Kesalahan Mendidik Anak

anak

suatu saat saya lagi maen sama ponakan saya di jogja, umurnya sekitar 1,5 tahun. Waktu lagi jalan ponakan saya ini keserimpet kakinya sendiri, gubrag! Jatuh, ndak nangis dia. Bukan jatuh tapi ndak nangis yang bikin saya tertegun, tapi hal yang dia lakukan setelah jatuh itu yang bikin saya geleng-geleng, begitu bangun dia langsung balik sekitar dua langkah, jongkok, trus “plek plek!” dia pukulin tuh lantai. Mungkin sampeyan sudah ngerti apa yang mau saya sampekan, mungkin belum.

Saat yang lain anak saya waktu masih belajar merangkak jatuh, nangis, mbahnya dateng, anak saya digendong biar brenti nangisnya, lalu apa yang mertua saya katakan sodara-sodara? “hush, hush, diem, siapa yang nakal? Lantainya yang nakal ya?”

Saya ndak tau apa situasi yang sama juga pernah sampeyan alami, tapi yang kayak gini sering banget saya jumpai, apalagi waktu saya masih di desa, daerah pelosok Blora, Jawa Tengah sana. Hal seperti ini lumrah dilakukan untuk menenangkan anak yang nangis.

Saya bukan ahli peranakan soal anak, bukan psikolog, jadi kalo yang saya sampekan ini ternyata ndak masuk di pikiran sampeyan ya ndak papa. Saya cuma pengen menyalurkan birahi terpendam apa yang selama ini jadi uneg-uneg di benak saya, hal yang menurut saya kesalahan tapi umum dilakukan para orang tua.

1. Menyalahkan yang lain

Ini seperti yang tadi sudah saya ilustrasikan di atas, anak jatuh karena kesalahannya sendiri tapi orang tua memilih menyalahkan lantai, batu, kadang-kadang kodok juga (apa hubungannya coba?!) secara gak sadar orang tua sudah mendidik anak untuk ndak mau bertanggung jawab atas kesalahannya sendiri, malah sibuk nyari kambing hitam.

2. Membohongi anak

“jangan duduk deket tipi mas, ada kecoaknya lho!” kata pembantu saya waktu anak saya ndak mau mundur dari teve. Tujuannya bener tapi caranya salah, saya sendiri berpendapat anak harus dikasih tau apa adanya walaupun mungkin dia belum gitu ngerti. Kalo nanti anak saya tau di bawah teve ndak ada kecoak, dia akan ndableg kalo disuruh mundur, dan siapa tau dia pun akan mulai belajar bohong, wong anak kecil bisanya Cuma niru…

Ada lagi yang lain, “udah jangan nangis, kalo gak nangis besok ayah ajak ke mall”, anak brenti nangis, besok ayahnya capek, lupa sama janji ke anak. Yang model begini juga ngajarin anak bohong.

3. Memotong kreatifitas anak

Saya ndak nemu apa kata yang tepat untuk mewakili ini. Ilustrasinya gini, waktu mbak saya masih kecil ngguntingin taplak meja, ibu saya reaksinya bukan, “eh goblok! Itu taplak jangan diguntingin! Dasar dodol! Mahal tau!” bukan begitu, tapi dengan lembut mbak saya dideketin, trus ditanya, “mbak, kenapa taplak mejanya digunting?” kata mbak saya buat belajar. Dari situ ibu saya nyari kertas gak kepake trus bilang ke mbak saya, “lain kali jangan taplak mejanya yang digunting ya, itu bukan buat mainan, kalo taplak mejanya rusak kan mejanya jadi jelek. Ini kalo mau latihan nggunting pake kertas saja”

Di sini saya mau bilang kalo anak kecil masih belum punya konsep benar salah, plus tingkat penasarannya tinggi. Jadi salah kalo dia lagi memuaskan rasa ingin taunya trus dipotong dengan cara keras, wong dia ndak tau itu salah. Biarkan dia berimajinasi, cukup dikawal aja biar ndak membahayakan.

4. Overprotected

Kadang anak suka melakukan hal-hal yang berbahaya, manjat, lompat, macem-macem lah, yang bikin orang tua kadang suka rada takut. Yang jadi masalah kadang karena ndak pengen anaknya kenapa napa akhirnya si anak dilarang-larang, mo ini jangan, mo itu jangan. Alhasil, tumbuhlah anak sampeyan jadi anak penakut dan ndak punya semangat juang. Kalo menurut saya biarin aja anak mau ngapain selama masih dalam batas kewajaran, yang penting dijaga biar ndak kebablasan dan ndak membahayakan dirinya sendiri.

5. Do as I say not as I do

Yang terakhir saya sampekan, anak Cuma sedikit mendengar tapi banyak melihat. Kemaren ponakan saya dari jakarta ngomong dengan nada keras, ibunya mbentak, “kamu kalo ngomong jangan kayak gitu!” dengan nada yang gak kalah keras. Kalo anak sampeyan ndableg, sebelum banyak menasihati cobalah dulu berkaca, apakah yang mau sampeyan sampekan sudah sesuai dengan apa yang selama ini sampeyan lakukan.

Iklan

20 comments on “Kesalahan Mendidik Anak

  1. oming berkata:

    Yup bener-bener!! pelajaran bagus! Aku juga punya keponakan hobinya boong and nakalnya 1/2 mati, yah karena didikan kayak gini juga…
    Semoga ni jadi pelajaran berharga buat aku nanti,hehehe…

    #mas stein:
    cepetan bikin anak mbak kalo gitu mbak :mrgreen:

  2. MzJiwo berkata:

    Hemh..Pengalaman pribadi ya pak??

    salut wae,tumben sampeyan kok iso dalemmm banget analisanya….

    #mas stein:
    saya cuma bisa nulis apa yang saya liat ato dengar, dengan bumbu sedikit imajinasi, gitu den mas jiwo 😆

  3. edy berkata:

    mengajarkan apa yg mesti diketahui anak sambil ngasih pengertian supaya tau apa sebabnya ya

    #mas stein:
    ya begitulah kira-kira om 😆

  4. baitul alim berkata:

    mendidik anak sangat perlu untuk hati-hati, jangan sampai salah dalam mendidik anak sehingga membuat anak menjadi orang yang pesimis, minder dan lain-lain.karena didikan ortu dapat membentuk kepribadian anak.

    —————————————————-
    Bagaimana cara mendidik anak agar sukses dan bahagia di anekapilihan.com

  5. mercuryfalling berkata:

    aku kayaknya overprotected eh. jangankan sama anak2x, sama kucing aja iya 😀

    #mas stein:
    overprotected sama kucing…? 🙄

  6. suwung berkata:

    weh salah ya menyalahkan lantai yang tak salah sehinga kesalahan anak berpindah ke lantai yang tak bersalah?

    #mas stein:
    duh bahasane sampeyan om… 😆

  7. Vicky Laurentina berkata:

    Mudah-mudahan para calon orang tua nggak melakukan seperti yang di atas yang dilakukan para orang tua senior. Memang komunikasi yang memadai diperlukan untuk ngajari anak nggak bohong. Dan sialnya, komunikasi tetap jadi masalah besar dalam hidup kita..

    #mas stein:
    masalahnya kita jarang bisa mendengar dengan baik mbak, jadi yang mau ngomong juga males 😆

  8. Kayakya saia masih akan sangat lama punya anak (seenggaknya begitulah rencananya)

    Tapi untunk urusan ini kayaknya saya harus mulai belajar dari sekarang

    #mas stein:
    ndak selalu harus punya anak dulu kok mas, sampeyan boleh juga ngoreksi cara mendidik anak yang menurut sampeyan ndak pas walopun masih bujang. dan kalo orang tuanya rasional ndak akan asal njawab, “ah kamu anak kemaren sore tau apa?!” 😆

  9. nie berkata:

    pelajaran bagus buat saya mendidik anak, kelak 😀
    yang pasti, poto anak yang diatas itu begitu lucu dan menggemaskan. hihi

    #mas stein:
    makasih mbak, itu anak saya 😀

  10. meylya berkata:

    belom pernah punya anak hehehe
    salam kenal

    #mas stein:
    tapi yang jelas pernah jadi anak tho mbak 😆
    salam kenal juga

  11. Takodok! berkata:

    uh.. saya sering melarang-larang adek paling kecil, “Jangan manjat2, nanti kamu jatuh!”
    Habis, khawatir, dan dia agak susah dikasih tau.. Mendidik anak memang bukan perkara gampang ya..

    #mas stein:
    sekali-kali jatuh juga ndak papa kok mbak, biar dia tau kalo jatuh itu sakit dan dia akan belajar supaya ndak jatuh 😆

  12. hawe69 berkata:

    Aduhh…
    gw sudah melakukan kesalahan no.1 (waktu anak masih bayi)
    sering juga kesalahan no.2 (masih terus diperbaiki, karena sudah masuk umur kritis pertanyaan)
    dan sampai sekarang masih belum bisa melepas kesalahan no.4..(anak semata wayang sih)
    tiga dari lima kesalahan..duh.. gak lulus dong gw ;P

    #mas stein:
    yang paling susah nomer lima mbak, semoga kedok saya cukup tebal :mrgreen:

  13. mbelGedez™ berkata:

    .
    Nice post….

    :mrgreen:

    #mas stein:
    makasih pak

    *duh.. topi jadi sempit :mrgreen: *

  14. deeedeee berkata:

    Iya yah.. kenapa org tua cendrung carai jalan gampang buat ngurus anak, mereka lebih berorientasi pada hasil, bukan proses yang bener. “Yang penting gak nangis lagi” Do as simple as possible… ck,,ck,,ck,, *sambil geleng2 kepala*

    Moga cara aku didik anak kelak gak kayak gini 😀

    #mas stein:
    lho ini kan budaya orang kita mbak, seneng yang instant, sampeyan pikir kenapa para pejabat dan artis masih pada suka ke dukun? 😆

  15. om_kembu berkata:

    si kecil ganteng namanya siapa mas? beruntung bgt punya bapak kek njenengan. tapi kok gak ada foto yg pas maen gitar ya? hehe

    #mas stein:
    Barra Faid Azizan, pengene malah tak kongkon maen drum koyo awakmu mbu, ketoke luwih sangar. hahaha! :mrgreen:

  16. […] Mulai hari ini saya yakin akan ada elit politik yang terus-menerus mengangkat berbagai kesalahan yang terjadi pada waktu pemilu kemaren. Bukan berarti kalo misalnya pemilu kemaren tanpa cacat trus mereka pasti menang, tapi mental orang kita memang begitu, ndak lega rasanya kalo belum menunjuk-nunjuk kesalahan orang lain. Ndak papa jatuh tapi minimal harus memaki-maki sesuatu yang ikut andil membuat kita jatuh, mungkin akibat dari didikan masa kecil. […]

  17. alfakurnia berkata:

    Yang no. 1 dan 2 saya berusaha utk tidak melakukan tapi kakek, nenek, pembantu, paman, tantenya begitu semua. Gimana dong mas?

  18. yati berkata:

    🙂 jadi inget cerita saya tentang ponakan di blog dan pesan seseorang di sana: jangan bilang JANGAN ke anak2 😀

  19. […] Menurut begawan pendidikan kita Ki Hajar Dewantoro ada tiga proses dalam belajar, satu diantaranya adalah menirukan. Siapa yang pertama kali ditiru anak? Dalam kondisi “normal” jelas orang tua adalah figur yang dimaksud. Maka celakalah kalo orang tua ternyata termasuk dalam kategori yang suka berkata, “do as i say, not as is do“. […]

  20. Artikel yang bermanfaat..
    Blognya juga sangat menarik..
    Saya juga punya blog yang berisi pendidikan anak-anak..
    Ada:
    1. Lagu anak
    2. Artikel parenting (cara mendidik buah hati).
    3. Artikel pendidikan kreatif..
    4. Dongeng anak moral
    Kalau mau berkunjung ada di
    http://lagu2anak.blogspot.com
    Salam kenal..
    Mari bertukar link… (kak zepe)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s