagi *eh, tp rajin bgt ya anak sd bawa2 kamera analog ke sekolah, hehehe*

    #mas stein:
    cerita saya kan di sawah, yang di gambar itu kan di lift

  21. Harsa berkata:

    setuju dengan yang mas katakan.. “ketakutan pada sosok yang kita ciptakan sendiri”. ada yang bilang bahwa ketakutan adalah bentuk dari mindset.

    ketemu hantu?… wah belum pernah… jangan sampe deh, ntar hantunya bisa bengep2, soalnya saya kalo latah itu nonjok bawaanya…. 😛

    #mas stein:
    duh, latah kok nonjok, membahayakan 😆

  22. asri berkata:

    beuh, gambarnya
    ampun deh…. 😦

    #mas stein:
    konon katanya itu hantu di lift kantor pusat DJP 😆

  23. Jafar Soddik berkata:

    Pengetahuan kita akan setan lebih banyak didapat dari omongan orang dan media seperti film sehingga ketakutan itu sendiri muncul akibat dair imej-imej buruk yang dimunculkan oleh cerita orang seperti apa kuntilanak itu atau bagaimana ‘rupa’ kuntilanak yang sedemikian seramnya di film. Akhirnya yang ada adalah omongan orang dan gambaran2 di film itu terekam kuat dalam pikiran kita sehingga sewaktu-waktu ketika kita dalam situasi yang mendukung maka memori dalam pikiran itu akan terkuak, jadinya ketakutan.

    Kalau pengalaman pribadi sih alhamdulillah belum pernah melihat langsung rupa dari kuntilanak seperti apa, tapi bau pandannya sudah, lihat terbangnya juga sudah. Dengar suara babi ngepet pun sudah pernah, lihat tuyul pun sudah pernah. Jadi cukup lengkap juga. Hehe.

    Salah satu tips untuk melawan ketakutan akan hal seperti itu adalah coba sekali-kali ikut mengurus jenazah, terlebih jika itu masih jenazah saudara. Dengan pernah mengurus jenazah akan muncul pikiran bahwa sesudah meninggal manusia hanya tinggal jasad yang tidak berdaya saja, tidak ada itu yang namanya setan berwujud manusia.

    #mas stein:
    sebenernya cerita itu hanya pengantar saja pak, maksud saya sebenernya dari postingan ini adalah kadang kita “dihantui” ketakutan yang timbul dari pikiran-pikiran negatif kita sendiri. kadang kita terlanjur merasa nyaman di comfort zone sehingga kita takut untuk melangkah keluar, banyak mikir what if gini what if gitu, padahal ketakutan-ketakutan itu kadang tergantung pikiran kita sendiri, it’s all in your head.

    *apa saya yang terlalu heboh cerita hantunya ya?* 😆

  24. wijna berkata:

    Doppelgänger itu hantu yang menyerupai wujud orang lain mas.

    #mas stein:
    wew, jadi inget cerita sepupu saya yang ngejar-ngejar orang karena mirip kenalannya, sampe di depan pintu pekuburan orangnya noleh trus meringis, giginya item semua! 😯

  25. marshmallow berkata:

    ada yang bilang bahwa hidup adalah ilusi, it is the way we want it to be. *halah, susah nerjemahinnya*

    saya lega bahwa rawian ini tak jatuh kepada cerita horor, namun justru menjadi tulisan yang sarat makna.

    #mas stein:
    makasih mbak 🙂

  26. 1nd1r4 berkata:

    nggak mau ah liat demit…..

    #mas stein:
    kalo demitnya cakep?

  27. - S - berkata:

    Kalo lihat hantu, sayah mau request ah..
    Yang cakep 😀

    #mas stein:
    kayak model vampir gitu ya mbak..?

  28. hawe69 berkata:

    #mas stein:
    it’s all in ur head, gitu katanya

    padahal ketakutan-ketakutan itu kadang tergantung pikiran kita sendiri, it’s all in your head.

    it’s all in your head ?
    aduh! saiyah tersindir lho.. hahahhaa 😀

    #mas stein:
    saya ndak nyindir siapa-siapa lho…

  29. ERU berkata:

    Hmm ga pernah liat sih, walau temen-temen bilang saya cukup peka sama yang begitu 😛

    Tapi ketakukan emang it’s all in your head, kaya saya waktu SMA dulu kalo pulang tengah malam lebih memilih lewat kuburan sepi daripada lewat gang-gang yang isinya pemuda2 mabok minuman & hi-on-weed.

    Jadi it’s all in your mind indeed 🙂

    #mas stein:
    begitulah… 🙂

  30. Ade berkata:

    Saya jadi merinding liat fotonya itu mas

    #mas stein:
    kalo saya liat kok kayaknya itu poto boong-boongan 😆

  31. […] jadi lebih penakut dibanding balita untuk mencoba sesuatu yang baru. Tapi sadarkah sampeyan kalo ketakutan adalah konsep yang kita ciptakan sendiri? Konon katanya ketakutan yang benar-benar bawaan lahir hanya ada dua; takut jatuh dan takut dengan […]

  32. si doel berkata:

    ahh..saya inget cerita ini.
    dulu ente pernah nyeritain di asrama poti DU
    emang seru kalu denger ente cerita.

  33. samsul arifin berkata:

    aku juga dulu penakut, om.
    orang mau kencing ke wc aja minta anterin ibu. :mrgreen:

  34. […] putih mulus (jangan mikir macem-macem, putih mulus artinya putihnya ndak berbelang) dilepaskan di kuburan bayi yang letaknya beberapa kilometer dari […]

  35. Lady Gaga Games berkata:

    This is a pretty decent blog page. I have been back once or twice during the last few days and want to register for your rss feed by using Google but can not find out the way to do it very well. Would you know of any instructions?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s